Norbert Elias

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Norbert Elias
Lahir22 June 1897
Breslau (Wrocław), Provinsi Silesia, Prusia
Meninggal1 Agustus 1990(1990-08-01) (umur 93)
Amsterdam, Belanda
EraFilsafat abad ke-20
AliranSosiologi Figurasional
Gagasan pentingHabitus

Norbert Elias adalah seorang sosiolog dari Jerman yang dikenal dengan teori peradabannya. Dia merupakan keturunan Yahudi yang menjadi warga negara Inggris. Ayahnya adalah seorang pemilik pabrik dan keluarganya hidup dalam kehidupan yang nyaman.[1] Ia pernah menjadi relawan untuk tentara Jerman di Perang Dunia I dan dipekerjakan sebagai telegrafer, pertama di front Timur dan kemudian di front Barat. Setelah Perang Dunia I dia mempelajari filsafat dan kedokteran di Universitas Breslau. Meskipun kemajuan yang dicapainya dalam studi-studi kedokterannya sudah sangat jauh, pada akhirnya dia melepasnya karena lebih menyukai studi filsafat. Pekerjaannya di bidang kedokteran memberinya pengertian mengenai sifat saling berhubungan di antara berbagai bagian tubuh manusia. Pandangan itu membentuk orientasinya kepada interkoneksi manusia. Elias menerima gelar doktornya pada Januari 1924, baru pada waktu itu dia pergi ke Heidelberg untuk mempelajari sosiologi.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1954, di akhir usianya yang ke-57, dia akhirnya mendapatkan jabatan akademis pertamanya, di Universitas Leicester (yang segera menjadi Universitas Leicester), pertama sebagai dosen dan kemudian sebagai sosiolog. Bersama dengan temannya Ilya Neustadt, ia membuat kontribusi besar untuk pengembangan Jurusan Sosiologi, yang menjadi salah satu yang terbesar dan paling berpengaruh di departemen dalam Inggris. Ia pensiun pada tahun 1962, tapi terus mengajar mahasiswa pascasarjana di Leicester sampai pertengahan 1970-an. Di antara kemudian terkenal sosiolog yang Neustadt dan Elias ditunjuk sebagai rekan-rekan di Leicester, John H. Goldthorpe, Anthony Giddens, Martin Albrow, Sheila Allen, Joe dan Zaitun Bank, Richard Brown, Maria McIntosh, Nicos Mouzelis dan Sami Zubaidah dan Keith Hopkins. Mahasiswa di departemen termasuk John Eldridge, Chris Bryant, Chris Rojek, Paul Hirst, Graeme Salaman dan Bryan Wilson. Dari tahun 1962 hingga 1964, Elias mengajar sebagai Profesor Sosiologi di University of Ghana di Legon dekat Accra. Setelah kembali ke Eropa pada tahun 1965, dia menghabiskan banyak waktu untuk mengunjungi sebagai profesor di berbagai jerman dan belanda perguruan tinggi, dan dari sekitar tahun 1977 berdasarkan dirinya sendiri di Amsterdam. Reputasi dan popularitas yang tumbuh dengan pesat setelah publikasi dari The Membudayakan Proses pada tahun 1969. Dari tahun 1978 hingga 1984, ia bekerja di Pusat Penelitian Interdisipliner di Universitas Bielefeld. Elias adalah yang pertama yang pernah nobel dari kedua Theodor W. Adorno Hadiah (1977) dan Hadiah Eropa Amalfi untuk Sosiologi dan Ilmu-ilmu Sosial (1987). Selain bekerja sebagai sosiolog, ia juga menulis puisi.

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Walaupun karyanya yang paling penting dihasikan pada tahun 1930-an, karyanya barulah mendapatkan pembaca yang lebih luas pada tahun 1960an. Karya Elias yang paling terkenal adalah Über den der Prozess Zivilisation, diterbitkan dalam bahasa inggris sebagai "The Civilizing Process" atau "Proses Pembudayaan". Awalnya diterbitkan di Jerman, dalam dua volume, pada tahun 1939, itu hampir diabaikan sampai publikasi pada tahun 1969, ketika pertama volume juga diterjemahkan ke dalam bahasa inggris. Volume pertama jejak-jejak sejarah perkembangan dari Eropa habitus, atau "alam kedua," individu tertentu psikis struktur yang dibentuk oleh sikap sosial. Elias ditelusuri bagaimana pasca-abad pertengahan Eropa standar mengenai kekerasan, perilaku seksual, fungsi tubuh, cara makan dan bentuk-bentuk pidato yang secara bertahap berubah dengan meningkatkan ambang rasa malu dan jijik, bekerja ke luar dari nukleus di pengadilan etiket. Yang diinternalisasi "menahan diri" yang dikenakan oleh semakin kompleks jaringan hubungan sosial yang dikembangkan "psikologis" self-persepsi bahwa Freud dikenal sebagai "super-ego." Kedua volume Yang Membudayakan Proses terlihat menjadi penyebab dari proses ini dan menemukan mereka di semakin terpusat Awal negara Modern dan semakin berbeda dan saling berhubungan web dari masyarakat.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ritzer, George (2012). Teori Sosiologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. hlm. 870–873. ISBN 9780078111679.