Teologi Sistematika (Han)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sistematis teologi adalah disiplin teologi Kristen yang merumuskan tertib, rasional, dan koheren rekening doktrin-doktrin iman Kristen. Subdisciplines yang dogmatics, etika dan filsafat agama.[1]

Teologi sistematis mengacu pada dasar teks-teks suci agama Kristen, sekaligus menyelidiki perkembangan ajaran Kristen selama sejarah, khususnya melalui filsafat, ilmu pengetahuan dan etika. Yang melekat pada suatu sistem pemikiran teologis adalah bahwa metode ini dikembangkan, salah satu yang dapat diterapkan baik secara luas dan terutama. Menggunakan teks-teks alkitab, ia mencoba untuk membandingkan dan menghubungkan semua kitab suci dan membuat sistematis pernyataan pada apa yang Alkitab katakan tentang isu-isu tertentu. Ada sepuluh daerah dasar (atau kategori-kategori) dari teologi sistematis; namun, daftar yang tepat dapat bervariasi sedikit.

Kategori[sunting | sunting sumber]

  • Teologi yang tepat – studi tentang karakter Allah
  • Teologi biblika – studi alkitab
  • Kristologi – studi Kristus
  • Pneumatology – studi Roh Kudus
  • Soteriologi – studi keselamatan
  • Teologi antropologi – studi sifat kemanusiaan.
  • Hamartiology - studi dosa
  • Angelologi – studi malaikat
  • Eklesiologi – studi gereja
  • Eskatologi – studi akhir zaman[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pengaturan keluar dari beragam ide-ide Kekristenan (dan berbagai topik dan tema yang beragam teks-teks Alkitab) dalam satu, koheren dan tertata presentasi adalah relatif terlambat pengembangan.[butuh rujukan] Dalam Ortodoks Timur, contoh awal disediakan oleh Yohanes dari Damaskus abad ke-8 Eksposisi Iman Ortodoks, di mana ia mencoba untuk mengatur dalam rangka, dan menunjukkan koherensi, teologi dari teks-teks klasik dari Timur teologis tradisi. Di Barat, Peter Lombard abad ke-12 Kalimat, di mana ia dikumpulkan secara tematis besar seri kutipan dari para Bapa Gereja, yang menjadi dasar dari abad pertengahan skolastik tradisi tematik komentar dan penjelasan – terbaik dicontohkan di Thomas Aquinas ini Summa Theologica. The Lutheran skolastik tradisi tematik, memerintahkan eksposisi teologi Kristen muncul pada abad ke-16, dengan Philipp Melanchthon ini Lokus Komune, dan itu dimentahkan oleh Calvinist skolastik, dicontohkan oleh John Calvin Institutes of the Christian Religion.

Pada abad ke-19, terutama di Protestan lingkaran, jenis baru dari teologi sistematis muncul: upaya untuk menunjukkan bahwa doktrin Kristen yang terbentuk lebih erat sistem yang koheren didasarkan pada beberapa inti aksioma atau aksioma. Seperti teologi sering terlibat lebih drastis pemangkasan dan reinterpretasi dari kepercayaan tradisional dalam rangka untuk menyatu dengan aksioma atau aksioma.[butuh rujukan] Friedrich Daniel Ernst Schleiermacher, misalnya, diproduksi Der christliche Glaube nach den Grundsätzen der evangelischen Kirche (Iman Kristen Menurut prinsip-Prinsip Gereja Protestan) pada tahun 1820-an, di mana ide inti adalah kehadiran universal antara manusia (kadang-kadang lebih tersembunyi, kadang-kadang lebih eksplisit) dari perasaan atau kesadaran 'ketergantungan mutlak'; semua tema-tema teologis yang ditafsirkan sebagai deskripsi atau ekspresi modifikasi dari perasaan ini.

Penggunaan kontemporer[sunting | sunting sumber]

Ada tiga tumpang tindih penggunaan istilah 'systematic theology', kontemporer, teologi Kristen.

  • Menurut beberapa para teolog injili lingkaran, digunakan untuk merujuk ke topikal koleksi dan eksplorasi dari isi Alkitab, di mana perspektif yang berbeda disediakan di pesan Alkitab dari itu mengumpulkan hanya dengan membaca alkitab narasi, puisi, amsal, dan huruf sebagai kisah penebusan atau sebagai petunjuk untuk bagaimana untuk menjalani hidup yang saleh.[butuh rujukan] salah Satu keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa hal itu memungkinkan seseorang untuk melihat semua yang dikatakan Alkitab mengenai beberapa subjek (misalnya sifat-sifat Allah), dan salah satu bahaya adalah kecenderungan untuk menetapkan teknis definisi untuk istilah-istilah yang didasarkan pada beberapa bagian dan kemudian membaca yang berarti di mana-mana istilah ini digunakan dalam Alkitab (mis."pembenaran" seperti Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Roma) diusulkan oleh beberapa teolog injili sebagai digunakan dalam pengertian yang berbeda untuk bagaimana James menggunakannya dalam suratnya ([[|]] Romans:4:25-NIV, [[|]] Romans:5:16–18-NIV dan [[]] James:2:21–25-NIV). Dalam pandangan ini, teologi sistematis melengkapi teologi alkitabiah. Teologi alkitabiah jejak tema secara kronologis melalui Alkitab, sementara teologi sistematis meneliti tema topikal; teologi alkitabiah yang mencerminkan keragaman Alkitab, sementara teologi sistematis mencerminkan persatuan dan kesatuan. Namun, ada beberapa kontemporer sistematis teolog injili persuasi yang akan pertanyaan ini konfigurasi dari disiplin teologi sistematis.[butuh rujukan] keprihatinan Mereka adalah dua kali lipat. Pertama, alih-alih menjadi sistematis eksplorasi kebenaran teologis, ketika teologi sistematis ditentukan dengan cara seperti dijelaskan di atas, itu adalah identik dengan teologi alkitabiah. Sebaliknya, beberapa kontemporer sistematis teolog berusaha untuk menggunakan semua sumber daya yang tersedia untuk memastikan sifat Allah dan hubungan Allah dengan dunia, termasuk filsafat, sejarah, budaya, dll. Singkatnya, para teolog berpendapat bahwa yang sistematis dan teologi alkitabiah adalah dua hal yang terpisah, meskipun terkait, disiplin. Kedua, beberapa yang sistematis teolog mengklaim bahwa kaum injili itu sendiri adalah jauh terlalu beragam untuk menggambarkan pendekatan di atas sebagai "" injili pandang.[butuh rujukan] Sebaliknya, ini sistematis teolog akan mencatat bahwa dalam kasus di mana teologi sistematis didefinisikan sedemikian rupa bahwa hal itu semata-mata tergantung pada Alkitab, itu adalah sangat konservatif versi teologi injili dan tidak berbicara untuk teologi injili di toto.
  • Istilah ini juga dapat digunakan untuk merujuk kepada teologi yang mandiri-terus terang berusaha untuk mengabadikan tradisi klasik tematik eksplorasi teologi yang dijelaskan di atas – sering dengan cara komentar pada klasik dari tradisi: Damaskus, Aquinas, John Calvin, Melanchthon dan lain-lain.
  • Biasanya (tapi tidak eksklusif) dalam teologi liberal, istilah ini dapat digunakan untuk merujuk kepada upaya untuk mengikuti Friedrich Schleiermacher's jejak, dan menafsirkan teologi Kristen dalam rangka untuk memperoleh itu dari inti set aksioma atau prinsip-prinsip.[butuh rujukan]

Dalam semua tiga pengertian, Kristen teologi sistematis akan sering menyentuh pada beberapa atau semua dari topik-topik berikut: Allah, trinitarianisme, wahyu, penciptaan dan pemeliharaan ilahi, teodisi, antropologi teologis, Kristologi, soteriologi, eklesiologi, eskatologi, Israelology, Bibliology, hermeneutika, sakramen, pneumatologi, kehidupan Kristen, Surga, dan antaragama pernyataan tentang agama-agama lain.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Berkhof, Louis (1938).
  2. ^ "Categories of Theology". http://www.gcfweb.org/. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2015. Diakses tanggal 18 September 2014.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]