Insinyur perangkat lunak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Seorang insinyur perangkat lunak sedang menulis kode Java

Seorang insinyur perangkat lunak adalah orang yang menerapkan prinsip-prinsip rekayasa perangkat lunak untuk desain, pengembangan, pemeliharaan, pengujian, dan evaluasi dari perangkat lunak untuk membuat perangkat lunak komputer atau perangkat lain yang berisi perangkat lunak bekerja.

Sebelum pertengahan 1970-an, perangkat lunak praktisi menyebut diri mereka pemrogram komputer atau pengembang perangkat lunak, terlepas dari pekerjaan yang aktual. Banyak orang lebih memilih untuk menyebut diri mereka sebagai pengembang perangkat lunak dan pemrogram, karena banyak yang setuju dengan penyebutan istilah ini, sementara penyebutan insinyur perangkat lunak masih menjadi perdebatan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Setengah dari semua praktisi hari ini havedegrees dalam ilmu komputer, sistem informasi, atau teknologi informasi. Sejumlah kecil, namun tumbuh, jumlah praktisi memiliki gelar teknik perangkat lunak. Pada tahun 1987, Imperial College London memperkenalkan gelar sarjana teknik perangkat lunak tiga tahun pertama di Inggris dan dunia; Pada tahun berikutnya, Universitas Sheffield mendirikan sebuah program serupa. Pada tahun 1996, Institut Teknologi Rochester memulai program sarjana teknik perangkat lunak sarjana pertama di Amerika Serikat, namun ia tidak mendapatkan ABETaccreditation sampai tahun 2003, bersamaan dengan Rice University, Clarkson University, Milwaukee School of Engineering dan Mississippi State University memperoleh gelar mereka . Pada tahun 1997, PSG College of Technology di Coimbatore, India adalah orang pertama yang memulai gelar Master of Science lima tahun yang terintegrasi dalam Rekayasa Perangkat Lunak.[butuh rujukan]

Sejak itulah, rekayasa perangkat lunak gelar sarjana telah didirikan di banyak universitas. Standar kurikulum internasional untuk program sarjana rekayasa perangkat lunak derajat baru-baru ini[per kapan?] didefinisikan oleh CCSE. Hingga 2004 di AS, sekitar 50 perguruan tinggi menawarkan rekayasa perangkat lunak derajat, yang mengajar ilmu komputer dan rekayasa prinsip-prinsip dan praktek-praktek. Pertama rekayasa perangkat lunak Magister didirikan di Seattle University pada tahun 1979. Sejak itulah pascasarjana rekayasa perangkat lunak derajat telah dibuat tersedia dari banyak perguruan tinggi. Demikian juga di Kanada, Canadian Teknik Akreditasi (CEAB) dari Kanada Dewan Insinyur Profesional telah diakui beberapa rekayasa perangkat lunak program.

Pada tahun 1998, the US Naval Postgraduate School (NPS) didirikan pertama doktor program dalam Rekayasa perangkat Lunak di dunia.[butuh rujukan] Selain itu, banyak online gelar dalam Rekayasa perangkat Lunak telah muncul seperti Master of Science dalam Rekayasa perangkat Lunak (MSE) gelar yang ditawarkan melalui Ilmu Komputer dan Jurusan Teknik di California State University, Fullerton. Steve McConnell berpendapat bahwa karena sebagian besar perguruan tinggi yang mengajarkan ilmu komputer bukan rekayasa perangkat lunak, ada kekurangan sejati insinyur perangkat lunak. ETS Universitas dan UQAM (Université du Québec à Montréal) yang diamanatkan oleh IEEE untuk mengembangkan Software Engineering Body of Knowledge (SWEBOK), yang telah menjadi standar ISO menggambarkan tubuh pengetahuan yang dicakup oleh seorang insinyur perangkat lunak.

Derajat lainnya[sunting | sunting sumber]

Dalam bisnis, beberapa praktisi rekayasa perangkat lunak memiliki SIM atau sistem informasi komputer derajat. Dalam sistem embedded, beberapa teknik listrik, teknik elektronika, ilmu komputer dengan penekanan pada "embedded system" atau teknik komputer derajat, karena perangkat lunak tertanam sering memerlukan pemahaman rinci tentang perangkat keras. Dalam perangkat lunak medis, praktisi mungkin telah informatika medis, medis umum, atau biologi derajat.[butuh rujukan]

Beberapa praktisi matematika, sains, teknik, atau teknologi (BATANG) derajat. Beberapa filsafat (logika secara khusus) atau non-teknis derajat.[butuh rujukan] Misalnya, Barry Boehm meraih gelar dalam matematika. Dan, orang lain tidak memiliki derajat.[butuh rujukan]

Profesi[sunting | sunting sumber]

Kerja[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan insinyur perangkat lunak yang bekerja sebagai karyawan atau kontraktor. Insinyur perangkat lunak yang bekerja dengan bisnis, instansi pemerintah (sipil atau militer), dan organisasi non-profit. Beberapa insinyur perangkat lunak yang bekerja pada mereka sendiri sebagai konsultan insinyur perangkat lunak. Beberapa organisasi memiliki spesialis untuk melakukan semua tugas-tugas dalam proses pengembangan perangkat lunak. Organisasi-organisasi lain yang terpisah insinyur perangkat lunak yang didasarkan pada perangkat lunak tertentu-tugas-tugas rekayasa. Perusahaan-perusahaan ini kadang-kadang sewa magang (mungkin universitas atau mahasiswa) selama waktu yang singkat. Dalam proyek-proyek besar, insinyur perangkat lunak dibedakan dari orang-orang yang mengkhususkan diri dalam hanya satu peran karena mereka mengambil bagian dalam desain serta pemrograman proyek. Dalam proyek-proyek kecil, insinyur perangkat lunak biasanya akan mengisi beberapa atau semua peran pada waktu yang sama. Spesialisasi meliputi:

Ada perdebatan masa depan atau prospek kerja bagi Insinyur perangkat Lunak dan lain-lain ITU Profesional. Sebagai contoh, sebuah online pasar berjangka yang disebut masa Depan ITU Pekerjaan di Amerika berusaha untuk menjawab apakah akan ada lebih banyak HAL pekerjaan, termasuk insinyur perangkat lunak, pada tahun 2012 dari yang ada pada tahun 2002. Mungkin peluang untuk kemajuan dapat sebagai Insinyur perangkat Lunak, maka untuk Senior Software Engineer, atau langsung ke Senior Software Engineer, tergantung pada keterampilan dan reputasi. Jasa ada yang mencoba untuk lebih baik dalam mengukur kemampuan coding dari seorang insinyur, mengingat tidak semua insinyur kemajuan kemampuan mereka pada tingkat yang sama, dan untuk membuatnya lebih mudah untuk kedua majikan dan karyawan untuk menemukan pertandingan yang baik dalam hal pekerjaan.

Pengembang perangkat lunak yang bekerja di akademisi di INGGRIS telah didirikan dan dibina konsep "Research Software Engineer" (RSE).

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Pekerjaan ini adalah berbasis kantor, dan sebagian besar pekerjaan dilakukan selama jam kerja normal, tapi kadang-kadang dapat menyebabkan bekerja dan bekerja sampai larut malam atau selama akhir pekan, tergantung di mana dan ketika klien berada. Pekerjaan juga dapat dilakukan di rumah atau di mana saja di komputer yang ditetapkan. Beberapa profil tinggi perusahaan telah mendorong insinyur perangkat lunak untuk bekerja selama berjam-jam; Apple's Steve Jobs mendirikan sebuah budaya di mana insinyur tidak akan pernah mengambil hari libur dan bekerja sepanjang akhir pekan, namun mencintai apa yang mereka lakukan.[1]

Dampak globalisasi[sunting | sunting sumber]

JugaSebagian besar siswa dalam mengembangkan dunia harus dihindari derajat yang berkaitan dengan rekayasa perangkat lunak karena takut outsourcing lepas pantai (mengimpor produk-produk perangkat lunak atau jasa dari negara lain) dan yang mengungsi oleh asing visa pekerja.[2] Meskipun statistik pemerintah saat ini tidak menunjukkan ancaman untuk rekayasa perangkat lunak itu sendiri; yang berkaitan dengan karier, pemrograman komputer tidak muncul untuk telah terpengaruh.[3][4] Sering salah satu yang diharapkan untuk mulai keluar sebagai programmer komputer sebelum dipromosikan menjadi insinyur perangkat lunak. Dengan demikian, jalur karier untuk rekayasa perangkat lunak mungkin kasar, terutama selama resesi.

Beberapa konselor karier menyarankan mahasiswa juga fokus pada "keterampilan" dan keterampilan bisnis bukan semata-mata kemampuan teknis karena seperti "soft skill" yang diduga lebih sulit untuk lepas pantai. Wajar perintah di atas membaca, menulis & berbicara bahasa inggris diminta oleh sebagian besar pengusaha.[5] ini adalah kuasi-aspek manajemen rekayasa perangkat lunak yang muncul untuk menjadi apa yang telah disimpan dari yang dipengaruhi oleh globalisasi.[6]

Hadiah[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa penghargaan di bidang rekayasa perangkat lunak:[7]

  • CODiE awards adalah penghargaan tahunan yang dikeluarkan oleh perangkat Lunak dan Informasi Asosiasi Industri untuk keunggulan dalam pengembangan perangkat lunak dalam industri perangkat lunak.
  • Sentakan Awards adalah penghargaan di industri perangkat lunak.
  • Stevens Penghargaan adalah rekayasa perangkat lunak penghargaan yang diberikan dalam memori Wayne Stevens.

Penggunaan gelar "Insinyur"[sunting | sunting sumber]

Asal-usul istilah[sunting | sunting sumber]

Margaret Hamilton dipromosikan istilah "rekayasa perangkat lunak" selama dia bekerja di Apollo program. Istilah "rekayasa" digunakan untuk mengakui bahwa pekerjaan harus diambil hanya sebagai serius seperti yang lain kontribusi terhadap kemajuan teknologi. Hamilton rincian penggunaan istilah:

Ketika saya pertama kali datang dengan istilah, tidak ada yang pernah mendengar hal itu sebelumnya, setidaknya dalam dunia kita. Itu adalah sebuah lelucon yang sedang berlangsung untuk waktu yang lama. Mereka suka untuk anak-anak saya tentang ide-ide radikal. Itu adalah hari yang mengesankan ketika salah satu yang paling dihormati hardware guru menjelaskan kepada semua orang dalam sebuah pertemuan bahwa ia setuju dengan saya bahwa proses pembangunan perangkat lunak harus juga dianggap sebagai disiplin ilmu teknik, seperti dengan perangkat keras. Bukan karena penerimaannya baru "istilah" per se, tetapi karena kita telah mendapatkan dan penerimaan dari orang lain di dalam ruangan seperti di bidang teknik dalam dirinya sendiri.[8]

Kesesuaian jangka[sunting | sunting sumber]

Orang bisa berargumen bahwa rekayasa perangkat lunak menyiratkan tingkat tertentu dari pelatihan akademik, profesional, disiplin, kepatuhan terhadap proses formal, dan terutama tanggung jawab hukum yang sering tidak diterapkan dalam kasus-kasus pengembangan perangkat lunak. Umum analogi adalah bahwa bekerja di konstruksi tidak membuat satu insinyur sipil, dan menulis kode tidak membuat satu software engineer. Selain itu, karena komputasi tidak memanfaatkan metode-metode dari matematika fisika umum untuk semua teknik konvensional disiplin ilmu, itu lebih tepat untuk memanggil mereka yang terlibat dalam pekerjaan ini sebagai pengembang perangkat lunak atau serupa.

Pada tahun 1978, ilmuwan komputer E. W. Dijkstra menulis di sebuah kertas yang coining istilah software engineer tidak berguna karena itu adalah analogi yang tidak pantas:

keberadaan sekedar istilah telah dasar beberapa sangat dangkal-dan palsu analogi, yang hanya membingungkan masalah ... komputer adalah seperti yang luar biasa gadget yang ada alasan yang baik untuk berasumsi bahwa sebagian besar analogi dengan disiplin lain terlalu dangkal untuk setiap nilai positif, Bahkan jadi dangkal bahwa mereka hanya membingungkan.

Di setiap beberapa dekade terakhir, setidaknya satu pendekatan baru yang radikal telah memasuki arus utama pengembangan perangkat lunak (misalnya Pemrograman Terstruktur, Orientasi Objek), menyiratkan bahwa bidang ini masih berubah terlalu cepat untuk dianggap sebagai suatu disiplin ilmu teknik. Para pendukung berpendapat bahwa seharusnya baru yang radikal pendekatan evolusioner daripada revolusioner.[butuh rujukan]

Individu komentator tidak setuju tajam pada bagaimana mendefinisikan rekayasa perangkat lunak atau legitimasi sebagai sebuah disiplin ilmu teknik. David Parnas telah mengatakan bahwa rekayasa perangkat lunak adalah, pada kenyataannya, suatu bentuk rekayasa.[9][10] Steve McConnell mengatakan bahwa itu tidak, tapi itu harus.[11] Donald Knuth telah mengatakan bahwa pemrograman adalah sebuah seni dan ilmu pengetahuan.[12] Edsger W. Dijkstra menyatakan bahwa istilah rekayasa perangkat lunak dan perangkat lunak insinyur telah disalahgunakan[sintesa tidak tepat?] dan harus dianggap berbahaya, terutama di Amerika Serikat.[13]

Peraturan klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Di Kanada menggunakan judul tugas Insinyur dikendalikan di masing-masing provinsi dengan self-regulating teknik profesional organisasi yang juga bertugas dengan penegakan undang-undang yang mengatur. Maksudnya adalah bahwa setiap individu memegang sendiri keluar sebagai insinyur telah diverifikasi telah dididik untuk tertentu terakreditasi tingkat dan praktek profesional mereka tunduk pada kode etik dan peer pengawasan. Hal ini juga ilegal untuk menggunakan gelar Insinyur di Kanada kecuali seorang individu berlisensi.

Para Insinyur Profesional Bertindak[14] menetapkan jenjang pendidikan minimal tiga tahun diploma dalam teknologi dari Perguruan tinggi Seni Terapan dan Teknologi atau gelar sarjana di bidang ilmu yang relevan.[15] Namun, teknik, mahasiswa dan semua pelamar lainnya tidak diperbolehkan untuk menggunakan gelar insinyur sampai mereka menyelesaikan jumlah minimum pengalaman kerja empat tahun di samping untuk menyelesaikan Praktek Profesional Pemeriksaan (APD). Jika pemohon tidak tahan sarjana sarjana teknik maka mereka mungkin harus mengambil Confirmatory Ujian Praktek Tertentu atau Pemeriksaan Program kecuali persyaratan ujian yang meniadakan oleh panitia.[16][17]

ITU profesional dengan gelar dalam bidang lain (seperti ilmu komputer atau sistem informasi) dilarang menggunakan gelar Insinyur perangkat Lunak, atau kata-kata Insinyur perangkat Lunak dalam judul, tergantung pada provinsi atau wilayah tempat tinggal anda.[butuh rujukan]

Dalam beberapa kasus, kasus-kasus yang telah dibawa ke pengadilan mengenai penggunaan ilegal yang dilindungi gelar Insinyur perangkat Lunak.[18]

Perancis[sunting | sunting sumber]

Di Perancis, istilah ingénieur (insinyur) tidak dilindungi judul dan dapat digunakan oleh siapa saja, bahkan oleh mereka yang tidak memiliki gelar akademis.

Namun, gelar Ingénieur Diplomé (Graduate Engineer) adalah aplikasi resmi gelar akademik yang dilindungi oleh pemerintah dan berhubungan dengan Diplôme d'Ingénieur, yang merupakan salah satu yang paling bergengsi gelar akademik di Perancis.

Islandia[sunting | sunting sumber]

Penggunaan judul tölvunarfræðingur (ilmuwan komputer) dilindungi oleh undang-undang di Islandia.[19] rekayasa perangkat Lunak adalah yang diajarkan di Ilmu Komputer jurusan di universitas Islandia. Islandia negara hukum bahwa izin harus diperoleh dari Menteri Perindustrian ketika gelar itu diberikan ke luar negeri, sebelum menggunakan judul. Gelar ini diberikan kepada mereka yang telah memperoleh gelar BSc di bidang Ilmu Komputer dari yang diakui lembaga pendidikan tinggi.[20]

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Di Selandia Baru, Lembaga Insinyur Profesional Selandia Baru (IPENZ), yang lisensi dan mengatur negara chartered engineer (CPEng), mengakui rekayasa perangkat lunak sah sebagai cabang dari teknik profesional dan menerima aplikasi dari perangkat lunak engineers untuk mendapatkan chartered status asalkan dia memiliki tersier tingkat disetujui mata pelajaran. Rekayasa perangkat lunak disertakan sedangkan Ilmu Komputer biasanya tidak.[21]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

The Bureau of Labor Statistics (BLS) mengklasifikasikan komputer insinyur perangkat lunak sebagai subkategori dari "ahli komputer", bersama dengan pekerjaan seperti ilmuwan komputer, programmer, administrator jaringan.[22] BLS mengklasifikasikan semua disiplin ilmu teknik, termasuk perangkat keras komputer insinyur, insinyur.[23]

Banyak negara yang melarang tanpa izin orang yang menyebut diri mereka seorang Insinyur atau menunjukkan cabang-cabang atau spesialisasi yang tidak tercakup oleh lisensi bertindak.[24][25][26][27][28][29][30][31][32][33] Di banyak negara, gelar Insinyur ini diperuntukkan bagi individu dengan Teknik Profesional lisensi yang menunjukkan bahwa mereka telah menunjukkan tingkat minimum kompetensi melalui teknik yang terakreditasi pendidikan, kualifikasi teknik pengalaman, dan teknik papan ujian.[34][35][36][27][37][38][39][31][40][33]

UntukTexas dan Florida adalah di antara negara-negara yang mengatur penggunaan istilah-istilah seperti insinyur komputer[41] dan insinyur perangkat lunak[42].

Ada juga yang baru Profesional Engineer (PE) ujian yang dimulai pada bulan April 2013 untuk Rekayasa perangkat Lunak khusus sebagai proses yang ketat peraturan bergerak maju.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Bachelor of Science dalam Teknologi Informasi
  • Smk Rekayasa perangkat Lunak
  • Konsultasi insinyur perangkat lunak
  • Rilis Engineer
  • Rekayasa Perangkat Lunak Institute

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lashinsky, Adam (2012). Inside Apple: How America's Most Admired—and Secretive—Company Really Works. Hachette UK. hlm. 30. ISBN 978-1-455-51217-1. 
  2. ^ As outsourcing gathers steam, computer science interest wanes
  3. ^ Computer Programmers
  4. ^ Software developer growth slows in North America | InfoWorld | News | 2007-03-13 | By Robert Mullins, IDG News Service
  5. ^ Hot Skills, Cold Skills Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  6. ^ Dual Roles: The Changing Face of IT
  7. ^ Some external links:
  8. ^ Lawrence,, Snyder,. Fluency with information technology : skills, concepts, & capabilities (edisi ke-[Seventh edition]). NY, NY. ISBN 0134448723. OCLC 960641978. 
  9. ^ Parnas, David L. (1998). "Software Engineering Programmes are not Computer Science Programmes". Annals of Software Engineering. 6: 19–37. doi:10.1023/A:1018949113292. , p. 19: "Rather than treat software engineering as a subfield of computer science, I treat it as an element of the set, {Civil Engineering, Mechanical Engineering, Chemical Engineering, Electrical Engineering,....}."
  10. ^ Parnas, David L. (1998). "Software Engineering Programmes are not Computer Science Programmes". Annals of Software Engineering. 6: 19–37. doi:10.1023/A:1018949113292. , p. 20: "This paper argues that the introduction of accredited professional programs in software engineering, programmes that are modelled on programmes in traditional engineering disciplines will help to increase both the quality and quantity of graduates who are well prepared, by their education, to develop trustworthy software products."
  11. ^ McConnell, Steve (August 2003). Professional Software Development: Shorter Schedules, Better Projects, Superior Products, Enhanced Careers. Boston, MA: Addison-Wesley. ISBN 0-321-19367-9. , p. 39: "In my opinion, the answer to that question is clear: Professional software development should be engineering. Is it? No. But should it be? Unquestionably, yes. "
  12. ^ Knuth, Donald (1974). "Computer Programming as an Art" (PDF). Communications of the ACM. 17 (12): 667–673. doi:10.1145/361604.361612. Transcript of the 1974 Turing Award lecture.
  13. ^ Dijkstra, Edsger W; transcribed by Mario Béland (November 23, 2004) [First published December 3, 1993]. "There is still a war going on (manuscript Austin, 3 December 1993)". E. W. Dijkstra Archive. The University of Texas at Austin, Department of Computer Sciences. Diakses tanggal February 17, 2007. When the term was coined in 1968 by F.L. Bauer of the Technological University of Munich, I welcomed it. [. . .] I interpreted the introduction of the term "software engineering" as an apt reflection of the fact that the design of software systems was an activity par excellence for the mathematical engineer. [. . .]. As soon the term arrived in the USA, it was relieved of all its technical content. It had to be so for in its original meaning it was totally unacceptable [. . .] In the meantime, software engineering has become an almost empty term, as was nicely demonstrated by Data General who overnight promoted all its programmers to the exalted rank of "software engineer"! 
  14. ^ "Professional Engineers Act". 
  15. ^ "Academic Requirements". 
  16. ^ "Confirmatory Practice Exam". 
  17. ^ "PEng pathway after diploma and Bachelor of Technology". 
  18. ^ 'Professional Engineers of Ontario'"Quebec Engineers win court battle against Microsoft"
  19. ^ "Lög um löggildingu nokkurra starfsheita sérfræðinga í tækni- og hönnunargreinum" (dalam bahasa Icelandic). Parliament of Iceland – Althing. March 11, 1996. Diakses tanggal August 25, 2014. 
  20. ^ "Lög um breytingu á lögum nr. 8/1996, um löggildingu nokkurra starfsheita sérfræðinga í tækni- og hönnunargreinum, með síðari breytingum". Alþingi. Diakses tanggal 2016-10-03. 
  21. ^ "Good Practice Guidelines for Software Engineering in New Zealand" (PDF). IPENZ. 
  22. ^ U.S Department of Labor and Statistics The 2000 Standard Occupational Classification (SOC) System: 15-0000 Computer and Mathematical Occupations
  23. ^ U.S Department of Labor and Statistics The 2000 Standard Occupational Classification (SOC) System: 17-0000 Architecture and Engineering Occupations
  24. ^ https://fbpe.org/download/38987/.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  25. ^ (PDF) http://sos.ga.gov/plb/acrobat/Laws/09_Professional_Engineers_and_Land_Surveyors.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  26. ^ (PDF) http://www.njconsumeraffairs.gov/regulations/Chapter-40-State-Board-of-Professional-Engineers-and-Land-Surveyors.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  27. ^ a b http://www.scstatehouse.gov/code/t40c022.php.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  28. ^ (PDF) http://www.bels.alabama.gov/pdf/laws/LawCode-September2014.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  29. ^ (PDF) https://www.wvpebd.org/Portals/WVPEBD/docs/WVPEBD_LawsRulesRegs.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  30. ^ (PDF) https://ez-pdh.com/course-material/OK101-Oklahoma-Statutes-Rules-Ethics-for-Professional-Engineers.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  31. ^ a b https://www.leg.state.nv.us/NRS/NRS-625.html#NRS625Sec520.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  32. ^ (PDF) http://sos.ms.gov/ACProposed/00018352b.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  33. ^ a b http://www.ilga.gov/legislation/ilcs/ilcs3.asp?ActID=1344&ChapterID=24.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  34. ^ (PDF) https://fbpe.org/wp-content/uploads/2015/10/Chapter-471-04.13.15.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  35. ^ (PDF) http://sos.ga.gov/plb/acrobat/Laws/09_Professional_Engineers_and_Land_Surveyors.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  36. ^ (PDF) http://www.njconsumeraffairs.gov/regulations/Chapter-40-State-Board-of-Professional-Engineers-and-Land-Surveyors.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  37. ^ (PDF) http://www.bels.alabama.gov/pdf/laws/LawCode-September2014.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  38. ^ (PDF) https://www.wvpebd.org/Portals/WVPEBD/docs/WVPEBD_LawsRulesRegs.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  39. ^ (PDF) https://ez-pdh.com/course-material/OK101-Oklahoma-Statutes-Rules-Ethics-for-Professional-Engineers.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  40. ^ (PDF) http://sos.ms.gov/ACProposed/00018352b.pdf.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Missing or empty |title= (bantuan)
  41. ^ IEEE Software: "What do you mean I can't call myself a Software Engineer?"
  42. ^ Florida Statutes: Chapter 471: Engineering