Miracle in Cell No. 7

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Miracle in Cell No. 7
Miracle in Cell No 7 poster.jpg
Poster rilis teatrikal
Nama lain
Hangul7
Hanja7
Romanisasi yang DirevisiChilbeonbangui Seonmul
McCune–ReischauerCh‘ilpŏnbang ŭi Sŏnmul
SutradaraLee Hwan-kyung
ProduserKim Min-ki
Lee Sang-hun
PenulisLee Hwan-kyung
Yu Young-a
Kim Hwang-sung
Kim Young-seok
PemeranRyu Seung-ryong
Kal So-won
Park Shin-hye
Penata musikLee Dong-june
SinematograferKang Seung-gi
PenyuntingChoi Jai-geun
Kim So-youn (Rec Studio)
Perusahaan
produksi
Fineworks/CL Entertainment
DistributorNEW
Tanggal rilis
  • 23 Januari 2013 (2013-01-23)
Durasi127 menit
NegaraKorea Selatan
BahasaKorea

Miracle in Cell No. 7 (Hangul7번방의 선물; RR7beonbangui Seonmul; lit. Keajaiban Di Ruang 7") adalah film Korea Selatan tahun 2013 yang dibintangi Ryu Seung-ryong, Kal So-won dan Park Shin-hye.[1][2] Film ini adalah sebuah komedi mengharukan dan melodrama keluarga tentang seorang pria cacat mental yang secara tidak sah dipenjara karena pembunuhan yang membangun persahabatan dengan penjahat kasar di selnya, dan mereka membantu dia melihat putrinya lagi dengan melanggar aturan.[3][4][5]

Judul awal film ini adalah December 23 (Hangul12월 23일).[6][7]

Plot[sunting | sunting sumber]

Lee Yong Go adalah seorang laki-laki berusia 40 tahunan yang mengalami cacat mental karena kecerdasannya sangat rendah. Walaupun begitu, Lee Yong Go mempunyai anak perempuan berusia 6 tahun yang cantik dan cerdas bernama Ye Sung. Lee Yong Go yang bekerja sebagai tukang parkir ini sangat sayang pada anak satu-satunya itu.

Suatu ketika terjadi peristiwa tragis yang membuat Lee Yong Go dipenjara. Peristiwa tragis itu diawali ketika Ye Sung sangat tertarik dengan tas kuning bergambar Sailor Moon di sebuah toko. Karena belum gajian, Lee Yong Go dan Ye Sung hanya bisa melihat tas itu dari balik kaca etalase toko, Lee Yong Go berjanji akan membelikan tas itu setelah gajian.

Tapi betapa kecewanya Lee Yong Go dan Ye Sung karena tas Sailor Moon itu dibeli seorang anak perempuan bersama orang tuanya. Karena sangat sayang kepada anaknya, Lee Yong Go nekad masuk ke dalam toko dan meminta agar tas Sailor Moon itu tidak jadi dibeli. Tapi malang sekali, ayah dari anak pembeli tas itu adalah seorang Komisaris Jenderal Kepolisian yang sombong dan langsung memukuli Lee Yong Go. Walaupun Lee Yong Go dan Ye Sung gagal mendapatkan tas Sailor Moon itu tapi Lee Yong Go tetap berjanji akan membelikan tas Sailor Moon itu setelah gajian nanti.

Anak Komisaris Jendral polisi yang bernama Ji Yeong ternyata baik hati. Setelah Lee Yong Go gajian, Ji Yeong menemui Lee Yong Go dan menunjukkan toko lain yang juga menjual tas Sailor Moon. Tapi disinilah awalnya petaka karena di perjalanan, Ji Yeong terpeleset dan meninggal dunia.

Lee Yong Go dituduh membunuh Ji Yeong karena kening Ji Yeong terluka dan disamping kepalanya ada batu bata sehingga Lee Yong Go dituduh memukul kepala Ji Yeong dengan batu bata padahal batu bata itu jatuh dengan sendirinya di kepala Ji Yeong ketika terjatuh. Lebih parah lagi, sesuai dengan pelajaran yang diterima Lee Yong Go ketika menjalani pelatihan sebagai tukang parkir, cara menyelamatkan orang yang pingsan adalah membuka celana agar melancarkan peredaran darah kemudian memberi pernapasan buatan dari mulut ke mulut. Karena itulah, Lee Yong Go dituduh selain membunuh juga memperkosa Ji Yeong.

Karena kecerdasannya sangat rendah, Lee Yong Go tidak bisa membuat pernyataan yang bisa membela dirinya. Lebih celaka lagi, ayah Ji Yeong ternyata bukan hanya seorang Komisaris Jendral Polisi yang sombong tapi juga jahat dan kejam. Dengan kekerasan, ayah Ji Yeong memaksa Lee Yong Go untuk mengaku bahwa ia memang telah membunuh dan memperkosa Ji Yeong untuk balas dendam karena pernah dipukuli di toko. Komisaris jendral itu mengancam akan membunuh Ye Sung jika Lee Yong Go tidak menuruti perintahnya. Karena sangat sayang pada Ye Sung, Lee Yong Go terpaksa menuruti perintah ayah Ji Yeong walaupun akibatnya di pengadilan ia divonis hukuman mati. Untuk menunggu eksekusi hukuman mati, Lee Yong Go dipenjara di kamar sel nomor 7 yang merupakan penjara untuk narapidana berbahaya dengan pegamanan yang sangat ketat. Selama Lee Yong Go dipenjara, Ye Seung dititipkan di panti asuhan.

Di sel no 7, Lee Yong Go dicampur bersama 5 narapidana kelas kakap lainnya yaitu Bong Sik (pencopet), Chun Ho (penipu), Man Beom (pezinah), Kakek Seo (penipu) dan So Yang Ho si gangster penyelundup tapi buta huruf yang merupakan pemimpin narapidana sel nomor 7. Sudah menjadi budaya para narapidana di seluruh dunia bahwa jenis narapidana yang paling dibenci oleh narapidana lainnya adalah pemerkosa apalagi yang diperkosa adalah anak-anak. Akibatnya Lee Yong Go dipukuli oleh 5 narapidana lain di sel nomor 7 dan terus dimusuhi.

Tapi kelima teman penjara Lee Yong Go berbalik menjadi sahabat karena So Yang Ho diselamatkan oleh Lee Yong Go ketika akan dibunuh oleh sesama narapidana yang merupakan saingan gangster penyelundup. Merasa berhutang budi bahkan berhutang nyawa maka So Yang Ho bersedia mengabulkan apapun keinginan Lee Yong Go. Sedangkan keinginan Lee Yong Go hanya satu yaitu bertemu dengan Ye Sung.

Kelima sahabat penjara Lee Yong Go bisa mempertemukannya dengan Ye Sung ketika diadakan acara keagamaan bagi narapidana yang beragama Kristen. Pada acara keagamaan itu, diadakan pertunjukan paduan suara oleh anak-anak panti asuhan dan kebetulan sekali, Ye Sung termasuk di dalamnya. Man Beom berhasil menyelundupkan Ye sung ke sel nomor 7 dengan memasukkan Ye Sung ke dalam kardus roti. Tiba-tiba pendeta di acara keagamaan itu mendadak terkena serangan jantung sehingga anak-anak panti asuhan pulang lebih awal dan menurut perkiraan akan kembali ke penjara 2 hari lagi, dan kelima sahabat Lee Yong Go gagal mengembalikan Ye sung ke panti asuhan karena terlambat mengantarkan Ye sung ke rombongan.

Perkiraan sahabat-sahabat Lee Yong Go itu meleset karena 2 hari kemudian bukan diadakan acara keagamaan bagi narapidana beragama Kristen tetapi Budha, akibatnya Ye sung tinggal lebih lama di sel nomor 7 dan akan sangat berbahaya jika sampai ketahuan. Tapi dalam beberapa hari itu malah terjalin persahabatan antara para narapidana di sel nomor 7 dengan Ye Sung. Para narapidana berusaha mati-matian agar Ye Sung tidak ketahuan para penjaga penjara.

Akhirnya Ye Sung ketahuan juga oleh para sipir akibatnya Ye Sung dikembalikan ke panti asuhan dan Lee Yong Go dipindahkan ke sel lain yang lebih sempit dan tidak nyaman. Selanjutnya terjadi hal yang terduga karena Kepala Penjara yang terkenal galak yaitu Jang Min Hwan juga berbalik menjadi sahabat Lee Yong Go. Hal itu disebabkan karena Lee Yong Go berhasil menyelamatkan Jang Min Hwan ketika terjadi kebakaran di penjara.

Berkat Jang Min Hwang sang kepala penjara, Ye Sung bisa datang ke sel nomor 7 kapan saja. Tidak hanya itu, Jang Min Hwang bersama kelima sahabat penjara Lee Yong Go berusaha agar Lee Yong Go bisa bebas dari dakwaan palsu yang membuatnya divonis hukuman mati. Bahkan Jang Min Hwang nekad menghadap Komisaris Jendral Polisi yang anaknya diduga diperkosa dan dibunuh oleh Lee Yong Go. Jang Min Hwang mengajukan permohonan agar dilakukan persidangan ulang bagi Lee Yong Go karena memang belum ditemukan bukti kuat bahwa Lee Yong Go telah membunuh dan memperkosa. Perjuangan Jang Min Hwang berhasil karena disetujui untuk dilakukan persidangan ulang bagi Lee Yong Go. Tapi semua jerih payah Jang Min Hwang dan kelima sahabat penjara Lee Yong Go sia-sia belaka karena sang komisaris jendral polisi ternyata tetap tidak mau melepaskan Lee Yong Go, dengan liciknya ia berkonspirasi dengan pengacara pembela Lee Yong Go. Pengacara Lee Yong Go malah mengintimidasi agar Lee Yong Go tetap mengaku sebagai pembunuh dan pemerkosa Ji Yeong atau Ye Sung akan dibunuh.

Karena kawatir dengan keselamatan Ye Sung, maka di pengadilannya yang kedua, Lee Yong Go terpaksa kembali mengaku bahwa ia memang membunuh dan memperkosa Ji Yeong. Akibatnya Lee Yong Go tetap divonis hukuman mati dan eksesuksinya akan dilaksanakan tanggal 23 Desember, tepat saat hari ulang tahun Ye Sung. Kelima sahabat penjara Lee Yong Go tetap tidak menyerah. Karena Lee Yong Go tetap divonis mati, mereka berusaha mengeluarkan Lee Yong Gu dari penjara dengan balon terbang. Sayang sekali walaupun sudah didukung oleh seluruh narapidana tapi usaha kelima sahabat Lee Yong Go itu gagal karena balon gasnya tersangkut dipagar penjara.

Tibalah saatnya Lee Yong Gu dieksekusi tanggal 23 Desember. Suasana sebelum eksekusi mengharukan antara Lee Yong Gu dan Ye Sung. Akhirnya Lee Yong Gu tewas dieksekusi.

Beberapa tahun kemudian, Ye Sung tumbuh menjadi gadis cantik dan berprofesi sebagai pengacara. Dengan keahliannya sebagai pengacara Ye sung berusaha membersihkan nama baik almarhum ayahnya. Akhirnya diadakan pengadilan ulang dan Ye Sung berjuang mati-matian dengan dibantu oleh kelima sahabat penjara ayahnya. Kelima sahabat Lee Yong Gu itu bukan lagi narapidana dan sudah bertobat menjadi orang baik-baik, bahkan So Yang Ho kini menjadi pendeta.

Dengan dibantu kelima sahabat Lee Yong Gu dan Jang Min Hwang sebagai saksi, akhirnya Ye Sung menang di pengadilan dan hakim memutuskan bahwa Lee Yong Gu tidak bersalah. Akhirnya Ye Sung bisa membuktikan walaupun ayahnya yang sudah almarhum itu bukan seorang pembunuh dan pemerkosa anak-anak.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Award Category Recipient(s) Outcome
49th Paeksang Arts Awards[8][9] Best Film Miracle in Cell No. 7 Nominasi
Best Actor Ryu Seung-ryong Nominasi
Best Supporting Actor Oh Dal-su Nominasi
Best Supporting Actress Park Shin-hye Nominasi
Best New Actress Kal So-won Nominasi
Best Screenplay Lee Hwan-kyung, Kim Hwang-sung, Kim Young-seok Nominasi
Grand Prize for Film Ryu Seung-ryong Menang
Most Popular Actress Park Shin-hye Menang
7th Mnet 20's Choice Awards 20's Movie Star, Male Ryu Seung-ryong Menang
20's Movie Star, Female Park Shin-hye Nominasi
22nd Buil Film Awards Best New Actress Kal So-won Nominasi
50th Grand Bell Awards|50th Best Actor Ryu Seung-ryong Menang
Best Screenplay Lee Hwan-kyung Menang
Best Planning Lee Hwan-kyung, Kim Min-ki, Kim Min-guk Menang
Special Jury Prize Kal So-won Menang
Best Director Lee Hwan-kyung Nominasi
Best Actress Kal So-won Nominasi
Best Supporting Actor Oh Dal-su Nominasi
Best New Actress Kal So-won Nominasi
Best Cinematography Kang Seung-gi Nominasi
Best Editing Choi Jae-geun, Kim So-yeon Nominasi
Best Art Direction Lee Hoo-gyoung Nominasi
Best Lighting Kang Sung-hoon Nominasi
Best Costume Design Kim Na-yeon Nominasi
Best Music Lee Dong-jun Nominasi
34th Blue Dragon Film Awards Most Popular Film Miracle in Cell No. 7 Menang
Best Actor Ryu Seung-ryong Nominasi
Best Screenplay Lee Hwan-kyung Nominasi
Best Music Lee Dong-jun Nominasi
21st Korean Culture and Entertainment Awards Grand Prize in Film Ryu Seung-ryong Menang
Top Excellence Award, Actor in Film Oh Dal-su Menang
2014 34th Golden Cinema Festival Best Supporting Actor Oh Dal-su Menang
33rd Korean Association of Film Critics Awards Best Supporting Actress Park Shin-hye Menang

Adaptasi ulang[sunting | sunting sumber]

Film ini dibuat ulang oleh berbagai negara, yaitu :

Tahun rilis Negara Judul
2017  India Pushpaka Vimana
2019  Filipina Miracle in Cell No. 7
 Turki Miracle in Cell No. 7 (7. Koğuştaki Mucize)
2020  Indonesia Miracle in Cell No. 7

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sunwoo, Carla (1 February 2013). "Actor, actress take to their roles". Korea JoongAng Daily. Diakses tanggal 2013-02-01. 
  2. ^ An, So-hyoun (8 February 2013). "Interview: Ryu Seung Ryong Says He Gained Respect from His Wife with ′The Gift of Room 7′". enewsWorld. CJ E&M. Diakses tanggal 2013-02-09. 
  3. ^ Park, Eun-jee (28 December 2012). "Two heartwarming films for when you can't feel your toes". Korea JoongAng Daily. Diakses tanggal 2012-12-28. 
  4. ^ Jang, Sung-ran (18 January 2013). "MIRACLE IN CELL NO.7 to Screen in 4 Languages". Korean Film Council. Diakses tanggal 2013-01-21. 
  5. ^ Conran, Pierce (30 January 2013). "In Focus: Miracle in Cell No. 7". Korean Film Council. Diakses tanggal 2013-02-26. 
  6. ^ Ho, Stewart (1 June 2012). "Park Shin Hye to Make Her Return to the Big Screen After Two Years". enewsWorld. CJ E&M. Diakses tanggal 2012-11-18. 
  7. ^ Lee, Tae-ho (18 October 2012). "Park Shin-hye, Ryoo Seung-ryong's New Film Wraps Up Shooting". 10Asia. Diakses tanggal 2012-11-18. 
  8. ^ Hicap, Jonathan M. (5 April 2013). "49th Baeksang Arts Awards nominees revealed". Manila Bulletin. Diakses tanggal 2013-04-11. [pranala nonaktif permanen]
  9. ^ Ji, Yong-jin (13 May 2013). "RYU Seung-ryong Wins Grand Prize at Baeksang Arts Awards". Korean Film Council. Diakses tanggal 2013-05-14. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]