UD Trucks

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
UD Trucks Corporation
Nama asli
UDトラックス株式会社
Nama latin
UD Torakkusu Kabushiki-gaisha
Sebelumnya
  • Nissan Diesel
Anak perusahaan
IndustriOtomotif
Didirikan1 Desember 1935; 86 tahun lalu (1935-12-01)
Kantor
pusat
,
Jepang
Tokoh
kunci
ProdukTruk
IndukIsuzu
Anak
usaha
  • New-Mech Co.,Ltd
  • VFS Japan Co., Ltd
Situs webudtrucks.com
Nissan Diesel 6TW12

UD Trucks Corporation (UDトラックス株式会社, UD Torakkusu Kabushikigaisha) adalah sebuah produsen truk, bus, sasis bus, dan kendaraan khusus yang berkantor pusat di Ageo, Saitama, Jepang. Perusahaan ini adalah anak usaha dari Isuzu Motors sejak tahun 2021.[2] Hingga tahun 2010, perusahaan ini dikenal dengan nama Nissan Diesel.

Nama UD awalnya adalah singkatan untuk mesin "Uniflow Diesel", sebuah mesin diesel dua tak yang dikembangkan oleh perusahaan ini pada tahun 1955. Kini mesin tersebut tetap dipasarkan dengan nama UD, namun kepanjangannya diubah menjadi "Ultimate Dependability".[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1935–1949[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 1935, Nihon Diesel Industries, Ltd didirikan di Kawaguchi, Jepang di bawah kepemimpinan Kenzo Adachi. Ia sebelumnya telah membeli skema mesin diesel dari paten milik Krupp-Junkers. Nihon Diesel Industries lalu mulai memproduksi mesin diesel dua tak seri KD, setelah bertukar teknologi dan bermitra dengan Friedrich Krupp AG.[4] Pada tanggal 7 November 1939, untuk menguji ketahanan dari truk LD1, Nihon Diesel Industries melakukan test drive keliling Jepang dengan menempuh jarak sejauh 3.000 km (1.864,1 mi). Test drive tersebut melintasi Hakone, Osaka, Kyoto, Gero, Ikaho, Niigata, dan Aizu, sebelum kembali lagi ke Kawaguchi. Rute yang dilintasi tersebut adalah rute pegunungan yang sangat primitif dan kondisinya sangat rural. Truk tersebut akhirnya sampai di Kawaguchi pada tanggal 20 November tanpa mengalami kerusakan, sehingga kehandalan truk tersebut menjadi terkenal.[5] Pada tahun 1940, Nihon Diesel Industries mulai memproduksi truk seri TT6 yang dapat mengangkut muatan seberat 4,5 ton, dan pada tahun 1942, Nihon Diesel Industries mengubah namanya menjadi Kanega-Fuchi Diesel Co., Ltd. Kanega-Fuchi Diesel lalu mengembangkan truk seri TN93 yang dapat mengangkut muatan seberat 7,5 ton, sehingga menjadi truk dengan kapasitas muatan terbesar di Jepang pada saat itu. Kanega-Fuchi Diesel kemudian juga mengembangkan bus seri BR3, yang merupakan bus monokok bermesin belakang pertama buatan Jepang. Pada tahun 1946, Kanega-Fuchi Diesel mengubah namanya menjadi Minsei Industries, Ltd.

1950–1959[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1950, divisi produksi truk dan bus dari Minsei Industries dipisah untuk membentuk Minsei Diesel Industries, Ltd. Pada tahun 1955, nama UD lahir, saat Minsei Diesel Industries memperkenalkan mesin diesel dua tak uniflow-scavenging buatannya. Nama UD merupakan singkatan dari "Uniflow Diesel". Perusahaan ini lalu mulai memproduksi berbagai macam truk dan bus dengan mesin UD3 81 kW (110 PS), UD4 110 kW (150 PS), dan UD6 169 kW (230 PS). Pada tahun 1957, perusahaan ini mulai mengembangkan bus seri RFA pertama di Jepang yang bersuspensi udara, serta mulai mengembangkan truk 6TW10 yang dapat mengangkut muatan seberat 10 ton, yang diberi nama "Jumbo", untuk dijual di luar Jepang.

1960–1969[sunting | sunting sumber]

Nissan Diesel 780

Pada tahun 1960, Nissan Motor Co., Ltd. mengakuisisi perusahaan ini dan nama perusahaan inipun diubah menjadi Nissan Diesel Motor Co., Ltd. Perusahaan ini lalu memperkenalkan truk tanpa hidung dan truk traktor. Pada tahun 1963, perusahaan ini mulai memproduksi mesin diesel empat tak kecil SD20 40 kW (55PS) dan SD22 44 kW (60PS). Perusahaan ini lalu memperkenalkan seri truk pengangkut derek seberat 70-80 ton. Pada tahun 1969, perusahaan ini memperkenalkan mesin diesel empat tak PD6 136 kW (185PS) dan ND6 99 kW (135 PS) yang ditujukan untuk dipasang pada kendaraan kelas berat. Mesin diesel buatan perusahaan ini dijual di Jepang melalui kanal diler yang diberi nama Nissan Diesel. Pada tahun 1969, truk seri 780 menggantikan truk seri 680.

1970–1979[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1971, perusahaan ini meluncurkan Nissan Diesel C-series, yang lalu digantikan oleh generasi kedua pada tahun 1979. Pada tahun 1972, perusahaan ini mulai memasarkan mesin diesel tipe V RD8 206 kW (280 PS) dan RD10 257 kW (350 PS). Pada tahun 1973, perusahaan ini mulai memproduksi truk ringan untuk Nissan Motor Company.

1980–1989[sunting | sunting sumber]

U31L

Pada tahun 1982, perusahaan ini memperkenalkan kabin baru untuk truk seri CWA52/45 (dijual dengan nama Nissan Diesel Resona di Jepang), truk traktor seri CKA-T, serta bus ultra-modern seri U(A)21, U(A)31, dan RA51. Pada tahun 1985, perusahaan ini telah memproduksi berbagai macam truk ringan, truk sedang, dan truk berat, serta bus dan kendaraan khusus, seperti pengangkut derek. Pada tahun 1989, perusahaan ini meneken perjanjian dengan IVECO asal Italia untuk bersama-sama mengembangkan mesin diesel rendah polusi.

1990–1999[sunting | sunting sumber]

Jonckheere Monaco

Pada tahun 1992, Nissan Diesel Philippines Corp. mulai memproduksi bus mewah melalui kerja sama dengan Jonckheere Bus & Coach NV/SA asal Belgia. Pada tahun 1995, Nissan Diesel berhasil memproduksi kendaraan ke-2.000.000, setelah memproduksi kendaraan pertamanya pada tahun 1950. Pada tahun 1996, bersama Marubeni, Astra International, dan Dongfeng Nissan Diesel Motor, perusahaan ini mendirikan PT Astra Nissan Diesel Indonesia. Dongfeng Nissan Diesel Motor sendiri adalah sebuah joint venture antara perusahaan ini dengan Sumitomo Corporation dan Dongfeng Motor Corporation.

2000–2009[sunting | sunting sumber]

Space Runner A

Pada tahun 2000, Nissan Diesel memperkenalkan truk kelas berat baru untuk dijual di Jepang dan negara lain di Asia. Perusahaan ini lalu mengakuisisi bisnis penjualan dari Nissan Diesel Sales Co., Ltd. Pada tahun 2003, Nissan Motor dan Nissan Diesel menyepakati perjanjian dasar mengenai joint venture untuk memproduksi truk ringan. Perusahaan ini kemudian juga meneken kontrak asistensi pengembangan suspensi udara bus dengan Dongfeng Motor Corporation asal Tiongkok.

Pada tahun 2007, perusahaan ini dibeli oleh Volvo Group. Walaupun begitu, hubungan bisnis antara perusahaan ini dengan Nissan Motors tetap berjalan seperti biasa. Nama Nissan Diesel dan merek UD pun tidak diubah. Pada tahun 2001, Volvo juga mengakuisisi divisi produksi truk dari Renault.

Pada tahun 2007, perjanjian pasokan OEM antara perusahaan ini dengan Mitsubishi Fuso Truck and Bus Corporation mulai berlaku, sehingga keduanya mulai saling memasok mesin untuk digunakan pada bus baru buatannya masing-masing, serta saling memasok bus yang telah selesai diproduksi untuk keperluan rebadge.

2010–sekarang[sunting | sunting sumber]

Sebuah bus Volvo UD sedang diuji coba di Bangalore, India

Pada tanggal 1 Februari 2010, perusahaan ini mengubah namanya menjadi UD Trucks. Pada saat yang sama, anak usaha Nissan Diesel di Jepang, yakni Nissan Diesel Trucks Japan, juga mengubah namanya menjadi UD Trucks Japan.[butuh rujukan]

Pada tanggal 12 September 2012, UD Trucks of North America mengumumkan bahwa mereka akan berhenti menjual kendaraan buatan UD Trucks di Amerika Utara, antara lain karena makin turunnya permintaan truk tanpa hidung dan makin meningkatnya biaya yang dibutuhkan untuk memenuhi peraturan yang berlaku di sana.[6]

Pada tahun 2013, UD Trucks meluncurkan UD Quester di Bangkok. UD Quester adalah truk kelas berat yang ditujukan untuk dijual di negara berkembang.

Pada tahun 2014, UD Trucks bergabung dengan anak usahanya di Jepang, yakni UD Trucks Japan.[butuh rujukan] Pada tahun yang sama, Volvo Buses mulai memasarkan bus buatan UD Trucks di India.[7] Model pertama buatan UD Trucks untuk India, yakni UD SLF, pun diperkenalkan pada tahun 2015.[8]

Pada tahun 2015, UD Trucks memperbarui gedung kantor pusatnya di Ageo.

Pada tahun 2016, UD Trucks mulai menjual Kazet, truk ringan yang ditujukan untuk dijual di Jepang dan dipasok oleh Mitsubishi Fuso. Pada bulan Desember 2016, perusahaan ini menjual saham Dongvo (sebelumnya bernama Dongfeng Nissan Diesel), sebuah joint venture antara perusahaan ini dengan Dongfeng Motor Group. Nama Dongvo lalu diubah menjadi Dongfeng Nengdi.[9]

Pada tahun 2017, UD Trucks meluncurkan versi baru dari truk Quon dan Condor. Truk sedang Condor dipasok oleh Isuzu sebagai bagian dari perjanjian OEM dengan perusahaan ini dan terutama untuk dijual di Jepang. Perusahaan ini lalu juga meluncurkan Croner dan Kuzer yang ditujukan untuk dijual di negara berkembang.

Pada bulan Desember 2019, Volvo meneken nota kesepahaman tidak mengikat untuk membentuk aliansi strategis dengan Isuzu. Sebagai bagian dari nota kesepahaman tersebut, Volvo pada akhirnya berencana menyerahkan perusahaan ini ke Isuzu. Pada bulan Oktober 2020, nota kesepahaman tersebut diubah menjadi mengikat.[10]

Pada bulan April 2021, Isuzu resmi menjadi pemilik perusahaan ini.[2]

Pasar[sunting | sunting sumber]

Produk UD Trucks dipasarkan di lebih dari 60 negara. Pasar utama UD Trucks antara lain Jepang, Afrika Selatan, Australia, Asia, dan Timur Tengah.

Kantor pusat dan pabrik perakitan UD Trucks Southern Africa terletak di Rosslyn, Gauteng, yang juga dilengkapi dengan pusat pengembangan kompetensi. Terdapat 36 diler dan agen layanan UD Trucks di Afrika Selatan. Terdapat juga 30 diler UD Trucks yang tersebar di sejumlah negara Afrika yang lain, seperti Angola, Malawi, Mozambik, Mauritius, Namibia, Zambia, dan Zimbabwe.

Produk[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Truk[sunting | sunting sumber]

Bus[sunting | sunting sumber]

Nissan Diesel JA450SSN di Santarosa Euro tubuh bus. Ruang Runner RA UD LKA211N UD Trucks berhenti produksi bus di Jepang pada tahun 2010, [ rujukan? ] Tetapi pada tahun 2014 meluncurkan seri baru dari UD Bus untuk India pasar.

Mantan model bus:

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Truk

  • UD CK10G 4x2 Chassis
  • UD CKA12H 4x2 Chassis
  • UD CKA12BT 4x2 Tractor Head
  • UD CKA12BT(X) 4x2 Tractor Head
  • UD CWA12 6x4 Chassis
  • UD CWA12M 6x4 Tractor Head
  • UD CDA12 6x2 Chassis
  • UD CDA12M 6x2 Tractor Head
  • UD CWA12 Super 6x4 Dump Truck dengan transmisi 5 maju 1 mundur dengan 2 tingkat kecepatan dari Eaton Fuller
  • UD PKD311 4x2 Chassis
  • UD PKC311 4x2 Chassis
  • UD PKC211 4x2 Chassis
  • UD PKD211 4x2 Chassis
  • UD CWA211 6x4 Chassis
  • UD CDA211 6x2 Chassis
  • UD PK215 4x2 Chassis
  • UD PK260 4x2 Chassis
  • UD PK260CT 4x2 Tractor Head
  • UD PK260MX 4x2 Dump Truck
  • UD CWA260HT 6x4 Tractor Head
  • UD CWA260MX 6x4 Dump Truck
  • UD CWA260M 6x4 Dump Truck
  • UD CWA260X 6x4 Long Dump Truck
  • UD CDA260X 6x2 Chassis
  • UD CDA260MX 6x2 Chassis
  • UD Quon CWB6B 6x4 Dump Truck
  • UD Quester GWE 6x4 Tractor Head
  • UD Quester GKE 4x2 Tractor Head
  • UD Quester CDE 6x2 Chassis
  • UD Quester CWE 6x4 Chassis

Bus

  • UD CB12 4x2 Bus Mesin depan NE6 (1987, 1989, dan 1996)
  • UD CB87 4x2 Bus Mesin depan FE6B (1989, 1993, 1997, dan 2001)
  • UD SP210 4x2 Bus Mesin depan FE6B (1998)

AS & Kanada[sunting | sunting sumber]

  • UD 1100
  • UD 1200
  • UD 1300
  • UD 1300 TURBO
  • UD 1400
  • UD 1800
  • UD 1800 CS
  • UD 1800 HD
  • UD 2000
  • UD 2300
  • UD 2300 DH
  • UD 2300 LP
  • UD 2600
  • UD 2600 LP
  • UD 2800
  • UD 3000
  • UD 3300

Bus (Filipina)[sunting | sunting sumber]

VERSI LOKAL: chassis depan bermesin:

  • CMF87L
  • CPB87N
  • SP215NSB
  • PKB212N

Belakang bermesin Chassis:

  • RB30R
  • RB31S
  • RB31SX - versi wheelbase lebih panjang dari RB31S
  • RB46S
  • RB46SR - dapat didasarkan baik pada RB46S atau JA430SAN
  • RB46SX - versi wheelbase lebih panjang dari RB46S
  • JA430SAN
  • JA450SSN
  • JP251PSN

JDM IMPOR CHASSIS:

  • JA520RAN
  • JA520SAN
  • JA530RAN
  • UA440NSM
  • UA460LSN
  • U31K / L (UA31K / L)
  • U32K / L (UA32K / L)
  • RA517

Lokal digunakan Engine:

  • FE6-A, 165ps - Dilengkapi dengan chassis CMF87L awal
  • FE6-B, 180PS - Dilengkapi dengan CMF87L chassis / CPB87N, opsional untuk SP215NSB
  • FE6-T (FE6-C), 205PS - Dilengkapi dengan chassis JP251PSN chassis / SP215NSB
  • FE6-TA (FE6-D), 215PS - Dilengkapi dengan chassis PKB212N
  • NE6, 175PS - Dilengkapi dengan chassis CPB87N awal
  • PD6 - Dilengkapi dengan chassis RB30R
  • PE6, 235PS - Dilengkapi dengan RB31S dan RB31SX chassis
  • PE6-T, 280PS - Dilengkapi dengan chassis RB46S / RB46SR / RB46SX / JA430SAN
  • PF6-TA (PF6-A), 320PS - Dilengkapi dengan chassis JA450SSN secara default
  • PF6-T, 350PS - Opsional untuk chassis JA450SSN

mesin dipasang ke chassis bus JDM:

  • PE6-H - Dilengkapi dengan UA31 / UA32 / UA440NSM / UA460LSN Chassis
  • Rd8 - Dilengkapi dengan chassis RA517
  • RF8 - Dilengkapi dengan JA520RAN / chassis JA520SAN
  • RF8-T - Opsional untuk chassis JA520SAN
  • RH8, 350PS - Dilengkapi dengan chassis JA530RAN

Chassis Bus (Fiji)[sunting | sunting sumber]

  • SP210
  • SP215
  • CB31R
  • MHPC1
  • 215P

Truck (Australia)[sunting | sunting sumber]

  • CGA45
  • CGA46
  • CGB450
  • CK10
  • CK11
  • CK30
  • CK40
  • CKA45
  • CKA46
  • CKB270
  • CKB450
  • CKB455
  • CLG87
  • CLG88
  • CM80
  • CM90
  • CMA81
  • CMA86
  • CMA87
  • CMB86
  • CMB87
  • CMF87
  • CMF88
  • CMF89
  • CPA87
  • CPB12
  • CPB14
  • CPB87
  • CPB88
  • CPC12
  • CPC14
  • CPC15
  • CV41
  • CW40
  • CW41
  • CW52
  • CW53
  • CW54
  • CW432
  • CW520
  • CWA12
  • CWA14
  • CWA15
  • CWA310
  • CWA45
  • CWA46
  • CWA70
  • CWA71
  • CWB450 / 452
  • CWB455
  • CWB481
  • CWB483
  • CWB4D
  • CWB545
  • GKB4D
  • GWB4D
  • GK400 (di kedua tunggal berkendara Escot dan bogie berkendara 13 dan 18 kecepatan Fuller)
  • GW470
  • LKC210
  • LKC215
  • MKA121
  • MKA122
  • MKB210
  • MKB215
  • MKB35A
  • MKB37A
  • PKB210
  • PKC210
  • PKC212
  • PKC215
  • PKC310
  • PKC37A
  • WD40

Mesin Diesel

1.NE6 (175PS, 7.684cc, L6, 108mm x 126mm, Naturally Aspirated)

2.FE6 (165PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Naturally Aspirated)

3.FE6-B (180PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Naturally Aspirated)

4.NE6-T (220PS, 7.684cc, L6, 108mm x 126mm, Turbocharged)

5.FE6-T (225PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Turbocharged)

6.FE6-TA (215PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Turbocharged + Intercooler + Euro2)

7.FE6-TB (240PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Turbocharged + Intercooler + Euro2)

8.FE6-TC (260PS, 6.925cc, L6, 108mm x 126mm, Turbocharged + Intercooler + Euro2)

9.MD92-TA (290PS, 9.203cc, L6, 125mm x 125mm, Naturally Aspirated)

10.MD92-TB (330PS, 9.203cc, L6, 125mm x 125mm, Turbocharged + Intercooler + Euro2)

11.PE6 (230PS, 11.670cc, L6, 133mm x 140mm, Naturally Aspirated)

12.PE6-T (280PS, 11.670cc, L6, 133mm x 140mm, Turbocharged)

13.PF6-TA (320PS, 12.503cc, L6, 133mm x 150mm, Turbocharged + Intercooler)

14.PF6-TB (350PS, 12.503cc, L6, 133mm x 150mm, Turbocharged + Intercooler)

15.PF6-TC (375PS, 12.503cc, L6, 133mm x 150mm, Turbocharged + Intercooler)

16.GE13-TD (370PS, 13.704cc, L6, 136mm x 150mm, Turbocharged + Intercooler)

17.RE8 (295PS, 15.115cc, V8, 135mm x 132mm, Naturally Aspirated)

18.RF8 (340PS, 16.991cc, V8, 138mm x 142mm, Naturally Aspirated)

19.RG8 (350PS, 17.990cc, V8, 142mm x 142mm, Naturally Aspirated)

20.RH8 (430PS, 21.205cc, V8, 150mm x 150mm, Naturally Aspirated)

21.RE10 (370PS, 18.894cc, V10, 135mm x 132mm, Naturally Aspirated)

22.RF10 (395PS/420PS, 21.230cc, V10, 138mm x 142mm, Naturally Aspirated)

23.RH10 (520PS/470PS/450PS, 26.507cc, V10, 150mm x 150mm, Naturally Aspirated)

24.RF8-TB (480PS, 16.991cc, V8, 138mm x 142mm, Twin Turbo + Intercooler)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Press release". 
  2. ^ a b "Isuzu press release". Isuzu. Diakses tanggal 2021-04-01. 
  3. ^ "Brand name". UD Trucks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-11. Diakses tanggal 2010-03-31. 
  4. ^ "1935 - Founding of the company by Kenzo Adachi". UD Trucks. Volvo Group. Diakses tanggal 3 October 2020. 
  5. ^ "The legendary 3.000 km (1.864,1 mi) test drive". UD Trucks. Volvo Group. Diakses tanggal 3 October 2020. 
  6. ^ Ramsey, Jonathon (2012-09-23). "UD commercial trucks to vacate North American market". Autoblog.com. Diakses tanggal 2014-02-18. 
  7. ^ "VOLVO GROUP INTRODUCES UD BUSES". Volvo Buses. 
  8. ^ Reporter, B. S. (21 June 2015). "BMTC begins trials of Volvo's UD city bus" – via Business Standard. 
  9. ^ "经营历程" [Business history] (dalam bahasa Tionghoa). Dongfeng Nengdi. Diakses tanggal 2018-03-26. 
  10. ^ Volvo (30 October 2020). Volvo Group and Isuzu Motors sign final agreements to form strategic alliance. Siaran pers.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]