Sang Pemimpi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Untuk film yang diadaptasi dari novel ini, lihat Sang Pemimpi (film)
Sang Pemimpi
Sang Pemimpi sampul.jpg
Pengarang Andrea Hirata
Negara Indonesia
Bahasa Indonesia
Genre Roman
Penerbit •Yogyakarta: Bentang Pustaka
Tanggal rilis Juli 2006
Halaman x, 292 halaman
ISBN 979-3062-92-4

Sang Pemimpi adalah novel kedua dalam tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata yang diterbitkan oleh Bentang Pustaka pada Juli 2006. Dalam novel ini, Andrea mengeksplorasi hubungan persahabatannya dengan dua anak yatim piatu, Arai Ichsanul Mahidin dan Jimbron, serta kekuatan mimpi yang dapat membawa Andrea dan Arai melanjutkan studi ke Sorbonne, Paris, Prancis.

Dalam novel Sang Pemimpi, Andrea Hirata bercerita tentang kehidupannya di Belitong pada masa SMA. Tiga tokoh utama dalam karya ini adalah Ikal, Arai dan Jimbron. Ikal tidak lain adalah Andrea Hirata sendiri, sedangkan Arai Ichsanul Mahidin adalah saudara jauhnya yang menjadi yatim piatu ketika masih kecil. Arai disebut simpai keramat karena dalam keluarganya ia adalah orang terakhir yang masih hidup dan ia pun diangkat menjadi anak oleh ayah Ikal. Jimbron merupakan teman Arai dan Ikal yang sangat terobsesi dengan kuda dan gagap bila sedang antusias terhadap sesuatu atau ketika gugup. Ketiganya melewati kisah persahabatan yang terjalin dari kecil hingga mereka bersekolah di SMA Negeri Bukan Main, SMA pertama yang berdiri di Belitung bagian timur.

Latar peristiwa[sunting | sunting sumber]

Andrea mengenali Arai yang hidup yatim piatu dan harus hidup sebatang kara ("Simpai Keramat"). Karena, ayahnya, satu-satunya anggota keluarganya, meninggal dunia. Sedangkan, Andrea dan Arai mengenali Jimbron di Masjid Al-Hikmah. Jimbron diasuh oleh Pendeta Geovanny, keluarga dekat Jimbron yang berbeda agama, karena Jimbron juga anak yatim piatu, sama seperti Arai. Gaya berbicara Jimbron agak sedikit gagap, dan Jimbron terobsesi pada kuda, karena gemar menonton serial televisi "The Lone Ranger". Dari serial televisi tersebut, Jimbron mengagung-agungkan kuda sebagai hewan yang memenangkan perang Badar.

Masjid Al-Hikmah memiliki struktur organisasi yang terdiri dari Haji Satar, Haji Marhaban Hamim bin Muktamar Aminudin (Taikong Hamim), dan Haji Hazani. Haji Satar adalah pembuat peraturan, Taikong Hamim adalah pelaksana peraturan, dan Haji Hazani adalah pengawas peraturan. Namun, sebagai pelaksana peraturan, Taikong Hamim juga memiliki watak yang sama tegasnya dengan Pak Mustar, wakil kepala sekolah SMA Negeri Bukan Main. Dan, jika sampai tamat SD belum hafal Juz Amma, maka akan dimasukkan ke dalam beduk yang dipukul sekeras-kerasnya, sehingga ketika keluar akan berjalan zig-zag seperti "ayam keracunan kepiting batu". (Bab 5 : "Tuhan Tahu, Tapi Menunggu", hal. 59)

Ikal dan Arai sering dihukum Taikong Hamim. Karena, mereka mengaji dengan nafas yang lemah sehingga tidak terdengar tajwid-nya. Namun, ketika Taikong Hamim menjadi imam shalat, ketika Taikong sampai pada ayat terakhir Surah al-Fathihah "waladh dhaaliin", Arai membalasnya dengan mengucapkan "amin" dengan suara yang panjang. Hal tersebut terjadi kembali ketika Arai menimba ilmu di Eropa, shalat di salah satu masjid di Austria dengan imam Oruzgan Mourad Karzani. (Edensor. Bab 38 : "Enam Belas Tahun Tuhan Menunggu", hal 243)

Drs. Julian Ichsan Balia adalah kepala SMA Negeri Bukan Main. Beliau adalah tokoh yang kharismatik. Digambarkan dalam bab 1 "What A Wonderful World" di halaman 9, dalam percakapannya dengan Pak Mustar, Pak Balia memang masih belia, tetapi beliau adalah "pengibar panji" Akhlaqul Karimah dan integritasnya tak tercela. Jika wakil rakyat zaman sekarang berwatak seperti Pak Balia, maka republik ini tidak akan berkenalan dengan istilah studi banding. Pak Balia menetapkan Nilai Ebtanas Murni (NEM) untuk diterima di SMA Negeri Bukan Main, minimal 42. Namun, seorang tauke yang anaknya memiliki NEM 28 dan sampai tamat SMP tidak tahu ibukota provinsi Sumatera Selatan, mulai menguji kredibilitas Pak Balia. (Bab 1 : "What A Wonderful World", hal. 7)

Mustar M. Dja'idin, B.A. adalah pendiri SMA Negeri Bukan Main, Manggar, yang mana beliau adalah wakil kepala sekolah tersebut. Namun, Pak Mustar berubah menjadi tempramental justru karena anak laki-laki semata wayangnya tidak diterima di SMA yang ia dirikan sendiri tersebut. Nilai Ebtanas Murni (NEM)-nya ternyata 41,75. Sedangkan, Pak Balia menetapkan NEM minimal 42. Rupanya, Pak Balia "mencium bau" konspirasi antara Pak Mustar dengan anak tunggalnya. (Bab 1 : "What A Wonderful World", hal. 8-9)

Pak Mustar dikenal tegas. Tidak ada yang berani macam-macam dengannya. Salah satu ketegasan Pak Mustar adalah setelah berbicara di hadapan para orang tua murid dengan Pak Balia, ia "menumpahkan kekesalan"-nya pada siswa yang diterima. (Bab 1 : "What A Wonderful World", hal. 10)

Demi memenuhi kebutuhan hidup mereka, Ikal dan Arai harus bekerja sebagai kuli di pelabuhan ikan milik Lam Nyet Pho. Namun begitu, mereka tetap gigih belajar sehingga selalu berada dalam peringkat lima teratas dari 160 murid di sekolahnya. Sekolah mereka merupakan SMA negeri pertama yang bergengsi di Belitong, sebelumnya satu-satunya SMA yang terdekat berada di Tanjung Pandan. Sekolah tersebut berada 30 kilometer dari rumah Ikal dan Arai sehingga mereka harus menyewa kamar dan hidup jauh dari orang tua.

Lam Nyet Pho adalah ketua preman pasar ikan, keturunan prajurit Hupo, semacam capo. Nyonya Pho memiliki 16 perahu motor dan memiliki ratusan anak buah yang tidak pernah melepaskan badik dari pinggangnya. Ketika Ikal dan Arai dikejar-kejar karena mengejek Pak Mustar ketika upacara bendera, Ikal dan Arai bersembunyi di balik peti es bau busuk milik Nyonya Pho.

Nyonya Pho juga memiliki gedung bioskop yang mana anak-anak sekolah dilarang masuk, karena bioskop itu memuat film-film yang mengandung maksiat seperti "Beranak Dalam Kubur". Oleh karena itu, Pak Mustar melarang keras murid-murid SMA Negeri Bukan Main untuk mendekati apalagi masuk ke dalam bioskop tersebut. Padahal, kontrakan Ikal dan Arai berdekatan dengan bioskop "terlarang" tersebut. (Bab 9 : "Bioskop", hal. 96)

Semasa SMA, banyak kenakalan yang dilakukan oleh Arai dan Ikal. Mereka pernah mengejek Pak Mustar ketika upacara bendera, sehingga Pak Mustar marah dan mengejar mereka hingga mereka bersembunyi di balik peti es bau busuk milik Nyonya Pho. Mereka juga pernah menyusup ke bioskop yang juga dimiliki oleh Nyonya Pho, yang tidak mengizinkan anak sekolah masuk untuk menonton film dewasa. Pak Mustar mengetahui hal tersebut sehingga Arai, Jimbron, dan Ikal diberi hukuman keesokan harinya. (Bab 10 : "Action!!", hal. 118-119)

Jimbron, yang sangat terobsesi pada kuda, akhirnya ditawari bekerja di peternakan kuda milik Nyonya Pho. Namun, Ikal dan Arai memutuskan untuk merantau ke Jawa. Jimbron memberikan salam perpisahan kepada Ikal dan Arai berupa celengan berbentuk kuda, yang diharapkan dapat membantu mereka berdua untuk melanjutkan studi ke Eropa. Ikal dan Arai akhirnya memutuskan untuk mengadu nasib di Jakarta. Kemudian, mereka berhasil melanjutkan studi ke Universitas Indonesia. Ikal mengambil jurusan ekonomi, sedangkan Arai mengambil jurusan biologi. Setamat sarjana, mereka berusaha mencari pekerjaan masing-masing. Ikal menjadi pegawai pos, sedangkan Arai melakukan penelitian ilmiah ke Kalimantan. Kemudian, mereka membuat proposal untuk melanjutkan studi ke luar negeri. Dari situlah, Ikal dan Arai bertemu kembali.

Tokoh-tokoh[sunting | sunting sumber]

Tokoh Utama[sunting | sunting sumber]

  1. Ikal : Andrea Hirata sendiri, tokoh utama dalam cerita
  2. Arai : anak yatim piatu, disebut sebagai "Simpai Keramat" karena ayahnya, satu-satunya anggota keluarganya, meninggal dunia. Arai diangkat sebagai sepupu Ikal.
  3. Jimbron : anak yatim piatu. Ia diasuh oleh Pendeta Geovanny, anggota keluarganya yang berbeda agama. Meskipun demikian, Pendeta Geovanny menginginkan Jimbron taat menjalankan Islam.

Tokoh Lain[sunting | sunting sumber]

  1. Seman Said Harun : ayah Ikal, pekerja PN Timah, kuli yang menyekop xenotim di wasrai (instalasi pencucian timah)
  2. Pendeta Geovanny : paman Jimbron setelah menjadi yatim piatu. Meskipun ia berbeda agama namun ia menginginkan Jimbron taat menjalankan Islam
  3. Mustar M. Djai'din. BA. : pendiri dan wakil kepala SMA Negeri Bukan Main. Sejak anak semata wayangnya tidak diterima karena NEM-nya kurang, ia berubah menjadi tempramental. Sehingga, wataknya tegas dan sering menghukum murid-murid karena melakukan kesalahan.
  4. Drs. Julian Ichsan Balia : Kepala SMA Negeri Bukan Main, seorang bumiputera, amtenar pintar lulusan IKIP Bandung
  5. Zakiah Nurmala, putri dari Berahim Matarum : gadis pujaan Arai, "karatan" di kursi nomor satu sejak kelas satu (Bab 15 : "Ekstrapolasi Kurva yang Menanjak", hal. 209)
  6. Laksmi : gadis pujaan Jimbron, ia menjadi yatim piatu dan bekerja di pabrik cincau
  7. Lam Nyet Pho : ketua preman pasar ikan, keturunan prajurit Hupo, semacam capo. Ia memiliki 16 perahu motor dan dikawal oleh ratusan anak buah yang tidak pernah melepaskan badik dari pinggangnya
  8. Haji Marhaban Hamim bin Muktamar Aminudin : guru mengaji. Dalam struktur organisasi Masjid Al-Hikmah, ia merupakan pelaksana peraturan, di antara Haji Satar selaku pembuat peraturan dan Haji Hazani selaku pengawas peraturan. Taikong Hamim memiliki watak yang sama tegasnya seperti Pak Mustar di SMA Negeri Bukan Main, dan juga sering menghukum. Terutama, jika sampai tamat SD belum hafal Juz Amma, maka akan dimasukkan ke dalam beduk yang dipukul keras-keras.
  9. Bang Zaitun : seniman musik pemimpin sebuah kelompok orkes Melayu. Memiliki banyak pacar dan empat kali menikah. Bang Zaitun mengajari Arai cara menaklukkan wanita
  10. Mak Cik Maryamah : wanita paruh baya, namun hidupnya agak lebih miskin dibanding keluarga Ikal
  11. Nurmi : putri dari Mak Cik Maryamah, seorang pemain biola
  12. A Kiun : pekerja loket karcis bioskop
  13. Pak Cik Basman : tukang sobek karcis bioskop
  14. A Siong : pemilik toko kelontong, tempat Ikal dan Arai berselisih tentang penggunaan uang tabungan
  15. Deborah Wong : Istri A Siong, perempuan asal Hongkong yang tambun dan berkulit putih
  16. Mei Mei : putri dari A Siong dan Deborah Wong
  17. Bang Rokib : kernet bis kota yang mengantar Ikal dan Arai ke Ciputat, Ikal dan Arai sedang merantau ke Jawa

Film Sang Pemimpi[sunting | sunting sumber]

Naskah Sang Pemimpi juga diadaptasi menjadi film Sang Pemimpi yang juga diproduksi oleh tim yang sama yang membuat film Laskar Pelangi yaitu Miles Films dan Mizan Production. Film ini dirilis tahun 2009. Untuk mencari pemeran tokoh-tokoh Sang Pemimpi, menurut rencana Mira Lesmana akan melakukan kasting di Belitung, Jakarta dan Bandung.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Laskar Pelangi
Novel karangan Andrea Hirata : Tetralogi Laskar Pelangi Diteruskan oleh:
Edensor