The Changcuters

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The Changcuters
The Changcuters
Latar belakang
Lahir 19 September 2004
Bendera Indonesia Bandung, Indonesia
Jenis musik Rock
Tahun aktif 2005 - sekarang
Perusahaan rekaman Masterplan Records (2005-2006)
Sony Music Entertainment Indonesia (2007-sekarang)
Terkait dengan DJ Sumantri, NOAH
Dipengaruhi The Beatles, The Rolling Stones, The Who
Situs resmi http://www.thechangcuters.net/
Anggota
Tria
Qibil
Alda
Dipa
Erick

The Changcuters merupakan sebuah grup musik asal Bandung, Indonesia. Grup musik yang dibentuk pada tanggal 19 September 2004 ini beranggotakan Mochamad Tria Ramadhani alias Tria (vokalis), Muhammad Iqbal atau Qibil (backing vocal & gitaris), Arlanda Ghazali Langitan atau Alda (gitaris), Dipa Nandastyra Hasibuan atau Dipa (bassis), dan Erick Nindyoastomo alias Erick (drummer). Album pertamanya adalah Mencoba Sukses (2006) dan diikuti album kedua (repackaged) Mencoba Sukses Kembali dirilis pada tahun 2008. Band ini umumnya bergenre rock. mereka menamai aliran musik mereka "ala kita garasi rock n roll".

Karier[sunting | sunting sumber]

Berdirinya band ini diprakarsai oleh Dipa, Tria dan Qibil yang teman sekampus. Mereka pun mengajak Alda dan Erick, yang juga teman Qibil main band saat SMU. Nama The Changcuters bukan bermakna jorok atau berasal dari Bahasa Sunda yang berarti pakaian dalam pria. Tapi berasal dari nama seorang sahabat, Cahya, Cahya sering memanggil Cangcut dengan sebutan Cut yang popular di mata mereka lantaran lucu. Jauh sebelum terbentuknya The Changcuters, sewaktu mereka semua masih berada di bangku SMA, ternyata Qibil dan Erick pernah membentuk sebuah grup musik yang bernama Cholesterol bersama dengan Ariel dan Uki.

Mencoba Sukses Kembali[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 2006, dibantu oleh Uki Peterpan, mereka merilis album debut mereka, Mencoba Sukses.[1] Namun, karena distribusi dan promosi yang terbatas, album ini tidak laku. Kemudian, mereka menandatangani kontrak untuk Sony BMG (sekarang Sony Music) dan album ini dirilis ulang pada tahun 2008 dengan nama Mencoba Sukses Kembali. Album baru termasuk dua lagu tambahan, yaitu "Racun Dunia" dan "I Love U Bibeh". Namun, bagi mereka lagu band ini dituduh plagiarising The Strokes "Last Nite" dan The Rolling Stone "Honky Tonk Women". Gaya musik di album adalah campuran dari rock and roll dan pop. Beberapa lagu dari album ini yang disertakan pada soundtrack dari The Tarix Jabrix (2008), sebuah film di mana mereka bertindak. Pada 2009, album ini telah terjual lebih dari 75.000 eksemplar. Album ini memenangkan band Pendatang baru terbaik pada 2009 AMI Awards.[2] Sebelum merilis album kedua mereka, mereka merilis single "Sang Penakluk Api", termasuk pada soundtrack dari Si Jago Merah (2008).

The Changcuters mendapatkan penghargaan pendatang terbaru pada Ami Awards 2009
Misteri Kalajengking Hitam[sunting | sunting sumber]

Mereka meluncurkan album kedua mereka, The Changcuters & Misteri Kalajengking Hitam, pada pertengahan 2009. Pada "Main Serong", mereka menggabungkan riff dari Barrett Strong "Money (That's What I Want)" dan The Clash "London Calling". Beberapa lirik berurusan dengan gaya hidup pemuda perkotaan, seperti di "Bebek beringas" dan "Mr. Portal", yang menceritakan tentang sepeda motor favorit dan konflik dengan penjaga keamanan masing-masing. "Rindu Ortu" sangat merdu, campuran gaya gitar Bloc Party dan irama Arctic Monkeys . Ini memberitahu seorang migran yang merasa rindu. "SDSB (Seputar Dago Seperti Biasa)" adalah tentang malam di Dago, Bandung. "Main Serong" adalah tentang perselingkuhan. "Gembel Cinta" menyarankan para pendengar untuk tidak berpegang pada hati mereka hancur terlalu lama. "Remaja Masa Kini" menggambarkan pemuda kenakalan.[3] Pada tahun yang sama, mereka bermain di The Tarix Jabrix 2, sekuel The Tarix Jabrix.[4] Film terakhir di mana mereka bermain, The Tarix Jabrix 3, dirilis pada pertengahan Juni 2011.[5]

Tugas Akhir[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan 2011, Tugas Akhir dirilis. Ini menarik pengaruh genre dari country, surfing rock, dan rockabilly. Marcel Thee dari Jakarta Globe menggambarkan album sebagai bukan apa-apa tetapi membuang-buang soundwaves. Dia memberi "Tari Getar" sebagai contoh parodi satir band bergenre besar, terdengar seperti versi klasik "Batman Theme". Dia menulis bahwa single "Only Love" mencoba untuk menunjukkan nuansa santai, tapi gagal karena vokal desah Tria, yang dirampas melodi lemas kekuasaan yang sangat dibutuhkan. "Filosofi Rock N Roll" kera tepi kotor dari rock, dengan inspirasi yang diambil dari Little Richard, lengkap dengan vokal terdistorsi terbungkus reverb berat. Pada "Surfing Di Arab" band dicampur surfing musik rock dan Arab, dengan hasil yang dijelaskan oleh Thee sebagai terdengar seperti lovechild bingung Dick Dale dan Aladdin.[6] Ricky Siahaan dari Rolling Stone Indonesia menulis bahwa album memiliki beberapa lirik yang lucu, seperti di "Bu Lisa", tentang seorang mahasiswa yang jatuh cinta dengan gurunya, dan "Mama Papa Pujaan", pujian kepada orang tua. Dia menggambarkan "Cuaca Ekstrim", yaitu sekitar seseorang yang menangkap dingin, sebagai memiliki nada "serius" tapi memiliki melodi "menarik". Salah satu single dari album ini, "Parampampam", dirilis pada Januari 2011.[7] Liriknya mengandung lirik bilingual dan mengundang pendengar untuk belajar bahasa Inggris.

Logo The Changcuters pada sampul album trilogi pertama band
Visualis[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 2013, The Changcuters kembali dengan merilis album keempat berjudul Visualis di Jakarta. Lewat album tersebut, The Changcuters itu ingin penikmat album mereka tidak menilai suatu peristiwa dari satu sudut pandang saja. The Changcuters menggarap album berisi 12 lagu itu dua tahun lamanya. Sejak meluncurkan album "Tugas Akhir" (2011), mereka berlima juga membicarakan masa depan band mereka. "Setelah dua tahun godok konsep, 70 persen album, 30 persen mega proyek trilogi. Lalu kasih ke Sony (Music Indonesia)," kata Tria. The Changcuters berencana kembali membuat trilogi album, seperti tiga album terdahulu yang mereka sebut sebagai pencarian jati diri. "Visualis" merupakan bagian pertama dari rangkaian trilogi baru mereka. Tria menyebutkan bahwa kalau album ini adalah sebagai album yang mencerminkan diri mereka.[8]

Karena keunikan mereka, pihak label mempertahankan kerjasamanya. Meski dialbum ketiga Tria dan kawan-kawan sempat mengatakan kalau Tugas Akhir merupakan album perpisahan dengan label. Di album keempat ini mereka kembali dengan inovasi baru. "The Changcuters punya brand image yang besar. Makanya sekarang kami bikin konsep baru, inovasi baru. Selain nyanyi, Changcuters punya keunikan sendiri. Paket komplit nyanyi, keterampilan dan lain-lain," pungkas Alexander Sancaya dari pihak Sony Music.[9]

Pada Agustus 2015 The Changcuters meramaikan festival Summer Sonic 2015 di Tokyo, Jepang. Tampil di hari pertama festival, The Changcuters akan bersanding dengan nama-nama besar seperti The Chemical Brothers, Marilyn Manson hingga Manic Street Preachers. Menurut The Changcuters, Indonesia memiliki budaya musik yang potensial di mana lirik berbahasa Indonesia mungkin dianggap unik terdengar di telinga publik Jepang. Hal ini bakal dijadikan sebagai peluru terbaik oleh The Changcuters demi memperkenalkan musik dan budaya Indonesia.[10]

Panggung The Changcuters pada Summer Sonic Festival 2015[11]
Binauralis[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan 2016, The Changcuters mengunggah idiom Hmmm…Sudah Kuduga di lama Twitter, Facebook dan Instagram. “Hmmm.. Sudah Kuduga” ini singel pembuka dari album Binauralis yang akan dirilis setelah Lebaran 2016 mendatang. Binauralis adalah lanjutan dari album Visualis yang dirilis akhir 2013. Menurut Tria, Binauralis bercerita banyak tentang misteri simbol, kode, cerita, dan apapun di balik unsur pendengaran. “Penggemar atau penikmat musik The Changcuters harus ekstra cermat dalam memahami lirik demi lirik lagu di album ini,” ujar dia.[12]

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Album[sunting | sunting sumber]
Singel[sunting | sunting sumber]
  • Parampampam
  • Libur Telah Tiba
  • Hap! Tangkap!
  • Mengapa Sahabat Pacarku Lebih Cantik Dari Pacarku ?!
  • Akhirnya Indah
  • Hmmm.. Sudah Kuduga
Video Klip[sunting | sunting sumber]
  • Hijrah Ke London
  • Racun Dunia
  • I Love U Bibeh
  • Main Serong
  • Suka Suka
  • Parampampam
  • Only Love
  • Mengapa Sahabat Pacarku Lebih Cantik Dari Pacarku ?!
  • Akhirnya Indah
  • Hmmm.. Sudah Kuduga
  • Bentrok Sinyal

Gaya Musik[sunting | sunting sumber]

Gaya musik mereka menggambarkan sebagai campuran rock, funk, punk revival, indie pop, jazz dan blues. [13] Kris Putranto dari Nu: B Magazine mengatakan bahwa gaya musik mereka mirip dengan The Strokes, mencatat bahwa intro dari "Racun Dunia" adalah persis sama dengan "Last Nite" dari The Strokes. [14] Chris True dari Allmusic menulis bahwa band ini juga dipengaruhi oleh The Beatles, The Doors, Aerosmith, The Stone Roses dan Oasis. [15]

Mariani Dewi dari The Jakarta Post mengulas gaya busana mereka bahwa Mereka memiliki gaya yang berbeda. Mereka biasanya memakai celana yang sangat ketat dan memiliki gaya rambut kuno. Putranto mengatakan bahwa penampilan mereka campuran dari The Hives dan The Rolling Stones. [14]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Soundtrack Film[sunting | sunting sumber]

Iklan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Post, The Jakarta. "Cheeky Changcuters: Hitting the right comic note". The Jakarta Post. Diakses tanggal 2016-11-11. 
  2. ^ "Kapanlagi.com: Musik - Bawa Pulang Piala, The Changcuters Serasa Dapat Bonus". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2016-11-11. 
  3. ^ http://rollingstone.co.id/read/2011/02/08/175228/1562977/1102/mencoba-semakin-sukses
  4. ^ "KapanLagi.com: 'TARIX JABRIX 2', Petualangan Taklukkan Kota Metropolitan". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2016-11-11. 
  5. ^ Media, Kompas Cyber. "The Changcuters Unjuk Kebolehan Bermusik di Tarix Jabrix 3 - Kompas.com". Diakses tanggal 2016-11-11. 
  6. ^ "The Changcuters Borrow Styles But Lack Substance | Jakarta Globe". Jakarta Globe (dalam bahasa American English). Diakses tanggal 2016-12-09. 
  7. ^ "'TUGAS AKHIR', Kesimpulan 3 Album The Changcuters". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2016-12-09. 
  8. ^ "The Changcuters rilis album "Visualis" - ANTARA News". www.antaranews.com. Diakses tanggal 2016-12-09. 
  9. ^ "Kapanlagi.com: Musik - Album Visualis, The Changcuters Tanpa Intervensi Label". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2016-11-11. 
  10. ^ Nataprawira, Pramedya (2015-08-04). "The Changcuters". Rolling Stone Indonesia. Diakses tanggal 2016-11-20. 
  11. ^ "Summer Sonic report: Indonesia's Changcuters seek worldwide appeal". The Tokyo Reporter. 2015-08-19. Diakses tanggal 2016-11-20. 
  12. ^ JuaraNews. "Binauralis, Album Baru The Changcuters - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda". https://juaranews.com/. Diakses tanggal 2016-11-20. 
  13. ^ Post, The Jakarta. "Cheeky Changcuters: Hitting the right comic note". The Jakarta Post. Diakses tanggal 2016-12-09. 
  14. ^ a b "Comic Rockers Say They’re the Real Deal | Jakarta Globe". Jakarta Globe (dalam bahasa American English). Diakses tanggal 2016-12-09. 
  15. ^ "The Changcuters | Biography & History | AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal 2016-12-09. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Penghargaan dan prestasi
Didahului oleh:
Gita Gutawa
Anugerah Musik Indonesia untuk Pendatang Baru Terbaik
2009
Diteruskan oleh:
Geisha