Ilyasa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Nabi Ilyasa)
Jump to navigation Jump to search
Untuk Nabi yang sama dari sudut pandang Agama Yahudi & Kristen, lihat Elisa bin Safat.

Al-Yasa (Arab: اليسع, Al Kitab: Elisa, Eliseus) (sekitar 885-795 SM)[1][2] adalah seorang nabi yang tertera dalam kitab Al-Qur'an dan juga dianggap nabi oleh umat agama Yahudi dan Kristen. Ia diangkat menjadi nabi dan Rasul pada tahun 830 SM dan ditugaskan berdakwah kepada Bani Israil dan orang-orang Amoria di daerah Panyas, Syam. Ia wafat di kota Palestina dan namanya disebutkan sebanyak 2 kali di dalam kitab Al-Qur'an, yaitu pada surah al-An'am ayat 86 dan surah Shaad ayat 48.

Genealogi[sunting | sunting sumber]

Al-Yasa' adalah anak dari Safet dan penerus dari Nabi Ilyas. Sedangkan menurut Ibnu Katsir, ia menuliskan silsilah Al-Yasa melalui ayahnya yang bernama Ukhtub, sampai kepada keturunan Nabi Harun.[3]

Kisah Al-Yasa'[sunting | sunting sumber]

Al-Yasa' adalah nabi selanjutnya untuk bangsa bani Israel. Dia menghadapi sikap penyangkalan Raja dan Ratu Israel terhadap agama sepeninggal Ilyas. Al-Yasa' menunjukkan banyak mukjizat untuk menunjukkan kekuasaan Allah, tetapi mereka malah menyebutnya tukang sihir, sama seperti ketika mereka menyebut Nabi Ilyas sebelumnya. Mereka terus membangkang sepanjang hidup Al-Yasa'. Setelah beberapa lama, bangsa Israel ditaklukkan oleh Bangsa Assyria, kemudian bangsa ini menghancurkan Kuil Gunung dan menyebabkan kerusakan parah di Syam.

Nama Al-Yasa disebut dalam kisah Nabi Ilyas, saat rasul itu dikejar-kejar oleh kaumnya dan bersembunyi di rumah Al-Yasa. Maka besar kemungkinan Al-Yasa juga tinggal di seputar lembah sungai Jordan.

Ketika Nabi Ilyas bersembunyi di rumahnya, Al-Yasa masih seorang belia. Saat itu ia tengah menderita sakit kemudian Nabi Ilyas membantu menyembuhkan penyakitnya. Setelah sembuh, Al-Yasa pun menjadi anak angkat Nabi Ilyas yang selalu mendampingi untuk menyeru ke jalan kebaikan. Al-Yasa melanjutkan tugas kenabian tersebut begitu Nabi Ilyas meninggal. Al-Yasa melanjutkan misi ayah angkatnya, agar kaumnya kembali taat kepada ajaran Allah.

Al-Yasa' kemudian mendapati bahwa manusia ternyata begitu mudah kembali ke jalan yang sesat. Itu terjadi tak lama kemudian setelah Nabi Ilyas wafat. Padahal masyarakat lembah sungai Yordania itu sempat mengikuti seruan Nabi Ilyas agar meninggalkan pemujaannya pada berhala. Pada kalangan itulah Ilyasa tak lelah menyeru ke jalan kebaikan. Dikisahkan bahwa mereka tetap tidak mau mendengar seruan Al-Yasa', dan mereka kembali menanggung bencana kekeringan yang luar biasa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kisah 25 Nabi dan Rasul
  2. ^ http://www.zainab.org/commonpages/ebooks/english/short/prophets.htm
  3. ^ Stories of the Prophets oleh Ibnu Katsir: Riwayat Ilyasa, halaman 475.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]