Ukuran (matematika)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
.

Dalam matematika, konsep ukuran umumnya merujuk pada pengertian seperti "panjang", "luas" dan "volume".

Teori ukuran adalah cabang analisis real yang menginvestigasi aljabar σ, ukuran, fungsi ukuran dan integral. Selain itu ukuran juga penting dalam teori peluang.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Misalkan ruang terukur, yaitu suatu himpunan dan sebuah aljabar σ pada . Fungsi sebuat ukuran, jika memenuhi sifat-sifat:

  1. untuk semua .
  2. .
  3. untuk semua yang saling asil ( yaitu untuk semua ).

Anggota dari dikatakan himpunan terukur.

Selain itu, disebut ruang ukuran.

Contoh[sunting | sunting sumber]

Ukuran Lebesgue[sunting | sunting sumber]

Ukuran Lebesgue di suatu perumuman dari panjang. Panjang interval atau didefinisikan . Sekarang misalkan suatu himpunan bagian. Keluarga interval dikatakan meliputi apabila . Ukuran luar didefinisikan sebagai

Tepatnya, yang didefinisikan untuk semua himpunan bagian dari bukan ukuran karena itu tidak memenuhi sifat-3 definisi ukuran.

Himpunan dikatakan terukur (atau terukur Lebesgue) apabila untuk setiap terdapat himpunan tertutup dan himpunan terbuka sedemikian sehingga . Sekarang misalkan adalah keluarga himpunan terukur. Tepatnya, aljabar sigma dan fungsi yang dibatasi pada ukuran. Ukuran itu dikenal sebagai Ukuran Lebesgue (di ) dan dilambangkan dengan .

Ukuran penghitungan[sunting | sunting sumber]

Misalnya suatu himpunan dan himpunan kunasa, yakni keluarga semua himpunan bagian dari . Jelas, aljabar sigma. Untuk , nilai definisikan sebagai jumlah unsur himpunan . Fungsi itu dikenal sebagai ukuran penghitungan di .

Fitur[sunting | sunting sumber]

Kaidah perhitungan[sunting | sunting sumber]

Kaidah perhitungan dasar berikut untuk hasil langsung dari definisi :

  • Aditif hingga: untuk himpunan pemutus dengan gilt .
  • Subtraktivitas: untuk dengan dan dari .
  • Monoton: untuk dengan dari .
  • Untuk dengan himpunan . Dengan prinsip penyertaan dan pengecualian rumus tersebut dapat digeneralisasikan dalam kasus ukuran hingga untuk penyatuan dan perpotongan dari banyak himpunan terbatas.
  • σ-subadditivitas: Untuk sembarang urutan dari himpunan dengan .

Sifat kontinuitas[sunting | sunting sumber]

Sifat kontinuitas berikut adalah fundamental untuk memperkirakan set terukur dengan σ-aditif.

  • σ-kontinuitas bawah: adalah urutan himpunan dan , kemudian .
  • σ-kontinuitas atas: Adalah urutan himpunan dengan dan , kemudian .

Teorema keunikan[sunting | sunting sumber]

Untuk dimensi di ruang ukur sebagai berikut:

Misalkan produsen dari , hal itu berlaku dan untuk ist , dengan sifat berikut:

  1. Untuk dengan , dengan , dan
  2. Urutan dari himpunan dengan dan für alle .

Kemudian .

Untuk dimensi dengan kondisi 2 otomatis. Secara khusus, dua ukuran probabilitas adalah sama jika keduanya generator dari rata yang stabil dari aljabar.

Teorema keunikan memberikan, misalnya, keunikan kelanjutan dari ukuran ke ukuran dengan menggunakan ukuran luar dan teorema ekstensi ukuran oleh Carathéodory

Himpunan non-ukur[sunting | sunting sumber]

Jika aksioma pilihan dibuktikan tidak semua himpunan bagian dari ruang Euklides adalah ukuran Lebesgue; contoh dari himpunan tersebut termasuk himpunan Vitali, dan himpunan yang tidak dapat diukur yang didalilkan oleh paradoks Hausdorff dan paradoks Banach-Tarski.

Generalisasi[sunting | sunting sumber]

Untuk tujuan tertentu, "ukuran" yang nilainya tidak terbatas pada riil non-negatif atau tak terhingga. Misalnya, aditif terhitung fungsi set dengan nilai dalam bilangan real (bertanda) disebut ukuran tanda, sedangkan fungsi seperti itu dengan nilai-nilai dalam bilangan kompleks disebut ukuran kompleks. Pengukuran yang mengambil nilai dalam ruang Banach telah dipelajari secara ekstensif.[1] Ukuran dari nilai dalam himpunan proyeksi self-adjoint pada ruang Hilbert disebut ukuran nilai proyeksi; digunakan dalam analisis fungsional untuk teorema spektral. Jika untuk membedakan ukuran biasa yang mengambil nilai non-negatif dari generalisasi, istilah digunakan ukuran positif. Pengukuran positif ditutup di bawah kombinasi kerucut tetapi tidak umum kombinasi linear, sedangkan pengukuran bertanda tangan adalah penutupan linier dari pengukuran positif.

Generalisasi lain adalah ukuran aditif hingga, juga dikenal sebagai isi. Ini sama dengan ukuran kecuali bahwa alih-alih membutuhkan aditifitas yang dapat dihitung, kita hanya memerlukan aditifitas yang terbatas. Secara historis, definisi ini digunakan pertama kali. Ternyata secara umum, ukuran aditif hingga terkait dengan pengertian seperti limit Banach, rangkap L dan pemadatan Stone–Čech. Terkait dalam satu atau lain cara dengan aksioma pilihan. Masalah teknis tertentu di teori ukuran geometris; ini adalah teori ukuran Banach.

Muatan adalah generalisasi di kedua arah: adalah ukuran bertanda tangan aditif hingga.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rao, M. M. (2012), Random and Vector Measures, Series on Multivariate Analysis, 9, World Scientific, ISBN 978-981-4350-81-5, MR 2840012 .

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Robert G. Bartle (1995) The Elements of Integration and Lebesgue Measure, Wiley Interscience.
  • Bauer, H. (2001), Measure and Integration Theory, Berlin: de Gruyter, ISBN 978-3110167191 
  • Bear, H.S. (2001), A Primer of Lebesgue Integration, San Diego: Academic Press, ISBN 978-0120839711 
  • Bogachev, V. I. (2006), Measure theory, Berlin: Springer, ISBN 978-3540345138 
  • Bourbaki, Nicolas (2004), Integration I, Springer Verlag, ISBN 3-540-41129-1  Chapter III.
  • R. M. Dudley, 2002. Real Analysis and Probability. Cambridge University Press.
  • Folland, Gerald B. (1999), Real Analysis: Modern Techniques and Their Applications, John Wiley and Sons, ISBN 0471317160  Second edition.
  • Federer, Herbert. Geometric measure theory. Die Grundlehren der mathematischen Wissenschaften, Band 153 Springer-Verlag New York Inc., New York 1969 xiv+676 pp.
  • D. H. Fremlin, 2000. Measure Theory. Torres Fremlin.
  • Jech, Thomas (2003), Set Theory: The Third Millennium Edition, Revised and Expanded, Springer Verlag, ISBN 3-540-44085-2 
  • R. Duncan Luce and Louis Narens (1987). "measurement, theory of," The New Palgrave: A Dictionary of Economics, v. 3, pp. 428–32.
  • M. E. Munroe, 1953. Introduction to Measure and Integration. Addison Wesley.
  • K. P. S. Bhaskara Rao and M. Bhaskara Rao (1983), Theory of Charges: A Study of Finitely Additive Measures, London: Academic Press, hlm. x + 315, ISBN 0-12-095780-9 
  • Shilov, G. E., and Gurevich, B. L., 1978. Integral, Measure, and Derivative: A Unified Approach, Richard A. Silverman, trans. Dover Publications. ISBN 0-486-63519-8. Emphasizes the Daniell integral.
  • Teschl, Gerald, Topics in Real and Functional Analysis, (lecture notes) 
  • Tao, Terence (2011). An Introduction to Measure Theory. Providence, R.I.: American Mathematical Society. ISBN 9780821869192. 
  • Weaver, Nik (2013). Measure Theory and Functional Analysis. World Scientific. ISBN 9789814508568. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Anaisis-footer