Kalender Coligny

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ikhtisar rakitan ulang dari sejumlah kepingan yang ditemukan di Coligny, Prancis.
Gambar susunan ulang oleh de Ricci[1][a]

Kalender Coligny adalah sistem penanggalan kalender oleh suku Galia yang ditemukan pada tahun 1897 di Coligny, Prancis.[3] Penanggalan ini berjenis suryacandra dengan siklus lima tahun selama 62 bulan. Kalender ini menjadi dasar utama untuk merekonstruksi kalender Kelt kuno. Kalender ini ditulis dalam bahasa Galia menggunakan alfabet Latin.

Kalender ini menampilkan minggu atau pekan yang terdiri dari 5 hari. Setiap bulan memiliki enam minggu dan 29 atau 30 hari. Ada dua belas bulan seperti itu dalam setahun, dengan jumlah keseluruhan sebanyak 354 hari. Siklus kalender terdiri dari lima tahun, enam puluh bulan biasa ditambah dua bulan kabisat. Agar kalender tetap sesuai dengan fase bulan, siklus lima tahun harus berlangsung selama 1.831 hari. Sistem tersebut akan membuat kalender menyimpang dari penyesuaian dengan musim hampir satu hari setiap tahun. Sumber Romawi menunjukkan bahwa kalender Kelt memiliki siklus tiga puluh tahun. Masalah pergeseran penanggalan surya bisa ditangani dengan menjatuhkan sebulan sekali setiap 30 tahun.[4] Setiap bulan Kelt dimulai pada hari keenam dari siklus candra, menurut Plinius Tua.[5][4]

Kalender Coligny sekarang disimpan dan dipajang di Museum Lugdunum. Kalender ini menggunakan bahan perunggu, terawetkan dalam 73 kepingan, yang awalnya secara utuh sepanjang 148 meter (486 ft) dan lebar 09 meter (30 ft).[2][6](hlm.111) Berdasarkan gaya penulisan huruf dan benda-benda yang menyertainya, kemungkinan dibuat pada akhir abad ke-2 M.[2][6](hlm.111) Kalender serupa ditemukan di Villards d'Heria yang bertahan sebanyak delapan kepingan. Kalender serupa tersebut sekarang disimpan di Musée d'Archéologie du Jura, Lons-le-Saunier.[2]

Daftar bulan[sunting | sunting sumber]

Nama-nama dua belas bulan umum dicatat sebagai Samonios, Dumannios, Rivros, Anagantios, Ogronios, Cutios, Giamonios, Simivisonnios, Equos, Elembivios, Edrinios, and Cantlos. Ada dua bulan kabisat, yaitu Quimonios, yang muncul pada tahun pertama dari siklus penanggalan lima tahun, dan Sonnocingos, yang muncul pada tahun ketiga.

Samonios mengacu pada musim panas (samo-) sedangkan Giamonios mengacu pada musim dingin (giamos). Arti nama lain masih kurang jelas. Tahun Kelt dibagi menjadi dua bagian: "musim panas" dari 1 Mei hingga 31 Oktober, dan "musim dingin" dari 1 November hingga 30 April.

Siklus lima tahun dapat bergeser hampir satu hari setiap tahun dibandingkan dengan musim. Jadi penanggalan tersebut mungkin disesuaikan dengan cara lain yang tidak diketahui. Jika bulan kabisat dijatuhkan setiap tiga puluh tahun, siklus matahari dan kalender dapat diselaraskan kembali.

Urutan bulan Nama
bulan
Jumlah hari Etimologi Penafsiran
I-1 Quimonios 30 Arti tidak diketahui Kabisat untuk tahun pertama
1 Samonios 30 Samo- adalah bahasa Galia untuk "musim panas".[6](hlm.267) Musim panas Kelt dimulai pada 1 Mei. Ada pesta tiga malam yang dimulai pada 17 Samonios, menurut kalender. Mei
2 Dumannios 29 Bandingkan dengan fumus dalam bahasa Latin. Delamarre menafsirkan "bulan pengasapan".[6](hlm.154) Juni
3 Rivros 30 Bandingkan dengan remor ("gemuk", "gendut", "tebal") dalam bahasa Irlandia Kuno; dan remor ("tebal", "kokoh", "bagus", "besar") dalam bahasa Wales. Delamarre menafsirkan "bulan gemuk" Juli
4 Anagantio 29 Delamarre[6] menafsirkan "bulan penyucian". Hari pertama musim gugur adalah 1 Agustus Agustus
5 Ogronnios 30 Delamarre[6] menafsirkan bulan dingin atau musim dingin September
6 Cutios 30 Delamarre[6] menafsirkan bulan mantra Oktober
I-2 Sonnocingos 30 Kemungkinan "pawai surya".[6](hlm.278) Kabisat untuk tahun ketiga
7 Giamonios 29 Nama ini diturunkan dari giamos, dalam bahasa Galia untuk musim dingin.[b] Musim dingin Kelt dimulai pada 1 November. gam adalah kata Irlandia Kuno untuk bulan November, menurut Sanas Cormaic.[7] Jadi bulan ini dapat ditafsirkan lebih jelas ketimbang bulan lainnya di kalender ini. November
8 Simivisonnios 30 Simi dapat berarti "setengah", jadi nama bulan ini berarti "setengah perjalanan surya".[6](hlm.274) Desember
9 Equos 29 atau 30 Mungkin bulan kuda atau ternak.[6](hlm.165) Januari
10 Elembivios 29 Bulan rusa.[6](hlm.161-162) Hari pertama musim semi adalah 1 Februari. Februari
11 Edrinios 30 Bandingkan dengan áed ("api", "panas") dalam bahasa Irlandia Kuno.[6](hlm.34) Maret
12 Cantlos 29 Delamarre menafsirkan "bulan nyanyian". April[c]

Nama-nama dari dua belas bulan biasa dapat direkonstruksi dengan beberapa kepastian terlepas dari keadaan kalender yang terpisah-pisah, karena masing-masing dari mereka diulang lima kali. Dua bulan kabisat masing-masing hanya terjadi sekali, bulan kabisat pertama terjadi pada tahun pertama dari lima dan terjadi antara Cantlos dan Samonios dan berisi 29 hari. Bulan kabisat kedua terjadi pada tahun ketiga dari lima dan berisi 30 hari antara Cutios dan Giamonios. Akibatnya, nama bulan kabisat direkonstruksi dengan kepastian yang jauh lebih sedikit.[d]

Rekonstruksi[sunting | sunting sumber]

Kalender Coligny berjenis suryacandra. Kalender ini memadukan penanggalan surya dan candra. Tahun candra umum berisi 354 atau 355 hari.

Perincian Samonios (tahun 1), dengan Quimon- terlihat di atas.

Bulan pertama tahun itu adalah Samonios. Nama ini didasarkan pada samo-, dalam bahasa Galia berarti musim panas.[6](hlm.267) Hal ini menunjukkan bahwa tahun Kelt pernah dimulai pada titik balik matahari musim panas, seperti yang dikemukakan oleh le Contel & Verdier.[8] Naun, Monard[9] berpendapat bahwa ekuinoks musim gugur dimulai dengan perbandingan dengan Samhain Irlandia.[e]

Bulan kabisat setiap dua setengah tahun. Bulan-bulan tambahan ditempatkan sebelum Samonios pada tahun pertama, dan antara Cutios hingga Giamonios pada tahun ketiga. Nama bulan kabisat pertama tidak diketahui secara pasti, tulisan yang tercantum telah terpisah-pisah.[f] Nama bulan kabisat kedua direkonstruksi menjadi Rantaranos atau Bantaranos, berdasarkan pembacaan baris kelima pada kepingan yang sesuai.[g]

Bulan-bulan dibagi menjadi dua bagian, awal dari paruh kedua ditandai dengan istilah atenoux berarti "pembaruan".[h] Dengan demikian, satuan dasar dari kalender Kelt adalah dua minggu atau setengah bulan, seperti yang juga ditunjukkan dalam jejak di cerita rakyat Kelt. Paruh pertama selalu 15 hari, paruh kedua 14 atau 15 hari pada bulan-bulan pengganti (mirip dengan kalender Hindu).

Bulan-bulan yang terdiri dari 30 hari ditandai MAT, bulan-bulan 29 hari ditandai ANM(AT). Pola tersebut ditafsirkan masing-masing sebagai "mujur" dan "sial", berdasarkan perbandingan dengan mad dan anfad dalam bahasa Wales Pertengahan, tetapi tidak ada petunjuk perayaan keagamaan atau adat apa pun,[13] dan artinya juga bisa hanya secara deskriptif: "lengap" dan "tidak lengkap", atau "penuh" dan "sebagian".[14]

Kalender Coligny yang direkonstruksi terdiri dari 16 kolom dan 4 baris, dengan dua bulan kabisat masing-masing diberi setengah kolom (mencakup dua baris), menghasilkan tabel 62 bulan dari siklus lima tahun, sebagai berikut (bernomor 1–62, dengan tiga huruf pertama dari nama yang direkonstruksi diberikan untuk kemudahan perujukan; bulan kabisat ditandai dengan warna kuning):

Qui
1.
Riu
4.
Gia
8.
Aed
12.
Riu
16.
Gia
20.
Aed
24.
Riu
28.
Ran
32.
Equ
35.
Sam
39.
Ogr
43.
Equ
47.
Sam
51.
Ogr
55.
Equ
59.
Ana
5.
Sim
9.
Can
13.
Ana
17.
Sim
21.
Can
25.
Ana
29.
Ele
36.
Dum
40.
Qut
44.
Ele
48.
Dum
52.
Qut
56.
Ele
60.
Sam
2.
Ogr
6.
Equ
10.
Sam
14.
Ogr
18.
Equ
22.
Sam
26.
Ogr
30.
Gia
33.
Aed
37.
Riu
41.
Gia
45.
Aed
49.
Riu
53.
Gia
57.
Aed
61.
Dum
3.
Qut
7.
Ele
11.
Dum
15.
Qut
19.
Ele
23.
Dum
27.
Qut
31.
Sim
34.
Can
38.
Ana
42.
Sim
46.
Can
50.
Ana
54.
Sim
58.
Can
62.

Terlepas dari keadaannya yang terpisah-pisah, kalender dapat direkonstruksi dengan teliti karena paduannya yang teratur. Pengecualian untuk bulan ke-9th  yaitu Equos, yang pada tahun 1 dan 5 adalah bulan dengan 30 hari tetapi meskipun demikian masih ditandai ANM. MacNeill[15] berpendapat bahwa Equos pada tahun ke- 2 dan ke-4 mungkin hanya memiliki 28 hari,[15] sedangkan Olmsted[16][17] berpendapat bahwa 28 hari pada tahun ke-2 dan 29 hari pada tahun ke-4.[16][17]

Tabel berikut memberikan urutan bulan dalam siklus lima tahun, dengan panjang yang disarankan setiap bulan menurut Mac Neill[15] and Olmsted:[16][17]

Nama bulan Tahun ke-1 Tahun ke-2 Tahun ke-3 Tahun ke-4 Tahun ke-5
Quimonios 30
1. Samonios 30 30 30 30 30
2. Dumannios 29 29 29 29 29
3. Riuros 30 30 30 30 30
4. Anagantio 29 29 29 29 29
5. Ogronnios 30 30 30 30 30
6. Qutios 30 30 30 30 30
Rantaranos 30
7. Giamonios 29 29 29 29 29
8. Semiuisonns 30 30 30 30 30
9. Equos 30 28 30 28/29 30
10. Elembiuios 29 29 29 29 29
11. Aedrinios 30 30 30 30 30
12. Cantlos 29 29 29 29 29
Panjang tahun 385 353 385 353 atau 354 355
Jumlah panjang 1831 atau 1832 hari

Jumlah of 1831 hari sangat dekat dengan nilai yang tepat dari 62 × 29,530585 = 1830,90 hari, menjaga agar penanggalan tetap dalam kesesuaian yang relatif baik dengan bulan sinodik (dengan kesalahan satu hari dalam 50 tahun), tetapi tujuan mendamaikan bulan siklus dengan tahun tropis hanya dipenuhi dengan akurasi yang buruk, lima tahun tropis sesuai dengan 5 × 365,24219052 = 1826,21 hari (dengan kesalahan 4.79 hari dalam lima tahun, atau mendekati satu hari per tahun).

Seperti yang dijelaskan oleh Ricci,[18] berdasarkan penyebutan siklus 30 tahun yang digunakan oleh bangsa Kelt dalam Naturalis historia (kitab ke-16) oleh Plinius Tua, jika satu bulan kabisat dijatuhkan setiap tiga puluh tahun, kesalahannya dikurangi menjadi 30 – (6 × 4,79) = 1,27 hari dalam periode 30 tahun (atau pergeseran musim satu hari dalam waktu sekitar 20 hingga 21 tahun).[i]

Steinrücken[19] telah mengusulkan bahwa pernyataan Plinius bahwa bulan Kelt dimulai pada hari keenam bulan itu[j] dapat diambil sebagai bukti untuk usia sistem penanggalan ini: Dengan asumsi bahwa bulan pada awalnya sejajar dengan bulan, pergeseran 5 hari sesuai dengan periode 975 tahun, menunjukkan penanggalan kalender ini dimulai pada abad ke-10 SM.[19][k]

Dalam kalender Coligny, ada lubang di lembaran logam untuk setiap hari, yang dimaksudkan untuk pasak yang menandai tanggal saat ini. Pertengahan setiap bulan ditandai atenoux, yang ditafsirkan sebagai "malam bulan purnama".[16](hlm.172)

Ada tambahan penanda prinni loudin dalam 30 hari bulan-bulan tertentu (MAT), pada hari pertama bulan pertama (Samonios), hari kedua bulan kedua 30 hari, dan seterusnya. Sistem yang sama digunakan selama 29 hari bulan (ANMAT), dengan penanda prinni laget. Menurut penafsiran oleh Olmsted, prinni diterjemahkan sebagai "jalur" atau "arah", loudin dan laget diterjemahkan masing-masing sebagai "peningkatan" dan "penurunan", mengacu pada jalur tahunan matahari, prinni loudin dalam bulan Samonios menandai titik balik matahari musim panas dan prinni laget dalam bulan Giamonios menandai titik balik matahari musim dingin.[16](hlm.76, 176–177)

Contoh bulan[sunting | sunting sumber]

Tabel berikut menunjukkan susunan satu bulan penuh (Samonios tahun ke-2, dengan TRINVX(TION)SAMO(NII) ditandai pada hari ke-17). Bulan tersebut adalah satu-satunya bulan dari 62 yang telah diawetkan tanpa celah.[12](hlm.182)

Setiap bulan dibagi menjadi dua setengah bulan atau "dwiminggu" dibagi dengan kata atenoux. Dalam setiap setengah bulan, pengaturannya berbentuk tabel, dimulai dengan lingkaran ganda "◎" yang menunjukkan lubang pasak untuk menandai hari ini di kolom pertama, diikuti dengan angka Romawi untuk posisi hari itu dalam setengah bulan. Di kolom kedua kadang-kadang ada "trigram" berbentuk ƚıı, ıƚı, atau ııƚ, biasanya dalam urutan itu, dan kadang-kadang M, kadang-kadang dipadukan dengannya; kegunaan tersebut tidak diketahui. Di kolom ketiga, setiap hari ditandai dengan huruf N atau D (kecuali hari yang ditandai sebagai prinni loudin atau prinni laget). Di kolom terakhir, hari ditandai dengan keterangan tambahan, seperti IVOS,[l] INIS R,[m] AMB (hanya ditemukan pada hari-hari ganjil).

Pada bulan Samonios yang digambarkan di atas, hari ke-17 ditandai TRINVXSAMO, sesuai dengan TRINOSAM SINDIV pada bulan Samonios tahun pertama.

Nama bulan berikutnya, DVM(AN), disebutkan beberapa kali (pada hari 1, 3, 8 dan 16). Sebaliknya, bulan berikutnya menandai hari 1, 8, 16 dan 17 dengan SAMON(I). "Pertukaran hari-hari" pada bulan-bulan ganjil dengan bulan-bulan berikutnya, dan bulan-bulan genap dengan bulan sebelumnya juga ditemukan di bagian lain dari kalender.

Skribbatous[24] menawarkan rekonstruksi modern kalender Coligny di bawah lisensi Creative Commons.[24] Versi ini sedang digunakan dalam percobaan penggunaan kalender, oleh Larrouturou,[25] mengambil titik awal bulan purnama 5 Juni 2020 dan menandai tanggal gerhana selama periode 5 tahun.

Catatan penjelas[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Susunan oleh de Ricci[1] keliru menempatkan empat kepingan, menurut Duval & Pinault.[2]
  2. ^ "L'étymologie est transparent puisque le nom du mois et fait sur celui de l'hiver giamo-." — Delamarre (2003)[6](hlm.179)
    [Etimologinya jelas karena nama bulan dibuat dari nama musim dingin giamo-.]
  3. ^ 15th Cantlos ke-15 ditandai sebagai TIOCOBREXT(IO).
  4. ^ Nama Quimonios diperoleh dari membaca bagian paling akhir dari bagian pertama sebagai QVIMON.
  5. ^ Entri 17 Samonios mengacu pada "tiga malam Samonios":
    TRINOX[tion] SAMO[nii] SINDIV
    "tiga malam Samonios hari ini".
    Pesta tersebut mungkin setara dengan 10 malam Apollo Grannus yang tercatat dalam prasasti Latin abad pertama Masehi dari Limoges.
    POSTVMVS DV[M]NORIGIS F(ILIVS) VERG(OBRETVS) AQVAM MARTIAM DECAMNOCTIACIS GRANNI D[E] S[VA] P[ECVNIA] D[EDIT] )[10]
  6. ^ Dalam sebuah penafsiran yang pertama kali dibuat oleh Schmidt (1979, hlm. 198), nama bulan kabisat pertama mungkin adalah Quimonios, ditemukan dalam bait terakhir dari baris ungkapan pada akhir bulan:
    OX[.]ANTIA POC DEDOR TON IN QVIMON
    disunting menjadi:
    [TRICANTON] OX[OC]ANTIA PO(N)C(E) DEDOR TON IN(ON) QVIMON(IV)
    "Tiga ratus delapan puluh lima diberikan tahun ini melalui Quimonios".
    Quimon- adalah singkatan dari stema dativus io- Quimoniu.[11]
  7. ^ Sebuah syair ungkapan yang berkaitan dengan kabisat, mengambil dua baris pertama, berbunyi sebagai berikut:
    CIALLOS B(IS) SONNO CINGOS .
    Delamarre[6] menafsirkan istilah SONNO CINGOS sebagai "perjalanan surya", berarti "setahun".[12](hlm.192)[6](hlm.116)
  8. ^ bandingkan athnugud ("pembaruan") dalam bahasa Irlandia Kuno.
    Penafsiran atenoux berarti "malam kembali" sangat diragukan[6](hlm.58) dan "pembaruan" lebih diterima; dengan demikian bulan (penanggalan) akan dimulai pada bulan (langit) baru dan atenoux menunjukkan pembaruan, yaitu bulan purnama.
  9. ^ Pengabaian yang diusulkan dari bulan kabisat sekali dalam 30 tahun ini juga meningkatkan keakuratan kalender candra, dengan asumsi 371 bulan dalam 10,956 hari, atau asumsi bulan sinodik 37110956 = 29,53010 hari, menghasilkan kesalahan satu hari dalam 195 tahun.
  10. ^ Kutipan dalam bahasa Latin dari bagian khusus dalam Plinius Tua[5] adalah
    ... est autem id rarum admodum inventu et repertum magna religione petitur et ante omnia sexta luna, quae principia mensum annorumque his facit et saeculi post tricesimum annum, quia iam virium abunde habeat nec sit sui dimidia.
    — Plinius, Natural Historia 16.95[5]
    Terjemahan oleh Bostock & Riley:[5]
    "Namun, tumbuhan benalu jarang ditemukan di pohon ek; dan ketika ditemukan, dikumpulkan dengan ritual yang penuh dengan kekaguman agamis. Hal ini dilakukan lebih khusus pada hari keenam bulan, hari yang merupakan awal bulan dan tahun, seperti juga usia mereka, yang, bersama mereka, hanyalah tiga puluh tahun. Hari ini mereka pilih karena bulan, meskipun belum di tengah perjalanannya, sudah memiliki kekuatan dan pengaruh yang cukup besar; dan mereka memanggilnya dengan nama yang berarti, dalam bahasa mereka, semua penyembuhan."
  11. ^ Omsted[16] menyarankan penaggalan dimulai pada tahun 1150–550& SM dengan alasan serupa:
    "Kemungkinan besar kalender 30 tahun dikembangkan dalam istiadat murni pra-melek aksara seperti yang ditunjukkan oleh perpindahan pesta twilulan Irlandia dalam memproyeksikan asal usul sekitar 850 ± 300 SM ... Jika demikian, kalender pasti telah dilestarikan dari generasi ke generasi oleh suatu badan dari syair ungkapan yang mendukung."[16](hlm.107)
  12. ^ Serangkaian hari bertanda IVOS terjadi secara berurutan, menandai periode delapan atau sembilan hari yang berjalan dari akhir satu bulan ke awal bulan berikutnya (kebanyakan 26 hingga 4), sering diartikan sebagai "hari-hari pesta", diduga bersifat sebuah "perayaan yang berpindah" sebagai IVOS karena hari-hari ivos tidak terjadi pada bulan-bulan yang sama dari tahun-tahun yang berbeda dalam siklus lima tahun. Kata ivos telah lama dikaitkan dengan kata Kelt untuk "yew" – Rhys (1910),[20](hlm.52) bandingkan Ivo, īwaz – sebagai lawan rujukan oleh Zavaroni[21](hlm.97) yang menafsirkan kata tersebut berarti "persimpangan".
    Pada awal Elembiv tahun ke-2, terdapat lima hari IVOS, sedangkan bulan-bulan lainnya dimulai hanya dengan tiga atau empat. Jangka panjang yang luar biasa di awal Elembiv pada tahun ke-2 muncul diduga menebus hari IVOS yang hilang di akhir Equos.[22]
  13. ^ INIS R selalu mengikuti N di kolom sebelumnya.[23]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c de Ricci, S. (December 1926). "Le calendrier celtique de Coligny". Journal des savants: 448–449. 
  2. ^ a b c d Duval, Paul-Marie; Pinault, Georges, ed. (1986). Les calendriers de Coligny (73 fragments) et Villards d'Heria (8 fragments). Recueil des inscriptions gauloises. Tome 3. Paris, FR: Editions du CNRS. hlm. 35–37. 
  3. ^ Lehoux, D.R. (2000). Parapegmata: or Astrology, Weather, and Calendars in the Ancient World (Tesis Ph.D.). Toronto, Canada: University of Toronto. http://www.collectionscanada.ca/obj/s4/f2/dsk2/ftp03/NQ53766.pdf. 
  4. ^ a b McKay, Helen T. (2016). "The Coligny calendar as a Metonic lunar calendar". Études celtiques. 42: 95–121. 
  5. ^ a b c d Pliny the Elder (1855). "Book 16, "the natural history of the forest trees" English translation". Dalam Bostock, John; Riley, Henry T. The Natural History. penelope. University of Chicago.  "Original Latin". penelope. University of Chicago. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q Delamarre, Xavier (2003). Dictionnaire de la langue gauloise: une approche linguistique du vieux-celtique continental (edisi ke-2nd). Paris, FR: Editions Errance. ISBN 2-87772-237-6. 
  7. ^ Cormac mac Cuillenán (c. 900). Stokes, Whitley, ed. "Sanas Cormaic". Thesaurus Linguae Hibernicae. Dublin, IE: University College Dublin. Diakses tanggal 2014-03-07. 
    Russell, Paul; Arbuthnot, Sharon; Moran, Pádraic. "Early Irish Glossaries Database". University of Cambridge. Diakses tanggal 2014-03-07. 
    See Wikipedia article: Sanas Cormaic
  8. ^ le Contel, Jean-Michel; Verdier, Paul (1997). Un calendrier celtique: le calendrier gaulois de Coligny. Paris, FR: Editions Errance. ISBN 2-87772-136-1. 
  9. ^ Monard, Joseph (1999). Histoire du calendrier gaulois : le calendrier de Coligny. Paris, FR: Burillier. ISBN 2-912616-01-8. 
  10. ^ Lejeune, Michel (1995). "Notes d'etymologie gauloise ("XI. Les 'Dix Nuits' de Grannos")" [Notes on Gaullish etymology (11. The 'ten nights' of Grannos)]. Études Celtiques. XXXI: 91–97. 
  11. ^ Olmsted, Garrett (1988). The use of ordinal numerals on the Gaulish Coligny calendar. The Journal of Indo-European Studies. 16. hlm. 296. 
  12. ^ a b Dottin (1920). La langue gauloise : grammaire, textes, et glossaire [The Gaulish Language: Grammar, texts, and glossary]. 53. hlm. 182–191. 
  13. ^ Maier, Bernhard (1994). Die Religion der Kelten. Götter, Mythen, Weltbild. Stuttgart, DE. hlm. 60 ff. 
  14. ^ Maier, Bernhard. Lexikon der keltischen Religion und Kultur. hlm. 81 ff. 
  15. ^ a b c MacNeill, Eóin (1928). "On the notation and chronology of the calendar of Coligny". Ériu. X: 1–67. 
  16. ^ a b c d e f g Olmsted, Garrett (1992). The Gaulish Calendar: A reconstruction from the bronze fragments from Coligny, with an analysis of its function as a highly accurate lunar-solar predictor, as well as an explanation of its terminology and development. Bonn, DE: R. Habelt. ISBN 3-7749-2530-5. 
  17. ^ a b c Garrett Olmsted, (2001) A Definitive Reconstructed Text of the Coligny Calendar ISBN 9780941694780
  18. ^ Ricci (1898) Templat:Full citation
  19. ^ a b Steinrücken, Burkard (2012). Lunisolarkalender und Kalenderzahlen am Beispiel des Kalenders von Coligny (PDF). sternwarte-recklinghausen.de (Laporan) (dalam bahasa Jerman). hlm. 7, 19. 
  20. ^ Rhys, John (1910) Templat:Full citation
  21. ^ Zavaroni, Adolfo (2007). On the structure and terminology of the Gaulish calendar. British Archaeological Reports (Laporan). British Series. Templat:Full citation
  22. ^ Stern, Sacha (2012). Calendars in Antiquity. Oxford University Press. hlm. 305. ISBN 9780199589449. 
  23. ^ Annuaire. Librairie Droz. École Pratique des Hautes Études. 1966–1967. hlm. 220. ISBN 9782600053280. 
  24. ^ a b Skribbatous, Tegos (2019). Reconstruction du calendrier de Coligny par Tegos Skribbatous [Reconstruction of the Coligny Calendar by Tegos Skribbatous] (image / .png). Iconsmedia (tabular chart) (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 5 January 2022. 
  25. ^ Larrouturou, Emmanuel (2020-09-16). "Gaulish Coligny calendar". Emmanuel Larrouturou (blog) (dalam bahasa Inggris and Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-01. Diakses tanggal 2022-02-04. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Delamarre, Xavier (2003). Dictionnaire de la langue gauloise: une approche linguistique du vieux-celtique continental. 2nd edition, Paris, Editions Errance. ISBN 2-87772-237-6.
  • Dottin, Georges, La langue gauloise : grammaire, textes et glossaire (1920) no. 53, pp. 172–207.
  • Duval, Paul-Marie and Pinault, Georges (eds) (1986). Recueil des inscriptions gauloises (R.I.G.), Vol. 3: Les calendriers de Coligny (73 fragments) et Villards d'Heria (8 fragments). Paris, Editions du CNRS.
  • Hitz, Hans-Rudolf (1991). Der gallo-lateinische Mond- und Sonnen-Kalender von Coligny.
  • Joyce, P.W. (2000). "Old Celtic Romances". The pursuit of the Giolla Dacker and his horse. Wordsworth Editions Limited, London.
  • Laine-Kerjean, C. (1943). "Le calendrier celtique". Zeitschrift für celtische Philologie, 23, pp. 249–84.
  • Delamarre, Xavier (2003). La langue gauloise. Paris, Editions Errance. 2nd edition. ISBN 2-87772-224-4. Chapter 9 is titled "Un calandrier gaulois".
  • Le Contel, Jean-Michel and Verdier, Paul (1997). Un calendrier celtique: le calendrier gaulois de Coligny. Paris, Editions Errance. ISBN 2-87772-136-1
  • Mc Cluskey, Stephen C. (1990). "The Solar Year in the Calendar of Coligny". Études Celtiques, 27, pp. 163–74.
  • Mac Neill, Eóin (1928). "On the notation and chronology of the Calendar of Coligny". Ériu, X, pp. 1–67.
  • Monard, Joseph (1996). About the Coligny Calendar. privately published monograph.
  • Monard, Joseph (1996). Découpage saisonnier de l'année celtique. privately published monograph.
  • Monard, Joseph (1999). Histoire du calendrier gaulois : le calendrier de Coligny. Paris, Burillier. ISBN 2-912616-01-8
  • Olmsted, Garrett (1992). The Gaulish calendar: a reconstruction from the bronze fragments from Coligny, with an analysis of its function as a highly accurate lunar-solar predictor, as well as an explanation of its terminology and development. Bonn: R. Habelt. ISBN 3-7749-2530-5
  • Parisot, Jean-Paul (1985). "Les phases de la Lune et les saisons dans le calendrier de Coligny". Études indo-européennes, 13, pp. 1–18.
  • Pinault, J. (1951). "Notes sur le vocabulaire gaulois, I. Les noms des mois du calendrier de Coligny". Ogam, XIII, pp. 143–154
  • Rhys, John (1909). "The Coligny Calendar". Proceedings of the British Academy, 4, pp. 207–318.
  • Thurneysen, Rudolf (1899). "Der Kalender von Coligny". Zeitschrift für celtische Philologie, 2, pp. 523–544
  • Zavaroni, Adolfo (2007). On the structure and terminology of the Gaulish calendar, British Archaeological Reports British Series.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]