Peluru kendali jelajah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sebuah rudal Taurus KEPD 350 milik Jerman (Luftwaffe)
Club-K Container Missile System

Peluru kendali jelajah adalah peluru kendali yang memakai sayap dan menggunakan mesin tenaga penggerak, biasanya Mesin jet sehingga mampu terbang jauh. Peluru kendali jelajah intinya adalah sebuah bom terbang. Peluru kendali jelajah dirancang untuk membawa hulu ledak konvensional dalam jumlah besar atau nuklir dan dapat menjangkau ratusan mil dengan tingkat akurasi tinggi. Peluru kendali jelajah modern dapat terbang mencapai kecepatan supersonik atau subsonik , menggunakan sistem kendali otomatis dan dapat terbang pada ketinggian rendah untuk menghindari radar. Waalupun mirip, tetapi rudal jelajah dibedakan dengan wahana tanpa awak (UAV), karena rudal hanya digunakan sebagai senjata, bukan sebagai alat mata-mata, dan hulu ledak rudal hampir selalu bersatu dengan badan rudal dan dalam setiap misinya setiap rudal pasti dikorbankan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Rudal jelajah pertama yang dikembangkan adalah Kettering Bug yang dikembangkan oleh Amerika Serikat pada 1917 untuk digunakan dalam Perang Dunia I. Rudal ini terbang lurus untuk waktu yang telah ditentukan sebelumnya kemudian sayapnya akan dilepaskan untuk kemudian badan rudal yang mengandung hulu ledak jatuh menghujam tanah. Rudal ini tidak pernah digunakan dalam perang karena Perang Dunia I selesai sebelum rudal ini dapat digunakan. Rudal jenis ini yang terkenal antara lain adalah BGM-109 Tomahawk milik AS yang dapat mencapai jangkauan 1.100 km.

Sebelumnya versi dari rudal jelajah menggunakan navigasi inersia; kemudian versi yang menggunakan sistem TERCOM dan DSMAC yang jauh lebih akurat. Kebanyakan versi terbaru dapat menggunakan navigasi satelit.

Land Attack Cruise Missiles (LACM)[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti rudal balistik, rudal jelajah biasanya dikategorikan oleh misi dan modus peluncuran (bukan jangkauan maksimum). Dua kategori luas yang rudal cruise serangan darat (LACM) dan rudal jelajah antishipping (ASCM). Setiap jenis dapat diluncurkan dari pesawat terbang, kapal, kapal selam, atau peluncur groundbased.

Sebuah LACM adalah, pesawat tak berawak bersenjata dirancang untuk menyerang target darat tetap atau mobile. Senjata ini menghabiskan sebagian besar misinya di tingkat penerbangan, seperti terbang jalan terprogram untuk target yang telah ditentukan. Propulsi biasanya disediakan oleh mesin jet kecil.

Karena sistem bimbingan yang sangat akurat yang dapat menempatkan rudal dalam beberapa kaki dari sasaran yang dituju, LACM yang paling canggih dapat digunakan secara efektif terhadap target sangat kecil, bahkan ketika dipersenjatai dengan hulu ledak konvensional. Bimbingan LACM biasanya terjadi dalam tiga tahap: peluncuran, tengah jalan, dan terminal. Selama fase peluncuran, rudal dipandu hanya menggunakan sistem navigasi inersia (INS). Pada tahap tengah jalan, rudal dipandu oleh INS diperbarui oleh satu atau lebih dari sistem berikut: sistem medan yang cocok kontur berbasis radar (TERCOM), radar atau adegan sistem pencocokan optik, dan / atau sistem navigasi satelit, seperti US Global Positioning System (GPS) atau Rusia Global Navigation Satellite System (GLONASS). Fase bimbingan terminal dimulai ketika sebuah rudal memasuki area target dan menggunakan baik lebih akurat kontur medan data atau seorang pencari terminal - biasanya sensor optik atau berbasis radar.

Contoh rudal :[sunting | sunting sumber]

Hypersonic[sunting | sunting sumber]

  • Brahmos-2 (India/Russia) (2013)

Supersonic[sunting | sunting sumber]

Subsonik jarak jauh[sunting | sunting sumber]

Subsonik jarak menengah[sunting | sunting sumber]

Jarak pendek[sunting | sunting sumber]


Versi Hulu ledak Nuklir[sunting | sunting sumber]

United States[sunting | sunting sumber]

The United States has deployed four nuclear cruise missiles at one time or another.

  • SSM-N-8 Regulus submarine launched missile, out of service
  • AGM-86 ALCM air launched cruise missile, 350 to 550 missiles and W80 warheads still in service
  • BGM-109 Tomahawk cruise missile in nuclear submarine, surface ship, and ground launched models, nuclear models out of service but warheads kept in reserve.
  • AGM-129 ACM Advanced Cruise missile


Referensi[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]