Perfilman Korea Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perfilman Korea Selatan
Megabox Cineplex Seoul.jpg
Sebuah bioskop di Seoul.
Jumlah layar2,492 (2015)[1]
 • Per kapita5.3 per 100,000 (2015)[1]
Distributor utamaCJ E&M (21%)
NEW (18%)
Lotte (15%)[2]
Film fitur yang diproduksi (2015)[3]
Total269
Jumlah admisi (2015)[4]
Total217,300,000
Film nasional113,430,600 (52%)
Keuntungan Box Office (2015)[4]
Total1.59 triliun
Film nasional830 miliar (52%)

Perfilman Korea Selatan mengacu pada industri film Korea Selatan dari 1945 hingga sekarang. Film Korea Selatan telah sangat dipengaruhi oleh sejumlah peristiwa seperti pendudukan Jepang di Korea, Perang Korea, penyensoran oleh pemerintah, sektor bisnis, globalisasi, dan demokratisasi Korea Selatan.[5][6][7][8]

Masa keemasan perfilman Korea Selatan pada pertengahan abad ke-20 menghasilkan apa yang dianggap sebagai dua film Korea Selatan terbaik sepanjang masa, The Housemaid (1960) dan Obaltan (1961),[9] sementara tahun 2010 menghasilkan film terlaris di negara itu, termasuk The Admiral: Roaring Currents (2014) dan Along with the Gods: The Two Worlds (2017).[10]

Film Korea Selatan yang telah menerima perhatian dan penghargaan internasional yang meluas termasuk hit kultus Oldboy (2003)[11] dan film berbahasa Inggris Snowpiercer (2013).[12]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kemerdekaan dan perang (1945-1953)[sunting | sunting sumber]

Poster Viva Freedom! (1946)

Dengan penyerahan diri Jepang pada tahun 1945 dan kemerdekaan Korea berikutnya, kebebasan menjadi tema utama dalam sinema Korea Selatan pada akhir 1940-an dan awal 1950-an.[5] Salah satu film paling penting dari era ini adalah Viva Freedom! (1946) dari sutradara Choi In-gyu, yang terkenal karena menggambarkan Gerakan kemerdekaan Korea. Film ini sukses besar secara komersial karena menyuarakan kegembiraan publik tentang kemerdekaan baru-baru ini di negara itu.[13]

Namun, selama Perang Korea, industri film Korea Selatan mengalami stagnasi, dan hanya 14 film yang diproduksi dari 1950 hingga 1953. Semua film dari era tersebut telah hilang.[14] Mengikuti gencatan senjata Perang Korea pada tahun 1953, Presiden Korea Selatan Syngman Rhee berusaha untuk meremajakan industri film dengan membebaskannya dari perpajakan. Selain itu bantuan asing tiba di negara itu setelah perang yang memberikan pembuat film Korea Selatan dengan peralatan dan teknologi untuk mulai memproduksi lebih banyak film.[15]

Masa keemasan (1955-1972)[sunting | sunting sumber]

Poster The Housemaid (1960)

Meskipun pembuat film masih tunduk pada sensor pemerintah, Korea Selatan mengalami masa keemasan perfilman, kebanyakan terdiri dari melodrama, dimulai pada pertengahan 1950-an.[5] Jumlah film yang dibuat di Korea Selatan meningkat dari hanya 15 pada tahun 1954 menjadi 111 pada tahun 1959.[16]

Salah satu film paling populer di zaman itu, yaitu remake dari film yang sekarang hilang dari sutradara Lee Kyu-hwan Chunhyang-jeon (1955), menarik 10 persen dari populasi Seoul ke bioskop.[15] Namun, ketika Chunhyang-jeon menceritakan ulang suatu cerita tradisional Korea, film populer lainnya di masa ini, Madame Freedom (1956) dari Han Hyung-mo, menceritakan kisah modern tentang seksualitas perempuan dan nilai-nilai Barat.[17]

Para pembuat film Korea Selatan menikmati kebebasan singkat dari penyensoran pada awal 1960-an, antara administrasi Syngman Rhee dan Park Chung-hee.[18] Film The Housemaid (1960) dari Kim Ki-young dan Obaltan (1961) arahan Yu Hyun-mok, saat ini dianggap di antara film-film Korea Selatan terbaik yang pernah dibuat, diproduksi selama waktu ini.[9] Film The Coachman (1961) arahan Kang Dae-jin menjadi film Korea Selatan pertama yang memenangkan penghargaan di festival film internasional ketika membawa pulang Silver Bear Jury Prize di Festival Film Internasional Berlin 1961.[19][20]

Ketika Park Chung-hee menjadi pelaksana tugas presiden pada tahun 1962, kontrol pemerintah atas industri film meningkat secara substansial. Di bawah Undang-Undang Perfilman pada tahun 1962, serangkaian tindakan pembatasan diberlakukan bahwa film impor terbatas di bawah sistem kuota. Peraturan baru tersebut juga mengurangi jumlah perusahaan film produksi dalam negeri dari 71 menjadi 16 dalam setahun. Sensor pemerintah menargetkan kecabulan, komunisme, dan tema-tema yang tidak patriotis dalam film.[21][22]

Meskipun demikian, batas UU Perfilman pada film impor menghasilkan ledakan film domestik. Para pembuat film Korea Selatan harus bekerja cepat untuk memenuhi permintaan publik, dan banyak film yang dilakukan pengambilan gambar hanya dalam beberapa minggu. Selama tahun 1960-an, para pembuat film Korea Selatan yang paling populer merilis enam hingga delapan film per tahun. Khususnya, sutradara Kim Soo-yong merilis sepuluh film pada tahun 1967, termasuk Mist, yang dianggap sebagai karya terbesarnya.[19]

Pada tahun 1967, film animasi pertama Korea Selatan, Hong Kil-dong, diterbitkan. Sejumlah film animasi mengikuti termasuk Golden Iron Man (1968), film animasi fiksi ilmiah pertama Korea Selatan.[19]

Penyensoran dan propaganda (1973–1979)[sunting | sunting sumber]

Kendali pemerintah terhadap industri film Korea Selatan mencapai puncaknya selama tahun 1970-an di bawah "Sistem Yusin" pemerintahan Presiden Park Chung-hee. Korean Motion Picture Promotion Corporation didirikan pada tahun 1973, seolah-olah untuk mendukung dan mempromosikan industri film Korea Selatan, tetapi tujuan utamanya adalah untuk mengendalikan industri film dan mempromosikan dukungan "yang benar secara politik" terhadap sensor dan idealisme pemerintah.[23] Menurut International Film Guide 1981, "Tidak ada negara yang memiliki kode sensor film lebih ketat daripada Korea Selatan – dengan kemungkinan pengecualian dari Korea Utara dan beberapa negara blok Komunis lainnya."[24]

Hanya para pembuat film yang sebelumnya memproduksi film-film "bersuara ideologis" dan yang dianggap loyal kepada pemerintah diizinkan untuk merilis film-film baru. Anggota industri film yang mencoba untuk memotong undang-undang sensor masuk daftar hitam dan terkadang dipenjara.[25] Salah satu pembuat film yang masuk daftar hitam, sutradara produktif Shin Sang-ok, diculik oleh pemerintah Korea Utara pada tahun 1978 setelah pemerintah Korea Selatan mencabut lisensi pembuatan filmnya pada tahun 1975.[26]

Film-film yang bermuatan propaganda (atau "film-film kebijakan") yang diproduksi pada 1970-an tidak populer di kalangan penonton yang telah terbiasa melihat masalah-masalah sosial kehidupan nyata di layar selama 1950-an dan 1960-an. Selain campur tangan pemerintah, para pembuat film Korea Selatan mulai kehilangan penonton mereka ke televisi, dan kehadiran di bioskop menurun lebih dari 60 persen dari tahun 1969 hingga 1979.[27]

Film yang populer di kalangan penonton selama era ini termasuk Yeong-ja's Heydays (1975) dan Winter Woman (1977), hit box office keduanya disutradarai oleh Kim Ho-sun.[26] Yeong-ja's Heydays dan Winter Women diklasifikasikan sebagai "film nyonya rumah," yang adalah film mengenai pelacur dan gadis bar. Terlepas dari konten seksual mereka yang terang-terangan, pemerintah mengizinkan film-film tersebut untuk dirilis, dan alirannya sangat populer selama tahun 1970-an dan 1980-an.[22]

Pemulihan (1980–1996)[sunting | sunting sumber]

Pada 1980-an, pemerintah Korea Selatan mulai mengendurkan sensor dan kontrolnya terhadap industri film. Undang-Undang Perfilman 1984 mengizinkan pembuat film independen untuk mulai memproduksi film, dan revisi undang-undang tersebut pada tahun 1986 memungkinkan lebih banyak film untuk diimpor ke Korea Selatan.[21]

Sementara itu, film Korea Selatan mulai menjangkau pemirsa internasional untuk pertama kalinya secara signifikan. Sutradara Im Kwon-taek Mandala (1981) memenangkan Grand Prix di Festival Film Hawaii 1981, dan ia segera menjadi sutradara Korea pertama selama bertahun-tahun yang filmnya diputar di sejumlah festival film Eropa. Film hit Gilsoddeum (1986) ditampilkan di Festival Film Internasional Berlin ke-36, dan aktris Kang Soo-yeon memenangkan Aktris Terbaik di Festival Film Internasional Venesia 1987 untuk perannya dalam film Im, The Surrogate Woman.[28]

Pada tahun 1988, pemerintah Korea Selatan mencabut semua pembatasan pada film asing, dan perusahaan film Amerika mulai mendirikan kantor di Korea Selatan. Agar film domestik dapat bersaing, pemerintah sekali lagi memberlakukan kuota layar yang mengharuskan bioskop untuk menampilkan film domestik setidaknya selama 146 hari per tahun. Namun, meskipun adanya kuota tersebut, pangsa pasar film domestik hanya 16 persen pada tahun 1993.[21]

Industri film Korea Selatan sekali lagi berubah pada tahun 1992 dengan film hit Kim Ui-seok Marriage Story yang dirilis oleh Samsung. Film tersebut adalah film Korea Selatan pertama yang dirilis oleh konglomerat bisnis yang dikenal sebagai chaebol, dan film tersebut membuka jalan bagi chaebol elektronik lainnya untuk memasuki industri film, menggunakan sistem pembiayaan yang terintegrasi, memproduksi, dan mendistribusikan film.[29]

Kebangkitan (1997–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Sebagai akibat krisis keuangan Asia 1997, banyak chaebol mulai mengurangi keterlibatan mereka dalam industri film. Namun, mereka telah meletakkan dasar bagi kebangkitan dalam pembuatan film Korea Selatan dengan mendukung sutradara muda dan memperkenalkan praktik bisnis yang baik ke dalam industri.[29] "Perfilman Korea Baru," termasuk genre film blockbuster berkilau dan kreatif, mulai muncul di akhir 1990-an dan 2000-an.[6]

Salah satu film laris pertama adalah film Kang Je-gyu bertajuk Shiri (1999), sebuah film mengenai mata-mata Korea Utara di Seoul. Film tersebut adalah film pertama dalam sejarah Korea Selatan yang menjual lebih dari dua juta tiket di Seoul saja.[30] Shiri diikuti oleh film laris lainnya termasuk film Park Chan-wook Joint Security Area (2000), film Kwak Jae-yong My Sassy Girl (2001), film Kwak Kyung-taek Friend (2001), film Kang Woo-suk Silmido (2003), dan film Kang Je-gyu Taegukgi (2004), semua yang lebih populer dengan penonton Korea Selatan dari film-film Hollywood pada masa itu. Misalnya, keduanya Silmido dan Taegukgi dilihat oleh 10 juta orang di dalam negeri–sekitar seperempat dari seluruh penduduk Korea Selatan.[31]

Film Korea Selatan mulai menarik perhatian internasional yang signifikan pada tahun 2000-an, sebagian karena pembuat film Park Chan-wook, yang filmnya Oldboy (2003) memenangi Grand Prix pada Festival Film Cannes 2004 dan dipuji oleh para sutradara Amerika termasuk Quentin Tarantino dan Spike Lee, yang terakhir yang dibuat ulang Oldboy pada tahun 2013.[11][32]

Film sutradara Bong Joon-ho The Host (2006) serta film berbahasa Inggris Snowpiercer (2013), adalah salah satu film terlaris sepanjang masa di Korea Selatan dan dipuji oleh kritikus film asing.[12][33][34] Film Yeon Sang-ho Train to Busan (2016), juga salah satu film terlaris sepanjang masa di Korea Selatan, menjadi film terlaris kedua tertinggi di Hong Kong pada tahun 2016.[35]

Film terlaris[sunting | sunting sumber]

Dewan Film Korea telah mempublikasikan data box office pada film Korea Selatan sejak 2004. Pada Juli 2018, sepuluh film domestik terlaris di Korea Selatan sejak 2004 adalah sebagai berikut..[33]

  1. The Admiral: Roaring Currents (2014)
  2. Along with the Gods: The Two Worlds (2017)
  3. Ode to My Father (2014)
  4. Veteran (2015)
  5. The Thieves (2012)
  6. Miracle in Cell No.7 (2013)
  7. Assassination (2015)
  8. Masquerade (2012)
  9. A Taxi Driver (2017)
  10. Train to Busan (2016)

Penghargaan film[sunting | sunting sumber]

Upacara penghargaan film pertama Korea Selatan didirikan pada tahun 1950-an, tetapi sejak itu telah dihentikan. Upacara penghargaan film terlama dan paling populer adalah Grand Bell Awards, yang didirikan pada tahun 1962, dan Penghargaan Film Blue Dragon, yang didirikan pada tahun 1963. Upacara penghargaan lainnya termasuk Penghargaan Seni Baeksang, Penghargaan Asosiasi Kritikus Film Korea, dan Penghargaan Kritik Film Busan.[36]

Festival Film[sunting | sunting sumber]

Dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Didirikan pada tahun 1996, Festival Film Internasional Busan adalah festival film utama Korea Selatan dan telah berkembang menjadi salah satu acara film terbesar dan paling bergengsi di Asia.[37]

Korea Selatan di festival internasional[sunting | sunting sumber]

Film Korea Selatan pertama yang memenangkan penghargaan di festival film internasional adalah The Coachman arahan Kang Dae-jin (1961), yang dianugerahi Silver Bear Jury Prize dalam Festival Film Internasional Berlin 1961.[19][20]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ a b "Table 8: Cinema Infrastructure - Capacity" (dalam bahasa Inggris). UNESCO Institute for Statistics. Diakses tanggal 12 Maret 2018. 
  2. ^ "Table 6: Share of Top 3 distributors (Excel)" (dalam bahasa Inggris). UNESCO Institute for Statistics. Diakses tanggal 12 Maret 2018. 
  3. ^ "Table 1: Feature Film Production - Method of Shooting" (dalam bahasa Inggris). UNESCO Institute for Statistics. Diakses tanggal 12 Maret 2018. 
  4. ^ a b "Table 11: Exhibition - Admissions & Gross Box Office (GBO)" (dalam bahasa Inggris). UNESCO Institute for Statistics. Diakses tanggal 12 Maret 2018. 
  5. ^ a b c Stamatovich, Clinton (25 Oktober 2014). "A Brief History of Korean Cinema, Part One: South Korea by Era". Haps Korea Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Februari 2017. 
  6. ^ a b Paquet, Darcy (2012). New Korean Cinema: Breaking the Waves (dalam bahasa Inggris). Columbia University Press. hlm. 1–5. ISBN 0231850123. .
  7. ^ Messerlin, P.A. dan Parc, J. (2017). "The Real Impact of Subsidies on the Film Industry (1970s–Present): Lessons from France and Korea". Pacific Affairs (dalam bahasa Inggris). 90 (1): 51–75. 
  8. ^ Parc, J. (2017). "The Effects of Protection in Cultural Industries: The Case of the Korean Film Policies". The International Journal of Cultural Policy (dalam bahasa Inggris). 23 (5): 618–633. 
  9. ^ a b Min 2003, hlm. 46.
  10. ^ Jin, Min-ji (13 Februari 2018). "Third 'Detective K' movie tops the local box office". Korea JoongAng Daily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  11. ^ a b Chee, Alexander (16 Oktober 2017). "Park Chan-wook, the Man Who Put Korean Cinema on the Map". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  12. ^ a b Nayman, Adam (27 Juni 2017). "Bong Joon-ho Could Be the New Steven Spielberg". The Ringer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  13. ^ "Viva Freedom! (Jayumanse) (1946)". Korean Film Archive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  14. ^ Gwon, Yeong-taek (10 Agustus 2013). "한국전쟁 중 제작된 영화의 실체를 마주하다" [Facing the reality of film produced during the Korean War]. Korean Film Archive (dalam bahasa Korea). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2014. Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  15. ^ a b Paquet, Darcy (1 Maret 2007). "A Short History of Korean Film". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  16. ^ Paquet, Darcy. "1945 to 1959". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2013. 
  17. ^ McHugh, Kathleen; Abelmann, Nancy, ed. (2005). South Korean Golden Age Melodrama: Gender, Genre, and National Cinema (dalam bahasa Inggris). Wayne State University Press. hlm. 25–38. ISBN 0814332536. 
  18. ^ Goldstein, Rich (30 Desember 2014). "Propaganda, Protest, and Poisonous Vipers: The Cinema War in Korea". The Daily Beast (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Februari 2017. 
  19. ^ a b c d Paquet, Darcy. "1960s". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  20. ^ a b "Prizes & Honours 1961". Berlin International Film Festival (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  21. ^ a b c Rousse-Marquet, Jennifer (10 Juli 2013). "The Unique Story of the South Korean Film Industry". French National Audiovisual Institute (INA) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Maret 2018. 
  22. ^ a b Kim, Molly Hyo (2016). "Film Censorship Policy During Park Chung Hee's Military Regime (1960-1979) and Hostess Films" (PDF). IAFOR Journal of Cultural Studies (dalam bahasa Inggris). 1: 33–46. doi:10.22492/ijcs.1.2.03 – via wp-content. 
  23. ^ Gateward, Frances (2012). "Korean Cinema after Liberation: Production, Industry, and Regulatory Trend". Seoul Searching: Culture and Identity in Contemporary Korean Cinema (dalam bahasa Inggris). SUNY Press. hlm. 18. ISBN 0791479331. 
  24. ^ Kai Hong, "Korea (South)", International Film Guide 1981, hlm. 214. Dikutip dalam Armes, Roy (1987). "East and Southeast Asia". Third World Film Making and the West (dalam bahasa Inggris). Berkeley, California: University of California Press. hlm. 156. ISBN 0-520-05690-6. 
  25. ^ Taylor-Jones, Kate (2013). Rising Sun, Divided Land: Japanese and South Korean Filmmakers (dalam bahasa Inggris). Columbia University Press. hlm. 28. ISBN 0231165854. 
  26. ^ a b Paquet, Darcy. "1970s". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Maret 2018. 
  27. ^ Min 1993, hlm. 51-52.
  28. ^ Hartzell, Adam (Maret 2005). "A Review of Im Kwon-Taek: The Making of a Korean National Cinema". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Maret 2018. 
  29. ^ a b Chua, Beng Huat; Iwabuchi, Koichi, ed. (2008). East Asian Pop Culture: Analysing the Korean Wave (dalam bahasa Inggris). Hong Kong University Press. hlm. 16–22. ISBN 9622098924. 
  30. ^ Artz, Lee; Kamalipour, Yahya R., ed. (2007). The Media Globe: Trends in International Mass Media (dalam bahasa Inggris). New York: Rowman and Littlefield Publishers. hlm. 41. ISBN 978-0742540934. 
  31. ^ Rosenberg, Scott (1 Desember 2004). "Thinking Outside the Box". Film Journal International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2013. 
  32. ^ Lee, Hyo-won (18 November 2013). "Original 'Oldboy' Gets Remastered, Rescreened for 10th Anniversary in South Korea". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
  33. ^ a b "Box Office: All Time". Korean Film Council (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
  34. ^ Pomerantz, Dorothy (8 September 2014). "What The Economics Of 'Snowpiercer' Say About The Future Of Film". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
  35. ^ Kang Kim, Hye Won (11 Januari 2018). "Could K-Film Ever Be As Popular As K-Pop In Asia?". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
  36. ^ Paquet, Darcy. "Film Awards Ceremonies in Korea". KoreanFilm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
  37. ^ Steger, Isabella (10 Oktober 2017). "South Korea's Busan film festival is emerging from under a dark political cloud". Quartz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 Maret 2018. 
Daftar pustaka

Pranala luar[sunting | sunting sumber]