Kolibri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kolibri
Trochilidae Edit the value on Wikidata
Trinidad and Tobago hummingbirds composite.jpg
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasAves
OrdoApodiformes
FamiliTrochilidae Edit the value on Wikidata
Vigors, 1825
Subfamilies
Phaethornithinae
Trochilinae
Sebuah ilustrasi warna dari buku Ernst Haeckel Kunstformen der Natur (1899), menunjukkan varietas kolibri

Kolibri adalah burung kecil dengan panjang 6,4 cm dan berwarna cerah yang sebagian besar hidup di Amerika Utara dan Amerika Selatan.[1] Seekor kolibri mempunyai sekitar seribu bulu yang bergemerlapan sehingga dapat memantulkan dan memancarkan sinar warna-warni yang dapat berubah ketika burung bergerak seperti minyak pada air.[2]

Ada lebih dari 300 spesies burung kolibri hidup di dalam wilayah hutan Amazon, Amerika Selatan.[3] Sedangkan kolibri jenis Sword Billed, ensifera ensifera hidup di bagian barat hutan pegunungan Andes.[4]

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Analisis 284 dari 338 spesies kolibri yang dikenal di dunia - menunjukkan diversifikasi cepat dari 22 juta tahun yang lalu.[5] Kolibri terbagi dalam sembilan clade utama: topazes, hermits, mangoes, brilliants, coquettes, Patagona, mountain gems, bees, dan emeralds, yang mendefinisikan hubungan mereka dengan tanaman berbunga nektar dan burung-burung yang terus menyebar ke wilayah geografis baru.[5][5]

Sementara semua kolibri bergantung pada nektar bunga untuk bahan bakar metabolisme tinggi dan terbang melayang, perubahan terkoordinasi dalam bentuk bunga dan paruh merangsang pembentukan spesies kolibri baru dan spesies tanaman baru. Karena pola evolusi yang luar biasa ini, sebanyak 140 spesies burung kolibri dapat hidup berdampingan di wilayah tertentu, seperti jajaran Andes.[5]

Pohon evolusi burung kolibri menunjukkan leluhur kolibri merupakan yang terpisah dari burung pemangsa serangga (keluarga Apodidae) dan burung pohon (keluarga Hemiprocnidae) sekitar 42 juta tahun yang lalu, mungkin di Eurasia.[5] Salah satu faktor evolusioner utama tampaknya adalah reseptor rasa yang berubah yang memungkinkan kolibri mencari nektar.[6] Pada 22 juta tahun yang lalu spesies leluhur kolibri saat ini menjadi mapan di Amerika Selatan, di mana kondisi lingkungan merangsang diversifikasi lebih lanjut.[5]

Pegunungan Andes tampaknya menjadi lingkungan yang kaya akan evolusi burung kolibri karena diversifikasi terjadi bersamaan dengan peningkatan ketinggian gunung selama 10 juta tahun terakhir.[5] Burung kolibri tetap berada dalam diversifikasi dinamis yang mendiami wilayah ekologi di seluruh Amerika Selatan, Amerika Utara, dan Karibia, menunjukkan radiasi evolusi yang semakin besar.[5]

Di dalam wilayah geografis yang sama, kelopak burung kolibri berevolusi bersama dengan kelompok tanaman yang mengandung nektar,[7] yang memengaruhi mekanisme penyerbukan. Hal yang sama berlaku untuk burung kolibri yang bermata pedang (Ensifera ensifera), salah satu spesies yang berevolusi secara morfologis paling ekstrem, dengan salah satu dari tanaman pangan utama (Passiflora section Tacsonia).[8]

Violet-tailed Sylph jantan sedang beristirahat di barat laut Ekuador
Dimorfisme seksual terlihat di Violet-tailed Sylph jantan (atas) dan betina (bawah)

Dimorfisme seksual[sunting | sunting sumber]

Burung kolibri menunjukkan dimorfisme seksual menurut aturan Rensch, di mana jantan lebih kecil dari betina dalam spesies kecil, dan jantan lebih besar dari betina dalam spesies berbadan besar. Luasnya perbedaan ukuran seksual ini bervariasi di antara kawanan kolibri.[9][10] Misalnya, clade Mellisugini menunjukkan dimorfisme ukuran besar, dengan wanita lebih besar daripada pria. Sebaliknya, clade Lophomithini menampilkan dimorfisme ukuran sangat kecil; jantan dan betina memiliki ukuran yang serupa. Dimorfisme seksual dalam ukuran dan bentuk paruh juga terdapat di antara kolibri jantan dan betina,[10] di mana banyak clades, betina memiliki paruh yang lebih panjang dan melengkung yang digunakan untuk meraih nektar dari bunga-bunga. Untuk jantan dan betina dengan ukuran yang sama, betina cenderung memiliki paruh yang lebih besar.[10]

Ukuran seksual dan perbedaan paruh cenderung berevolusi karena kendala yang dipaksakan oleh kolibri jantan untuk melakukan manuver udara yang kompleks guna menarik perhatian betina. Jantan cenderung lebih kecil dari betina, memungkinkan konservasi energi untuk mencari makan secara kompetitif. Dengan demikian, seleksi seksual mendukung kolibri jantan yang lebih kecil.

Burung kolibri betina cenderung lebih besar, yang artinya membutuhkan lebih banyak energi. Dengan paruh lebih panjang yang memungkinkan jangkauan yang lebih efektif ke celah-celah bunga tinggi untuk mencari nektar, betina lebih baik dalam mencari makan, mendapatkan nektar bunga, dan mendukung kebutuhan energi dengan ukuran tubuh yang lebih besar.[11] Seleksi terarah karenanya akan mendukung burung kolibri yang lebih besar dalam hal memperoleh makanan.[9]

Penyebab lain dari dimorfisme seksual ini adalah bahwa kekuatan selektif dari persaingan untuk nektar antara jenis kelamin masing-masing spesies mendorong dimorfisme seksual. Bergantung pada jenis kelamin yang memiliki wilayah dalam spesies tersebut, menguntungkan bagi jenis kelamin yang lain untuk memiliki paruh yang lebih panjang dan dapat memakan berbagai jenis bunga, sehingga mengurangi persaingan antar spesies.[11] Misalnya, pada spesies kolibri di mana jantan memiliki agihan lebih luas, jantan tidak memiliki wilayah tertentu. Pada spesies di mana jantan memiliki agihan lebih kecil daripada betina, jantan mempertahankan sumber dayanya dan karenanya betina harus memiliki agihan yang lebih luas untuk mencari makan dari daerah berbunga yang lebih luas.[11]

Co-Evolusi dengan bunga ornithophilous[sunting | sunting sumber]

Burung kolibri adalah nektarivora yang terkhusus dan terikat pada bunga ornithophilous yang menjadi makanannya. Beberapa spesies, terutama yang memiliki bentuk paruh yang tidak biasa, seperti burung kolibri bermata pedang dan sabit, secara bersama-sama berevolusi dengan sejumlah kecil spesies bunga. Namun, bahkan dalam simbiosis mutualisme antara tanaman dengan burung kolibri yang paling terspesialisasi, jumlah garis keturunan tanaman makanan dari masing-masing spesies burung kolibri meningkat seiring waktu.[12] Burung kolibri lebah (Mellisuga helenae), burung terkecil di dunia, berevolusi menjadi kerdil karena ia harus bersaing dengan kolibri berdaun panjang yang memiliki keuntungan untuk mencari makan nektar dari bunga-bunga khusus, akibatnya mengarahkan kolibri lebah untuk lebih bersaing memperebutkan bunga yang dicari serangga.[13]

Kebanyakan tanaman yang diserbuki oleh kolibri menghasilkan bunga berwarna merah, oranye, dan merah muda cerah. Meskipun burung ini juga mengambil nektar dari bunga-bunga dengan warna lain juga. Burung kolibri dapat melihat panjang gelombang mendekati ultraviolet, tetapi bunga yang diserbuki burung kolibri tidak mencerminkan panjang gelombang ini seperti halnya banyak bunga yang diserbuki serangga. Spektrum warna yang sempit ini dapat membuat bunga yang diserbuki burung kolibri relatif tidak menarik bagi sebagian besar serangga, sehingga mengurangi perampokan nektar oleh serangga.[14] Bunga yang diserbuki burung kolibri juga menghasilkan nektar yang relatif lemah (rata-rata 25% gula) yang mengandung sukrosa dalam jumlah besar, sedangkan bunga yang diserbuki serangga biasanya menghasilkan nektar yang lebih pekat yang didominasi oleh fruktosa dan glukosa.[15]

Evolusi agihan[sunting | sunting sumber]

Setelah matang, jantan dari spesies tertentu seperti Phaethornis longirostris, tampaknya mengembangkan senjata seperti belati di ujung paruh sebagai ciri seksual sekunder untuk mempertahankan daerah perkawinan.[16]

Penerbang ulung[sunting | sunting sumber]

Kolibri adalah penerbang yang ulung dengan gerakan sayap yang sangat cepat, satu detik mencapai 12-80 kali kepakan.[1] Seorang peneliti dari Universitas California bernama Christopher Clark melakukan pengamatan untuk mengukur kecepatan burung kolibri betina, Christopher mengambil gambar menggunakan kamera super cepat sehingga bisa menangkap setiap gerakan dari burung kolibri. Ia berhasil mendapatkan 500 gambar yang berbeda dalam satu detik.[17]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Karena kolibri terbang sangat cepat, maka ia membutuhkan tenaga yang cukup besar dan untuk mendapatkan energi yang besar, seekor kolibri membutuhkan asupan makanan yang berkalori tinggi seperti nektar atau bagian dari inti sari bunga yang dihisap dengan paruhnya yang kecil dan panjang.[1] Varietas kolibri berparuh panjang mendapatkan makanannya dengan cara menghisap madu seperti biasa, namun untuk varietas lain, kolibri akan mengebor sebuah lubang menembus pangkal bunga ke dalam madu lalu menyisipkan paruhnya dalam lubang tersebut.[18]

Cara kolibri yang seperti itu juga dapat membantu bunga untuk penyerbukan silang, karena biasanya serbuk sari akan terbawa pada kepala atau paruh kolibri dan kemudian berpindah dari satu bunga ke bunga yang lain.[18]

Susu Kental Manis tidak boleh diberikan kepada burung Kolibri karena mengandung Minyak Nabati, Maltodekstrin yang merupakan zat pengental, Perasa buatan dan Susu Mamalia. Beberapa susu kental manis mungkin mengandung pengawet, pemanis buatan dan pewarna makanan yang sangat berbahaya bagi kesehatan burung kolibri.[19]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Suara burung kolibri jarang terdengar, hal ini karena suara merupakan bunyi dengungan yang dibuat oleh sayapnya.[20] Selama musim perkawinan, kebanyakan jenis jantannya menyatakan perasaan dengan kicauan gembira seraya terbang mondar - mandir di depan sang betina, beberapa jenisnya bahkan mempunyai nyanyian merdu dengan kekuatan yang menakjubkan.[18] Sedangkan betinanya untuk menarik perhatian dari jantan, mereka akan terbang berkelompok dengan kecepatan tinggi dan kemudian melakukan akrobat di udara, seperti pada pesawat jet.[17]

Burung kolibri hanya bertelur 2 buah dengan warna putih bersih tanpa ada bercak sama sekali.[18] Telur tersebut ditempatkan di dalam sarang yang dibuat secara terampil dari bulu halus tanaman atau terikat pada tempatnya jaring laba-laba.[18] Sisi luar sarang biasanya berhiaskan lumut kerak dan sedikit lumut daun.[18]

Spesies terdekat[sunting | sunting sumber]

Kolibri memiliki kerabat terdekat dengan tipikal gaya hidup yang sama, yaitu kecil, penerbang cepat, dan sama - sama makan nektar, disebut dengan burung burung madu yang ada di wilayah pantai timur Afrika.[butuh rujukan] Tapi keduanya bukan dari famili burung yang sama, kemiripan disebabkan karena proses evolusi konvergen.[21]

Fakta Burung Kolibri[sunting | sunting sumber]

Burung terkecil di dunia adalah burung kolibri lebah. Telurnya tidak lebih besar dari kacang polong.[20] Kolibri berleher rubi biasanya melakukan perjalanan 500 mil di Teluk Meksiko tanpa henti.[22]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Disney's Ensiklopediaku Yang Pertama. PT Widyadara. Jakarta. 1983
  2. ^ Alam dan margasatwa Amerika Selatan. Bates, Marston. PT Tira Pustaka. Jakarta.
  3. ^ http://assets.panda.org/the_amazon_s_flora_and_fauna.pdf[pranala nonaktif permanen] dilihat pada 14-04-2010
  4. ^ http://www.panda.org/about_our_earth/ecoregions/northandean_montane_forests.cfm dilihat pada 14-04-2010
  5. ^ a b c d e f g h "Hummingbirds' 22-million-year-old history of remarkable change is far from complete". ScienceDaily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-16. 
  6. ^ Baldwin, Maude W.; Toda, Yasuka; Nakagita, Tomoya; O'Connell, Mary J.; Klasing, Kirk C.; Misaka, Takumi; Edwards, Scott V.; Liberles, Stephen D. (2014-08-22). "Evolution of sweet taste perception in hummingbirds by transformation of the ancestral umami receptor". Science (New York, N.Y.). 345 (6199): 929–933. doi:10.1126/science.1255097. ISSN 0036-8075. PMC 4302410alt=Dapat diakses gratis. PMID 25146290. 
  7. ^ Abrahamczyk, Stefan; Renner, Susanne S. (2015-06-10). "The temporal build-up of hummingbird/plant mutualisms in North America and temperate South America". BMC Evolutionary Biology. 15. doi:10.1186/s12862-015-0388-z. ISSN 1471-2148. PMC 4460853alt=Dapat diakses gratis. PMID 26058608. 
  8. ^ Abrahamczyk, S.; Souto-Vilarós, D.; Renner, S. S. (2014-11-22). "Escape from extreme specialization: passionflowers, bats and the sword-billed hummingbird". Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences. 281 (1795). doi:10.1098/rspb.2014.0888. ISSN 0962-8452. PMC 4213610alt=Dapat diakses gratis. PMID 25274372. 
  9. ^ a b De Lisle, Stephen P.; Rowe, Locke (2013-11). "Correlated Evolution of Allometry and Sexual Dimorphism across Higher Taxa". The American Naturalist. 182 (5): 630–639. doi:10.1086/673282. ISSN 0003-0147. 
  10. ^ a b c Berns, Chelsea M.; Adams, Dean C. (2012-11-11). "Becoming Different But Staying Alike: Patterns of Sexual Size and Shape Dimorphism in Bills of Hummingbirds". Evolutionary Biology. 40 (2): 246–260. doi:10.1007/s11692-012-9206-3. ISSN 0071-3260. 
  11. ^ a b c Temeles, Ethan J.; Miller, Jill S.; Rifkin, Joanna L. (2010-04-12). "Evolution of sexual dimorphism in bill size and shape of hermit hummingbirds (Phaethornithinae): a role for ecological causation". Philosophical Transactions of the Royal Society B: Biological Sciences. 365 (1543): 1053–1063. doi:10.1098/rstb.2009.0284. ISSN 0962-8436. PMC 2830232alt=Dapat diakses gratis. PMID 20194168. 
  12. ^ Abrahamczyk, Stefan; Poretschkin, Constantin; Renner, Susanne S. (2017-02-12). "Evolutionary flexibility in five hummingbird/plant mutualistic systems: testing temporal and geographic matching". Journal of Biogeography. 44 (8): 1847–1855. doi:10.1111/jbi.12962. ISSN 0305-0270. 
  13. ^ Simon, Matt (2015-07-10). "Absurd Creature of the Week: The World's Tiniest Bird Weighs Less Than a Dime". Wired. ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2020-06-16. 
  14. ^ Rodríguez-Gironés, Miguel A; Santamaría, Luis (2004-10). "Why Are So Many Bird Flowers Red?". PLoS Biology. 2 (10). doi:10.1371/journal.pbio.0020350. ISSN 1544-9173. PMID 15486585. 
  15. ^ Nicolson, S. W.; Fleming, P. A. (2003). "Nectar as food for birds: The physiological consequences of drinking dilute sugar solutions". Plant Systematics and Evolution. 238: 139–153. ISSN 0378-2697. 
  16. ^ Rico-Guevara, Alejandro; Araya-Salas, Marcelo (2014-10-18). "Bills as daggers? A test for sexually dimorphic weapons in a lekking hummingbird". Behavioral Ecology. 26 (1): 21–29. doi:10.1093/beheco/aru182. ISSN 1465-7279. 
  17. ^ a b http://simpatizone.telkomsel.com/web/funzone/Education/Kolibri_Burung_Super_Cepat_dilihat[pranala nonaktif permanen] pada 9-04-2010
  18. ^ a b c d e f Ilmu Pengetahuan Populer: 7. PT Widyadara. Jakarta.
  19. ^ "Ini Makanan Burung Kolibri Yang Benar Bukan Susu". avesnesia.com. 2021-07-19. Diakses tanggal 2021-07-30. 
  20. ^ a b Pointers: Burung Rimba. Ganeri, Anita. (Terjemahan). Karisma Publishing Group. Tangerang Selatan.
  21. ^ http://www.panda.org/about_our_earth/ecoregions/eastafrica_coastal_forests.cfm
  22. ^ "Fakta Burung Kolibri Berleher Rubi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2011-11-11.