Lompat ke isi

The Eras Tour

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
The Eras Tour
Tur yang diadakan oleh Taylor Swift
Poster promosi The Eras Tour, berisi potret Swift dari semua era albumnya, mulai dari album debutnya, Taylor Swift, sampai dengan Midnights.
Poster promosi
LokasiAmerika Serikat
Album terkaitBerbagai
Tanggal awal18 Maret 2023 (2023-03-18)
Jumlah acara152
Aksi pendukung
Kronologi konser Taylor Swift

The Eras Tour adalah tur keenam yang kini tengah berlangsung oleh penyanyi-penulis lagu Amerika Serikat, Taylor Swift, yang digambarkan sebuah sebagai perjalanan menuju semua "era" musiknya. Sebagai penghormatan atas seluruh albumnya, The Eras Tour diselenggarakan sebagai tur terbesar Taylor Swift dengan 151 pertunjukan di lima benua. Tur ini menjadi tur pertama dalam sejarah yang meraup $1 miliar dan menjadikan tur ini dengan pendapatan tertinggi sepanjang masa.

Pasca diumumkan setelah perilisan album kesepuluhnya, Midnights (2022), The Eras Tour adalah tur stadium kedua Taylor Swift setelah Reputation Stadium Tour pada tahun 2018. The Eras Tour dimulai di Glendale, Amerika Serikat, pada 17 Maret 2023 dan dijadwalkan akan berakhir pada 8 Desember 2024 di Vancouver, Kanada. Pertunjukan tur ini berlangsung selama 3,5 jam dengan lebih dari 40 lagu yang dibagi ke dalam 10 babak yang menggambarkan seluruh konsep albumnya; sejak Mei 2024, pertunjukan The Eras Tour diubah untuk memasukkan album kesebelasnya, The Tortuted Poets Department (2024).

Tur ini mendapat ulasan hangat dari para kritikus yang memuji konsep, produksi, estetika, suasana, keahlian bermusik, penampilan panggung, dan keserbabisaan Taylor Swift. Media menggambarkan permintaan akan tiket The Eras Tour sebagai permintaan yang "luar biasa besar" dengan 3,5 juta orang mendaftar program tiket prajual Ticketmaster pada Bagian AS dari tur tersebut. Situs web perusahaan tersebut mogok pada 15 November sesaat setelah program prajual dibuka. Kendati demikian, sebanyak dua juta tiket terjual pada hari itu, sehingga memecahkan rekor tiket konser terbanyak sepanjang masa yang dijual oleh seorang artis dalam sehari. Meskipun begitu, Ticketmaster menghadapi kontroversi dan kritikan secara meluas.

Taylor Swift mengumumkan dan merilis beberapa karyanya sepanjang tur ini: dua edisi tambahan Midnights, album rekaman ulang Speak Now (Taylor's Version) dan 1989 (Taylor's Version), video musik "Karma", "I Can See You", dan "Cruel Summer" yang dirilis sebagai sebuah singel, serta album ke-sebelasnya, The Tortured Poets Department (2024). Di samping itu, film konser The Eras Tour dirilis di bioskop seluruh dunia pada 13 Oktober 2023 dan menjadi film konser dengan pendapatan tertinggi sepanjang masa.

Latar belakang dan pengembangan

[sunting | sunting sumber]
Reputation Stadium Tour oleh Taylor Swift saat ini adalah tur dengan pendapatan tertinggi dalam sejarah Amerika Utara.

Untuk mempromosikan album studio keenamnya, Reputation (2017), Taylor Swift mengadakan tur konser kelimanya, Reputation Stadium Tour, pada tahun 2018. Tur tersebut memecahkan rekor tur AS dengan pendapatan tur tertinggi dalam sejarah.[1] Akibat pembatasan pandemi Covid-19 pada awal 2020, Taylor membatalkan tur konser keenamnya, Lover Fest, yang direncanakan akan diadakan sebagai bagian dari promosi album studio ketujuhnya, Lover (2019). Tanpa mengadakan tur sejak 2018, ia merilis tiga album studio—Folklore (2020), Evermore (2020), dan Midnights (2022). Ia juga merilis dua album rekaman ulang pada tahun 2021—Fearless (Taylor's Version) dan Red (Taylor's Version).[2]

Menjelang perilisan Midnights, pada 18 Oktober 2022, situs web Britania Raya Swift secara tidak langsung mengumumkan sebuah tur konser yang akan datang. Dengan melakukan prapesan album Midnights di situs tersebut, pemesan akan dibawa ke sebuah "akses kode prajual spesial untuk tanggal-tanggal konser UK Taylor Swift yang akan datang dan belum diumumkan."[3] Pada The Tonight Show Starring Jimmy Fallon pada 24 Oktober, Swift mengatakan: "Saya pikir saya sebaiknya [pergi ke sebuah konser]. Saat waktunya tiba, [saya akan] melakukannya".[4] Ia berkata bahwa tur tersebut akan diselenggarakan dalam waktu dekat di The Graham Norton Show pada 28 Oktober.[5]

Pada 1 November 2022, Taylor, melalui perbincangan di Good Morning America dan media sosialnya, secara resmi mengumumkan bahwa tur konser keenamnya akan dinamai The Eras Tour.[note 1] Ia menggambarkan tur tersebut sebagai sebuah "perjalanan kesemua era musik" dalam kariernya. Bagian AS dari tur ini berisi 27 konser dalam kurun 20 hari yang akan dimulai pada 18 Maret 2023 di Glendale, Arizona dan berakhir pada 5 Agustus 2023 di Inglewood, California. Aksi pembuka bagian tersebut terdiri atas Beabadoobee, Gayle, Girl in Red, Gracie Abrams, Haim, Muna, Owenn, Paramore, dan Phoebe Bridgers.[2] Disebabkan permintaan yang ramai, pada 4 November, Taylor menambahkan sebanyak delapan konser di kota-kota yang sudah diumumkan sebelumnya, sehingga menaikkan total jumlah konsernya menjadi 35 konser.[7] Permintaan yang tinggi menyebabkan konser ditambah lagi sebanyak 17 konser pada minggu setelahnya. Hal ini menjadikan The Eras Tour menjadi tur AS terbesar dalam karier Swift dengan 52 konser terselenggarakan. Konser ini melampaui Reputation Stadium Tour yang berjumlah 38 konser. Seluruh kota yang akan dikunjungi The Eras Tour akan menikmati dua atau lebih konser setelah penambahan jumlah konser tersebut.[8] Tanggal-tanggal konser internasional akan diumumkan di kemudian hari.[2]

Pada Desember 2022, Financial Times dan Rolling Stone melaporkan bahwa perusahaan pertukaran mata uang kripto, FTX, bernegosiasi dengan Swift dengan menawarkan persetujuan sponsor US$100 juta[9] termasuk kemitraan dengan The Eras Tour dan menawarkan tiket sebagai token yang tidak dapat ditukar (NFT)[10]. Swift menolak tawaran tersebut.[11] FTX tutup pada November 2022 akibat bangkrut.[12]

Sinopsis konser

[sunting | sunting sumber]

Mei 2024 dan seterusnya

[sunting | sunting sumber]

Sejak Mei 2024, Swift mengubah daftar lagu yang dibawakan untuk memasukkan babak baru dengan lagu-lagu dari album ke-sebelasnya, The Tortured Poets Department, yang dirilis pada 19 April 2024. "The Archer", "Long Live", "The Last Great American Dynasty", "'Tis the Damn Season", dan "Tolerate It" dihapus dari pertunjukan untuk digantikan dengan lagu dari album tersebut. Babak Speak Now dan Red dimajukan sebagai babak keempat dan ketiga, sementara babak Folklore dan Evermore kini digabung sebagai "album saudari". Babak The Tortured Poets Department diletakkan setelah 1989, sebelum set akustik.[13]

Penjualan tiket

[sunting | sunting sumber]

Tiket sebelumnya dijadwalkan untuk dijual kepada khalayak ramai pada 18 November 2022.[note 2] Sebagai hasil dari kemitraan Swift dengan Capital One, pemegang kartu tersebut menerima akses prajual yang sebelumnya dijadwalkan untuk dimulai pada 15 November.[15] Para penggemar dapat mendaftar program Ticketmaster Verified Fan dari 1 sampai 9 November untuk menerima kode yang memberikan akses eksklusif untuk membeli tiket pada 15 November; pemegang tiket Lover Fest juga akan menerima akses istimewa apabila mereka mendaftar menggunakan akun Ticketmaster yang sama.[16] Swift mengonfirmasi harga tiketnya sebelum mulai dijual dengan tidak menggunakan model "tiket platinum"; harga tiketnya berkisar dari US$49 sampai dengan $449, sementara harga paket VIP dimulai dari $199 hingga $899.[2] Akan tetapi, USA Today melaporkan bahwa situs Ticketmaster tidak menyatakan secara tersurat bahwa harga akan tetap. Justru, situs ini berkata, pada konser The Eras Tour di Nashville, bahwa "harga tiket (justru) dapat berfluktuasi berdasarkan permintaan, kapan pun itu."[17]

Menurut Ticketmaster, prajual TaylorSwiftTix menyediakan "kesempatan terbaik bagi para penggemar mendapatkan tiket untuk konser yang ingin dihadiri" dengan cara menghindari para bot dan calo.[17] Platform tersebut mencatat bahwa apabila permintaan dari program penggemar tersebut "melampaui penawaran", mungkin "beberapa penggemar terverifikasi akan dipilih secara acak untuk berpartisipasi dalam prajualnya."[18]

Kontroversi Ticketmaster

[sunting | sunting sumber]

The Eras Tour mencatatkan permintaan tiket yang luar biasa tinggi.[19] Pada 15 November, situs web Ticketmaster mogok setelah menghadapi "permintaan [tiket] yang belum pernah dihadapi sebelumnya akibat jutaan orang yang muncul", sehingga situs ini menghentikan prajualnya.[20] Sesaat sesudahnya, Ticketmaster menerbitkan sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa pihaknya sedang berusaha memperbaiki masalah tersebut "karena situsnya tidak siap untuk mengakomodasi kekuatan ratusan ribu penggemar Taylor Swift"[6] dan melaporkan bahwa "ratusan ribu tiket" telah terjual. Ticketmaster lalu mengundur jadwal prajual tiket sisanya.[21] Penjualan publiknya lalu dibatalkan akibat "pemintaan [tiket] yang luar biasa tinggi pada sistem penjualan dan persediaan tiket yang tidak cukup untuk memuaskan permintaan [tiket] tersebut".[6] Ticketmaster lalu menerima kritikan meluas dari para penggemar dan pelanggan karena model penjualan tiket yang buruk.[22] Fortune dan Bloomberg News mengaitkan kritikan tersebut dengan "proses pembelian yang sering kali membingungkan diperparah dengan adanya biaya tambahan" serta "waktu tunggu yang lama, masalah teknis, dan layanan pelanggan yang jelek".[23][24] CNN Business menyatakan bahwa permintaan tiket tur yang "luar biasa besar" mengindikasikan kepopuleran Taylor Swift.[25]

Greg Maffei, ketua Live Nation Entertainment, mengklaim bahwa pada awalnya Ticketmaster mempersiapkan situsnya untuk diakses oleh sebanyak 1,5 juta penggemar terverifikasi, tetapi justru sebanyak 14 juta orang yang mengakses situs tersebut, sehingga ia berkata bahwa "kami bisa [saja] mengisi 900 stadion [dengan orang sebanyak itu]."[26] Perusahaan tersebut mengonfirmasi pada 17 November bahwa penjualan tiket tur pada 18 November juga dibatalkan karena ketidakmampuan memenuhi permintaan tiket.[14] Pada hari yang sama, Taylor Swift mengunggah sebuah pernyataan melalui akun Instagramnya dengan menyatakan bahwa ia "jengkel" dan merasa kekacauan penjualan tiket tersebut terasa "menyiksa".[27] Ia menegaskan bahwa ia "tidak akan membela siapa pun karena pihaknya telah bertanya [kepada Ticketmaster sebanyak] beberapa kali, apakah mereka sanggup menangani permintaan [tiket] sebesar ini? Dan mereka telah memastikan kepada kami bahwa mereka sanggup."[28] Kemudian, pada hari yang sama, Ticketmaster mengeluarkan sebuah permohonan maaf kepada Taylor Swift dan para penggemar melalui akun Twitter resmi mereka.[29] Berbagai anggota parlemen Amerika Serikat, termasuk para Jaksa Agung dan anggota Kongres AS, menyoroti masalah ini.[30] The New York Times melaporkan bahwa Departemen Kehakiman AS telah memulai sebuah investigasi antitrust terhadap Live Nation dan Ticketmaster.[31] Pada tanggal 2 Desember, sebanyak 26 penggemar menggugat Ticketmaster atas "penipuan, penetapan harga, pelanggaran antitrust, dan misrepresentasi yang disengaja".[32]

Berbagai wartawan telah menyorot pengaruh Taylor Swift. Dalam sebuah artikel The Guardian, Arwa Mahdawi mengatakan bahwa "Karir yang dijalani Taylor Swift luar biasa mengagumkan. Tapi tahu tidak? Saat orang-orang menjadi terduduk tegak dan menyoroti UU Antitrust Amerika Serikat yang bobrok berkat dirinya, menurut saya itulah pencapaian terbaiknya."[33] Brooke Schultz dari Associated Press membahas bagaimana penggemar Taylor Swift telah mengubah suatu kemogokan situs web menjadi sebuah gerakan politik dan menganggap bahwa mereka adalah demografi pemilih yang berpengaruh selama pemilu AS: "Ukuran dan kekuatan penggemar Swift yang begitu besar telah memicu perbincangan mengenai kesenjangan ekonomi yang cuma disimbolkan oleh Ticketmaster."[34] Para ekonom menyebut fenomena kontroversi ini sebagai "Swiftonomi" dalam sebuah artikel Los Angeles Times—sebuah teori ekonomi mikro yang menjelaskan penawaran, permintaan, kelompok penggemar, dan pengaruh politik Taylor Swift setelah pandemi Covid-19.[35] Dalam ulasan akhir tahun tentang "Anti-Hero", Pitchfork bertanya, "Adakah artis lain yang dapat mendesak sebuah investigasi federal terhadap sebuah monopoli industri musik agar dilakukan hanya dengan menyelenggarakan sebuah tur?"[36]

Penjualan Ticketstoday

[sunting | sunting sumber]

Per 12 Desember 2022, Ticketmaster menyurati beberapa penggemar terdaftar bahwa mereka "teridentifikasi sebagai [para penggemar] yang menerima "boost" selama Prajual Verified Fan tetapi tidak membeli tiket"—dan memberitahu adanya kesempatan kedua pembelian tiket yang dapat mereka gunakan untuk membeli paling banyak dua lembar tiket melalui platform Ticketstoday.[37][38] Billboard melaporkan bahwa Ticketmaster memutuskan untuk menjual sebanyak 170.000 tiket yang belum terjual selama empat minggu melalui Ticketstoday, sebuah platform penjualan tiket yang awalnya dibuat untuk klub penggemar Dave Matthew Band, tetapi dibeli oleh Live Nation pada tahun 2008 untuk "mengurangi waktu tunggu penggemar secara signifikan".[39]

Performa komersial

[sunting | sunting sumber]

Variety menaksir The Eras Tour melampaui pendapatan Reputation Stadium Tour yang saat ini memegang rekor sepanjang masa untuk tur dengan pendapatan tertinggi di AS, dengan raupan US$266 juta dari 38 konser; sementara The Eras Tour telah diperpanjang menjadi 52 konser. Meski demikian, majalah tersebut mencatat bahwa mencetak rekor pendapatan tur intersional akan lebih sulit untuk dilakukan karena ÷ Tour (2017–19) oleh Ed Sheeran, pemegang rekor tersebut saat ini yang terdiri atas 255 konser. Lima konser Taylor di Stadion SoFi juga diprediksi akan menghasilkan pendapatan yang tertinggi dalam satu lokasi di AS. Hal ini dapat memecahkan rekor Stadion SoFi sebelumnya yang dicetak oleh grup musik asal Korea Selatan, BTS, dengan empat konser mereka selenggarakan pada tahun 2022 yang meraup $33,3 juta dan rekor AS sepanjang masa yang dipegang oleh sepuluh konser Bruce Springsteen di Stadion Giants pada tahun 2003 yang meraup $38,7 juta.[8] Menyusul kontroversi Ticketmaster pada tur ini, Pollstar menaksir bahwa Taylor dapat meraup $728 juta dari seluruh konser The Eras Tour dan "miliaran dolar nan mencengangkan" dari konser internasional. Raupan ini dapat melampaui rekor sepanjang masa oleh Ed Sheeran dengan konser kurang dari setengah jumlah konser yang diadakan oleh Ed sendiri; tur ini juga akan menjadi tur konser pertama yang meraup $1 miliar.[40]

The Eras Tour menjual lebih dari 2,4 juta tiket pada hari pertama prajualnya dengan memecahkan rekor tiket konser terbanyak yang terjual oleh seorang artis dalam sehari sepanjang masa.[41][42] Rekor tersebut sebelumnya dipegang oleh Robbie Williams setelah menjual 1,6 juta tiket dari turnya pada tahun 2006, Close Encounters Tour.[43] Billboard melaporkan pada 15 Desember bahwa The Eras Tour telah meraup $554 juta dan menaksir bagian AS-nya berakhir dengan $591 juta, melampaui rekor wanita sepanjang masa yang dicetak oleh Sticky & Sweet Tour oleh Madonna ($407 juta) pada tahun 2009.[39]

Konser-konser

[sunting | sunting sumber]
Daftar tanggal konser, kota, negara, lokasi, aksi pembuka, tiket terjual, tiket tersedia, dan jumlah pendapatan kotor
Tanggal Kota Negara Lokasi Aksi pembuka Hadirin Pendapatan
Bagian 1 — Amerika Utara[44]
17 Maret 2023 Glendale Amerika Serikat Stadion State Farm Paramore
Gayle
18 Maret 2023
24 Maret 2023 Paradise Stadion Allegiant Beabadoobee
Gayle
25 Maret 2023
31 Maret 2023 Arlington Stadion AT&T Muna
Gayle
1 April 2023 Beabadoobee
Gracie Abrams
2 April 2023
13 April 2023 Tampa Stadion Raymond James Beabadobee
Gayle
14 April 2023 Beabadoobee
Gracie Abrams
15 April 2023
21 April 2023 Houston Stadion NRG
22 April 2023
23 April 2023
28 April 2023 Atlanta Stadion Mercedes-Benz
29 April 2023
30 April 2023 Muna
Gayle
6 Mei 2023 Nashville Stadion Nissan Phoebe Bridgers
Gracie Abrams
6 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Gayle
7 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Gracie Abrams
12 Mei 2023 Philadelphia Lapangan Lincoln Financial Phoebe Bridgers
Gayle
13 Mei 2023
13 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Gracie Abrams
19 Mei 2023 Foxborough Stadion Gillette Phoebe Bridgers
Gayle
20 Mei 2023
21 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Gracie Abrams
26 Mei 2023 East Rutherford Stadion MetLife Phoebe Bridgers
Gayle
27 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Gracie Abrams
28 Mei 2023 Phoebe Bridgers
Owenn
2 Juni 2023 Chicago Lapangan Soldier Girl in Red
Owenn
3 Juni 2023
4 Juni 2023 Muna
Gracia Abrams
9 Juni 2023 Detroit Lapangan Ford Girl in Red
Gracie Abrams
10 Juni 2023 Girl in Red
Owenn
16 Juni 2023 Pittsburgh Stadion Acrisure Girl in Red
Gracie Abrams
16 Juni 2023 Girl in Red
Owenn
23 Juni 2023 Minneapolis Stadion U.S. Bank Girl in Red
Gracie Abrams
24 Juni 2023 Girl in Red
Owenn
30 Juni 2023 Cincinnati Stadion Paycor Muna
Gracie Abrams
1 Juli 2023
7 Juli 2023 Kansas City Lapangan GEHA di Stadion Arrowhead
8 Juli 2023
14 Juli 2023 Denver Lapangan Empower di Mile High
15 Juli 2023
22 Juli 2023 Seattle Lapangan Lumen Haim
Gracie Abrams
23 Juli 2023
28 Juli 2023 Santa Clara Stadion Levi's
29 Juli 2023
3 Agustus 2023 Inglewood Stadion SoFi
4 Agustus 2023 Haim
Owenn
5 Agustus 2023 Haim
Gayle
8 Agustus 2023 Haim
Gracie Abrams
9 Agustus 2023 Haim
Gayle
Total

Daftar lagu

[sunting | sunting sumber]

Maret 2023 hingga Maret 2024

[sunting | sunting sumber]

Daftar lagu berikut diambil dari pertunjukan pertama pada 17 Maret 2023 di Glendale dan tidak mewakili keseluruhan tur.

Perubahan

  • "The 1" menggantikan "Invisible String" sejak pertunjukan Arlington, kecuali pada malam kedua di Nashville, di mana Swift membawakan "Invisible String" untuk menghormati bangku di Centennial Park yang didedikasikan untuknya.[45][46]
  • "Nothing New" ditambahkan sebelum "All Too Well (10 Minute Version)" di pertunjukan yang dibuka oleh Phoebe Bridgers, yang membawakannya bersama Swift.[47][48]
  • "Long Live" ditambahkan setelah "Enchanted" sebagai bagian dari babak Speak Now setelah perilisan Speak Now (Taylor's Version), sejak pertunjukan di Kansas City.[49][46]
  • "No Body, No Crime" menggantikan "'Tis the Damn Season" di pertunjukan yang dibuka oleh Haim, yang membawakannya bersama Swift.[50]

Mei 2024 dan seterusnya

[sunting | sunting sumber]

Daftar lagu ini mulai dibawakan sejak 9 Mei 2024, setelah dirilisnya The Tortured Poets Department.

Lagu kejutan

[sunting | sunting sumber]

Swift menampilkan dua lagu dari diskografinya di setiap pertunjukan sebagai "lagu kejutan" pada babak sembilan, masing-masing di gitar dan piano.[51][52]

  • February 7 – Tokyo: "Dear Reader" and "Holy Ground"
  • February 8 – Tokyo: "Eyes Open" and "Electric Touch"
  • February 9 – Tokyo: "Superman" and "The Outside"
  • February 10 – Tokyo: "Come In with the Rain" and "You're on Your Own, Kid"
  • February 16 – Melbourne: "Red" and "You're Losing Me"
  • February 17 – Melbourne: "Getaway Car" / "August" / "The Other Side of the * Door" and "This Is Me Trying"
  • February 18 – Melbourne: "Come Back... Be Here" / "Daylight" and "Teardrops on My Guitar"
  • February 23 – Sydney: "How You Get The Girl" and "White Horse" / "Coney Island" (with Sabrina Carpenter)
  • February 24 – Sydney: "Should've Said No" / "You're Not Sorry" and "New Year's Day" / "Peace"
  • February 25 – Sydney: "Is It Over Now?" / "I Wish You Would" and "Haunted" / "Exile"
  • February 26 – Sydney: "Would've, Could've, Should've" / "Ivy" and "Forever & Always" / "Maroon"
  • March 2 – Singapore: "Mine" / "Starlight" and "I Don't Wanna Live Forever" / "Dress"
  • March 3 – Singapore: "Long Story Short" / "The Story of Us" and "Clean" / "Evermore"
  • March 4 – Singapore: "Foolish One" / "Tell Me Why" and "This Love" / "Call It What You Want"
  • March 7 – Singapore: "Death by a Thousand Cuts" / "Babe" and "Fifteen" / "You're on Your Own, Kid"
  • March 8 – Singapore: "Sparks Fly" / "Gold Rush" and "False God" / "'Slut!'"
  • March 9 – Singapore: "Tim McGraw" / "Cowboy like Me" and "Mirrorball" / "Epiphany"
  • May 9 – Paris: "Paris" and "Loml"
  • May 10 – Paris: "Is It Over Now?" / "Out of the Woods" and "My Boy Only Breaks His Favorite Toys"
  • May 11 – Paris: "Hey Stephen" and "Maroon"
  • May 12 – Paris: "The Alchemy" / "Treacherous" and "Begin Again" / "Paris"
  • May 17 – Stockholm: "I Think He Knows" / "Gorgeous" and "Peter"
  • May 18 – Stockholm: "Guilty as Sin?" and "Say Don't Go" / "Welcome to New York" / "Clean"
  • May 19 – Stockholm: "Message in a Bottle" / "How You Get the Girl" / "New Romantics" and "How Did It End?"
  • May 24 – Lisbon: "Come Back... Be Here" / "The Way I Loved You" / "The Other Side of the Door" and "Fresh Out the Slammer" / "High Infidelity"
  • May 25 – Lisbon: "The Tortured Poets Department" / "Now That We Don't Talk" and "You're on Your Own, Kid" / "Long Live"
  • May 29 – Madrid: "Sparks Fly" / "I Can Fix Him (No Really I Can)" and "I Look in People's Windows" / "Snow on the Beach"
  • May 30 – Madrid: "Our Song" / "Jump then Fall" and "King of My Heart"
  • June 2 – Lyon: "The Prophecy" / "Long Story Short" and "Fifteen" / "You're on Your Own, Kid"
  • June 3 – Lyon: "Glitch" / "Everything Has Changed" and "Chloe or Sam or Sophia or Marcus"
  • June 7 – Edinburgh: "Would've, Could've, Should've" / "I Know Places" and "'Tis the Damn Season" / "Daylight"
  • June 8 – Edinburgh: "The Bolter" / "Getaway Car" and "All of the Girls You Loved Before" / "Crazier"
  • June 9 – Edinburgh: "It's Nice to Have a Friend" / "Dorothea" and "Haunted" / "Exile"
  • June 13 – Liverpool: "I Can See You" / "Mine" and "Cornelia Street" / "Maroon"
  • June 14 – Liverpool: "This Is What You Came For" / "Gold Rush" and "The Great War" / "You're Losing Me"
  • June 15 – Liverpool: "Carolina" / "No Body, No Crime" and "The Manuscript" / "Red"
  • June 18 – Cardiff: "I Forgot That You Existed" / "This Is Why We Can't Have Nice Things" and "I Hate It Here" / "The Lakes"
  • June 21 – London: "Hits Different" / "Death by a Thousand Cuts" and "The Black Dog" / "Come Back... Be Here" / "Maroon"
  • June 22 – London: "Thank You Aimee" / "Mean" and "Castles Crumbling" (with Hayley Williams)
  • June 23 – London: "Us" (with Gracie Abrams) and "Out of the Woods" / "Is It Over Now?" / "Clean"
  • June 28 – Dublin: "State of Grace" / "You're on Your Own, Kid" and "Sweet Nothing" / "Hoax"
  • June 29 – Dublin: "The Albatross" / "Dancing with Our Hands Tied" and "This Love" / "Ours"
  • June 30 – Dublin: "Clara Bow" / "The Lucky One" and "You're on Your Own, Kid"
  • July 4 – Amsterdam: "Guilty as Sin?" / "Untouchable" and "The Archer" / "Question...?"
  • July 5 – Amsterdam: "Imgonnagetyouback" / "Dress" and "You Are in Love" / "Cowboy like Me"
  • July 6 – Amsterdam: "Sweeter than Fiction" / "Holy Ground" and "Mary's Song (Oh My My My)" / "So High School" / "Everything Has Changed"
  • July 9 – Zürich: "Right Where You Left Me" / "All You Had to Do Was Stay" and "Last Kiss" / "Sad Beautiful Tragic"
  • July 10 – Zürich: "Closure" / "A Perfectly Good Heart" and "Robin" / "Never Grow Up"
  • July 13 – Milan: "The 1" / "Wonderland" and "I Almost Do" / "The Moment I Knew"
  • July 14 – Milan: "Mr. Perfectly Fine" / "Red" and "Getaway Car" / "Out of the Woods"
  • Pada pertunjukan ketiga di Tampa dan pertunjukan kedua di Pittsburgh, Swift mengubah urutan instrumen yang digunakan untuk lagu kejutan, memainkan yang pertama di piano bersama Aaron Dessner dan yang kedua di gitar akustik.
  • Pada pertunjukan ketiga di Foxborough, Swift menampilkan seluruh lagu kejutan di gitar karena hujan di malam sebelumnya mengakibatkan kerusakan pada piano.[53]
  • Selama tiga pertunjukan East Rutherford, Swift membawakan "Karma" bersama Ice Spice.
  • Pada pertunjukan kedua di Cincinnati, Swift membawakan "I Miss You, I'm Sorry" bersama Gracie Abrams di antara lagu kejutan pertama dan kedua.[54]

Lihat pula

[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Digayakan sebagai Taylor Swift | The Eras Tour.[6]
  2. ^ Pada 17 November, Ticketmaster membatalkan penjualan ini akibat "pemintaan yang luar biasa tinggi di sistem penjualan tiket dan persediaan tiket yang tidak cukup untuk memenuhi permintaan tersebut".[14]

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Frankenberg, Eric (30 November 2018). "Taylor Swift's Reputation Stadium Tour Breaks Record for Highest-Grossing U.S. Tour"Perlu langganan berbayar. Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2020. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  2. ^ a b c d Willman, Chris (1 November 2022). "Taylor Swift Announces 2023 'Eras Tour' of U.S. Stadiums". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Desember 2022. Diakses tanggal 2 November 2022. 
  3. ^ Aubrey, Elizabeth (17 Oktober 2022). "Taylor Swift Confirms UK Midnights Tour Is Happening". NME (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2022. Diakses tanggal 2 November 2022. 
  4. ^ Brandle, lars (25 Oktober 2022). "Taylor Swift Hints at Midnights Tour: 'I Think I Should Do It'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2022. Diakses tanggal 2 November 2022. 
  5. ^ Sullivan, Marissa (28 Oktober 2022). "Taylor Swift Confirms a Midnights Tour Is Coming 'Soonish': 'It's Going to Happen'". People (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2022. Diakses tanggal 2 November 2022. 
  6. ^ a b c Jones, C. T. (15 November 2022). "Taylor Swift Tickets Are On Sale. Fans Say It's Their Hunger Games"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  7. ^ Willman, Chris (4 November 2022). "Taylor Swift Adds Eight Extra Dates to U.S. Stadium Tour". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  8. ^ a b Willman, Chris (11 November 2022). "Taylor Swift Adds 17 More Stadium Shows to 'Eras Tour', Which Will Include a Five-Night Stand in L.A., Making It Her Biggest U.S. Tour to Date". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  9. ^ Joshua, Oliver; Asgari, Nikou; Gara, Antoine (7 Desember 2022). "FTX Held Talks with Taylor Swift over $100mn Sponsorship Deal"Perlu langganan berbayar. Financial Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  10. ^ Nguyen, Britney (8 Desember 2022). "Sam Bankman-Fried Is Reportedly Such a Huge Taylor Swift Fan That He Pushed for FTX to Sponsor Her Tour in a $100 Million Deal That Almost Happened". Business Insider India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  11. ^ Blistein, Jon (7 Desember 2022). "Taylor Swift's 'Eras' Tour Ticketing Debacle Could've Been Worse: She Almost Partnered with FTX"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  12. ^ Sigalos, MacKenzie (11 November 2022). "Sam Bankman-Fried Steps Down as FTX CEO as His Crypto Exchange Files for Bankruptcy". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  13. ^ Shafer, Ellise (2024-05-10). "Taylor Swift Masterfully Reinvents the Eras Tour for Its European Version: See All the Changes". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-07-17. 
  14. ^ a b Kreps, Daniel (17 November 2022). "Ticketmaster Adds to the Chaos, Cancels General On-Sale for Taylor Swift's the Eras Tour"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desemer 2022. 
  15. ^ Parkel, Inga (1 November 2022). "Taylor Swift: How to get tickets to her 2023 Eras Tour"Perlu mendaftar (gratis). The Independent (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2022. Diakses tanggal 2 November 2022. 
  16. ^ Nesvig, Kara (1 November 2022). "Taylor Swift The Eras Tour: Dates, Ticket Prices, Openers, On-Sale Info, and Everything We Know So Far". Teen Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 November 2022. 
  17. ^ a b Matthew, Leimkuehler (4 November 2022). "Desperate to Get Your hands on Taylor Swift 2023 Tour Tickets? These Tips will Help". USA Today (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  18. ^ Rosario, Alexandra Del (1 November 2022). "Ticketmaster Has Taylor Swift Fans Seeing Red as Swifties Get Shut Out of Tour Presale"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Desember 2022. Diakses tanggal 17 Desember 2022. 
  19. ^ Clark, Travis (15 November 2022). "Ticketmaster Was 'Experiencing Technical Difficulties' and Outage Reports Surged as Presale Started for Taylor Swift's Eras Tour". Business Insider India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  20. ^ Spangler, Todd (15 November 2022). "Taylor Swift Fans Crash Ticketmaster Site". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  21. ^ Dellatto, Marisa (15 November 2022). "Demand For Taylor Swift Tickets 'Historically Unprecedented', Ticketmaster Says"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Forbes (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  22. ^ Nguyen, Britney (19 November 2022). "Ticketmaster's Owner Is Reportedly Being Investigated by the Justice Department as the Company Faces Widespread Criticism from Taylor Swift Fans". Business Insider India (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  23. ^ Ighodaro, Omose (17 November 2022). "Tennessee, North Carolina AGs Investigating Taylor Swift Ticket Presale" (dalam bahasa Inggris). Bloomberg News. Archived from the original on 2022-11-18. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  24. ^ Adamcyzk, Alicia (10 November 2022). "Taylor Swift Tickets Are More Expensive than Ever—But That Won't Make Them Easier to Get"Perlu langganan berbayar. Fortune (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  25. ^ Pallotta, Frank (16 November 2022). "Taylor Swift Tickets Listed for Thousands on StubHub After Millions Flood Ticketmaster". CNN Business (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  26. ^ Kenneally, Cerys (17 November 2022). "Live Nation Chairman Says 14 Million People Were Trying to Access Taylor Swift Tickets in Presale". The Line of Best Fit (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  27. ^ Coscarelli, Joe (18 November 2022). "Taylor Swift Calls Ticketmaster Woes 'Excruciating' in Statement to Fans"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  28. ^ Dailey, Hannah (18 November 2022). "Taylor Swift Says Ticketmaster Meltdown 'Pisses Me Off': 'I'm Extremely Protective of My Fans'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  29. ^ Hamedy, Saba (19 November 2022). "Ticketmaster Apologizes; Taylor Swift Says Watching Fiasco Has Been 'Excruciating'". NBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  30. ^ DeVille, Chris (16 November 2022). "Lawmakers Demand Ticketmaster Be Broken Up After Taylor Swift Ticketing Crash". Stereogum (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  31. ^ McCabe, David; Sisario (Ben). "Justice Dept. Is Said to Investigate Ticketmaster's Parent Company"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  32. ^ Legaspi, Althea (3 Desember 2022). "Taylor Swift Fans Sue Ticketmaster over Ticketing Fiasco"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  33. ^ Mahdawi, Arwa (19 November 2022). "Swifties Know: The Ticketmaster Fiasco Shows America Has a Monopoly Problem". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  34. ^ Schultz, Brooke (23 November 2022). "Taylor Swift Ticket Trouble Could Drive Political Engagement" (dalam bahasa Inggris). Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  35. ^ Saraiva, Augusta (23 November 2022). "Welcome to 'Swiftonomics': What Taylor Swift Reveals About the U.S. Economy"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  36. ^ "The 100 Best Songs of 2022". Pitchfork (dalam bahasa Inggris). 5 Desember 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  37. ^ Blistein, Jon (12 Desember 2022). "Taylor Swift Got Ticketmaster to Release a Few More 'Eras Tour' Tickets"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Desember 2022. Diakses tanggal 13 Desember 2022. 
  38. ^ Timsit, Annabelle (14 Desember 2022). "Ticketmaster to Sell Some Fans More Taylor Swift Tickets After Presale Fiasco". The Washington Post (dalam bahasa Inggris). Archived from the original on 2022-12-16. Diakses tanggal 17 Desember 2022. 
  39. ^ a b Brooks, Dave (15 Desember 2022). "How Ticketmaster Plans to Sell Taylor Swift's Remaining 170,000 Concert Tickets over Four Weeks". Billboard. Archived from the original on 2022-12-17. Diakses tanggal 17 Desember 2022. 
  40. ^ Gensler, Andy (18 November 2022). "Could Taylor Swift's 'Eras Tour' Hit a Billion Dollars?". Pollstar (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  41. ^ Mark, Julian (17 November 2022). "Ticketmaster Cancels Taylor Swift General Sale Ticket Sales Set for Friday"Akses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. The Washington Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  42. ^ Steele, Anne (10 Desember 2022). "Taylor Swift Tickets: How Many Might Be Left?". The Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). Archived from the original on 2022-12-17. Diakses tanggal 13 Desember 2022. 
  43. ^ "Robbie Sets Ticket Sales Record". The Age (dalam bahasa Inggris). 25 November 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  44. ^ Strauss, Matthew (11 November 2022). "Taylor Swift Adds More Concerts to 2023 Tour". Pitchfork (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2022. Diakses tanggal 10 Desember 2022. 
  45. ^ Leimkuehler, Matthew (May 7, 2023). "Taylor Swift in Nashville: What surprise songs did she sing on night two of 'Eras'?". The Tennessean. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal August 9, 2023. Diakses tanggal May 7, 2023. 
  46. ^ a b Gularte, Alejandra (July 8, 2023). "You Missed These Easter Eggs on Taylor Swift's Eras Tour". Vulture. Diarsipkan dari versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan tanggal July 18, 2023. Diakses tanggal July 18, 2023. 
  47. ^ Armstrong, Megan (May 6, 2023). "Taylor Swift And Phoebe Bridgers Performed 'Nothing New' In Nashville". Uproxx. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 6, 2023. Diakses tanggal May 7, 2023. 
  48. ^ Kickham, Dylan (May 7, 2023). "Taylor's Eras Tour Set List Gets An Extra Song When Phoebe Bridgers Is The Opener". Elite Daily. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 7, 2023. Diakses tanggal May 7, 2023. 
  49. ^ Zellers, Ashley (July 8, 2023). "Taylor Swift played 4 surprise songs in first KC Eras concert. What will she pick tonight?". The Kansas City Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 8, 2023. Diakses tanggal July 8, 2023. 
  50. ^ Iasimone, Ashley (July 29, 2023). "Haim Joins Taylor Swift on Stage Dressed Up as 'Bejeweled' Stepsisters for 'No Body, No Crime'". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 31, 2023. Diakses tanggal July 31, 2023. 
  51. ^ Iasimone, Ashley (August 28, 2023). "All the Surprise Songs Taylor Swift Has Performed on The Eras Tour (So Far)". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 1, 2023. Diakses tanggal September 8, 2023. 
  52. ^ Shafer, Ellise (November 21, 2023). "Taylor Swift's Eras Tour: Every Surprise Song She's Played So Far". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 24, 2023. Diakses tanggal November 24, 2023. 
  53. ^ Dailey, Hannah (May 22, 2023). "Taylor Swift Reacts to Malfunctioning Ghostly Piano During Eras Tour Show: 'Is That Happening?!'". Billboard. ISSN 0006-2510. OCLC 67058557. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2023. Diakses tanggal May 22, 2023. 
  54. ^ Key, Jennie (July 1, 2023). "Taylor Swift's Cincinnati crowd gets three surprise songs". The Cincinnati Enquirer. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 2, 2023. Diakses tanggal July 2, 2023.