Alarik II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Reverse koin yang dikeluarkan oleh Alarik II, emas 1.47 g. Perhatikan bahwa potret koin sebenarnya Kaisar Romawi Timur, Anastasius I

Alaric II (skt. 458/466 – Agustus 507) — dari Gotik: *Alareiks II, juga dikenal sebagai Alarik, Alarich, dan Alarico dalam bahasa Spanyol dan bahasa Portugis atau Alaricus dalam bahasa Latin, merupaka seorang raja Visigoth di Toulouse, yang menggantikan ayahandanya Eurik pada tanggal 28 Desember, 484.[1] Ia mendirikan ibukotanya di Aire-sur-l'adour (Vicus Julii) di Aquitaine. Kekuasaannya tidak hanya mencakup mayoritas Hispania (tidak termasuk sudut barat lautnya), tetapi juga Gallia Aquitania dan sebagian besar Gallia Narbonensis yang belum terbagi.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Herwig Wolfram membuka babnya tentang raja Visigoth kedelapan, "Pemerintahan Alaric tidak mendapat perlakuan penuh terhadap sumber-sumber, dan sedikit yang mereka miliki dibayangi oleh kematiannya dalam Pertempuran Vouillé dan jatuhnya kerajaan Toulouse."[2] Salah satu contohnya adalah Isidorus dari Sevilla mengenai pemerintahan Alarik: terdiri dari sebuah paragraf tunggal, ini terutama tentang kematian Alarik dalam pertempuran itu.[3]

Peristiwa terdokumentasi paling awal dalam pemerintahan Alarik yang bersangkutan memberi perlindungan kepada Syagrius, mantan penguasa Kerajaan Soissons (di tempat yang sekarang berada di barat laut Perancis) yang telah dikalahkan oleh Clovis I, Raja Franka. Menurut catatan Gregorius dari Tours, Alaric diintimidasi oleh Clovis untuk menyerahkan Syagrius ke Clovis; Gregorius kemudian menambahkan bahwa "Goth adalah keturunan pemalu." Franka kemudian memenjarakan Syagrius, dan sekali penguasaannya atas bekas kerajaan Syagrius aman, Clovis memenggal kepalanya.[4] Namun, Wolfram menunjukkan bahwa pada saat itu "Clovis tidak lebih jauh dari pada Seine; hanya setelah beberapa tahun lagi suku Franka berhasil menduduki sisa negara penyangga Galia-Romawi di utara Loire." Setiap ancaman perang yang bisa dilakukan Clovis hanya akan efektif jika mereka tetangga; "Tidak ada tempat yang ditulis bahwa Syagrius diserahkan pada 486 atau 487."

Sebuah gambaran seorang seniman Alarik II dalam ilustrasi di Biblioteca Nacional de España

Meskipun kemajuan suku Franka pada tahun-tahun berikutnya, Alarik tidak takut untuk mengambil inisiatif militer saat menampilkannya sendiri. Pada tahun 490, Alarik membantu rekannya raja Gotik, Theodoric yang Agung, dalam penaklukannya atas Italia dengan mengirim tentara untuk mengangkat pengepungan Odoaker terhadap Pavia, tempat Theodoric terjebak.[5] Kemudian ketika suku Franka menyerang Burgundi pada dekade setelah tahun 500, Alaric membantu rumah penguasa tersebut, dan menurut Wolfram, raja Bourgogne yang menang besar Gundobad menyerahkan Avignon ke Alarik.[6] Pada 502 Clovis dan Alaric bertemu di sebuah pulau di Loire dekat Amboise untuk bertatap muka, yang menyebabkan sebuah perjanjian damai.

Pada tahun 506, Visigoth merebut kota Dertosa di lembah Ebro. Di sana mereka menangkap perampok Romawi Petrus dan mengeksekusinya.[7]

Pertempuran Vouillé dan akibat[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Visigoth di bawah Alarik II

Setelah beberapa tahun, namun, Clovis melanggar perjanjian damai yang dinegosiasikan pada tahun 502. Meskipun ada intervensi diplomatik Theodoric, raja Ostrogoth dan ayah mertua Alarik, Clovis membawa para pengikutnya ke wilayah Visigoth. Alarik dipaksa oleh bangsawannya untuk menemui Clovis dalam Pertempuran Vouillé (musim panas 507) di dekat Poitiers; Di sana Goth dikalahkan dan dibantai Alarik, menurut Gregorius dari Tours, oleh Clovis sendiri.[8]

Konsekuensi paling serius dari pertempuran ini bukanlah hilangnya harta benda mereka di Galia kepada suku Franka; dengan bantuan Ostrogothik, sebagian besar wilayah Galia ditemukan kembali, Herwig Wolfram mencatat, mungkin sejauh Toulouse.[9] Juga bukan hilangnya perbendaharaan kerajaan di Toulouse, yang oleh Gregorius dari Tours menulis Clovis mengambil alih kepemilikannya. Seperti yang dicatat oleh Peter Heather, kerajaan Visigothik dilemparkan ke dalam kekacauan "dengan kematian rajanya dalam pertempuran." [10] Ahli waris Alarik adalah putra sulungnya yang tidak sah, Gesalik, dan putra yang lebih muda, yang sah Amalari yang masih bocah. Gesalik terbukti tidak kompeten, dan pada tahun 511 Raja Theodoric menganggap takhta kerajaan seolah-olah atas nama Amalarik—Heather menggunakan kata "dibajak" untuk menggambarkan tindakannya. Meskipun Amalarik akhirnya menjadi raja dengan sendirinya, kontinuitas politik kerajaan Visigothik hancur; "Suksesi Amalarik adalah hasil dari struktur kekuasaan baru, bukan yang lama," seperti yang digambarkan Heather. Dengan kematian Amalarik pada tahun 531, kerajaan Visigoth memasuki masa kekacauan yang panjang yang berlangsung sampai Leovigild mengambil takhta pada tahun 568.[11]

Kemampuan sebagai raja[sunting | sunting sumber]

Dalam agama Alaric adalah seorang Arian, seperti semua bangsawan Visigothic awal, namun dia sangat mengurangi kebijakan penganiayaan ayahnya Euric terhadap orang-orang Katolik memberi mereka wewenang untuk memegang dewan Agde pada tahun 506.[12] Dia merasa tidak nyaman dengan uskup Katolik Arelate (Arles modern) yang dicontohkan dalam karier Franka, Sesarius, uskup Arles, yang diangkat menjadi uskup pada tahun 503. Sesarius dicurigai bersekongkol dengan Burgundian, yang rajanya telah menikahi saudari Clovis, untuk membantu orang Burgundi menangkap Arles. Alarik mengasingkannya selama setahun ke Bordeaux di Aquitania, lalu memperbolehkan untuk kembali tanpa cedera saat krisis tersebut telah berlalu.[13]

Alarik menunjukkan kearifan yang sama dalam urusan politik dengan menunjuk sebuah komisi yang dipimpin oleh pembuat keputusan Anianus untuk mempersiapkan abstrak dari hukum Romawi dan keputusan kekaisaran, yang akan membentuk kode otoritatif untuk subjek Romawi. Ini umumnya dikenal sebagai Breviarium Alaricianum atau Breviarium Alaricianum.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

(Montagne d'Alaric) atau Gunung Alarik terletak di dekat Carcassonne yang dinamai setelah raja Visigoth.[14] Desas-desus setempat mengatakan bahwa ia meninggalkan harta karun yang sangat besar yang terkubur di gua-gua di bawah gunung.[15]

Canal d'Alaric (fr) (fr ) (Kanal Alarik) di Hautes-Pyrénées dinamakan sepertinya.

 Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Herwig Wolfram, History of the Goths, translated by Thomas J. Dunlap (Berkeley: University of California, 1988), p. 190.
  2. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 191
  3. ^ Isidore of Seville, Historia de regibus Gothorum, Vandalorum et Suevorum, chapter 36. Translation by Guido Donini and Gordon B. Ford, Isidore of Seville's History of the Goths, Vandals, and Suevi, second revised edition (Leiden: E. J. Brill, 1970), pp. 17f
  4. ^ Gregory of Tours, Decem Libri Historiarum, II.27; translated by Lewis Thorpe, History of the Franks (Harmondsworth: Penguin, 1974), p. 139
  5. ^ Wolfram, History of the Goths, pp. 281f
  6. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 291
  7. ^ Collins, Roger. Visigothic Spain, 409–711. Oxford: Blackwell Publishing, 2004, p. 35.
  8. ^ Wolfram, History of the Goths, pp. 292f
  9. ^ Wolfram, History of the Goths, p. 245
  10. ^ Peter Heather, The Goths (Oxford: Blackwell, 1996), p. 215
  11. ^ Heather, The Goths, p. 277
  12. ^ [./File:Wikisource-logo.svg ]
  13. ^ Wace, Dictionary
  14. ^ The legend of the treasure of Alaric
  15. ^ Montagne d’Alaric

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Raja Alarik II dari Visigoth
Wafat: 507
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Eurik
Raja Visigoth
484–507
Diteruskan oleh:
Gesalik