Saab JAS 39 Gripen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Saab JAS 39 Gripen
Saab JAS 39 Gripen at Kaivopuisto Air Show, June 2017 (altered) copy.jpg
JAS 39 Gripen milik Angkatan Udara Swedia
TipePesawat tempur multiperan
ProdusenSaab AB
PerancangIndustrigruppen JAS, FMK
Terbang perdana9 Desember 1998
Diperkenalkan9 Juni 1996
StatusBeroperasi
Pengguna utamaAngkatan Udara Swedia
Angkatan Udara Afrika Selatan
Angkatan Udara Brasil
Angkatan Udara Ceko
Tahun produksi1987–sekarang
Jumlah produksi271+ [1]
Harga satuanUS$ 30-60 juta untuk JAS 39C [2][3][4][5]

Saab JAS 39 Gripen (Griffin) adalah sebuah pesawat tempur multiperan supersonik dari Swedia yang diproduksi oleh Saab. Pesawat ini dijual oleh perusahaan Gripen International, sebuah joint venture antara Saab dan BAE Systems. Pesawat ini sudah dipakai oleh angkatan udara Swedia, Ceko, dan Hungaria,[6] serta sudah dipesan oleh Afrika Selatan[7] dan Thailand.[8][9]

Jet tempur JAS 39 Gripen merupakan hasil pengembangan yang dikerjakan bersama antara Saab Military Aircraft, Ericsson Microwave Systems, Volvo Aero Corporation dan Celsius Aerotech. Pesawat ini masuk dalam jenis pesawat tempur multi-peran generasi keempat. JAS 39 Gripen menggabungkan kemampuan baru pada sistem avionik yang dikendalikan perangkat lunak, material modern, desain aerodinamis yang lebih maju, dan mesin dengan sistem yang sepenuhnya terintegrasi, dan hasilnya benar-benar sebuah pesawat tempur dengan spesifikasi multi-peran.

JAS 39 Gripen adalah pesawat tempur produksi Swedia pertama yang dapat digunakan untuk misi intersepsi, serangan darat, dan pengintaian. Tidak berlebihan jika nama pesawat ini dilengkapi dengan akronim JAS yang merupakan singkatan dari J= Jakt (Udara-ke-Udara), A= Attack (Serang), dan S= Spaning (Pengintaian), yang sekarang menggantikan jet tempur buatan Swedia generasi sebelumnya, Draken dan Viggen.

Sebuah pembaharuan besar-besaran dari seri Gripen, yang sebelumnya disebut sebagai Gripen NG (Next Generation) atau Super JAS, sekarang diberi nama JAS 39E/F Gripen[10] mulai dikirimkan ke Angkatan Udara Swedia dan Brasil pada 2019. Perubahan dari seri-C ke seri-E termasuk badan pesawat yang lebih besar, mesin yang lebih kuat, kemampuan muatan senjata yang ditingkatkan, dan kokpit baru, arsitektur avionik, sistem peperangan elektronik, dan peningkatan lainnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Prototipe dari Saab Gripen

Pada tahun 1978, Angkatan Udara Swedia sedang membutuhkan pesawat tempur multi-peran baru yang akan dioperasikan pada pergantian abad ke-20. Angkatan Udara Swedia juga telah mengkaji pesawat tempur buatan negara lain yang sudah ada, yaitu F-16 Fighting Falcon dan F-18 Super Hornet. Setelah proses evaluasi, Parlemen Swedia pada bulan Juni 1982 memutuskan untuk menlaksanakan proyek pengembangan JAS 39 Gripen, hingga tes terakhir diselesaikan pada bulan Desember 1996.

Angkatan Udara Swedia memerintahkan pembuatan 204 unit pesawat yang terbagi dalam 3 tahap. 30 pesawat telah selesai diproduksi pada tahap pertama. Sementara penyerahan tahap kedua sedang berlangsung yang terdiri dari 94 unit pesawat varian satu awak dan 14 unit varian dua awak. Lalu pada bulan Juni 1997, tahap ketiga yang terdiri dari 64 unit JAS 39 Gripen telah disetujui oleh pemerintah Swedia.

Jet tempur JAS 39 Gripen menawarkan kelincahan, sistem akuisisi target tembak yang canggih, radar multi-peran yang kuat, persenjataan modern, dan kemampuan dalam peperangan elektronik komprehensif (EW). Pesawat ini juga dirancang untuk mengantisipasi semua ancaman pada masa kini dan masa depan.

JAS 39 Gripen, Farnborough 2006

Pada tahun 1995, Saab dan British Aerospace (BAe) menandatangani perjanjian untuk pemasaran bersama produksi JAS 39 Gripen. Kesepakatan ini membuat Saab mendapatkan akses ke jaringan penjualan global British Aerospace serta dukungan pemerintah dalam pemasaran internasional. Selanjutnya British Aerospace mendapatkan hak untuk mengadaptasi versi ekspor JAS 39 Gripen menggunakan standar NATO. Perjanjian yang mengikat selama lebih dari 10 tahun di antara kedua perusahaan dirgantara tersebut menjadi dasar untuk konsilidasi antara Saab dan British Aerospace. Hal ini juga membuka jalan bagi Saab memperdalam integrasi dengan industri kedirgantaraan Eropa.

JAS 39 Gripen Angkatan Udara Hongaria, 2007

Salah satu faktor penting pada jet tempur JAS 39 Gripen varian ekspor adalah sistem rudal pesawat. JAS 39 Gripen yang digunakan oleh Angkatan Udara Swedia dipersenjatai dengan rudal AIM-120 AMRAAM, AIM-9 Sidewinder, rudal anti kapal Saab Dynamics RBS 15, dan rudal serang permukaan Maverick. Saab Dynamics bekerjasama dengan produsen utama rudal di Eropa dalam pengembangan rudal udara-ke-udara baru untuk digunakan pada jet tempur Eurofighter Typhoon, Dassault Rafale, dan Saab JAS Gripen.

Dua proyek utama yang dikerjakan adalah pengembangan rudal Meteor and the IRIS-T. Meteor adalah rudal Udara-ke-Udara jarak menengah (10 – 12 km) yang penembakannya dipandu radar. Rudal ini bisa jadi saingan Raytheon AIM-120 AMRAAM. Pengembangan fitur rudal Meteor ini dikerjakan oleh BAe Dynamics, Saab Dynamics, Alenia Difesa, Marconi dan German LFK. Sedangkan IRIS-T adalah rudal udara-ke-udara yang dipandu infra merah dan penyandang dana utama untuk biaya pengembangannya adalah Jerman. Pihak lain yang terlibat dalam pengembangan IRIS-T adalah Bodenseewerk Geratechnik and Saab Dynamics.

Desain[sunting | sunting sumber]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Kanard pada Saab JAS 39 Gripen

Dalam merancang pesawat ini, Saab memilih desain kanard yang tidak stabil. Kanard memberikan pitch rate tinggi dan hambatan yang rendah sehingga memungkinkan pesawat untuk terbang lebih cepat, lebih jauh dan mengankut lebih banyak beban.

Kombinasi sayap delta dan kanard memberikan Gripen performa yang lebih baik dalam hal karakter terbang maupun lepas landas dan mendarat. Avionik yang total menyatu membuat pesawat ini mampu di "program". Pesawat ini juga mempunyai perangkat perang elektronika internal, sehingga membuatnya mampu mengangkut beban maksimal tanpa mengorbankan kemampuan perang elektronikanya.

Kemampuan yang diinginkan untuk gripen dari awal adalah mampu lepas landas dari landasan pacu sepanjang 800 meter.Pada awal proyek ini, semua penerbangan yang dilakukan dari landasan Saab di Linköping menggunakan acuan sebuah "garis kotak" berukuran 9 × 800 m yang dicat dilandasan pacu. Jarak pengereman juga diperpendek dengan memperbesar rem udara (menggunakan kontrol permukaan untuk menekan pesawat kearah bawah, membuat rem lebih bertenaga menekan kebawah dan langkah berikutnya adalah memutar kanard ke arah depan, memngubah kanard menjadi rem udara yang besar, untuk menekan pesawat kebawah lebih hebat lagi.

JAS-39 Gripen Swedia

Satu kemampuan menarik dari Gripen adalah kemampuannya untuk mendarat pada jalanan umum, yang merupakan salah satu strategi pertahanan Swedia. Begitu mendarat, pesawat ini bisa diisi bahan bakar dan dipersenjatai lagi dalam 10 menit oleh 5 orang kru darat yang beroperasi dari sebuah truk, kemudian Gripen terbang kembali untuk melaksanakan misinya.

Untuk jangka panjang Saab mempertimbangkan untuk menggunakan mesin yang lebih baru seperti General Electric F414 atau versi thrust-vectoring dari mesin EJ200 milik Eurofighter Typhoon dan tanki bahan bakar tambahan atau perpanjangan badan pesawat utnuk jarak tempuh yang lebih jauh.[11]

Radar[sunting | sunting sumber]

Bagian depan kokpit JAS 39 Gripen

Semua avionik Gripen terintegrasi penuh menggunakan lima bus data digital MIL-STD-1553B.[12] Bahasa pemrograman Ada diadopsi untuk Gripen, dan digunakan untuk kontrol penerbangan utama pada prototipe akhir dari tahun 1996 dan seterusnya, dan semua pesawat produksi berikutnya.[13]

Gripen menggunakan radar PS-05/A pulse-doppler X band, buatan Ericsson dan GEC-Marconi, dan berdasar pada radar Blue Vixen milik Sea Harrier (yang juga mengilhami radar CAPTOR milik Eurofighter).[14][15] Radar ini mampu mendeteksi, melacak lokasi, mengidentifikasi dan secara otomatis menjejak multi target di atas maupun bawah pesawat, laut darat maupun udara, disemua kondisi cuaca sejauh 120 km.[16]

Gripen E/F di masa depan akan menggunakan radar AESA baru, Raven ES-05.[17] Selain itu, Gripen baru mengintegrasikan sensor pencarian dan pelacakan inframerah (IRST) Skyward-G yang mampu mendeteksi secara pasif emisi termal dari target udara dan darat di sekitar pesawat.[18] Sensor dari Gripen E diklaim mampu mendeteksi target dengan penampang radar (RCS) rendah di luar jangkauan visual. Target dilacak oleh sistem "sensor terbaik yang mendominasi", baik oleh sensor onboard atau melalui fungsi tautan data Unit Auxiliary Pemancar (TAU) dari radar.[19]

Kokpit[sunting | sunting sumber]

Kokpit JAS-39C Gripen
Kokpit varian Gripen NG dengan Tampilan Area Luas

Kontrol penerbangan utama Gripen kompatibel dengan prinsip kontrol Hands On Throttle-And-Stick (HOTAS). Sebuah sistem tripleks, fly-by-wire digital digunakan pada kontrol penerbangan Gripen.[20] Data komunikasi, navigasi, dan pendukung keputusan dapat diakses melalui Panel Kontrol Depan Atas, langsung di atas tampilan kokpit pusat.[21] Gripen memiliki kemampuan fusi sensor, penggabungan informasi dari sensor onboard dan database, analisis secara otomatis, dan penyajian data yang berguna melalui tampilan head-up (HUD) dengan bidang pandang yang luas, tiga tampilan warna multi-fungsi yang besar, dan opsi Helmet Mounted Display System (HMDS).[22]

Dari tiga tampilan multi-fungsi (MFD), tampilan pusat untuk data navigasi dan misi, tampilan di sebelah kiri tengah menunjukkan status pesawat dan informasi peperangan elektronik, dan tampilan di sebelah kanan tengah memiliki informasi kontrol sensor dan penembakan.[19] Dalam varian dua kursi, tampilan kursi belakang dapat dioperasikan secara independen dari pengaturan tampilan sendiri dari pilot di kursi depan.[23]

Saab dan BAE mengembangkan HMDS Cobra untuk digunakan di Gripen, berdasarkan Striker HMDS yang digunakan pada Eurofighter. Cobra HMDS terintegrasi penuh pada pesawat operasional, dan tersedia sebagai opsi untuk pelanggan ekspor; itu telah dipasang ke Gripen Swedia dan Afrika Selatan yang lebih lama.[24] HMDS menyediakan kontrol dan informasi tentang isyarat target, data sensor, dan parameter penerbangan, dan secara opsional dilengkapi untuk operasi malam hari dan dengan filtrasi kimia/biologis.

Mesin[sunting | sunting sumber]

Mesin Volvo RM12 Gripen

Semua Gripen dalam layanan ditenagai oleh mesin turbofan Volvo RM12 (sekarang GKN Aerospace Engine Systems), turunan dari General Electric F404 yang diproduksi dengan lisensi dengan pelat splitter; perubahan termasuk peningkatan kinerja dan peningkatan keandalan untuk memenuhi kriteria keselamatan penggunaan mesin tunggal, serta ketahanan yang lebih besar terhadap insiden serangan burung.[25]

Varian JAS 39E dan F yang sedang dikembangkan akan mengadopsi mesin F414G, varian dari General Electric F414. F414G dapat menghasilkan daya dorong 20% lebih besar daripada mesin RM12, memungkinkan Gripen dapat melakukan supercruise (terbang dengan kecepatan supersonik tanpa menggunakan afterburner) dengan kecepatan Mach 1,1 sambil membawa muatan pertempuran udara-ke-udara.[26]

Varian[sunting | sunting sumber]

  • JAS 39A (Gripen A): versi awal Gripen yang mulai berdinas pada tahun 1996.[27]
  • JAS 39B (Gripen B): versi dua kursi dari 39A untuk pelatihan, misi khusus, dan pelatihan.[28]
  • JAS 39C (Gripen C): versi kompatibel dengan standar NATO dengan kemampuan yang diperluas dalam hal persenjataan, elektronik, dll. Dapat mengisi bahan bakar di udara.[29]
  • JAS 39D (Gripen D): versi dua kursi dari 39C.[30]
  • Gripen NG: peningkatan dari JAS 39C/D termasuk mesin F414G yang lebih bertenaga, radar AESA Raven ES-05, peningkatan kapasitas bahan bakar, dua cantelan tambahan, dan peningkatan lainnya.[31]
  • JAS 39E (Gripen E): versi kursi tunggal yang dikembangkan dari program Gripen NG.[32]
  • JAS 39F (Gripen F): versi dua kursi dari 39E.[33]

Operator[sunting | sunting sumber]

Operator JAS 39 Gripen dalam warna hijau

Terdapat 158 Gripen yang beroperasi per tahun 2016.[34]

 Afrika Selatan

 Brasil

 Britania Raya

 Ceko

 Hongaria

 Swedia

 Thailand

Spesifikasi (JAS 39 Gripen)[sunting | sunting sumber]

Persenjataan pada JAS 39 Gripen

Data dari Gripen International data,[39] Gripen to Brazil data,[40] Superfighters,[41] Czech Republic page,[42] Gripen weapons,[43] Great Book,[44] Fuel chart.[45]

Ciri-ciri umum

  • Kru: 1 (2 for JAS 39B/D)
  • Panjang: 14.1 m
  • Rentang sayap: 8.4 m
  • Tinggi: 4.5 m
  • Luas sayap: 30.0 m²
  • Berat kosong: 5,700 kg
  • Berat isi: 8,500 kg
  • Berat maksimum saat lepas landas: 14,000 kg
  • Mesin: 1 × Volvo Aero RM12 afterburning turbofan
  • Wheel track: 2.4 m (7 ft 10 in)
  • Length (two-seater): 14.8 m (48 ft 5 in)

Kinerja

  • Laju maksimum:
    • At altitude: Mach 2 (2,470 km/h, 1,372 mph)
  • Radius tempur: 800 km (500 mi, 432 nmi)
  • Jangkauan feri: 3,200 km (2,000 mi) with drop tanks
  • Langit-langit batas: 15,240 m
  • Beban sayap: 336 kg/m²
  • Dorongan/berat: 0.97

Persenjataan

  • 1 × 27 mm Mauser BK-27 cannon 120 rounds
  • 6 × Rb.74 (AIM-9) or Rb 98 (IRIS-T)
  • 4 × Rb.99 (AIM-120) or MICA
  • 4 x Rb.71 (Skyflash) or Meteor
  • 4 x Rb.75
  • 2 x KEPD.350
  • 4 x GBU-12 Paveway II laser-guided bomb
  • 4 x rocket pods 13.5 cm rockets
  • 2 x Rbs.15F anti-ship missile
  • 2 x Bk.90 cluster bomb
  • 8 x Mark 82 bombs
  • 1 x ALQ-TLS ECM pod
  • Galeri[sunting | sunting sumber]

    Lihat pula[sunting | sunting sumber]

    Pesawat sebanding dalam peran, konfigurasi, dan era

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    1. ^ "In Use". Gripen Multirole Fighter. Saab. 2020. Diakses tanggal 28 May 2020. 
    2. ^ "The JAS-39 Gripen: Sweden's 4+ Generation Wild Card". Defense industry daily. 26 June 2017 [2014]. Diakses tanggal 8 July 2017. 
    3. ^ Pirone, Sabine (14 April 2009). "Saab Fails to Land Gripen Orders, Threatening Output" (news). Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2012. 
    4. ^ "Saab pinning its hopes on moving Gripen to Brazil". China daily. 2009-07-08. 
    5. ^ "Stark milstolpe av Gripenprojektet" [Strong milestone by the Gripen project]. My news desk (press release). 28 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2014. Diakses tanggal 4 March 2019. 
    6. ^ Sweden delivers final 3 Gripen fighter aircraft to Hungary. Gripen International. 13 Desember 2007.
    7. ^ Gripen team on target in South Africa. Gripen International. 13 November 2007.
    8. ^ Thailand to buy six Swedish Gripen fighters. Reuters.
    9. ^ Thailand selects Gripen and Erieye. Gripen International. 17 October 2007.
    10. ^ "'Super-Jas' costlier than expected: report - The Local". web.archive.org. 2014-01-13. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    11. ^ The SAAB JAS 39 Gripen, Vectorsite.net, 1 October 2007.
    12. ^ "Gripen the Multi-role Fighter Aircraft - Technical specifications". web.archive.org. 2013-10-29. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    13. ^ Frisberg, Bo (1998). Asplund, Lars, ed. "Ada in the JAS 39 Gripen flight control system". Reliable Software Technologies — Ada-Europe (dalam bahasa Inggris). Berlin, Heidelberg: Springer: 288–296. doi:10.1007/BFb0055013. ISBN 978-3-540-69802-9. 
    14. ^ Gibbons, E Joan.; Weston, Irene (1985). Supplement to the flora of Lincolnshire /. Lincoln :: Lincolnshire Naturalists' Union,. 
    15. ^ "Gripen the Multi-role Fighter Aircraft - Technical specifications". web.archive.org. 2013-10-29. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    16. ^ Superfighters : the next generation of combat aircraft. Mel Williams. Norwalk, Conn.: AIRtime Pub. 2002. ISBN 1-880588-53-6. OCLC 51213421. 
    17. ^ Trimble2012-07-07T15:58:00+01:00, Stephen. "FARNBOROUGH: Saab Gripen features new AESA radar". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    18. ^ "The Gripen Solution - Other sensors". web.archive.org. 2013-12-19. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    19. ^ a b "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    20. ^ "Reaktionsmotor 12 - både vacker och stark". TechWorld (dalam bahasa Swedia). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    21. ^ "Wayback Machine". web.archive.org. 2013-10-30. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    22. ^ "EP-17 - Gripen Display System - HUD - Features". web.archive.org. 2013-11-03. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    23. ^ "EP-17 - Gripen Display System - HUD - Features". web.archive.org. 2013-11-03. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    24. ^ Larsson, Jörgen; Blomqvist, Tommy (2008-04-03). "The Cobra helmet mounted display system for Gripen". SPIE Proceedings. SPIE. doi:10.1117/12.778442. 
    25. ^ "Reaktionsmotor 12 - både vacker och stark". TechWorld (dalam bahasa Swedia). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    26. ^ Hoyle2008-04-25T17:00:00+01:00, Craig. "Saab's Demo aircraft to highlight Gripen NG capabilities". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    27. ^ "Klart för nya Super-Gripen - Verkstadsindustri - E24". web.archive.org. 2011-09-29. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    28. ^ "Saab - Defence and Security". web.archive.org. 2014-02-23. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    29. ^ Eliasson, Gunnar (2010-03-10). Advanced Public Procurement as Industrial Policy: The Aircraft Industry as a Technical University (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. ISBN 978-1-4419-5849-5. 
    30. ^ Eliasson, Gunnar (2010-03-10). Advanced Public Procurement as Industrial Policy: The Aircraft Industry as a Technical University (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. ISBN 978-1-4419-5849-5. 
    31. ^ Hoyle2008-04-23T13:30:00+01:00, Craig. "PICTURES: Saab reveals Gripen Demo aircraft". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    32. ^ Valle, Orvelin. "Saab just unveiled its attempt to outdo the F-35". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    33. ^ "Saab | It´s a human right to feel safe". Start (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    34. ^ a b c d e "World Air Forces". FlightGlobal. 2016. 
    35. ^ "Brazil military could buy over 100 SAAB's Gripen multirole combat aircraft". www.airrecognition.com. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    36. ^ "Saab signs new agreement with UK's test pilots' school". web.archive.org. 2012-07-22. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    37. ^ "Teljes a Gripen-flotta :: Honvédelem.hu". web.archive.org. 2017-02-14. Diakses tanggal 2022-04-27. 
    38. ^ "Gripen E Entering Serial Delivery Phase for Brazilian and Swedish Air Forces". Start (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
    39. ^ "Gripen Technical Summary." Diarsipkan 2010-02-11 di Wayback Machine. Gripen International.
    40. ^ "'Gripen para o Brasil' (Gripen for Brazil) (Portugis)" Gripen International, p. 6.
    41. ^ Williams 2003, p. 90.
    42. ^ JAS-39 Gripen Supersonic Aircraft, Czech Republic.
    43. ^ "Gripen weapons." Gripen International.
    44. ^ Spick 2000, p. 431.
    45. ^ "Combat radius on p. 39, B1." Defence University, SwAF Air Tactical Command.

    Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]