Pengakuan internasional terhadap Transnistria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pengakuan internasional terhadap Transnistria (juga dikenal sebagai Pridnestrovia), suatu wilayah di Eropa Timur yang terletak di antara Moldova dan Ukraina, masih kontroversial. Meskipun Transnistria menyatakan kemerdekaan pada tahun 1990, tidak ada anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakui kedaulatannya dan wilayah ini dianggap oleh PBB sebagai bagian dari Moldova. Per tahun 2011, hanya Abkhazia, Republik Artsakh, dan Ossetia Selatan mengakui kemerdekaannya, padahal ketiganya termasuk negara-negara dengan pengakuan terbatas. Meskipun tidak secara resmi mengakui kemerdekaan Transnistria, Rusia telah mendirikan konsulat di wilayah yang disengketakan itu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990, Republik Sosialis Soviet Moldova Pridnestrovia (RMP) diproklamasikan di wilayah itu oleh sejumlah pejabat lokal konservatif Soviet yang menentang perestroika. Aksi tersebut langsung dinyatakan tidak sah oleh Presiden Uni Soviet Mikhail Gorbachev. Setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, Moldova, termasuk Transnistria, menjadi independen. Sisi RMP menyatakan deklarasi kemerdekaan Moldova disalahpahami dan bahwa mereka menganggap Pakta Molotov-Ribbentrop menjadi batal dan tidak sah. Pihak RMP berpendapat bahwa jika memang demikian, maka Moldova sendiri telah setuju untuk melepaskan Transnistria, karena wilayah itu tidak pernah menjadi milik Moldova, atau milik Rumania sebelum penandatanganan perjanjian antara Uni Soviet dan Jerman.

Selama Perang Transnistria tahun 1992 beberapa desa berpindah tangan antara pemerintah RMP dan Moldova. Pasukan RMP pasukan sering bentrok dengan perwakilan Moldova.

Kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Dokumen-dokumen pemerintah dari negara Transnistria menyatakan bahwa republik itu telah "berdiri dan menjaga hubungan persahabatan dengan negara-negara yang mencari pengakuan." Untuk tujuan itu, dikatakan bahwa hubungan akan terus dikembangkan dengan cara yang ramah dengan tiga negara/entitas politik yang telah memiliki hubungan, yaitu dengan Republik Abkhazia, Republik Nagorno-Karabakh, dan Republik Ossetia Selatan.

Transnitria berusaha menjalin hubungan dengan negara-negara asing lainnya dan organisasi-organisasi internasional, terutama dari Eropa, yang dipandang sebagai "sangat penting". Orientasi pro-Eropa merupakan konsekuensi dari sebuah "pemahaman umum terhadap nilai-nilai dasar peradaban dunia. Banyak kepentingan asing Pridnestrovia berada di daerah ini. Pentingnya keharmonisan masuknya Pridnestrovia dalam masyarakat demokratis internasional menjadikan kerjasama yang aktif diperlukan." Jalur kepentingan lainnya adalah kerjasama dengan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa karena kepentingannya "sebagai mediator dalam proses negosiasi antara Moldova dan Pridnestrovia... dalam memastikan stabilitas regional." Tujuan Transnistria adalah untuk "mengandalkan pengalaman Eropa di masa depan untuk pengembangan politik, ekonomi, pengetahuan dan teknik, dan budaya Transnitria."[1]

Transnistria adalah negara anggota Komunitas untuk Demokrasi dan Hak-Hak Bangsa-Bangsa. Pemerintah Moldova tidak aktif mencegah atau berusaha mencegah perwakilan dari negara-negara lain berinteraksi dengan pemerintah Transnistria.[2]

Negara-negara yang secara resmi mengakui Transnistria merdeka[sunting | sunting sumber]

Negara-negara nonanggota PBB[sunting | sunting sumber]

Badan Tanggal pengakuan Catatan
 Abkhazia 17 November 2006 Saling mengakui.[3]
 Republik Nagorno-Karabakh 17 November 2006 Saling mengakui.[1][4]
Bendera Ossetia Selatan Ossetia Selatan 17 November 2006 Saling mengakui.[3]

Negara-negara yang tidak mengakui Transnistria merdeka[sunting | sunting sumber]

Negara-negara anggota PBB[sunting | sunting sumber]

Negara Catatan
 Albania Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Albania mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Belarus Belarus secara resmi tidak mengakui kemerdekaan Transnistria.[6] Secara de facto Belarusia bekerja sama dan para pejabatnya memperlakukan Transnistria sebagai negara merdeka.[7][8][9]
 Bosnia dan Herzegovina Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Bosnia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Georgia Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Georgia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Kroasia Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Kroasia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Liechtenstein Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Liechtenstein mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Makedonia Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Makedonia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Moldova Perdana Menteri (PM) Moldova Vlad Filat menginginkan keberadaan tentara Rusia diganti dengan suatu misi sipil internasional dan mengharapkan dukungan Eropa.[10] Wakil PM Victor Osipov mengatakan bahwa Moldova adalah suatu masalah Eropa. Ketika UE meloloskan Perjanjian Lisboa dan menciptakan posisi baru Perwakilan Tinggi untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, ia mengatakan, "Hasil dari upaya-upaya ini (untuk memiliki alat yang lebih berkuasa untuk kebijakan luar negeri yang efektif) akan menjadi sangat penting, bersama dengan menempatkan masalah Transnistria dalam agenda UE dan institusi barunya. Tugas kita di sini adalah untuk menarik perhatian terhadap masalah Transnistria, justru agar mendapat perhatian lebih besar dalam agenda luar negeri dan kebijakan keamanan UE. Kita akan selalu mencari solusi dengan cara-cara damai, tapi kita tidak akan pernah lupa bahwa kita sedang berbicara mengenai suatu konflik. Kita sedang bicara mengenai suatu pemerintahan [di kota Tiraspol] yang telah dan sedang mengembangkan kemampuan militer dan situasi sangat rapuh dapat memburuk dan menciptakan situasi berisiko di Timur Eropa. Ini berpengaruh terhadap Republik Moldova, Ukraina, Rusia, dan Rumania, karena Rumania tidak peduli terhadap perkembangannya, dan negara-negara lain di kawasan itu. Pengalaman-pengalaman dari konflik-konflik yang dipetieskan lainnya menunjukkan bahwa bukan ide yang baik menunggu hingga insiden besar terjadi."[11]
 Montenegro Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Montenegro mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Norwegia Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Norwegia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Rusia Dalam sebuah kunjungan ke Kiev, Presiden Dmitri Medvedev mengatakan bahwa ia mendukung "status khusus" untuk Transnistria dan mengakui peran tentara Rusia yang "penting dan menstabilkan".[10]
 Serbia Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Serbia mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5] Pada November 2015 politisi-politisi Serbia berpartisipasi dalam sebuah konferensi di Tiraspol. Pada akhir konferensi, politisi-politisi tersebut mengadopsi sebuah resolusi, yang menyatakan bahwa "Republik Moldova Transnistria (RMP) dan Republik Serbia tertarik untuk memperluas kerja sama multiaspek mereka dengan Federasi Rusia, termasuk dalam bidang militer-politik."[12]
 Turki Bersama dengan negara-negara lain dalam Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009 Turki mendukung "pembaruan tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5]
 Ukraina Pada Juni 1992, yang kemudian menjadi Presiden Ukraina Leonid Kravchuk mengatakan bahwa Ukraina akan menjamin kemerdekaan Transnistria jika terjadi penyatuan Moldova-Rumania.[13] Lebih dari dua dekade berikutnya, Ukraina memiliki hubungan yang ambivalen dengan Transnistria. Presiden Ukraina saat ini Petro Poroshenko telah mengatakan bahwa Pridnestrovia bukan suatu negara berdaulat, tapi merupakan nama suatu wilayah di sepanjang perbatasan Ukraina–Moldova.[14]

Posisi yang diambil oleh organisasi-organisasi internasional[sunting | sunting sumber]

Organisasi Catatan
 Uni Eropa Uni Eropa memperhatikan dan menyambut "tujuan dari Posisi Umum Dewan No. 2009/139/CFSP tanggal 16 Februari 2009, memperbarui tindakan pembatasan terhadap kepemimpinan wilayah Transnistria Republik Moldova."[5] Uni Eropa diminta untuk memulai kembali negosiasi dengan format 5+2.[10]
 Persemakmuran Negara-negara Merdeka Pada bulan Juni 2015, Sekretaris Jenderal Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), Nikolay Bordyuzha, mengatakan bahwa "tidak ada solusi militer untuk konflik Transnistria. Jika perang pecah di wilayah itu, perang akan berlangsung lama dan banyak menyebabkan pertumpahan darah."[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "In detail: The foreign policy of Pridnestrovie" (dalam bahasa Inggris). Pridnestrovie. 26-05-2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11-05-2008. Diakses tanggal 29-06-2010. 
  2. ^ Berg, E.; Pegg, S. (2017). "Scrutinizing a Policy of "Engagement without Recognition": US Requests for Diplomatic Actions with De Facto States". Foreign Policy Analysis (dalam bahasa Inggris). 12. 
  3. ^ a b "Абхазия, Южная Осетия и Приднестровье признали независимость друг друга и призвали всех к этому же" (dalam bahasa Rusia). Newsru. 17-11-2006. Diakses tanggal 26-08-2008. 
  4. ^ Вице-спикер парламента Абхазии: Выборы в НКР соответствуют всем международным стандартам: "Абхазия, Южная Осетия, НКР и Приднестровье уже давно признали независимость друг друга и очень тесно сотрудничают между собой", – сказал вице-спикер парламента Абхазии. ... "...Абхазия признала независимость Нагорно-Карабахской Республики..." – сказал он."
  5. ^ a b c d e f g h i j k "Declaration by the Presidency on behalf of the European Union on the Council Common Position 2009/139/CFSP of 16 February 2009, renewing restrictive measures against the leadership of the Transnistrian region of the Republic of Moldova" (PDF). Council of the European Union. 13 March 2009. 
  6. ^ Froltsov, Vladislav V. (2012). "Chapter One: Belarus: A Pragmatic Approach toward Moldova". Dalam Kosienkowski, Marcin; Schreiber, William. Moldova: Arena of International Influences (dalam bahasa Inggris). Lexington Books. hlm. 2. ISBN 9780739173923. 
  7. ^ "Belarus, Transnistria to foster cooperation". Belarus News (dalam bahasa Inggris). 29-05-2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31-01-2016. 
  8. ^ "Belarus' companies ready to expand cooperation with Transnistria". Belarus Newas (dalam bahasa Inggris). 26-04-2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31-01-2016. 
  9. ^ "Minsk donates buses, trolleybuses, ambulances to Tiraspol". Belarus News (dalam bahasa Inggris). 14-08-2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31-01-2016. 
  10. ^ a b c "The Transnistrian conflict: Russia and Ukraine talk about "coordinated effort"". RIA Novosti (dalam bahasa Inggris). 19-05-2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24-07-2012. 
  11. ^ "Moldova Deputy PM: Transnistria is a European problem". EurActiv.com (dalam bahasa Inggris). 19-04-2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22-01-2013. 
  12. ^ "Transnistria and Serbia confirm interest to cooperate with Russia". Infotag (dalam bahasa Inggris). 27-11-2015. Diakses tanggal 12-12-2017. 
  13. ^ Moldawiens Präsident: Wir haben Krieg mit Rußland, in: Süddeutsche Zeitung, 23.06.1992.
  14. ^ "Не существует государства ПМР, существует лишь приднестровский участок границы - Порошенко" (dalam bahasa Rusia). 23-10-2014. Diakses tanggal 09-12-2014. 
  15. ^ "CSTO secretary general: Any war in Karabakh and Transnistria will last for long time and cause great bloodshed". apa (dalam bahasa Inggris). 18-06-2015. Diakses tanggal 12-12-2017. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]