Marie dari Bourgogne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Marie yang Kaya
Mary of burgundy pocher.jpg
Adipati Brabant, Limburg, Lothier,
Luksemburg dan Gelre; Markgrafin Namur; Comtesse Pfalz Bourgogne; Comtesse Artois, Flandria, Charolais, Hainaut, Holland, Zeeland dan Zutphen
Berkuasa 5 Januari 1477–27 Maret 1482
Pendahulu Charles Martin
Pengganti Philipp yang Tampan
Lahir 13 Februari 1457
Brussel, Brabant, Belanda Bourgogne
Mangkat 27 Maret 1482 (umur 25)
Kasteel van Wijnendale, Flandria
Pemakaman Bruges, Flandria
Wangsa Wangsa Valois-Bourgogne
Ayah Charles Martin
Ibu Isabelle dari Bourbon
Pasangan Maximilian I, Kaisar Romawi Suci
Anak
Philipp I dari Kastilia
Margaretha dari Austria
Agama Katolik Roma

Marie (bahasa Perancis: Marie; bahasa Belanda: Maria; 13 Februari 1457 – 27 Maret 1482), merupakan seorang Adipati Bourgogne, yang memerintah di banyak wilayah Kadipaten Bourgogne, sekarang terutama di Perancis dan Negara-Negara Dataran Rendah, dari tahun 1477 sampai kematiannya. Sebagai anak tunggal Charles Martin, Adipati Bourgogne, dan istrinya Isabelle dari Bourbon, ia mewarisi kadipaten tersebut setelah kematian ayahandanya dalam Pertempuran Nancy pada tanggal 5 Januari 1477.[1] Karena kemakmuran besar banyak wilayah yang terdiri dari kadipaten, Marie sering disebut sebagai Marie yang Kaya (meskipun ini tidak biasa dalam bahasa Inggris).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Marie lahir di Brussel di kastil kadipaten Koudenberg, putri Charles Martin, yang kemudian dikenal sebagai Comte Charolais, dan istrinya Isabelle dari Bourbon. Kelahirannya, menurut penulis kronik istana, Georges Chastelain, disambut oleh gemuruh guntur yang terdengar dari langit senja yang jelas. Ayah angkatnya adalah Louis, Dauphin Perancis, di pengasingan di Bourgogne pada waktu itu; Ia menamainya seperti ibundanya, [Marie dari Anjou]]. Rekasi terhadap anak itu beragam: kakek sang bayi, Adipati Philippe yang Baik, tidak terkesan, dan "memilih untuk tidak menghadiri [pembaptisan] karena hanya untuk seorang bayi perempuan", sedangkan neneknya Isabel dari Portugal sangat gembira dengan kelahiran seorang cucu perempuan.[2] Bibinya yang tidak sah, Anne ditugaskan sebagai walinya.

Pewaris sementara[sunting | sunting sumber]

Philippe yang Baik meninggal pada tahun 1467 dan ayahanda Marie mengambil kendali kadipaten Bourgogne. Karena ayahandanya tidak memiliki keturunan laki-laki pada saat aksesinya, Marie menjadi pewaris sementaranya. Ayahandanya menguasai sebuah wilayah luas dan kaya yang terdiri dari Kadipaten Bourgogne, Kadipaten Bebas Bourgogne, dan sebagian besar Negara-Negara Dataran Rendah. Akibatnya, banyak pangeran yang ingin menjadi pendampingnya. Lamaran pertama diterima oleh ayahanadanya ketika ia baru berusia lima tahun, untuk menikah dengan calon Raja Ferrando II d'Aragón. Kemudian ia didekati oleh Charles, Adiapti Berry, adik Raja Louis XI dari Perancis, yang sangat kesal dan berusaha mencegah dispensasi kepausan yang diperlukan untuk consanguinitas.

Flandria, Briquet ganda, ditempa di bawah Marie dari Bourgogne pada tahun 1478

Begitu Louis berhasil menghasilkan pewaris laki-laki yang selamat dari masa kanak-kanak, calon Raja Charles VIII dari Perancis, Louis menginginkannya menikahi Marie, meskipun ia berusia tiga belas tahun lebih muda daripada Marie. Nicolas dari Lorraine, beberapa tahun lebih tua dari Marie dan mengendalikan sebuah kadipaten yang terbentang di sepanjang wilayah Bourgogne, namun rencananya untuk menggabungkan wilayahnya dengan miliknya berakhir dengan kematiannya dalam pertempuran pada tahun 1473.

Lambang Marie dari Bourgogne.

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Marie mengambil alih pemerintahan wilayah ayahandanya selama kekalahannya dalam pertempuran dan kematian pada tanggal 5 Januari 1477. Raja Louis XI dari Perancis memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mecoba memiliki Kadipaten Bourgogne dan juga wilayah-wilayah Franche-Comté, Picardie dan Artois.

Raja sangat cemas bahwa Marie harus menikah dengan putranya Charles dan dengan demikian menjamin warisan Negara-Negara Dataran Rendah untuk ahli warisnya, dengan kekuatan senjata jika diperlukan. Bourgogne, yang takut akan kekuatan militer Perancis, mengirim sebuah kedutaan ke Perancis untuk menegosiasikan pernikahan antara Marie dan Dauphin yang berusia enam tahun (calon Raja Charles VIII), namun pulang ke rumah tanpa pertunangan; tuntutan raja Perancis tentang penguasaan wilayah terhadap mahkota Perancis dianggap tidak dapat diterima.[3]:49

Hak istimewa yang luar biasa[sunting | sunting sumber]

Maria dipaksa untuk menandatangani sebuah piagam hak-hak yang dikenal sebagai hak istimewa luar biasa di Gent pada tanggal 10 Februari 1477 pada saat pengakuan resminya sebagai ahli waris ayahandanya ("Blijde Intrede"). Berdasarkan kesepakatan ini, provinsi dan kota di Flandria, Brabant, Hainaut, dan Holland memulihkan semua hak lokal dan komunal yang telah dihapuskan oleh keputusan para adipati Bourgogne dalam usaha mereka untuk menciptakan negara terpusat pada model Perancis dari kepemilikan mereka yang berbeda di Negara-Negara Dataran Rendah. Khususnya, Parlemen Mechelen (yang didirikan resmi oleh Charles Martin pada tahun 1470) dihapuskan dan diganti dengan otoritas Parlemen, yang sudah ada sebelumnya, yang dianggap sebagai penyeimbang yang dapat diterima dengan sentralisasi yang dilakukan baik oleh Charles Martin dan Philippe yang Baik. Sang adipati juga harus berusaha untuk tidak mengumumkan perang, berdamai, atau menaikkan pajak tanpa persetujuan dari provinsi dan kota ini dan hanya mempekerjakan penduduk pribumi di pos-pos resmi.

Begitulah kebencian orang-orang terhadap rezim lama bahwa terlepas dari air mata dan permohonan sang adipati, dua dari anggota kanselir ayahandanya yang paling berpengaruh, Kanselir Hugonet dan Sire d'Humbercourt, dieksekusi di Gent setelah diketahui bahwa mereka berkorespondensi dengan raja Perancis.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Marie dari Bourgogne (kanan) dengan suami dan anak-anaknya
Pernikahan Marie dan Maximilian dari Austria

Marie segera menjatuhkan pilihannya di antara banyak pelamar dengan memilih Adipati Agung Maximilian dari Austria, calon Kaisar Romawi Suci Maximilian I, yang menjadi rekan-pemimpinnya.[4] Pernikahan tersebut berlangsung di Gent pada malam hari tanggal 16 Agustus 1477.[5] Pernikahan Marie ke dalam Wangsa Habsburg memulai perdebatan dua abad antara Perancis dan Habsburg (raja-raja Spanyol dan kaisar-kaisar Romawi Suci kemudian), sebuah perjuangan yang mencapai puncaknya dengan Perang Penerus Spanyol pada tahun 1701–1714.

Di Belanda, urusan sekarang berjalan lebih mulus; agresi Perancis untuk sementara diperiksa, dan ketenangan internal dipulihkan.

Kematian dan peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1482, sebuah perburuan elang di hutan dekat Kasteel van Wijnendale diselenggarakan oleh Adolf dari Kleve, yang tinggal di kastil itu. Marie suka berkuda dan sedang berburu dengan Maximilian dan para ksatria di Istana ketika kudanya tersandung, melemparkannya ke selokan, dan kemudian mendarat di atasnya, mematahkan punggungnya. Ia meninggal beberapa minggu kemudian, pada tanggal 27 Maret, dari luka dalam, telah membuat wasiat yang rinci. Ia dimakamkan di Onze-Lieve-Vrouwekerk pada tanggal 3 April 1482.[6] Putri yang berusia dua tahun, Margherita d'Asburgo, dikirim dengan sia-sia ke Perancis, untuk menikah dengan sang Dauphin, dalam usaha untuk menyenangkan Louis XI agar tidak menyerang wilayah yang dimiliki oleh Marie dari Bourgogne.

Louis segera memusuhi Maximilian dan memaksanya untuk menyetujui Perjanjian Arras tahun 1482, yang olehnya Franche-Comté dan Artois diserahkan kepada pemerintahan Perancis, hanya untuk dipulihkan oleh Perjanjian Senlis pada tahun 1493, yang menciptakan perdamaian di Negara-Negara Dataran Rendah. Pernikahan Marie ke dalam Wangsa Habsburg akan terbukti menjadi bencana bagi Perancis, karena warisan Bourgogne kemudian akan membawanya ke konflik dengan Spanyol dan Kekaisaran Romawi Suci.

Marie

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Patung Marie di atas makamnya di Kasteel van Wijnendale, Bruges.

Putra Marie, Philippe, berhasil menguasai wilayahnya di bawah perwalian ayahandanya.

Keturunannya adalah sebagai berikut:

Gelar[sunting | sunting sumber]

Marie dan Maximilian

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vaughan, Richard, Charles the Bold: the last Valois Duke of Burgundy, (Boydell Press, 2004), 127
  2. ^ Taylor, Aline, Isabel of Burgundy
  3. ^ Koenigsberger, H. G. (2001). Monarchies, States Generals and Parliaments: The Netherlands in the Fifteenth and Sixteenth Centuries. Cambridge University Press. ISBN 9780521803304. 
  4. ^ Paul Murray Kendall, Louis XI, (W.W.Norton Co. Inc, 1971), 319.
  5. ^ Heimann, Heinz-Dieter. Die Habsburger: Dynastie und Kaiserreiche. hlmn. 38–45. ISBN 3-406-44754-6. 
  6. ^ "ONZE-LIEVE-VROUWEKERK (CHURCH OF OUR LADY)". VisitBruges.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 13, 2014. Diakses tanggal March 13, 2014. 
Marie dari Bourgogne
Cabang kadet Wangsa Valois
Lahir: 13 Februari 1457 Wafat: 27 Maret 1482
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Charles Martin
Adipati Brabant, Limburg, Lothier,
Luksemburg dan Gelre; Markgrafin Namur; Comtesse Pfalz Bourgogne; Comtesse Artois, Flandria, Charolais, Hainaut, Holland, Zeeland dan Zutphen

5 Januari 1477 – 27 Maret 1482
dgn Maximilian sejak 16 Agustus 1477
Diteruskan oleh:
Philipp yang Tampan

Bangsawan Perancis suo jure khususnya adalah wanita yang telah memiliki gelar atas hak mereka sendiri dan bukan dengan pernikahan.