Maltodekstrin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Maltodekstrin
Gambar
Identifikasi
Nomor CAS 9050-36-6
PubChem 62698
ChemSpider NA
Sifat
Rumus molekul C6nH(10n+2)O(5n+1)
Massa molar bervariasi
Penampilan serbuk putih
Titik lebur 240 °C
Kelarutan dalam air Mudah larut atau mudah terdispersi dalam air[1]
Kelarutan sedikit larut hingga tidak larut dalam alkohol anhidrat[1]
Bahaya
NFPA 704
NFPA 704.svg
1
1
0
 
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku
pada temperatur dan tekanan standar (25 °C, 100 kPa)

Sangkalan dan referensi

Maltodekstrin adalah suatu polisakarida yang digunakan sebagai bahan tambahan pangan. Senyawa ini dibuat dari amilum dengan cara hidrolisis parsial, dan biasanya dijumpai dalam bentuk serbuk putih yang dikeringkan dengan cara spray-drying dan bersifat higroskopis.[1] Maltodekstrin mudah dicerna, diserap dengan cepat sebagai glukosa, dan berasa sedikit manis atau hampir tak berasa. Umum digunakan dalam produksi soda dan kembang gula. Dapat pula dijumpai sebagai bahan campuran berbagai makanan olahan.

Struktur[sunting | sunting sumber]

Maltodekstrin terdiri dari unit-unit D-glucose yang terikat dalam rantai dengan panjang beragam. Unit-unit glukosa berikatan dengan ikatan α(1→4) glikosida. Maltodekstrin biasanya terbentuk oleh campuran rantai dengan beragam ukuran dari tiga hingga tujuhbelas unit glukosa.[2]

Maltodekstrin dikelompokkan sebagai DE (dextrose equivalent) dan mempunya DE antara 3 hingga 20. Semakin tinggi nilai DE, semakin pendek rantai glukosanya, semakin tinggi tingkat kemanisannya, semakin mudah larut dan resistensi panasnya semakin rendah. Di atas DE 20, kode CN Uni Eropa menyebutnya sirup glukosa, pada DE10 atau lebih rendah, kode CN mengelompokkannya sebagai dekstrin.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Maltodekstrin dapat diturunkan enzimatis dari semua jenis amilum. Di Amerika Serikat, amilum yang digunakan biasanya berasal dari jagung; di Eropa dari gandum. Beberapa orang yang mengalami intoleransi gluten akan khawatir dengan adanya maltodekstrin yang berasal dari gandum, tetapi biasanya hanya mengandung tidak lebih dari 20 mg/kg (atau 20 ppm) gluten. Jika digunakan bahan dasar gandum, bahan dasarnya tidak perlu dicantumkan dalam label. Maltodekstrin yang diturunkan dari cereal yang mengandung gluten mendapat pengecualian pelabelan, seperti yang sudah disahkan oleh EC Directive 2000/13 Annex II.[3]

Penggunaan dalam makanan[sunting | sunting sumber]

Maltodekstrin terkadang digunakan dalam pembuatan bir untuk meningkatkan massa jenis produk akhir.[4] Maltodekstrin juga meningkatkan kesan bir di mulut meningkatkan retensi kepala bir dan mengurangi kekeringan. Maltodekstrin tidak difermentasi oleh ragi, sehingga tidak meningkatkan kandungan alkohol dalam bir. Ini digunakan juga untuk beberapa makanan ringan seperti keripik kentang dan dendeng. Maltodekstrin digunakan dalam mentega kacang untuk mempertahankan tekstur meski kadar lemak rendah. Maltodekstrin seringkali digunakan sebagai sumplemen oleh binaragawan dan atlet lainnya dalam bentuk serbuk [citation needed], karena ini adalah karbohidrat yang mudah dicerna sehingga dapat mensupai energi yang cukup ke seluruh tubuh untuk memicu sintesis protein.

Maltodekstrin digunakan sebagai bahan tambahan yang murah untuk menebalkan makanan seperti pada formula bayi. Ini digunakan juga sebagai pengisi pada pengganti gula dan produk lainnya.[5]

Maltodekstrin mempunya indeks glikemik antara 85 hingga 103.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c U.S. Pharmacopeia summary of maltodextrin
  2. ^ "Other Caloric Sweeteners", Sugar Association website
  3. ^ Annex II, The approximation of the laws of the Member States relating to the labelling, presentation and advertising of foodstuffs, Directive No. 2000/13/EC of 20 March 2000.
  4. ^ "How to Brew" at Black Rock, a beer brewing supplier in New Zealand
  5. ^ http://www.wisegeek.org/what-is-maltodextrin.htm

Pranala luar[sunting | sunting sumber]