Kepulauan Aeolia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Situs Warisan Dunia UNESCO
Isole Eolie (Kepulauan Aeolia)
Nama sebagaimana tercantum dalam
Daftar Warisan Dunia
Kepulauan Aeolia.
Tipe Alam
Kriteria viii
Nomor identifikasi 908
Kawasan UNESCO Eropa dan Amerika Utara
Tahun pengukuhan 2000 (sesi 24)

Kepulauan Aeolia (bahasa Italia: Isole Eolie, diucapkan [ˈiːzole eˈɔːlje], bahasa Sisilia: Ìsuli Eoli, bahasa Yunani: Αιολίδες Νήσοι) adalah kepulauan vulkanik di Laut Tirrhenia utara Sisilia, dinamai berdasarkan nama dewa angin Aeolus.[1] Penduduk setempat yang tinggal di kepulauan ini dikenal sebagai Aeolia (bahasa Italia: Eoliani). Kepulauan Aeolia adalah tujuan wisata populer di musim panas, dan menarik hingga 200.000 pengunjung setiap tahunnya.

Matahari tenggelam di Kepulauan Aeolia, dilihat dari Gunung Dinnammare, Peloritani

Karena pulau terbesar adalah Lipari, kepulauan ini kadang-kadang disebut sebagai Kepulauan Lipari atau kelompok Lipari. Pulau-pulau lainnya yaitu Vulcano, Salina, Stromboli, Filicudi, Alicudi, dan Panarea.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pemandangan dari Vulcano, Lipari berada di tengah, Salina di kiri, dan Panarea di kanan.
Kepulauan Aeolia dilihat dari luar angkasa.

Bentuk sekarang dari Kepulauan Aeolia adalah hasil dari aktivitas vulkanik selama 260.000 tahun. Ada dua gunung berapi aktif—Stromboli dan Vulcano.[2] Aktivitas vulkanik seperti fumarol yang mengepul dan mata air panas berada di sebagian besar kepulauan.

Secara ilmiah kepulauan ini didefinisikan sebagai busur vulkanik. Asal usul Kepulauan Aeolia disebabkan oleh pergerakan kerak bumi sebagai akibat dari lempeng tektonik. Landas kontinen Afrika berada dalam gerakan konstan menuju Eropa. Tabrakan yang dihasilkan telah menimbulkan daerah vulkanik dengan patahan di kerak bumi dengan akibatnya terjadi letusan magma. "Busur Aeolia" memanjang lebih dari 140 kilometer (87 mil), tetapi daerah ketidakstabilan geologi yang disebabkan oleh tabrakan Afrika dan Eropa jauh lebih besar. Daerah ini mencakup Sisilia, Calabria, dan Campania bersama-sama dengan Yunani dan Kepulauan Aegea.

Kompleks kedelapan pulau pada Kepulauan Aeolia, meliputi wilayah seluas 1.600 kilometer persegi, berasal dari dataran besar di dasar laut Tirrhenia. Emisi dari lava mulai dari kedalaman hingga 3.600 meter mengakibatkan pembentukan Kepulauan Aeolia, bersama-sama dengan Ustica dan serangkaian gunung berapi bawah laut bernama Magnani, Vavilov, Marsili, dan Palinuro, serta dua yang tanpa nama.

Profil[sunting | sunting sumber]

Membatasi pembangunan perkotaan telah menjadi kunci untuk menjaga Kepulauan Aeolia dalam keadaan alami. Bangunan baru sangat dibatasi. Tempat tinggal yang ada dapat dibeli dan diperbaiki tetapi harus dibangun menyerupai rumah-rumah bercat putih. Rumah tradisional terdiri dari batu modular dibangun dari bahan bangunan adat—batu, lava, batu apung, dan tufo. Hampir semua rumah memiliki teras luar yang besar, biasanya dinaungi oleh anggur yang merambat dan tumbuhan berbunga merambat. Rumah-rumah, balkon, dan teras sebagian besar dihiasi dengan ubin terakota bermotif cerah, sebuah peninggalan penjajahan lama Spanyol.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

4000–2500 SM

Bukti pertama migrasi Sisilia berada di Lipari (Castellaro Vecchio). Sebuah manufaktur dan perniagaan benda obsidian sangat berkembang hingga diperkenalkannya logam.

1600-1250 SM

Selama Zaman Perunggu, Aeolia makmur dengan cara perdagangan maritim di daerah yang terbentang dari Mycenae ke British isles, dari mana timah diimpor. Desa di Kepulauan Aeolia berkembang di Capo Graziano (Filicudi), Castello (Lipari), Serro dei Cianfi (Salina), Capo Milazzese (Panarea), dan Portella (Salina). Semua pemukiman ini hancur oleh invasi Italia baru pada tahun 1250 SM.

1240-850 SM

Pada tahun 580 SM, Yunani diusir dari Rhodes dan Knidos mendarat di Lipari dan dimulainya periode kekuasaan Yunani, yang dikenal karena tindakan pembajakan terhadap pelayaran Etruscan dan Fenisia. Terdapat pekerjaan baik dalam produksi vas dan keramik lainnya.

Abad ke-3 SM - Abad ke-3 M

Penduduk kepulauan merupakan sekutu dari Carthaginian melawan Roma. Meskipun Pertempuran Kepulauan Lipari pada tahun 260 SM menyebabkan kemenangan Carthaginian, Romawi kemudian menjarah Lipari dan penguasaan mereka menyebabkan periode kemiskinan.

Abad ke-4 - ke-10 M

Pada jatuhnya kekaisaran Romawi, Kepulauan Aeolia muncul di bawah kekuasaan Visigoth barbar, Vandal dan Ostrogoth, diikuti oleh penguasaan keras dari kekaisaran Bizantium. Pada tahun 264, sebuah peti mati yang berisi tubuh Bartholomew dimandikan di atas pantai Lipari, dengan hasil bahwa Bartolomeus segera terpilih sebagai Santo Pelindung dari Kepulauan Aeolia. Calogerus pertapa aktif di Lipari pada paruh pertama abad ke-4 dan dia memberi nama kepada mata air panas. Pada tahun 836 Saracen menjarah Lipari, membantai penduduk, dan memperbudak para korban.

Abad ke-11 - ke-15 M

Normandia membebaskan Sisilia dari orang-orang Arab dan meletakkan dasar-dasar dari masa pemerintahan yang baik dan pembaharuan. Raja Ruggero mengirim biarawan Benediktin untuk Lipari, yang memunculkan pengembangan yang cukup besar di kepulauan ini. Sebuah katedral dibangun untuk didedikasikan kepada Saint Bartholomew, serta vihara Benediktin di istana. Lipari menjadi kemajuan keuskupan dan pertanian di Salina, serta pulau-pulau kecil lainnya. Pada tahun 1208 Frederick II dari Swabia menyetujui tahta Sisilia. Periode kemakmuran yang diikuti, dan yang dikonsolidasikan selama pemerintahannya, berakhir dengan kekuasaan Angevins dan pemberontakan dari Sisilia yang memuncak dalam pemberontakan Sisilia Vesper. Namun Aeolia, tetap setia kepada Charles dari Anjou, dan hubungan komersial yang didirikan dengan Naples, ibukota kerajaan Angevin. Pada tahun 1337 Lipari membuka pintu untuk armada Perancis tanpa perlawanan, dan sebagai imbalannya memperoleh berbagai manfaat komersial dan fiskal. Di tengah-tengah abad ke-15, Napoli dan Palermo bersatu dngan dua Kerajaan Sisilia di bawah mahkota Alfonso V dari Aragon. Hak Aeolia diakui. Armada Aeolia berjuang bersama Spanyol melawan Prancis.

Abad ke-16 - ke-20 M

Pada tanggal 30 Juni 1544, 180 kapal armada Turki di bawah komando corsair besar Ariadeno Barbarossa menduduki Lipari dan mengepung kastil. Pertahanan Lipari yang putus asa tak sebanding dengan malapetaka mengerikan yang disebabkan oleh meriam Muslim, dan pembela menyerah. 9.000 dari 10.000 penduduk Lipari ditangkap dan diperbudak. Banyak yang sudah tewas sementara yang lain dihabisi ketika mencoba melarikan diri. Sejumlah warga ditebus di Messina dan kembali ke kepulauan ini. Hanya setelah tragedi itu, otoritas Spanyol mengalihkan perhatian mereka ke Lipari dan mengisi kembali kota dengan keluarga orang Sisilia, Calabria, dan Spanyol. Tembok kota dan rumah-rumah dibangun kembali dan armada Aeolia dibangun yang berhasil mempertahankan Laut Tirrhenia dari Turki.

Pada awal tahun 1693, gempa bumi menghancurkan semua kota di Sisilia timur, menyebabkan 60.000 orang tewas.[3] Setelah penduduk memanggil perlindungan Saint Bartholomew saat berdoa di katedral, tidak ada korban jiwa pada Kepulauan Aeolia. Kondisi ekonomi pulau meningkat pesat selama abad ke-17 dengan kemajuan pertanian (anggur malvasia, caper, berbagai buah berkualitas sangat baik, sayuran, dan ikan). Dengan Bourbon muncul penderitaan tahanan kriminal dan politik. Pembebanan ketidakbahagiaan ini terus berlanjut dan memburuk hingga bersatunya Italia. Pada tahun 1916, koloni pidana ditutup tetapi rezim fasis mencoba untuk membukanya kembali pada tahun 1926 dengan cuma-cuma. Penduduk pulau bereaksi dengan merobohkan sisa-sisa bekas penjara pada kastil. Namun, tidak lama setelah itu, kastil diubah untuk mengakomodasi pengasingan tahanan politik anti-fasis. Penduduk Lipari berhubungan akrab dengan orang buangan ini hingga pembebasan. Setelah perang, ruangan yang sama yang telah ditempatkan lawan fasisme menjadi Museum Arkeologi Aeolia.

Menjelang akhir abad ke-19, Kepulauan Aeolia dikunjungi oleh Archduke Ludwig Salvator dari Austria—teman penduduk kepulauan ini dan juga seorang pria dengan pengetahuan yang mendalam tentang kepulauan ini. Antara tahun 1893-1896 ia menerbitkan sebuah karya delapan volume di Kepulauan Aeolia.

Pada bulan Agustus 1888, kawah bernama Fossa di Vulcano meletus dan menyebabkan banyak kematian di tambang belerang. Letusan berlangsung selama 19 bulan.[4]

Situs Warisan Dunia UNESCO[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Aeolia terdaftar oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia. Namun, ketidaktepatan, penutupan tambang batu apung yang hilang, dan bangunan yang berdatangan dari empat pelabuhan dengan pantai kota tunggal Lipari[5] menimbulkan kepulauan ini berada pada daftar ancaman, menurut Komisi UNESCO Italia.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mike Dixon-Kennedy. Encyclopedia of Greco-Roman mythology. p. 15. ISBN 1-57607-094-8. 
  2. ^ "The Aeolians: The Volcanic Islands". Diakses tanggal 2013-08-03. 
  3. ^ Rodríguez de la Torre, Fernando (1995). "Spanish sources concerning the 1693 earthquake in Sicily" (PDF). Annali di Geofisica 38 (5-6): 526. , Juan Francisco Pacheco y Téllez-Girón, 4th Consort Duke of Uceda the Spanish Viceroy of Sicily at the time reports ((...) and about sixty thousand people died under the ruins of the earthquake)(August 4, 1695)
  4. ^ Eolian Archaeological Museum. Lipari, Isole Eolie
  5. ^ YouTube - Mega porto: lo scempio di Lipari
  6. ^ Eddyburg.it - Le Eolie fuori dai siti Unesco
  • Castagnino Berlinghieri, E.F., 2003 (with introduction by A. J. Parker), The Aeolian Islands: crossroads of Mediterranean maritime routes. A survey on their maritime archaeology and topography from the Prehistoric to the Roman periods, British Archaeological Reports, International Series 1181, Oxford.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 38°32′LU 14°54′BT / 38,533°LU 14,9°BT / 38.533; 14.900