Pertahanan Sisilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Pertahanan Sisilia
abcdefgh
8
Chessboard480.svg
a8 black rook
b8 black knight
c8 black bishop
d8 black queen
e8 black king
f8 black bishop
g8 black knight
h8 black rook
a7 black pawn
b7 black pawn
d7 black pawn
e7 black pawn
f7 black pawn
g7 black pawn
h7 black pawn
c5 black pawn
e4 white pawn
a2 white pawn
b2 white pawn
c2 white pawn
d2 white pawn
f2 white pawn
g2 white pawn
h2 white pawn
a1 white rook
b1 white knight
c1 white bishop
d1 white queen
e1 white king
f1 white bishop
g1 white knight
h1 white rook
8
77
66
55
44
33
22
11
abcdefgh
Gerakan 1.e4 c5
ECO B20–B99
Asal mula Giulio Cesare Polerio, 1594
Dinamai menurut Sisilia
Induk Pembukaan Bidak Raja


Pertahanan Sisilia adalah pembukaan catur yang dimulai dengan gerakan berikut:

1. e4 c5

Sisilia adalah balasan yang paling populer dan paling berhasil melawan gerakan pertama Putih 1.e4. Berdasarkan statistik 1.d4 merupakan pembukaan yang lebih sukses untuk Putih karena keberhasilan pertahanan Sisilia melawan 1.e4.[1] New In Chess menyatakan dalam 2000 Yearbook-nya bahwa berdasarkan pemainan yang ada di databasenya, Putih menang 56,1% dari 296.200 permainan yang dimulai dengan 1.d4, tetapi hanya 54,1% dari 349.855 perrmainan yang dimulai dengan 1.e4, karena Sisilia, yang menahan Putih dengan skor 52,3% dari 145.996 permainan.[2]

17% dari semua permainan antar grandmaster, dan 25% permainan dalam database Chess Informant, dimulai dengan Sisilia.[3] Hampir seperempat dari semua permainan menggunakan Pertahanan Sisilia.[4]

Grandmaster John Nunn mengatakan popularitas Pertahanan Sisilia disebabkan "sifat agresifnya; dalam banyak jalur Hitam tidak hanya bermain untuk mendapat keseimbangan, tetapi untuk mendapat keuntungan. Kekurangannya Putih sering mendapat inisiatif awal, jadi Hitam harus hati-hati agar tidak menjadi korban serangan cepat."[5] Grandmaster Jonathan Rowson memikirkan kenapa Sisilia adalah balasan paling berhasil melawan 1.e4, meskipun 1...c5 tidak mengembangkan bidak, dan pion di c5 hanya mengendalikan d4 dan b4. Rowson menulis:

Dalam pikiranku ada penjelasan sederhana. Untuk mendapat keuntungan dari inisiatif yang didapatkan dari gerakan pertama, Putih harus menggunakan kesempatannya untuk melakukan sesuatu sebelum Hitam punya kesempatannya sendiri. Tapi, untuk melakukan ini, dia harus melakukan 'kontak' dengan posisi hitam. Kontak pertama biasanya datang dalam bentuk pertukaran pion, yang menyebabkan pembukaan posisi. … Jadi pemikiran dibalik 1...c5 adalah ini: ″OK, aku akan biarkan kamu membuka posisi, dan mengembangkan bidakmu dengan agresif, tetapi dengan satu syarat – kau harus memberikanku satu pion pusatmu.″

— Jonathan Rowson, Chess for Zebras: Thinking Differently About Black and White[1]

Catatan terawal tentang Pertahanan Sisilia berasal dari akhir abad ke-16 oleh pemain catur Italia Giulio Polerio dan Gioachino Greco.[6][7]


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pertahanan Sisilia dianalisis oleh Giulio Polerio dalam manuskripnya tentang catur pada 1594,[8] tetapi dia dia tidak menggunakan istilah "Pertahanan Sisilia".[9] Kemudian dianalisis oleh pemain terkemuka pada saat itu Alessandro Salvio (1604), Don Pietro Carrera (c. 1617), dan Gioachino Greco (1623), lalu Comte Carlo Francesco Cozio (c. 1740). Pemain Prancis André Danican Philidor berpendapat tentang Sisilia pada 1777, "Cara membuka permainan seperti ini ... sangat defensif, dan sangat jauh dari yang terbaik ... tetapi sangat bagus untuk mengetes kekuatan lawan yang kemampuannya kamu belum tahu."[10]

Pada 1813, master Inggris Jacob Henry Sarratt membakukan terjemahan Inggris nama pembukaan ini sebagai "the Sicilian Defence", mengacu pada manuskrip Italia tua yang menggunakan ungkapan, "il gioco siciliano" ("The Sicilian Game").[11] Sisilia cukup populer selama abad ke-19; Louis-Charles Mahé de La Bourdonnais, Adolf Anderssen, Howard Staunton, Louis Paulsen, dan Carl Jaenisch memainkannya dengan konsisten. Dalam edisi kesembilan Modern Chess Openings, Walter Korn mengatakan bahwa Sisilia "mendapat tiga tes praktik terawalnya, dan kenaikan popularitas besar, dalam pertandingan 1834 MacDonnell [sic]–La Bourdonnais, pertandingan 1843 Staunton–St. Amant, and London Tournament 1851."[12] Staunton menulis tentang Sicilian, "Menurut Jaenisch dan German 'Handbuch', yang serupa dengan [pendapat]ku, ini adalah balasan terbaik melawan 1.P-K4, [1.e4 dalam notasi algebra] 'karena ini menyebabkan formasi pusat tidak dapat dibuat oleh Putih dan menghentikan semua serangan.' "[13]

Pembukaan ini tidak disukai pada akhir abad ke-19, ketika sebagian pemain terkemuka menolaknya.[A] Paul Morphy, pemain terbaik dunia diakhir 1850-an, menentang "kegemaran buruk pada Pertahanan Sisilia ... membentang dari sekitar 1843 sampai beberapa waktu setelah 1851".[14] Wilhelm Steinitz, Juara Dunia pertama, juga tidak suka Sisilia dan mendukung 1...e5.[B][15] Kematian pendukung terbesar Sisilia, Staunton dan Anderssen, pada 1874 dan 1879, juga menyebabkan penurunan popularitasnya. Ada yang mengatakan bahwa "kehilangan ini hampir menyebabkan pukulan mematikan pada Sisilia karena perlu waktu lama untuk menemukan orang penting untuk membawa derajat Sisilia."[16] George H. D. Gossip, dalam The Chess Player's Manual, pertama kali diterbitkan pada 1874, menulis, "Pada tahun-tahun terakhir ... berbagai penemuan telah terjadi yang efeknya memperkuat serangan Putih, dan 'Sisilia' sekarang dianggap oleh kebanyakan ahli modern sebuah cara bermain yang relatif lemah."[17] Freeborough dan Ranken, dalam risalah mereka Chess Openings: Ancient and Modern (1889, 1896), menulis bahwa Sisilia "pernah sekali punya reputasi sebagai balasan terbaik melawan 1.P-K4, tetapi ini tidak dibuktikan oleh praktik populer. Beberapa pemain unggul, tetapi, berpendapat bahwa [Sisilia] bisa dipercaya."[18][19]

Sisilia masih dijauhi oleh kebanyakan pemain terkemuka pada awal abad ke-20, pada saat itu 1...e5 paling terkenal. Capablanca, Juara Dunia dari 1921 sampai 1927, menyebutnya sebagai pembukaan dimana "permainan Hitam penuh dengan lubang".[20] Demikian pula, James Mason menulis, "Dicoba dengan adil dan ditemukan kekurangan, Sisilia sekarang sekarang hampir tidak bisa berdiri sebagai pertahanan kelas atas. ... [Sisilia] terlalu defensif. Ada terlalu banyak lubang yang terbuat di barisan Pion. Kekuasaan medan, terutama di pusat, terlalu diberikan kepada lawan yang menyerang."[21] Siegbert Tarrasch menulis bahwa 1...c5 "tentunya tidak sepenuhnya benar, itu tidak melakukan pengembangan dan hanya usaha menyulitkan pembangunan pusat oleh pemain pertama. ... Pertahanan Sisilia sempurna untuk pemain kuat yang siap mengambil risiko untuk memaksakan kemenangan melawan lawan yang lebih lemah. Melawan permainan terbaik, tetapi, itu sering gagal."[22] Sisilia tidak dimainkan sama sekali dalam 75 permainan yang dimainkan di Turnamen St. Petersburg 1914.[23]

Walaupun begitu, beberapa pemain terkemuka, seperti Emanuel Lasker (Juara Dunia dari 1894 sampai 1921), Frank Marshall, Savielly Tartakower, dan Aron Nimzowitsch, dan kemudian Max Euwe (Juara Dunia dari 1935 sampai 1937) memainkan Sisilia.[24] Bahkan Capablanca[25][26] dan Tarrasch,[27] meskipun kritikan mereka, kadang-kadang memainkan pembukaan ini. Sisilia dimainkan enam kali (dari 110 permainan) pada New York 1924.[28] Tahun berikutnya, penulis Modern Chess Openings (edisi keempat) menulis, "Sisilia diklaim dianggap sebagai pertahanan tidak biasa yang terbaik untuk melawan 1.P-K4 yang dimiliki hitam, dan telah dipraktikkan dengan hasil yang memuaskan oleh pemain terkemuka masa ini."[C] Pada periode ini pendekatan Hitam biasanya lambat dan posisional, dan serangan habis-habisan oleh Putih yang menjadi umum setelah Perang Dunia II belum dikembangkan.[29]

Sisilia semakin dihidupkan pada 1940-an dan 1950-an oleh pemain seperti Isaac Boleslavsky, Alexander Kotov, dan Miguel Najdorf. Reuben Fine, salah satu pemain terkemuka dunia pada periode itu, menulis tentang Sisilia pada 1948, "Hitam menyerahkan kontrol pusat, mengabaikan pengembangannya, dan sering mendapat posisi yang sangat sempit. Bagaimana itu bisa bagus? Tapi, kemenangan cemerlang Putih diimbangi oleh kemenangan yang sama cemerlangnya oleh Hitam; waktu dan lagi struktur Hitam telah bisa mengambil semuanya dan kembali untuk lebih banyak lagi."[D] Kemudian, Bent Larsen, Ljubomir Ljubojević, Lev Polugaevsky, Leonid Stein, Mark Taimanov, dan Mikhail Tal berkontribusi besar pada teori dan praktik pertahanan ini. Melalui usaha juara dunia Bobby Fischer dan Garry Kasparov, Pertahanan Sisilia menjadi dikenal sebagai pertahanan yang memberikan Hitam kemungkinan menang paling besar melawan 1.e4. Kedua pemain memakai gaya permainan yang agresif dan sengit dan hampir selalu menggunakan Sisilia selama karier mereka, mengkilapkan reputasi pertahanan ini sekarang. Sekarang, kebanyakan grandmaster terkemuka memasukkan Sisilia dalam repertoar pembukaan mereka. Pemain tingkat atas yang biasa menggunakannya antara lain Peter Leko, Viswanathan Anand, Boris Gelfand, Vassily Ivanchuk, Alexei Shirov, Peter Svidler, dan Veselin Topalov. Pada 1990, penulis Modern Chess Openings (edisi ke-13) berkata bahwa "pada abad ke-20 Sisilia menjadi pembukaan yang paling sering dimainkan dan paling dianalisis pada tingkat klub dan master."[30] Pada 1965, dalam edisi kesepuluh buku tersebut, grandmaster Larry Evans mengamati bahwa, "Sisilia adalah balasan paling dinamik dan asimetris Hitam melawan 1.P-K4. [Sisilia] menghasilkan faktor psikologis dan tekanan yang menunjukkan yang terbaik dalam permainan modern dan memberi peringatan pertarungan sengit pada gerakan pertama."[31]

Kode ECO[sunting | sunting sumber]

Encyclopaedia of Chess Openings mengklasifikasikan Pertahanan Sisilia dalam kode B20 sampai B99, lebih banyak dari pembukaan lain. In general these guidelines apply:

  • Kode B20 sampai B29 berisi jalur setelah 1.e4 c5 dimana Putih tidak memainkan 2.Nf3, dan jalur dimana Putih memainkan 2.Nf3 dan Hitam membalas dengan gerakan selain 2...d6, 2...Nc6 or 2...e6.
  • Kode B30 sampai B39 berisi jalur yang dimulai dengan 1.e4 c5 2.Nf3 Nc6 yang tidak bertransposisi menjadi jalur yang dimulai dengan 2...d6. Variasi penting yang dimasukkan ke sini adalah Rossolimo, Kalashnikov, Sveshnikov dan Naga Dipercepat.
  • Kode B40 sampai B49 berisi jalur yang dimulai dengan 1.e4 c5 2.Nf3 e6, seperti variasi Taimanov dan Kan.
  • Kode B50 sampai B59 berisi jalur setelah 1.e4 c5 2.Nf3 d6 yang tidak masuk kode B60–B99. Ini termasuk Variasi Moscow (3.Bb5+), 3.d4 cxd4 4.Qxd4, dan jalur Variasi Klasik kecuali Serangan Richter–Rauzer, termasuk Serangan Sozin dan Variasi Boleslavsky.
  • Kode B60 sampai B69 berisi Serangan Richter–Rauzer dari Variasi Klasik.
  • Kode B70 sampai B79 berisi Variasi Naga normal (tidak dipercepat).
  • Kode B80 sampai B89 berisi Variasi Scheveningen.
  • Kode B90 sampai B99 berisi Variasi Najdorf.

Sisilia terbuka:2.Nf3 dan 3.d4 [sunting | sunting sumber]

Lebih dari 75% permainan yang dimulai dengan 1.e4 c5 berlanjut ke 2.Nf3, setelah itu ada tiga pilihan utama bagi Hitam: 2...d6, 2...Nc6, dan 2...e6. Urutan ketika Putih kemudian menjalankan 3.d4 secara kolektif dikenal sebagai Sisilia Terbuka, dan berakhir dengan posisi kompleks yang sangat ekstrem. Putih unggul dalam pengembangan dan ruang ekstra di sayap raja, yang kemudian Putih dapat gunakan untuk memulai serangan di sayap raja. Hal ini diimbangi dengan mayoritas bidak tengah Hitam yang dihasilkan dari pertukaran bidak-d Putih dengan bidak-c Hitam, dan kolom-c terbuka yang Hitam gunakan untuk membuat serangan balik di sayap menteri.

abcdefgh
8
Chessboard480.svg
a8 black rook
b8 black knight
c8 black bishop
d8 black queen
e8 black king
f8 black bishop
g8 black knight
h8 black rook
a7 black pawn
b7 black pawn
e7 black pawn
f7 black pawn
g7 black pawn
h7 black pawn
d6 black pawn
c5 black pawn
e4 white pawn
f3 white knight
a2 white pawn
b2 white pawn
c2 white pawn
d2 white pawn
f2 white pawn
g2 white pawn
h2 white pawn
a1 white rook
b1 white knight
c1 white bishop
d1 white queen
e1 white king
f1 white bishop
h1 white rook
8
77
66
55
44
33
22
11
abcdefgh
2.Nf3 d6
abcdefgh
8
Chessboard480.svg
a8 black rook
c8 black bishop
d8 black queen
e8 black king
f8 black bishop
g8 black knight
h8 black rook
a7 black pawn
b7 black pawn
d7 black pawn
e7 black pawn
f7 black pawn
g7 black pawn
h7 black pawn
c6 black knight
c5 black pawn
e4 white pawn
f3 white knight
a2 white pawn
b2 white pawn
c2 white pawn
d2 white pawn
f2 white pawn
g2 white pawn
h2 white pawn
a1 white rook
b1 white knight
c1 white bishop
d1 white queen
e1 white king
f1 white bishop
h1 white rook
8
77
66
55
44
33
22
11
abcdefgh
2.Nf3 Nc6
abcdefgh
8
Chessboard480.svg
a8 black rook
b8 black knight
c8 black bishop
d8 black queen
e8 black king
f8 black bishop
g8 black knight
h8 black rook
a7 black pawn
b7 black pawn
d7 black pawn
f7 black pawn
g7 black pawn
h7 black pawn
e6 black pawn
c5 black pawn
e4 white pawn
f3 white knight
a2 white pawn
b2 white pawn
c2 white pawn
d2 white pawn
f2 white pawn
g2 white pawn
h2 white pawn
a1 white rook
b1 white knight
c1 white bishop
d1 white queen
e1 white king
f1 white bishop
h1 white rook
8
77
66
55
44
33
22
11
abcdefgh
2.Nf3 e6

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Henry Bird, writing in 1883, summarized the fluctuations in the Sicilian's reputation thus:

    The Sicilian ... has probably undergone more vicissitudes in regard to its estimation and appreciation than any other form of defence. In 1851, when the Great Exhibition London Tournament was commenced, it was entirely out of favor, but its successful adoption on so many occasions by Anderssen, the first prize winner, entirely restored it to confidence. Its rejection by Morphy in 1857–8, and by Steinitz in 1862, caused it again to lapse in consideration as not being a perfectly valid and reliable defence. Its fortunes have ever since continued in an unsettled state. Staunton (three weeks before his death), ... pronounced it to be quite trustworthy, and on the same date Lowenthal expressed a similar opinion. Baron Kolisch ... concurs in these views.

    J.I. Minchin (editor) (1973). Games Played in the London International Chess Tournament 1883 (edisi ke-reprint). British Chess Magazine. hlm. 286–87. SBN 90084608-9. 

  2. ^ "Steinitz, throughout his life, had a certain dislike of the Sicilian. He never ceased to write that he preferred 1...e5 and the majority of players followed his example." Polugaevsky, Lev; Jeroen Piket; Christophe Guéneau (1995). Sicilian Love: Lev Polugaevsky Chess Tournament, Bueno Aires 1994. New in Chess. hlm. 65. ISBN 90-71689-99-9. 
  3. ^ Griffith, R.C.; J. H. White (1925). Modern Chess Openings. Leeds: Whitehead & Miller. hlm. 191.  Dua puluh tahun sebelumnya, dalam edisi kedua, penulis telah menulis, "Selama bertahun-tahun, Sisilia telah menikmati dukungan yang cukup, tetapi turun naik untuk permainan pertandingan. Meskipun secara analitis tidak sekuat Prancis, [Sisilia] memberi kesempatan lebih besar untuk serangan balik dan kemungkinan lebih kecil untuk seri di awal." Griffith, R.C.; J. H. White (1913). Modern Chess Openings. London: Longmans, Green and Co. hlm. 164. 
  4. ^ Fine, Reuben (1965). Great Moments in Modern Chess. New York: Dover Publications. ISBN 0-486-21449-4.  (described as "an unabriged and unaltered republication" of McKay, David (1948). The World's a Chessboard. hlm. 212. .

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Rowson, Jonathan (2005). Chess for Zebras: Thinking Differently About Black and White. Gambit Publications. hlm. 243. ISBN 1-901983-85-4. 
  2. ^ Sosonko, Gennady; Paul van der Sterren (2000). New In Chess Yearbook 55. Interchess BV. hlm. 227. ISBN 90-5691-069-8. 
  3. ^ Watson, John (October 2006). Mastering the Chess Openings: Unlocking the Mysteries of the Modern Chess Openings, Volume 1. Gambit Publications. hlm. 175. ISBN 1-904600-60-3. 
  4. ^ John Emms, Starting Out: The Sicilian, 2nd ed., p. 5
  5. ^ Nunn, John (February 2001). Understanding Chess Move by Move. Gambit Publications. hlm. 57. ISBN 1-901983-41-2. 
  6. ^ De Firmian, Nick (2008). Modern Chess Openings: MCO-15. Random House Puzzles & Games. hlm. 244. ISBN 0-8129-3084-3. 
  7. ^ Ristoja, Thomas; Aulikki Ristoja (1995). Perusteet. Shakki (dalam bahasa Finnish). WSOY. hlm. 63. ISBN 951-0-20505-2. 
  8. ^ "Chess and Chess Players of the Renaissance". Diakses tanggal 2008-01-19. 
  9. ^ Polugaevsky, Lev; Jeroen Piket; Christophe Guéneau (1995). Sicilian Love: Lev Polugaevsky Chess Tournament, Bueno Aires 1994. New in Chess. hlm. 50. ISBN 90-71689-99-9. 
  10. ^ Philidor, François-André Danican (2005). Analysis of the Game of Chess (1777). Hardinge Simpole Ltd. hlm. 200–01. ISBN 1-84382-161-3. 
  11. ^ Polugaevsky, Lev; Jeroen Piket; Christophe Guéneau (1995). Sicilian Love: Lev Polugaevsky Chess Tournament, Bueno Aires 1994. New in Chess. hlm. 53. ISBN 90-71689-99-9. 
  12. ^ Korn, Walter; John W. Collins (1957). Modern Chess Openings (edisi ke-9th). Pitman. hlm. 113. ASIN B0007E54DW. ISBN 0-7134-8656-2. 
  13. ^ Staunton, Howard (1848). The Chess-Player's Handbook (edisi ke-2nd). Henry G. Bohn. hlm. 371. ISBN 1-84382-088-9.  Pemain modern menaganggap pendapat Sisilia "menghentikan semua serangan" naif.
  14. ^ Shibut, Macon (2004). Paul Morphy and the Evolution of Chess Theory. Dover. hlm. 42. ISBN 0-486-43574-1. 
  15. ^ J.I. Minchin (editor) (1973). Games Played in the London International Chess Tournament 1883 (edisi ke-reprint). British Chess Magazine. hlm. 286–87. SBN 90084608-9.  Remarks of Henry Bird, quoted above.
  16. ^ Polugaevsky, Lev; Jeroen Piket; Christophe Gueneau (1995). Sicilian Love: Lev Polugaevsky Chess Tournament, Bueno Aires 1994. New in Chess. hlm. 64. ISBN 90-71689-99-9. 
  17. ^ Gossip, G. H. D.; Lipschütz, S. (1902). The Chess-Player's Manual. David McKay. hlm. 799. 
  18. ^ Freeborough, E.; Rev. C. E. Ranken (1889). Chess Openings: Ancient and Modern (edisi ke-1st). Trübner and Co., Ltd. hlm. 239. ISBN 0-88254-179-X. 
  19. ^ Freeborough, E.; Rev. C. E. Ranken (1896). Chess Openings: Ancient and Modern (edisi ke-3rd). Kegan Paul, Trench, Trübner and Co., Ltd. hlm. 248. ISBN 0-88254-179-X. 
  20. ^ "Capablanca on the Sicilian Defence". Diakses tanggal 2008-01-19. 
  21. ^ Mason, James (originally 1894, republished 1958 onwards). The Art of Chess. David McKay. hlm. 461–62. 
  22. ^ Tarrasch, Siegbert (1976). The Game of Chess. David McKay. hlm. 322. ISBN 0-679-14042-5. 
  23. ^ The Grand International Masters' Tournament at St. Petersburg 1914, David McKay, c. 1915, p. 75.
  24. ^ Polugaevsky, Lev; Jeroen Piket; Christophe Gueneau (1995). Sicilian Love: Lev Polugaevsky Chess Tournament, Bueno Aires 1994. New in Chess. hlm. 67–69. ISBN 90-71689-99-9. 
  25. ^ Keene, R. (March 22, 1997). "Mafia connections". The Spectator. Diakses tanggal 2008-07-13. [pranala nonaktif]
  26. ^ "Capablanca plays the Sicilian". 
  27. ^ "Tarrasch plays the Sicilian". 
  28. ^ Alekhine, Alexander (1961). The Book of the New York International Chess Tournament 1924. New York: Dover Publications. hlm. 253. ISBN 0-486-20752-8. 
  29. ^ Harding, T. "The Openings at New York 1924". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-31. Diakses tanggal 2008-07-13. 
  30. ^ Korn, Walter; Nick DeFirmian (1990). Modern Chess Openings. David McKay. hlm. 243. ISBN 0-8129-1785-5. 
  31. ^ Evans, Larry; Walter Korn (1965). Modern Chess Openings. Pitman. hlm. 182. ASIN B000HX7GR0. 

Baca lebih lanjut[sunting | sunting sumber]