Wadi El Natrun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Wadi El Natrun (bahasa arab untuk "Natron Valley"; bahasa Koptik: Ϣⲓϩⲏⲧ Šihēt "Mengukur dari Hati", bahasa Yunani: Σκῆτις [1] atau Σκήτη) adalah sebuah lembah yang terletak di Buhayrah, Mesir, termasuk sebuah kota dengan nama yang sama. Nama ini mengacu pada kehadiran delapan danau di wilayah yang menghasilkan garam natron.

Dalam literatur Kristen tempat ini biasanya dikenal sebagai Scetis (atau Skete; Ϣⲓϩⲏⲧ di Koptik; Σκήτις, Σκέτη di yunani Kuno) dan merupakan salah satu dari tiga biara Kristen awal yang terletak di gurun barat laut Delta Nil. Dua lainnya adalah pusat monastik Nitria dan Kellia. Tiga pusat ini sering mudah dikacaukan dan kadang-kadang disebut sebagai satu tempat (seperti "Nitria" atau "Nitrian Desert"/"Gurun Nitria"), tapi sebenarnya adalah berbeda-beda, meskipun secara geografis terletak dekat bersama-sama dan saling terkait dalam sejarah. Scetis, sekarang disebut Wadi El Natrun, dikenal saat ini karena adanya biara-biara kuno tetap digunakan, tidak seperti Nitria dan Kellia yang hanya memiliki sisa-sisa arkeologi.

Nitrian Desert (Gurun Nitria) kadang-kadang digunakan untuk menamai seluruh wilayah di mana biara-biara itu terletak. Lebih khusus dapat merujuk ke daerah sekitar Nitria dan Kellia, dengan wilayah sekitar Wadi El Natrun kemudian lebih khusus disebut Scetis Desert (Gurun Sketis). (Dalam penggunaan modern Yunani, mengenai kata monastisisme Scetis, transliterasi dari Σκήτη juga dapat merujuk kepada sebuah sel monastik terisolasi, yang bukan bagian dari sebuah biara, sedangkan Kellia (Κελλία (singular: Κελλίον dari bahasa Latin 'cella') adalah sebuah sel monastik dalam sebuah biara.)

Penemuan fosil[sunting | sunting sumber]

Daerah ini merupakan salah satu situs yang paling terkenal yang mengandung sejumlah besar fosil dar hewan pra-sejarah berukuran besar di Mesir, dan sudah dikenal sejak abad pertama Masehi dan mungkin jauh sebelumnya.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Danau-danau alkali di Natron Valley menyediakan orang Mesir Kuno dengan natrium bikarbonat yang digunakan dalam mumi di Mesir fayans, dan kemudian oleh bangsa Romawi sebagai fluks untuk membuat kaca.

Wilayah sunyi ini menjadi salah satu dari daerah Kekristenan paling suci. Para bapa gurun dan komunitas Monastisisme senobitik menggunakan kesendirian gurun itu untuk mengembangkan disiplin mandiri Stoik (asketisme). Biarawan pertapa percaya bahwa gurun kehidupan akan mengajarkan mereka untuk menjauhkan diri dari hal-hal dari dunia ini dan mengikuti panggilan Allah. Di antara abad ke-4 dan abad ke-7 Masehi, ratusan ribu orang dari seluruh dunia bergabung dengan ratusan orang Kristen biara-biara di Nitrian Gurun, berpusat pada Nitria, Kellia dan Scetis (Wadi El Natrun).

Saint Macarius dari Mesir pertama kali datang ke Scetis (Wadi El Natrun) sekitar 330 M di mana ia mendirikan sebuah situs biara soliter.[3] Reputasinya menarik grup lepas anchorites, Eremit dan rahib yang menetap di dekatnya dalam sel-sel individual. Banyak dari mereka datang dari dekat Nitria dan Kellia di mana mereka memiliki pengalaman sebelumnya di sel gurun hidup; dengan demikian awal masyarakat cenobitic yang longgar konsolidasi berpikiran biarawan.[4] Pada akhir abad keempat, empat komunitas yang berbeda telah dikembangkan: Baramus, Makarius, Bishoi dan John Kolobos. Pada awalnya komunitas ini adalah kelompok dari sel-sel yang berpusat pada komunal gereja dan fasilitas, tapi berdinding tertutup dan menara pengawas dikembangkan dari waktu ke waktu dan dalam menanggapi serangan dari nomaden gurun. Nitria, Kellia, dan Scellis juga mengalami perpecahan internal yang terkait dengan sengketa ajaran di Mesir. Biara-biara berkembang selama penaklukan Muslim di Mesir (639-42), tetapi dalam abad kedelapan dan kesembilan perpajakan dan administrasi menyebabkan konflik dengan  pemerintahan Muslim. Nitria dan Kellia akhirnya ditinggalkan masing-masing pada abad ke 7 dan abad ke-9, tapi Scetis berlanjut selama periode abad Pertengahan. Meskipun beberapa individu biara-biara yang akhirnya ditinggalkan atau hancur, empat tetap di gunakan sampai hari ini:

  • Monastery of Saint Macarius the Great
  • Paromeos Monastery
  • Monastery of Saint Pishoy
  • Syrian Monastery

Egyptian Salt and Soda Company Railway membangun pada akhir abad ke-19 jalur kereta api sepanjang 33 km (54 km) berukuran gauge sempit dengan indeks 750 mm, yang pertama-tama menarik wisatawan dengan wadi ini

Saints of the region[sunting | sunting sumber]

Beberapa orang kudus yang paling terkenal dari wilayah ini meliputi berbagai Bapa gurun, termasuk Saint Amun, Santo Arsenius, Saint John Kerdil, Saint Makarius Mesir, Saint Makarius dari Alexandria, Saint Musa Hitam, Saint Pishoy, Sts. Maximos dan Domatios, Saint Poimen Besar dan Saint Samuel the Confessor.

Saint-Exupéry[sunting | sunting sumber]

Lingkungan dari Wadi Natrun telah diidentifikasi sebagai kemungkinan lokasi di mana pesawat dari aviator Perancis Antoine de Saint-Exupéry jatuh pada tanggal 30 Desember 1935. Setelah secara ajaib selamat dari kecelakaan, ia dan pesawat mekanik hampir mati kehausan sebelum diselamatkan oleh seorang pengembara. Saint-Exupéry mendokumentasikan pengalamannya dalam bukunya "Wind, Sand and Stars" ("Angin, Pasir dan Bintang-bintang"),.[5] Hal ini diduga telah mengilhami karya utamanya, "The Little Prince".

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ WĀDĪ NAṬRŪN in: Oxford Dictionary of Byzantium
  2. ^ Adrienne Mayor, The First Fossil Hunters - Paleontology in the Greek and Roman Times, 2000.
  3. ^ "The first monk to settle in Wadi Natrun was Macarius the Egyptian, whose retirement to the desert took place in 330 A.D.." (Hugh G. Evelyn-White, "The Egyptian Expedition 1916-1919: IV. The Monasteries of the Wadi Natrun" The Metropolitan Museum of Art Bulletin, 15.7, Part 2: The Egyptian Expedition 1916-1919 [July 1920):34-39] p 34; Evelyn White's article gives a brief overview of Wadi Natrun from literary sources.
  4. ^ Roger S. Bagnall, etc. Egypt from Alexander to the early Christians: An Archaeological and Historical Guide, Getty Publications, 2004. pg. 108-112
  5. ^ Saint-Exupéry, A. de. 1939. Terre des hommes (English title: Wind, Sand and Stars). Paris.

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • M. Cappozzo, I monasteri del deserto di Scete, Todi 2009 (Tau Editore).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]