Utricularia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Utricularia Edit the value on Wikidata
Tumbuhan
Jenis buahkapsul Edit the value on Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
UpadivisiSpermatophytina
Kladangiosperms
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladasterids
Kladlamiids
OrdoLamiales
FamiliLentibulariaceae
GenusUtricularia Edit the value on Wikidata
Linnaeus, 1753
Tipe taksonomiUtricularia vulgaris Edit the value on Wikidata
Distribusi
Utricularia distribution.svg
Edit the value on Wikidata

Utricularia, yang umumnya dikenal sebagai bladderwort, adalah genus tanaman karnivora yang terdiri dari sekitar 233 spesies (jumlah yang tepat berbeda berdasarkan pendapat klasifikasi, publikasi tahun 2001 memuat 215 spesies).[1] Mereka hidup di air tawar dan tanah basah sebagai spesies darat atau perairan. Mereka dapat ditemukan dimana saja, kecuali di Antartika. Utricularia dibudidayakan untuk bunga indahnya, yang sering dibandingkan dengan snapdragon dan anggrek, terutama di antara penggemar tanaman karnivora.

Semua Utricularia adalah karnivora dan menangkap organisme kecil melalui perangkap seperti kandung kemih (eng: bladder). Spesies terestrial cenderung memiliki perangkap kecil yang memakan mangsa kecil seperti protozoa dan rotifera yang berenang di tanah yang jenuh air. Ukuran perangkap dapat berkisar dari 0,2 mm hingga 1,2 cm.[2] Spesies air, seperti U. vulgaris , memiliki perangkap yang biasanya lebih besar dan dapat memakan mangsa yang lebih besar seperti kutu air (Daphnia), nematoda, , larva nyamuk, dan bahkan berudu. Meskipun ukurannya kecil, jebakannya sangat canggih. Di dalam perangkap spesies air, mangsa menyentuh rambut pemicu yang terhubung ke pintu jebakan (seperti pada perangkap lalat venus). Perangkap, ketika sebelum dipicu, memiliki tekanan yang berbanding terbalik dengan lingkungannya. Sehingga ketika mangsa merangsang rambut pemicu, maka bladderwort akan menghisap mangsa bersama dengan air di sekitarnya. Setelah perangkap dipenuhi oleh air, pintu akan menutup lagi, seluruh proses hanya memakan waktu sepuluh hingga lima belas milidetik.[3][4]

Bladderwort adalah tanaman yang tidak biasa dan sangat terspesialisasi. Organ vegetatifnya tidak dipisahkan dengan jelas menjadi akar, daun, dan batang seperti pada kebanyakan angiosperma lainnya.[5] Sebaliknya, perangkapnya diakui sebagai salah satu struktur paling canggih di kerajaan tumbuhan.[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Cabang dari salah satu bladderwort. Cabang ini memiliki perangkap transparan.

Bagian utama tanaman bladderwort selalu terletak di bawah permukaan substratnya. Spesies terestrial terkadang menghasilkan beberapa tunas daun fotosintesis. Spesies air dapat diamati di bawah permukaan kolam dan aliran sungai.

Struktur tumbuhan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar spesies membentuk batang atau stolon yang panjang, tipis, terkadang bercabang di bawah permukaan substratnya, baik berupa air tambak atau lumut yang menetes dari kanopi hutan hujan tropis. Untuk stolon ini terpasang baik perangkap kandung kemih dan pucuk daun fotosintesis, dan dalam spesies terestrial pucuk didorong ke atas melalui tanah ke udara atau di sepanjang permukaan.

Nama bladderwort mengacu kepada perangkap yang seperti kandung kemih (eng: bladder-like). Anggota perairan memiliki perangkap terbesar dan paling jelas, dan ini awalnya dianggap sebagai alat untuk mengapungkan tumbuhan sebelum sifat karnivora mereka ditemukan.[6]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Utricularia berasal dari bahasa Latin utriculus, sebuah kata yang memiliki banyak makna terkait tetapi yang paling umum berarti termos, anggur, botol kulit, atau bagpipe.[7]

Bunga dan sistem reproduksi[sunting | sunting sumber]

Bunga Utricularia amethystina

Bunga adalah satu-satunya bagian tanaman yang bersih dari tanah atau air di bawahnya. Mereka biasanya terletak di ujung tangkai tipis yang vertikal. Ukurannya bisa berkisar dari 2 mm hingga 10 cm, dan memiliki dua kelopak asimetris (tidak sama), yang lebih rendah biasanya jauh lebih besar daripada yang atas. Mereka bisa terdiri dari warna apa saja, atau dari banyak warna, dan memiliki struktur yang mirip dengan bunga dari genus karnivora terkait, Pinguicula.[2]

Bunga-bunga dari varietas akuatik seperti U. vulgaris sering digambarkan mirip dengan antirrhinum kuning kecil, dan spesies Australia seperti U. dichotoma dapat menghasilkan efek bidang penuh violet pada anggukan batang. Spesies epifit Amerika Selatan, umumnya dianggap memiliki bunga yang paling mencolok, juga yang terbesar. Spesies inilah yang sering dibandingkan dengan anggrek.

Tumbuhan tertentu pada musim tertentu dapat menghasilkan bunga yang diserbuki oleh diri sendiri (cleistogamous); tetapi tanaman atau spesies yang sama dapat menghasilkan bunga yang diserbuki serangga di tempat lain atau pada waktu yang berbeda sepanjang tahun, dan tanpa pola yang jelas. Kadang-kadang, individu tanaman memiliki dua jenis bunga secara bersamaan: spesies akuatik seperti U. dimorphantha dan U. geminiscapa, misalnya, biasanya memiliki bunga terbuka yang berada di air dan satu atau lebih bunga penyerbuk sendiri di bawah pohon. air. Untuk sebagian besar spesies, bijinya memiliki ukuran yaitu panjangnya 0,2 mm sampai 1 mm.[2][4]

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Utricularia aurea yang tubuh di rawa-rawa thailand

Utricularia dapat bertahan hidup hampir di mana saja di mana ada air segar, setidaknya selama setahun. Hanya Antartika dan beberapa pulau di samudera yang tidak memiliki spesies asli. Keanekeragaman spesies terbesar terlihat di Amerika Selatan, dengan Australia berada di urutan kedua.[1] Secara umum dengan sebagian besar tanaman karnivora, mereka tumbuh di tanah lembab yang miskin mineral terlarut, di mana sifat karnivora mereka memberi mereka keunggulan kompetitif; varietas terestrial dari Utricularia sering ditemukan di samping tanaman karnivora lainnya, seperti Sarracenia, Drosera, dan lainnya didaerah yang sangat basah di mana air yang terus bergerak menghilangkan mineral terlarut dari tanah.

Sekitar 80% dari utricularia adalah spesies terestrial yang mendiami tanah yang tergenang air atau basah, tempat kantung kecil mereka dapat terpapar secara permanen ke air. Seringkali mereka ditemukan di daerah berawa di mana permukaan air sangat dekat dengan permukaan. Sebagian besar spesies darat tumbuh didaerah tropis, meskipun mereka ada di seluruh dunia.[2]

Sekitar 20% dari spesies ini adalah akuatik.[2] Sebagian besar melayang bebas di permukaan kolam dan sisanya hidup di perairan yang berlumpur dan hanya menonjol di atas permukaan ketika berbunga, meskipun beberapa spesies bersifat lithophytic dan beradaptasi dengan aliran sungai yang cepat atau bahkan air terjun.[8] Tanaman ini biasanya ditemukan di perairan asam, tetapi mereka cukup mampu tumbuh di perairan alkali dan sangat mungkin melakukannya jika bukan karena tingkat persaingan yang lebih tinggi dari tanaman lain di daerah tersebut.[8] Utricularia vulgaris adalah spesies akuatik dan tumbuh menjadi rakit bercabang dengan stolon individu hingga satu meter atau lebih di kolam dan parit di seluruh Eurasia.[2]

Beberapa spesies tropis Amerika Selatan adalah epifit, dan dapat ditemukan tumbuh dalam lumut basah atau kulit pohon di hutan hujan, atau bahkan di dalam daun roset berair dari epifit lain seperti berbagai spesies Tillandsia (sejenis bromeliad).[3]

Tanaman ini sangat sangat cepat beradaptasi untuk bertahan hidup dalam kondisi buruk musiman seperti halnya dalam struktur dan kebiasaan makan mereka. Tanaman keras beriklim sedang ketika masuk periode musim dingin mereka akan mati dan hidup kembali di periode selanjutnya, tanaman ini juga akan melemah dalam budidaya jika mereka tidak diberikan makan; spesies tropis dan beriklim hangat, di sisi lain, tidak memerlukan dormansi. Utricularia mengapung di zona beriklim dingin seperti Inggris dan Siberia dapat menghasilkan tunas musim dingin yang disebut turion di ujung batang mereka. Ketika cahaya musim gugur gagal didapatkan dan pertumbuhan melambat, tanaman utama dapat membusuk oleh kondisi beku, tetapi Turion akan terpisah dan tenggelam ke dasar kolam untuk beristirahat di bawah es sampai datang musim semi. Lalu mereka kembali ke permukaan dan melanjutkan pertumbuhan. Banyak spesies Australia tumbuh hanya selama musim hujan, mereduksi diri menjadi umbi hanya 10 mm panjang untuk menunggu musim kemarau. Spesies lain adalah tahunan, kembali dari benih setiap tahun.[2]

Karnivora[sunting | sunting sumber]

Perangkap dari Utricularia aurea
Perangkap dari Utricularia hamiltonii

Deskripsi fisik dari perangkap[sunting | sunting sumber]

Ahli botani Peter Taylor dan Francis Ernest Lloyd, setuju bahwa perangkap Utricularia yang digerakkan vakum adalah mekanisme perangkap karnivora yang paling canggih yang dapat ditemukan di kerajaan tumbuhan.[2][3][4][8][9][10] Perangkap biasanya berbentuk mirip dengan kacang lebar dan melekat pada stolon yang terendam oleh batang yang ramping.

Dinding perangkap sangat tipis dan transparan, tetapi cukup kaku untuk mempertahankan bentuk kandung kemih meskipun ada ruang hampa udara. Pintu masuk, atau 'mulut', dari perangkap adalah lipatan bundar atau oval yang bagian atasnya disatukan ke tubuh perangkap dengan sangat fleksibel, menghasilkan sel-sel yang membentuk engsel yang efektif. Pintu bersandar pada platform yang dibentuk oleh penebalan dinding kandung kemih tepat di bawahnya. Selaput lunak besar yang disebut velum membentang dalam kurva di sekitar tengah platform ini, dan membantu menyegel pintu. Pita kedua sel pegas melintasi pintu tepat di atas tepi bawahnya, dan memberikan keleluasaan bagi bagian bawah pintu untuk menjadi 'bibir' yang bisa ditekuk yang dapat membuat segel sempurna dengan velum.

Sel-sel luar seluruh perangkap mengeluarkan lendir dan di bawah pintu ini diproduksi dalam jumlah yang lebih besar dan mengandung gula. Lendir tentu berkontribusi terhadap segel, dan gula dapat membantu menarik mangsa.

Spesies terestrial, seperti U. Sandersonii memiliki jebakan kecil (kadang-kadang sekecil 0,2 mm)[2] dengan struktur seperti paruh yang lebar memanjang dan melengkung ke bawah di pintu masuk; ini membentuk jalan masuk ke pintu jebakan dan dapat membantu mencegah tertelannya partikel anorganik. Spesies air, seperti U. inflata cenderung memiliki perangkap yang lebih besar (hingga 1,2 cm),[2] dan mulut perangkap biasanya tidak dikelilingi oleh paruh tetapi oleh antena bercabang, yang berfungsi baik untuk memandu hewan mangsa ke pintu masuk perangkap dan untuk menangkis mulut jebakan jauh dari tubuh yang lebih besar yang mungkin memicu mekanisme tidak perlu. Spesies epifit memiliki antena tidak bercabang yang melengkung di depan mulut dan mungkin melayani tujuan yang sama, meskipun telah diamati bahwa mereka juga mampu memegang kantong air di depan mulut dengan tindakan kapiler, dan bahwa ini membantu melakukan tindakan menjebak.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :2
  2. ^ a b c d e f g h i j k Schmid, Rudolf; Taylor, Peter (1990-11). "The Genus Ultricularia: A Taxonomic Monograph". Taxon. 39 (4): 642. doi:10.2307/1223379. ISSN 0040-0262. 
  3. ^ a b c D'Amato, Peter. (2013). The savage garden : cultivating carnivorous plants. Ten Speed Press. ISBN 978-1-60774-410-8. OCLC 864846627. 
  4. ^ a b c d Lloyd, Francis Ernest (1942). The carnivorous plants, by Francis Ernest Lloyd ... Waltham, Mass.,: Chronica Botanica Company,. 
  5. ^ Rutishauser, R (2001-12). "Developmental Genetics and Morphological Evolution of Flowering Plants, Especially Bladderworts (Utricularia): Fuzzy Arberian Morphology Complements Classical Morphology, , , , , , , , , <lk refid="m4.10"". Annals of Botany. 88 (6): 1173–1202. doi:10.1006/anbo.2001.1498. ISSN 0305-7364. 
  6. ^ Schmid, Rudolf; Taylor, Peter (1990-11). "The Genus Ultricularia: A Taxonomic Monograph". Taxon. 39 (4): 642. doi:10.2307/1223379. ISSN 0040-0262. 
  7. ^ "bagpipe - terjemahan - Inggris-Latin Kamus". Glosbe (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-10. 
  8. ^ a b c "Book sources". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ Schmid, Rudolf; Taylor, Peter (1990-11). "The Genus Ultricularia: A Taxonomic Monograph". Taxon. 39 (4): 642. doi:10.2307/1223379. ISSN 0040-0262. 
  10. ^ Lloyd, Francis Ernest (1942). The carnivorous plants, by Francis Ernest Lloyd ... Waltham, Mass.,: Chronica Botanica Company,.