Margaret dari Snowdon (1930-2002)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Putri Margaret
Comtesse Snowdon
Putri Margaret pada tahun 1965
Putri Margaret pada tahun 1965
Lahir 21 Agustus 1930
Puri Glamis, Skotlandia
Mangkat 9 Februari 2002 (umur 71)
Rumah Sakit Raja Edward VII, London
Pemakaman St George's Chapel, Windsor Castle
Nama lengkap
Margaret Rose
Wangsa Wangsa Windsor
Ayah George VI
Ibu Elizabeth Bowes-Lyon
Pasangan Antony Armstrong-Jones
(menikah 1960, bercerai 1978)
Anak
David Armstrong-Jones
Sarah Chatto

Putri Margaret, Comtesse Snowdon (Margaret Rose; lahir di Glamis, Angus, 21 Agustus 1930 – meninggal 9 Februari 2002 pada umur 71 tahun) merupakan adinda Ratu Elizabeth II dan putri yang lebih muda dari Raja George VI dan permaisurinya Ratu Elizabeth.

Margaret menghabiskan sebagian masa kecilnya di dalam naungan orang tua dan saudara perempuannya. Hidupnya berubah dengan drastis pada tahun 1936, ketika pamanda paternalnya, Raja Edward VIII, menikahi seorang janda, Wallis Simpson. Ayahanda Margaret menjadi Raja, dan saudara perempuannya menjadi pewaris dugaan, dengan Margaret berada di urutan kedua dalam takhta.

Selama Perang Dunia II, kedua saudari itu tinggal di Istana Windsor, meskipun ada saran untuk mengevakuasi mereka ke Kanada. Selama tahun-tahun perang, Margaret dianggap terlalu muda untuk melakukan tugas resmi dan sebagai gantinya melanjutkan pendidikannya. Setelah perang, Margaret jatuh cinta pada Kapten Grup Peter Wooldridge Townsend. Pada tahun 1952, ayahanda Margaret meninggal, saudara perempuannya menjadi ratu, dan townsend menceraikan istri pertamanya. Awal tahun berikutnya, dia melamar Margaret. Banyak orang di pemerintahan percaya dia akan menjadi suami yang tidak cocok untuk saudara perempuan Ratu yang berusia 22 tahun itu, dan Gereja Inggris menolak untuk menyetujui pernikahan dengan pria yang diceraikan. Margaret akhirnya meninggalkan rencananya dengan dia dan pada tahun 1960, dia menerima pinangan fotografer Antony Armstrong-Jones, yang dijadikan Earl Snowdon oleh Ratu. Pasangan itu memiliki dua orang anak: David dan Sarah.

Margaret sering dipandang sebagai anggota Keluarga kerajaan Inggris yang kontroversial. Perceraiannya pada tahun 1978 memperoleh publisitas negatifnya, dan dia secara romantis berhubungan dengan beberapa pria. Kesehatannya perlahan-lahan memburuk dalam dua dekade terakhir hidupnya. Seorang perokok berat untuk sebagian besar kehidupan dewasanya, Margaret menjalani operasi paru-paru pada tahun 1985, serangan pneumonia pada tahun 1993, dan setidaknya tiga stroke antara 1998 dan 2001. Dia meninggal di Rumah Sakit Raja Edward VII pada tanggal 9 Februari 2002.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Margaret (depan) dengan saudarinya Elizabeth (kanan) dan neneknya Mary (kiri), Mei 1939

Margaret lahir pada tanggal 21 Agustus 1930 di Puri Glamis, Skotlandia,[1] rumah leluhur ibundanya,[2] dan dikenal sebagai Margot dalam keluarga kerajaan.[3] Dia dibantu kelahirannya oleh Sir Henry Simson, ahli kandungan kerajaan.[4] Sekretaris Rumah, J. R. Clynes, hadir untuk memastikan kelahiran tersebut. Pendaftaran kelahirannya ditunda selama beberapa hari untuk menghindari dia diberi nomor 13 di daftar paroki.[5]

Pada saat kelahirannya, dia berada di urutan keempat dalam garis suksesi takhta Inggris. Ayahandanya adalah Adipati York (kemudian Raja George VI), putra kedua Raja George V dan Ratu Mary. Ibundanya adalah Duchess York (kemudian Ratu Elizabeth Ibu Ratu), putri bungsu Earl ke-14 dan Comtesse Strathmore dan Kinghorne. Duchess York awalnya ingin menamai putri keduanya Ann Margaret, saat ia menjelaskan kepada Ratu Mary dalam sepucuk surat: "Saya sangat ingin memanggilnya Ann Margaret, karena saya pikir Ann dari York terdengar cantik, serta Elizabeth dan Ann sangat cocok."[6] Raja George V tidak menyukai nama Ann tetapi menyetujui alternatif "Margaret Rose".[7]

Margaret dibaptis di kapel pribadi Istana Buckingham pada tanggal 30 Oktober 1930 oleh Cosmo Gordon Lang, Uskup Agung Canterbury.[10]

Kehidupan awal Margaret dihabiskan terutama di tempat tinggal keluarga Yorks di 145 Piccadilly (rumah bandar mereka di London) dan Pondok Kerajaan di Windsor.[11] Keluarga Yorks dianggap oleh publik sebagai keluarga ideal: ayah, ibu dan anak-anak,[12] tetapi desas-desus tidak berdasar bahwa Margaret tuli dan bisu tidak sepenuhnya terhapus sampai penampilan publik utama pertama Margaret di pernikahan pamandanya Pangeran George pada tahun 1934.[13]

Dia dididik bersama saudarinya, Putri Elizabeth, oleh pengasuh Skotlandia Marion Crawford. Pendidikan Margaret terutama diawasi oleh ibundanya, yang menurut Randolph Churchill "tidak pernah bertujuan untuk membawa anak-anaknya menjadi wanita muda yang berperilaku baik".[14] Ketika Ratu Mary menekankan pentingnya pendidikan, Duchess York berkomentar, "Saya tidak tahu apa maksudnya. Bagaimanapun saya dan saudara perempuan saya hanya memiliki pengasuh dan kami semua menikah dengan baik, salah satu dari kami sangat baik".[15] Margaret merasa kesal dengan pendidikannya yang terbatas, terutama di tahun-tahun berikutnya, dan mengarahkan kritik pada ibundanya.[15] Namun, ibunda Margaret mengatakan kepada seorang sahabat bahwa dia "menyesali" bahwa anak perempuannya tidak pergi ke sekolah seperti anak-anak lain,[16] dan mempekerjakan seorang pengasuh daripada mengirim gadis-gadis ke sekolah mungkin telah dilakukan hanya atas desakan Raja George V.[17]

Elizabeth (kiri) dan Margaret tampil dalam sebuah drama, 1943

Kakek Margaret, George V, meninggal ketika dia berusia lima tahun, dan pamandanya naik takhta sebagai Raja Edward VIII. Kurang dari setahun kemudian, pada tanggal 11 Desember 1936, Edward turun takhta untuk menikahi Wallis Simpson, seorang wanita berkebangsaan Amerika yang telah dua kali bercerai, yang tidak akan diterima oleh baik Gereja Inggris maupun pemerintahan Dominion sebagai ratu. Gereja tidak akan mengakui pernikahan seorang wanita yang diceraikan dengan mantan suami yang hidup sebagai sah. Pelepasan takhta Edward meninggalkan Adipati York di tempatnya sebagai Raja George VI, dan Margaret dengan tidak terduga menjadi yang kedua dalam antrean takhta, dengan gelar Putri Margaret untuk menunjukkan statusnya sebagai anak kedaulatan.[18] Keluarga pindah ke Istana Buckingham; Kamar Margaret menghadap ke The Mall.[19]

Margaret adalah seorang Brownie di 1st Buckingham Palace Brownie Pack, yang dibentuk pada tahun 1937. Dia juga seorang Girl Guide dan kemudian Sea Ranger. Dia menjabat sebagai President di Girlguiding UK dari tahun 1965 sampai kematiannya pada tahun 2002.[20][21]

Saat pecahnya Perang Dunia II, Margaret dan saudara perempuannya berada di Birkhall, di real estate Istana Balmoral, di mana mereka tinggal sampai Natal 1939, mengalami malam yang begitu dingin sehingga air minum di kafilah di samping tempat tidur mereka membeku.[22] Mereka menghabiskan Natal di Sandringham House sebelum pindah ke Puri Windsor, tepat di luar London, untuk sebagian besar sisa perang.[23] Vicomte Hailsham menulis kepada Perdana Menteri Winston Churchill untuk menyarankan evakuasi para putri untuk keselamatan yang lebih besar di Kanada,[24] yang ibundanya jawab dengan terkenal, "Anak-anak tidak akan pergi tanpaku. Aku tidak akan pergi tanpa Raja Dan Raja tidak akan pernah pergi."[25]

Tidak seperti anggota keluarga kerajaan lainnya, Margaret tidak diharapkan untuk melakukan tugas publik atau resmi selama perang. Dia mengembangkan keterampilannya dalam bernyanyi dan bermain piano.[26] Orang-orang sezamannya mengira dia dimanjakan oleh orang tuanya, terutama ayahandanya,[27] yang memungkinkannya untuk mengambil kebebasan yang biasanya tidak diizinkan, seperti diizinkan untuk tetap makan malam pada usia 13 tahun.[15]

Crawford merasa putus asa dengan perhatian yang didapat Margaret, menulis kepada sahabat-sahabatnya: "Dapatkah Anda tahun ini hanya meminta Putri Elizabeth ke pesta Anda? ... Putri Margaret benar-benar menarik perhatian dan Putri Elizabeth membiarkannya melakukan itu." Elizabeth, bagaimanapun, tidak keberatan ini, dan berkomentar, "Oh, itu jauh lebih mudah ketika Margaret ada di sana — semua orang menertawakan apa yang dikatakan Margaret".[15] Raja George menggambarkan Elizabeth sebagai harga dirinya dan Margaret sebagai kegembiraannya.[28]

Tahun pasca perang[sunting | sunting sumber]

Margaret (kanan jauh) di atas balkon Istana Buckingham dengan keluarganya dan Winston Churchill pada tanggal 8 Mei 1945

Pada akhir perang tahun 1945, Margaret muncul di balkon Istana Buckingham bersama keluarganya dan Perdana Menteri Winston Churchill. Setelah itu, baik Elizabeth dan Margaret bergabung dengan orang banyak di luar istana, menyamar dan bernyanyi, "Kami ingin Raja, kami ingin Ratu!"[29]

Pada tanggal 15 April 1946, Margaret dipastikan masuk ke Gereja Inggris.[30] Pada tanggal 1 Februari 1947, ia, Elizabeth dan orang tua mereka memulai tur negara bagian Afrika Selatan. Kunjungan tiga bulan itu adalah kunjungan pertama Margaret ke luar negeri, dan dia kemudian menyatakan bahwa dia ingat "setiap menitnya".[31] Margaret dikawal oleh Peter Townsend, Equerry Raja.[32] Belakangan tahun itu, Margaret adalah pengiring pengantin di pernikahan Elizabeth. Dalam tiga tahun berikutnya, Elizabeth memiliki dua anak, Charles dan Anne, yang kelahirannya mengantar Margaret lebih jauh ke garis suksesi.[33]

Pada tahun 1950, mantan pengasuhnya, Marion Crawford, menerbitkan biografi yang tidak sah dari tahun-tahun masa kecil Elizabeth dan Margaret, berjudul The Little Princesses, di mana ia menggambarkan Margaret "gembira dan humoris"[34] serta "lucu dan terlalu ... jenaka".[35]

Sebagai seorang wanita muda, dengan pinggang 18-inci dan "bermata biru cerah",[36] Margaret suka bersosialisasi dengan masyarakat kelas atas dan kelompok muda, termasuk Sharman Douglas, putri duta besar Amerika, Lewis Williams Douglas.[37] Sebagai seorang wanita cantik yang terkenal akan pesona dan selera modenya, Margaret sering ditampilkan di media massa, pesta, dan klub malam.[38] Jumlah keterlibatan resminya meningkat (termasuk tur Italia, Swiss, dan Perancis), dan ia bergabung dengan semakin banyak organisasi amal sebagai presiden atau pelindung.[39]

Pesta ulang tahunnya yang ke-21 diadakan di Balmoral pada bulan Agustus 1951.[40] Bulan berikutnya ayahandanya menjalani operasi untuk kanker paru-paru, dan Margaret diangkat sebagai salah satu Konselor Negara yang melakukan tugas resmi Raja sementara dia tidak mampu.[41] Ayahandanya meninggal lima bulan kemudian, pada bulan Februari 1952, dan saudara perempuannya menjadi ratu.

Percintaan dengan Peter Townsend[sunting | sunting sumber]

Margaret sedih karena kematian ayahandanya dan diresepkan obat penenang untuk membantunya tidur.[42] Tentang ayahandanya, dia menulis, "Dia adalah orang yang luar biasa, hati dan pusat keluarga kami yang bahagia."[43] Dia terhibur oleh kepercayaan Kristennya yang sangat kuat.[44] Dengan ibundanya yang janda, Margaret pindah dari Istana Buckingham ke Clarence House, sementara saudari dan keluarganya pindah dari Clarence House ke Istana Buckingham.[45]

Peter Townsend ditunjuk sebagai Pengawas Keuangan rumah tangga yang direstrukturisasi ibundanya.[46] Pada tahun 1953, ia bercerai dari istri pertamanya dan mengusulkan pernikahan dengan Margaret. Dia 16 tahun lebih tua darinya dan memiliki dua anak dari pernikahan sebelumnya. Margaret menerima dan memberi tahu saudara perempuannya, Ratu, tentang keinginannya untuk menikahi Townsend. Persetujuan Ratu diperlukan oleh Akta Pernikahan Kerajaan 1772. Seperti pada tahun 1936, Gereja Inggris menolak untuk menyetujui pernikahan kembali yang bercerai. Ratu Mary baru saja meninggal, dan Elizabeth akan dinobatkan. Setelah penobatannya, dia berencana untuk melakukan tur ke Persemakmuran selama enam bulan. Sang Ratu memberitahu Margaret, "Dalam keadaan itu, tidak masuk akal bagi saya untuk meminta Anda menunggu setahun."[47] Ratu dinasihati oleh sekrataris pribadinya, Sir Alan Lascelles, untuk mengirim Townsend ke luar negeri, tetapi ia menolak dan daripada memindahkannya dari keluarga Ibu Suri ke rumahnya sendiri.[48] Kabinet Inggris menolak untuk menyetujui pernikahan, dan surat kabar melaporkan bahwa pernikahan itu "tidak terpikirkan" dan "akan menyimpang dari tradisi Kerajaan dan Kristen".[49] Churchill memberi tahu Ratu bahwa perdana menteri Dominion dengan suara bulat menentang pernikahan itu dan bahwa Parlemen tidak akan menyetujui pernikahan yang tidak diakui oleh Gereja Inggris kecuali Margaret melepaskan haknya atas takhta.[50]

Churchill mengatur agar Townsend dimutasikan ke Brussels. Jajak pendapat yang dilakukan oleh surat kabar populer muncul untuk menunjukkan bahwa publik mendukung pilihan pribadi Margaret, terlepas dari ajaran Gereja atau pendapat pemerintah.[51] Selama dua tahun, spekulasi terus berlanjut. Margaret diberitahu oleh para ulama bahwa dia tidak akan dapat menerima komuni jika dia menikah dengan pria yang diceraikan.[52]

Makalah yang dirilis pada tahun 2004 kepada Arsip Nasional menunjukkan bahwa Ratu dan Perdana Menteri baru Sir Anthony Eden (yang telah bercerai dan menikah lagi) menyusun rencana pada tahun 1955 di mana Putri Margaret akan dapat menikah dengan Townsend dengan menyingkirkan Margaret dan setiap anak dari pernikahan keluar dari garis suksesi. Margaret akan diizinkan untuk mempertahankan gelar bangsawan dan gaji Civil listnya, tinggal di negara itu dan bahkan melanjutkan tugasnya di depan umum. Eden merangkum sikap sang Ratu dalam sebuah surat yang ditujukan pada para perdana menteri Persemakmuran "Yang Mulia tidak ingin berdiri di jalan kebahagiaan saudara perempuannya." Eden sendiri sangat simpatik; "Pengecualian dari Suksesi tidak akan membawa perubahan lain dalam posisi Putri Margaret sebagai anggota Keluarga Kerajaan," tulisnya.[53] Rancangan akhir proposal ini dibuat pada tanggal 28 Oktober 1955; pada tanggal 31 Oktober Margaret mengeluarkan pernyataan:

Saya ingin diketahui bahwa saya telah memutuskan untuk tidak menikah dengan Kapten Grup Peter Townsend. Saya telah menyadari bahwa, dengan tunduk pada pengingkaran hak-hak suksesi saya, mungkin bagi saya untuk mengontrak pernikahan sipil. Tetapi mengingat ajaran Gereja bahwa pernikahan Kristen tidak dapat dipungkiri, dan sadar akan kewajiban saya kepada Persemakmuran, saya telah memutuskan untuk mempertimbangkan hal ini sebelum orang lain. Saya telah mencapai keputusan ini sepenuhnya sendirian, dan dengan demikian saya telah diperkuat oleh dukungan dan pengabdian yang tak pernah berhenti dari Kapten Grup Townsend.[54]

Calon-calon pelamar lainnya termasuk the Hon. Dominic Elliot, Billy Wallace, Colin Tennant,[55] dan calon Perdana Menteri Kanada, John Turner.[56][57]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Putri Margaret pertama kali bertemu fotografer Antony Armstrong-Jones di pesta perjamuan pada tahun 1958.[58] Dia menikah dengan Armstrong-Jones di Westminster Abbey pada tanggal 6 Mei 1960.[59] Dia dilaporkan menerima lamarannya sehari setelah mengetahui dari Peter Townsend bahwa dia bermaksud menikahi seorang wanita muda Belgia,[60] Marie-Luce Jamagne, yang setengah dari usianya dan memiliki kemiripan yang mencolok dengan Putri Margaret.[61] Pengumuman Margaret tentang pertunangannya, pada 26 Februari 1960, mengejutkan media; dia telah berhati-hati untuk menyembunyikan romansa dari wartawan.[62] Mereka telah bertunangan pada Oktober 1959.[63] Armstrong-Jones meminang Margaret dengan cincin pertunangan ruby yang dikelilingi oleh berlian berbentuk mawar kuncup.[64][65]

Upacara itu adalah pernikahan kerajaan pertama yang disiarkan di televisi,[60] dan itu menarik jumlah penonton 300 juta di seluruh dunia.[66] 2,000 guests were invited for the wedding ceremony.[58] Ratu Ingrid dari Denmark, serta Raja dan Ratu Swedia termasuk di antara bangsawan asing yang menghadiri pernikahan tersebut.[67]

Gaun pengantin Putri Margaret dirancang oleh Norman Hartnell dan dikenakan dengan tiara Poltimore.[30] Dia memiliki delapan pengiring pengantin muda, yang dipimpin oleh keponakannya, Putri Anne. Para pengiring pengantin lainnya adalah putri baptisnya, Marilyn Wills, putri sepupunya Jean Elphinstone dan Mayor John Lycett Wills; Annabel Rhodes, putri sepupunya Margaret Elphinstone dan Denys Rhodes; Lady Virginia Fitzroy, putri Hugh Fitzroy, Earl Euston; Sarah Lowther, putri Sir John Lowther; Catherine Vesey, putri Vicomte de Vesci; Lady Rose Nevill, putri Markis Abergavenny; dan Lady Angela Nevill, putri Lord Rupert Nevill.[68] Ia berjalan didampingi oleh Adipati Edinburgh dari Clarence House di Glass Coach, tiba di gereja pada pukul 11:30.[58] Sang Adipati mengawal sang mempelai wanita, dan pendamping pria adalah Dr Roger Gilliatt.[58] Uskup Agung Canterbury Geoffrey Fisher memimpin upacara pernikahan tersebut.[58] Setelah upacara selesai, pasangan itu tampil di balkon Istana Buckingham.[58]

Mereka berbulan madu di Karibia selama enam minggu dengan kapal pesiar kerajaan Britannia.[69] Sebagai hadiah pernikahan, Colin Tennant memberinya sebidang tanah pribadinya di pulau Karibia, Mustique.[70] Pengantin baru itu pindah ke kamar di Istana Kensington.[71]

Pada tahun 1961, suami Margaret dijadikan sebagai Earl Snowdon. Pasangan itu memiliki dua orang anak (keduanya lahir oleh bedah sesar atas permintaan Margaret):[72] David, Vicomte Linley, lahir pada tanggal 3 November 1961, dan Lady Sarah, lahir pada tanggal 1 Mei 1964.[73]

Pernikahan itu melebarkan lingkaran sosial Margaret di luar istana dan aristokrasi termasuk pertunjukan selebritis dan Bohemianisme. Pada saat itu dianggap mencerminkan penghancuran hambatan kelas Inggris.[74] Wangsa Snowdon bereksperimen dengan gaya dan mode tahun 1960-an.[75]

Kehidupan publik dan pekerjaan amal[sunting | sunting sumber]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Penyakit dan kematian[sunting | sunting sumber]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Gelar, gaya, penghargaan dan lambang[sunting | sunting sumber]

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

  • 21 Agustus 1930 – 11 Desember 1936: Her Royal Highness Princess Margaret of York
  • 11 Desember 1936 – 6 Oktober 1961: Her Royal Highness The Princess Margaret[76]
  • 6 Oktober 1961 – 9 Februari 2002: Her Royal Highness The Princess Margaret, Countess of Snowdon

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Penghargaan asing[sunting | sunting sumber]

Penunjukan penghargaan militer[sunting | sunting sumber]

Bendera Australia Australia
  • Bendera Australia Colonel-in-Chief of the Women's Royal Australian Army Corps[81]
Bendera Bermuda Bermuda
Bendera Kanada Kanada
Bendera Britania Raya Kerajaan Inggris

Lambang[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Nama Lahir Menikah Keturunan
David Armstrong-Jones, Earl kedua Snowdon 3 November 1961 8 Oktober 1993 Serena Stanhope Charles Armstrong-Jones, Vicomte Linley
Lady Margarita Armstrong-Jones
Lady Sarah Armstrong-Jones 1 Mei 1964 14 Juli 1994 Daniel Chatto Samuel Chatto
Arthur Chatto

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "No. 33636". The London Gazette. 22 August 1930. hlm. 5225. 
  2. ^ Heald, p.1; Warwick, pp.27–28
  3. ^ Davies, Caroline (11 February 2002). "A tale of two sisters' enduring affection". The Daily Telegraph. 
  4. ^ "Henry John Forbes Simson 1872‐1932". BJOG: An International Journal of Obstetrics and Gynaecology. December 1932. Diakses tanggal 12 June 2018. 
  5. ^ "Ma'am darling:The princess driven by loyalty and duty". The Independent. 25 February 1998. Diakses tanggal 10 April 2013. 
  6. ^ Warwick, p.31
  7. ^ Warwick, pp.31–32
  8. ^ Heald, p.6; Warwick, p.33
  9. ^ "Yvonne's Royalty Home Page: Royal Christenings". Yvonne Demoskoff. 
  10. ^ Her godparents were: the Prince of Wales (her paternal uncle, for whom his brother Prince George stood proxy); Princess Ingrid of Sweden (her paternal cousin, for whom another cousin Lady Patricia Ramsay stood proxy); Princess Victoria (her paternal great-aunt); Lady Rose Leveson-Gower (her maternal aunt); and the Hon David Bowes-Lyon (her maternal uncle).[8][9]
  11. ^ Crawford, pp.14–34; Heald, pp.7–8; Warwick, pp.35–39
  12. ^ Warwick, pp.34, 120
  13. ^ Warwick, pp.45–46
  14. ^ Quoted in Warwick, p.52
  15. ^ a b c d Bradford
  16. ^ Lisa Sheridan in From Cabbages to Kings, quoted by Warwick, pp.51–52
  17. ^ Warwick, p.52
  18. ^ Heald, p.11; Warwick, p.71
  19. ^ Heald, p.18; Warwick, p.76
  20. ^ Royal Support for the Scouting and Guiding Movements, Official Website of the British Monarchy, diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2009, diakses tanggal 25 July 2008 
  21. ^ The charitable princess, BBC News, 9 February 2002, diakses tanggal 17 December 2008 
  22. ^ Crawford, p.110; Warwick, p.98
  23. ^ Crawford, pp.104–119; Warwick, pp.99–101
  24. ^ Warwick, p.102
  25. ^ Biography of HM Queen Elizabeth the Queen Mother: Activities as Queen, Official website of the British monarchy, diakses tanggal 28 July 2009 
  26. ^ Dempster, p.8
  27. ^ Bradford; Heald, p.9
  28. ^ Botham, p.9
  29. ^ Aronson, p.92
  30. ^ a b Helen Molesworth, Property from the Collection of Her Royal Highness The Princess Margaret, Countess of Snowdon. Christie's Auction House, Jewellery Department, London, 2006. Auction of the Property of HRH Princess Margaret
  31. ^ Aronson, p.97
  32. ^ Heald, p.39
  33. ^ Heald, p.53
  34. ^ Crawford, p.111
  35. ^ Crawford, p.164
  36. ^ Warwick, p.140
  37. ^ Warwick, pp.138–139
  38. ^ Warwick, pp.140–142
  39. ^ Warwick, pp.154–159
  40. ^ Heald, p.84; Warwick, p.163
  41. ^ Warwick, p.167
  42. ^ Warwick, p.170
  43. ^ Warwick, pp.170–171
  44. ^ Heald, p. 89; Warwick, p.180
  45. ^ Heald, p.91; Warwick, p.176
  46. ^ Warwick, p.182
  47. ^ The Queen quoted by Princess Margaret, in Warwick, p.186
  48. ^ Warwick, p.187
  49. ^ e.g. The People newspaper quoted in Warwick, p.190
  50. ^ Warwick, p.191
  51. ^ Warwick, p.192
  52. ^ Warwick, p.203
  53. ^ Paul Reynolds (19 November 2016). "Did the Queen stop Princess Margaret marrying Peter Townsend?". bbc.co.uk. BBC. Diakses tanggal 19 November 2016. 
  54. ^ Princess Margaret, 31 October 1955, quoted in Warwick, p.205
  55. ^ Heald, p.105
  56. ^ "Princess Meg To Marry Commoner Named Jones". Victoria Advocate. Victoria, Texas. Associated Press. 27 February 1960. hlm. 1. Diakses tanggal 10 May 2013. 
  57. ^ "Princess Margaret and future PM John Turner may have 'nearly married', letters reveal". CBC News. 21 February 2015. 
  58. ^ a b c d e f "1960: Margaret weds Armstrong-Jones". BBC. Diakses tanggal 14 May 2018. 
  59. ^ "Princess Margaret, daughter of George VI". Westminster Abbey. Diakses tanggal 14 May 2018. 
  60. ^ a b Caroline Davies (10 February 2002), "A captivating woman...", The Daily Telegraph, UK, diakses tanggal 17 October 2008 
  61. ^ Heald, p. 112: "looked strikingly like Princess Margaret"; Warwick, p. 223: "more than a passing resemblance to the Princess"
  62. ^ Heald, pp. 114–115; Warwick, p. 225
  63. ^ "Princess Margaret's wedding". BBC. Diakses tanggal 14 May 2018. 
  64. ^ "A Close Look at the British Royal Family's Engagement Rings (slide 4)". Vogue. Diakses tanggal 15 May 2018. 
  65. ^ Bonner, Mehera (25 October 2017). "The Most Gorgeous Royal Engagement Rings: Your Official Guide to Who Owns What". Marie Claire UK. Diakses tanggal 15 May 2018. 
  66. ^ Warwick, p.227
  67. ^ Documentary Happy and Glorious – Royal Weddings On Film. 
  68. ^ "Margaret names her bridesmaids". Royal Musings. 
  69. ^ Heald, pp. 119–121; Warwick, pp. 229–230
  70. ^ Heald, p. 122; Warwick, p. 271
  71. ^ Heald, p.141; Warwick, p. 233
  72. ^ Heald, pp. 140–141
  73. ^ "Princess Margaret". The Guardian. Diakses tanggal 27 July 2014. 
  74. ^ Haden-Guest, Anthony: "The New Class", The Queen (magazine), 1965
  75. ^ Warwick, p. 239
  76. ^ Princess Margaret at no time assumed the title "Princess Margaret, Mrs Antony Armstrong-Jones" (see e.g. issues of the London Gazette 1 November 1960, 25 November 1960, 24 February 1961, 28 February 1961, 3 March 1961 and 24 March 1961).
  77. ^ "No. 37976". The London Gazette (Supplement). 6 June 1947. hlm. 2569. 
  78. ^ "No. 39863". The London Gazette (Supplement). 26 May 1953. hlm. 2940. 
  79. ^ "No. 40818". The London Gazette. 29 June 1956. hlm. 3803. 
  80. ^ "No. 52253". The London Gazette. 24 August 1990. hlm. 13769. 
  81. ^ "No. 39865". The London Gazette (Supplement). 26 May 1953. hlm. 2997. 
  82. ^ "No. 49902". The London Gazette. 19 October 1984. hlm. 14141. 
  83. ^ "No. 41535". The London Gazette (Supplement). 28 October 1958. hlm. 6639. 
  84. ^ "No. 54745". The London Gazette (Supplement). 21 April 1997. hlm. 4766. 
  85. ^ "No. 40286". The London Gazette (Supplement). 24 September 1954. hlm. 5499. 
  86. ^ "No. 41801". The London Gazette (Supplement). 25 August 1959. hlm. 5421. 
  87. ^ "No. 47234". The London Gazette (Supplement). 10 June 1977. hlm. 7079. 
  88. ^ Marks of cadency in the British royal family, Heraldica.org, diakses tanggal 17 October 2008 

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Margaret dari Snowdon (1930-2002)
Lahir: 21 Agustus 1930 Wafat: 9 Februari 2002
Jabatan akademik
Didahului oleh:
Earl Harrowby
President of the University College of North Staffordshire
1956–1962
College menjadi Keele University
Jabatan baru Kanselir Universitas Keele
1962–1986
Diteruskan oleh:
Baron Moser