Lubrikasi vaginal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kiri: Vulva dalam keadaan tidak terangsang
Kanan: Pelumasan vagina kadang menjadi terlihat setelah gairah seksual

Lubrikasi vagina adalah cairan yang diproduksi secara alami untuk melumasi vagina wanita. Pelumasan vagina selalu ada, namun produksi meningkat secara signifikan menjelang ovulasi dan selama rangsangan seksual untuk mengantisipasi hubungan seksual. Kekeringan vagina adalah kondisi di mana pelumasan ini tidak mencukupi, dan terkadang pelumas buatan digunakan untuk menambahnya. Tanpa pelumasan yang cukup, hubungan seksual bisa menyakitkan bagi wanita maupun pasangan laki-laki mereka. Lapisan vagina tidak memiliki kelenjar, dan karena itu vagina harus mengandalkan metode pelumasan lainnya. Plasma dari dinding vagina yang disebabkan pembengkakan vaskular dianggap sebagai sumber pelumas utama, dan kelenjar Bartholin yang berada sedikit di bawah kiri dan kanan introitus (lubang vagina), juga mengeluarkan lendir untuk menambah sekresi dinding vagina. Menjelang ovulasi, mukus serviks memberikan pelumasan tambahan.

Emisi vagina[sunting | sunting sumber]

Komposisi[sunting | sunting sumber]

Vulva yang dilumasi secara alami.
Vulva yang tidak dipangkas dengan beberapa pelumasan vagina.

Cairan pelumas mengandung air, piridin, skualena, urea, asam asetat, asam laktat, alkohol kompleks dan glikol, keton, dan aldehid.[1] Cairan lubrikasi ini dapat bervariasi dalam konsistensi, tekstur, rasa, warna, dan bau, tergantung pada gairah seksual, fase siklus menstruasi, adanya infeksi, obat-obatan tertentu, faktor genetik, dan diet.

Cairan vagina sedikit asam dan bisa menjadi lebih asam dengan penyakit menular seksual tertentu. Normalnya pH cairan vagina antara 3,8 dan 4,5[2][3] sedangkan air mani laki-laki biasanya antara 7,2 dan 8,0 (zat netral memiliki pH 7,0).[4]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Vagina manusia dilayani oleh saraf yang merespons vasoactive intestinal polypeptide (VIP). Sebagai konsekuensinya, VIP menginduksi peningkatan aliran darah vagina disertai dengan peningkatan pelumasan vagina. Temuan menunjukkan bahwa VIP dapat berpartisipasi dalam pengendalian perubahan fisiologis lokal yang diamati selama gairah seksual: vasodilatasi genital dan peningkatan pelumasan vagina.[5]

Kekeringan vagina[sunting | sunting sumber]

Pelumasan yang tidak cukup atau kekeringan vagina pada wanita dapat menyebabkan dispareunia, yang merupakan jenis kelainan seksual. Sementara kekeringan vagina dianggap sebagai indikator gangguan gairah seksual wanita, sunat laki-laki memperparah kekeringan vagina wanita saat bersenggama.[6] Kekeringan vagina juga bisa diakibatkan oleh rangsangan dan stimulasi yang tidak mencukupi atau akibat perubahan hormonal yang disebabkan oleh menopause (berpotensi menyebabkan vaginitis atrofi), kehamilan, atau menyusui. Iritasi dari krim kontrasepsi dan busa juga bisa menyebabkan kekeringan, seperti juga ketakutan dan cemas tentang keintiman seksual. Kekeringan vagina juga bisa menjadi gejala Sindrom Sjögren (SS), sebuah kelainan autoimun kronis di mana tubuh menghancurkan kelenjar penghasil kelembapan.

Obat-obatan tertentu, termasuk beberapa obat antihistamin, serta kondisi dalam hidup seperti kehamilan, laktasi, menopause, penuaan atau penyakit seperti diabetes, akan menghambat pelumasan. Obat dengan efek antikolinergik atau simpatomimetik akan mengeringkan jaringan mukosa atau "basah" vagina. Obat-obatan tersebut mencakup banyak obat umum untuk penyakit alergi, kardiovaskular, psikiatri, dan kondisi medis lainnya. Kontrasepsi oral juga dapat meningkatkan atau menurunkan pelumasan vagina.

Wanita tua yang memproduksi lebih sedikit pelumasan vagina dan mengurangi tingkat estrogen dapat dikaitkan dengan peningkatan kekeringan vagina.[7]

Pelumas buatan[sunting | sunting sumber]

Bila seorang wanita mengalami kekeringan vagina sebelum melakukan aktivitas seksual, hubungan seksual mungkin tidak nyaman atau menyakitkan baginya. Sebuah pelumas pribadi dapat diterapkan pada lubang vagina, penis, atau keduanya, untuk menambah pelumasan yang diproduksi secara alami dan mencegah atau mengurangi rasa tidak nyaman atau rasa sakit. Meski jarang diaplikasikan, cairan supositori vagina juga dapat dimasukkan sebelum melakukan hubungan intim.

Pelumas berbasis minyak dapat melemahkan lateks dan mengurangi keefektifan kondom, sarung tangan lateks, atau bendungan gigi sebagai salah satu bentuk kontrol kelahiran atau untuk perlindungan dari penyakit menular seksual, jadi pelumas berbasis air atau berbaais silikon sering digunakan sebagai gantinya. Penggunaan pelumas buatan bisa membuat hubungan seksual kurang menyakitkan bagi wanita, namun tidak mengatasi penyebab kekeringan vagina itu sendiri.

Baik minyak canola maupun minyak mineral direkomendasikan oleh American Society for Reproductive Medicine sebagai jenis pelumas pribadi yang tetap mempertahankan kesuburan.[8][pranala nonaktif]

Seks kering[sunting | sunting sumber]

Beberapa wanita (khususnya wanita Sub-Sahara) mempraktikkan seks kering, yang melibatkan penghilangan pelumasan vagina dengan cara tertentu.[9] Alasan dilakukannya praktik ini tampaknya untuk tujuan pembersihan dan untuk meningkatkan kenikmatan seksual pasangan yang melakukan penetrasi.[10] Namun, selain membuat hubungan seksual jadi menyakitkan bagi perempuan,[11] praktik ini diyakini dapat meningkatkan risiko penularan penyakit menular seksual bagi kedua pasangan,[11] seperti HIV, yang risiko penularannya meningkat dengan laserasi di jaringan vagina akibat kurangnya pelumasan.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The-Clitoris.com: Female Body Fluids". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-20. Diakses tanggal 2007-10-22. 
  2. ^ "Device and Method for Identifying and Treating Vaginal Affections". Diakses tanggal 2007-10-18. 
  3. ^ Moses, Scott, MD (2000). "Vaginal Fluid pH". Family Practice Notebook, LLC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-01-06. Diakses tanggal 2007-02-04. 
  4. ^ "Semen analysis". Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2007. Diakses tanggal 2007-10-18. 
  5. ^ Ottesen B, Pedersen B, Nielsen J, Dalgaard D, Wagner G, Fahrenkrug J (1987). "Vasoactive intestinal polypeptide (VIP) provokes vaginal lubrication in normal women". Peptides. 8 (5): 797–800. doi:10.1016/0196-9781(87)90061-1. PMID 3432128. 
  6. ^ Gregory Boyle (12 September 2003). "Effects of male circumcision on female arousal and orgasm" (PDF). Journal of the New Zealand Medical Association. 116 (1181). Diakses tanggal 2010-01-20. 
  7. ^ "SEXUALITY IN OLDER WOMEN AND THEIR PARTNERS: AGE-RELATED FACTORS THAT IMPACT SEXUAL FUNCTIONING". sexualityandu.ca. 2008. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  8. ^ "Optimizing Natural Fertility" (PDF). Diakses tanggal 2013-11-11. [pranala nonaktif]
  9. ^ International Family Planning Perspectives, Volume 24, Number 2, June 1998, Vaginal Drying Agents and HIV Transmission by Karen E. Kun.
  10. ^ Local voices: What some Harare men say about preparation for sex
  11. ^ a b Concern voiced over "dry sex" practices in South Africa
  12. ^ "Dry sex" worsens AIDS numbers in southern Africa - Salon.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]