Teudis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Theudis[1] (bahasa Gotik: Þiudeis, bahasa Spanyol: Teudis, bahasa Portugis: Têudis), (skt. 470 – Juni 548) merupakan seorang raja Visigoth di Hispania dari tahun 531 sampai 548. Dia adalah pembawa pedang-Theodoric yang Agung, yang mengirimnya bertakhta di Kerajaan Visigoth saat Amalarik masih bocah, putra Raja Alarik II dan Theodegotha, putri raja Theodoric.

Menurut Procopius, selama jabatan gubernurnya Teudis menikahi seorang wanita Spanyol yang "termasuk rumah salah satu penghuni tanah air yang kaya raya, dan tidak hanya memiliki kekayaan besar tapi juga harta besar di Spanyol." Dengan kekayaan ini, dia bisa mengumpulkan tentara pribadi yang terdiri dari dua ribu orang, yang secara efektif membuatnya mandiri terhadap kekuasaan Theodoric. Theodoric tidak mengambil tindakan apapun terhadap Teudis. Salah satu alasannya adalah dengan melakukan hal itu akan memberi suku Franka, yang telah membunuh raja Visigoth Alarik dalam Pertempuran Vouillé, alasan untuk kembali ke lapangan. Yang lainnya adalah bahwa Teudis berhati-hati dalam mematuhi perintah rajanya, dan tidak pernah gagal untuk memberikan penghormatan tahunan.[2]

Setelah kematian Amalarik, wangsa Balti terakhir, Teudis terpilih sebagai raja. Herwig Wolfram percaya bahwa satu faktor yang menyebabkan pemilihannya mendukung sesama Ostrogoth yang telah pergi ke barat bersamanya.[3] Peter Heather mengemukakan pendapat kedua, mencatat bahwa dua kerabat keluarga Teudis - Ildibad dan Totila -- menjadi raja Ostrogoth setelah jatuhnya wangsa Theodoric dalam Peperangan Gotik : "Mereka mungkin mewakili, oleh karena itu, seseorang yang kuat dan bukan dari wangsa kerajaan."[4]

Pada tahun 541, Teudis harus menghadapi suku Franka di bawah Clotaire I dan Childebert I, yang telah merambah sejauh Zaragoza, yang mereka kalahkan selama empat puluh sembilan hari, namun menurut Gregorius dari Tours suku Franka mengangkat pengepungan mereka ketika mereka mengetahui bahwa kota itu dilindungi oleh peninggalan Santo Vincentius dari Zaragoza.[5] Sumber utama tidak setuju mengenai hasil invasi suku Franka ini: Isidorus dari Sevilla menulis bahwa raja masa depan Theudigisel, yang saat itu merupakan jenderal Teudis, telah membunuh semua penyerang kecuali sebuah kelompok yang telah menyogoknya untuk memungkinkan mereka melarikan diri;[6] Meskipun Gregorius dari Tours menulis bahwa "mereka berhasil menaklukkan sebagian besar Spanyol dan mereka kembali ke Galia dengan jarahan yang sangat besar",[7] Roger Collins mengamati bahwa ini adalah kemenangan Visigoth pertama atas saingan Franka mereka -- sebuah prestasi yang tak diragukan lagi ditambahkan pada prestise Teudis.[8]

Pada awal pemerintahannya, Teudis (533) menerima sebuah delegasi dari Raja Vandal Gelimer yang mencari pertolongan melawan serangan Bizantium yang akan datang. Teudis menerima mereka dengan hormat, melemparkan sebuah perjamuan untuk menghormatinya, di mana dia bertanya kepada mereka betapa pentingnya berada di rumah. Para utusan tersebut telah melakukan perjalanan perlahan ke Hispania, dan tidak berhubungan dengan kejadian di Qart Hadast; Sementara itu, sebuah kapal dagang, yang telah meninggalkan Qart Hadast pada hari yang sama, jatuh ke Bizantium, menghadapi angin yang menguntungkan dan tiba di Hispania terlebih dahulu dengan kabar tersebut, yang diketahui Teudis saat utusan Vandal tiba. Jadi ketika mereka mengusulkan sebuah aliansi melawan Bizantium, Teudis menolak, menyuruh mereka pergi ke pantai laut, "Karena dari situlah kita akan belajar urusan di rumah dengan pasti." Bingung mendengar tanggapan ini, utusan akhirnya mengikuti nasehatnya dan kembali ke Qart Hadast dimana mereka dipenjara oleh Bizantium yang menang.[9] Roger Collins mengemukakan bahwa Teudis mengeksploitasi kekalahan Vandal dengan menduduki sebagian Afrika Utara di seberang Spanyol. Ini akan menjelaskan mengapa pada tahun 542 para Visigoth melakukan upaya yang tidak berhasil untuk membela Ceuta, ketika Bizantium mengepungnya dari darat dan laut. Menurut Isidorus dari Sevilla, tentara yang menyerang menolak untuk berperang pada hari Sabat, dan ketika Bizantium mengetahui hal ini, mereka menyerang Visigoth dan tidak membiarkannya hidup.[10]

Meskipun Teudis menjadi seorang Kristen Arian, Isidorus dari Sevilla memujinya, karena dia tidak hanya mentolerir praktik warga Roman Katolik asli, namun mengizinkan uskup mereka untuk bertemu di Toledo untuk mengatur "hal-hal yang diperlukan untuk pengajaran Gereja. "[11] Collins mencatat bahwa" dari sedikit dewan provinsi yang diketahui telah terjadi di Spanyol sebelum tahun 589, hampir setengahnya ditahan selama pemerintahan [Teudis]: I Barcelonia pada tahun 540, Lerida pada tahun 546 dan Valencia juga berusia 546 ."[12] Selama masa pemerintahannya, kodifikasi hukum Gotik lebih lanjut dilakukan dan diumumkan pada November 546, mengutip banyak otoritas Romawi.

Pada tahun 548, dia dibunuh di istananya oleh seorang pria yang berpura-pura gila agar bisa cukup dekat untuk menyerang pukulan fatal tersebut. Menurut Isidorus dari Sevilla, saat dia menusuk Teudis berseru bahwa tidak ada yang membunuh pembunuhnya, "mengatakan bahwa dia telah menerima sebuah permintaan untuk menyetujui gurun pasir sendiri, karena dia sendiri juga sebagai warga negara pribadi telah membunuh pemimpinnya."[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Roger Collins notes that in the preambles of two church councils held in 546, he was referred to as "Theodoric," although Isidore of Seville calls him Theudis. (Early Medieval Spain: Unity in Diversity 400-1000, second edition [New York: St. Martins, 1995], p. 41)
  2. ^ Procopius, De bello Gothico I (V).12.50-54. Translated in H.B. Dewing, Procopius (London: Heinemann, 1968), vol. 3 pp. 131 - 131. See also Herwig Wolfram, History of the Goths, translated by Thomas J. Dunlap (Berkeley: University of California, 1988), pp. 310f
  3. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 334
  4. ^ Peter Heather, The Goths (Oxford: Blackwell, 1996), p. 242
  5. ^ Ian Wood, The Merovingian Kingdoms: 450-751 (London: Longman, 1994), p. 170
  6. ^ Isidore of Seville, Historia de regibus Gothorum, Vandalorum et Suevorum, chapter 41. Translation by Guido Donini and Gordon B. Ford, Isidore of Seville's History of the Goths, Vandals, and Suevi, second revised edition (Leiden: E. J. Brill, 1970), pp. 19f
  7. ^ Gregory of Tours, Decem Libri Historiarum, III.29; translated by Lewis Thorpe, History of the Franks (Harmondsworth: Penguin, 1974), pp. 186f
  8. ^ Collins, Early Medieval Spain, p. 37
  9. ^ Procopius, De bello Vandalico I (III).24.7-18; translated by Dewing, vol. 2 pp. 197f.
  10. ^ Isidore of Seville, History of the Goths, chapter 42; translated by Donini and Ford, p. 20
  11. ^ Isidore of Seville, chapter 42; translated by Donini and Ford, p. 20. However, in a footnote to his translation of Isidore's Historia (Conquerors and Chroniclers of Early Medieval Spain, second edition [Liverpool: University Press, 1999], p. 98 n. 106) Kenneth Baxter Wolf identifies this meeting with the Second Council of Toledo, implying that Isidore misdated this Council.
  12. ^ Collins, Early Medieval Spain, p. 41
  13. ^ Isidore of Seville, History of the Goths, chapter 43; translated by Donini and Ford, p. 21
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Amalarik
Raja Visigoth
531–548
Diteruskan oleh:
Teudigisel