Pemandu inframerah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rudal jelajah udara-ke-udara IRIS-T Jerman

Pemandu inframerah adalah sistem panduan senjata pasif yang menggunakan emisi cahaya inframerah (IR) dari target untuk melacak dan mengikutinya. Rudal yang menggunakan pencarian inframerah sering disebut sebagai "pencari panas", karena inframerah dipancarkan dengan kuat oleh benda panas. Banyak objek seperti manusia, mesin kendaraan, dan pesawat terbang menghasilkan dan memancarkan panas, dan karenanya, terutama terlihat dalam panjang gelombang cahaya inframerah dibandingkan dengan objek di latar belakang.

Pemandu inframerah adalah perangkat pasif yang tidak seperti radar, tidak memberikan indikasi bahwa mereka melacak target. Ini membuatnya cocok untuk serangan diam-diam selama pertemuan visual, atau dalam jangkauan yang lebih jauh bila digunakan dengan sistem inframerah yang melihat ke depan atau sistem cuing yang serupa. Pencari panas sangat efektif: 90% dari semua kehilangan pertempuran udara Amerika Serikat selama 25 tahun terakhir telah disebabkan oleh rudal-rudal berpandu inframerah.[1] Rudal ini bagaimanapun juga tunduk pada sejumlah tindakan penangkalan sederhana, terutama menjatuhkan suar di belakang target untuk menyediakan sumber panas palsu. Ini hanya bekerja jika pilot menyadari rudal dan menyebarkan penangkalan, dan kecanggihan para pemandu modern telah membuat suar semakin tidak efektif.

Perangkat IR pertama telah dicoba pada era sebelum Perang Dunia II. Selama perang, para insinyur Jerman sedang mengerjakan rudal mencari panas dan sumbu berjarak, tetapi tidak punya waktu untuk menyelesaikan pengembangan sebelum perang berakhir. Desain yang benar-benar praktis tidak menjadi mungkin sampai diperkenalkannya pemindaian kerucut dan tabung vakum miniatur selama perang. Sistem IR anti-pesawat dimulai dengan sungguh-sungguh pada akhir 1940-an, tetapi baik elektronika dan seluruh bidang peroketan sangat baru sehingga diperlukan pengembangan yang cukup sebelum contoh pertama memasuki layanan pada pertengahan 1950-an. Contoh-contoh awal ini memiliki keterbatasan yang signifikan dan mencapai tingkat keberhasilan yang sangat rendah dalam pertempuran selama 1960-an. Generasi baru yang dikembangkan pada tahun 1970-an dan 80-an membuat langkah besar dan secara signifikan menjadi semakin mematikan. Contoh-contoh terbaru dari tahun 1990-an dan seterusnya memiliki kemampuan untuk menyerang target di luar bidang pandang mereka (FOV), di belakang mereka, dan bahkan memilih sasaran kendaraan di darat.

Paket sensor inframerah di ujung atau kepala rudal pencari panas dikenal sebagai kepala pemandu. Kode singkat NATO untuk peluncuran rudal udara-ke-udara berpandu inframerah adalah Fox Two.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turpin, Lauri (5 February 2009). "Large Aircraft Infrared Countermeasures-LAIRCM". 440th Airlift Wing, USAF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2010. 
  2. ^ MULTISERVICE AIR-AIR, AIR-SURFACE, SURFACE-AIR BREVITY CODES (PDF), Air Land Sea Application (ALSA) Center, 1997, hlm. 6, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-02-09, diakses tanggal 2008-02-23