Hipoklorit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Hipoklorit
The hypochlorite ion 3D
Struktur Lewis ion hipoklorit
Ion hipoklorit 2D
Nama
Nama IUPAC
Hipoklorit
Nama IUPAC (sistematis)
klorat(I)
Penanda
Model 3D (JSmol)
ChEBI
ChemSpider
ECHA InfoCard 100.235.795
Referensi Gmelin 682
Nomor UN 3212
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
YaY verify (what is YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

Hipoklorit adalah suatu ion yang terdiri dari klor dan oksigen, dengan rumus kimia ClO. Ion ini dapat bergabung dengan berbagai ion lawan untuk membentuk senyawa hipoklorit, yang dapat dianggap sebagai garam dari asam hipoklorit. Contoh yang umum diantaranya natrium hipoklorit (pemutih rumah tangga) dan kalsium hipoklorit (bubuk pemutih, "klorin" kolam renang).

Hipoklorit sering kali tidak stabil dalam bentuk aslinya dan karena alasan ini biasanya ditangani sebagai larutan berair. Aplikasi utama mereka adalah sebagai agen pemutih, disinfektan dan pengolahan air tetapi juga digunakan dalam reaksi kimia klorinasi dan oksidasi.

Preparasi[sunting | sunting sumber]

Berbagai hipoklorit dapat terbentuk dengan reaksi disproporsionasi antara gas klorin dan logam hidroksida. Reaksi harus dilakukan pada suhu mendekati suhu kamar, karena oksidasi lebih lanjut akan terjadi pada suhu yang lebih tinggi yang menyebabkan pembentukan klorat. Proses ini banyak digunakan untuk produksi industri natrium hipoklorit (NaClO) dan kalsium hipoklorit (Ca(ClO)2).

Cl2 + 2 NaOHNaCl + NaClO + H2O
2 Cl2 + 2 Ca(OH)2CaCl2 + Ca(ClO)2 + 2 H2O

Sejumlah besar natrium hipoklorit juga diproduksi secara elektrokimia melalui proses kloralkali yang tidak terpisahkan. Dalam proses ini air garam di elektrolisis untuk membentuk Cl2 yang berdisosiasi dalam air untuk membentuk hipoklorit. Reaksi ini harus dijalankan dalam kondisi non-asam untuk mencegah gas klorin menggelegak keluar dari larutan:

ClCl2 + 2 e
Cl2 + H2O is in equilibrium with HClO + Cl + H+

Sejumlah kecil hipoklorit yang tidak biasa juga dapat dibentuk oleh reaksi metatesis garam antara kalsium hipoklorit dan berbagai logam sulfat. Reaksi ini dilakukan di air dan bergantung pada pembentukan larutan kalsium sulfat yang tidak larut, yang akan endapan keluar dari larutan, mendorong reaksi sampai selesai.

Ca(ClO)2 + MSO4 → M(ClO)2 + CaSO4

Biosintesis[sunting | sunting sumber]

Sistem kekebalan tubuh manusia menghasilkan jumlah kecil hipoklorit selama penghancuran patogen. Ini terjadi di dalam sel darah putih khusus yang disebut granitosit neutrofil, yang menelan virus dan bakteri dalam vakuola intraselular yang disebut fagosom, di mana mereka dicerna. Bagian dari mekanisme pencernaan melibatkan ledakan pernafasan dimediasi enzim, yang menghasilkan senyawa turunan oksigen reaktif, termasuk superoksida (yang diproduksi oleh NADPH oksidase). Superoksida meluruh menjadi oksigen dan hidrogen peroksida, yang digunakan dalam reaksi dikatalisis-mieloperoksidase untuk mengubah klorida menjadi hipoklorit.[1][2]

Senyawa[sunting | sunting sumber]

Stabilitas adalah faktor pembatas dalam pembentukan garam hipoklorit dan banyak tidak dapat terbentuk. Hanya litium hipoklorit LiOCl, kalsium hipoklorit Ca(OCl)2 dan barium hipoklorit Ba(ClO)2 telah diisolasi sebagai senyawa murni anhidrat, yang semuanya padat. Berbagai senyawa yang lebih luas terdapat dalam bentuk larutan berair dan secara umum semakin besar pengenceran maka semakin besar kestabilannya.

Garam logam alkali menurunkan stabilitas seiring penurunan golongan. Hidroklorit litium anhidrat stabil pada suhu kamar; namun, natrium hipoklorit belum dipersiapkan lebih kering dari pada pentahidrat (NaOCl·(H2O)5). Senyawa ini tidak stabil pada suhu 0 °C;[3] meskipun larutan yang lebih encer yang digunakan sebagai pemutih rumah tangga memiliki stabilitas yang lebih baik. Kalium hipoklorit (KOCl) hanya diketahui dalam larutan.[4]

Tidak mungkin menentukan tren garam logam alkali tanah, karena banyak di antaranya tidak dapat terbentuk. Berilium hipoklorit tidak pernah terjadi; Namun, ini tidak terduga karena ion Be2+ tidak diketahui dalam larutan. Magnesium hipoklorit murni tidak dapat dipersiapkan; Namun, padatan Mg(OH)OCl diketahui.[4] Kalsium hipoklorit dihasilkan pada skala industri dan memiliki stabilitas yang baik. Stronsium hipoklorit, Sr(OCl)2, tidak dikarakterisasi dengan baik dan stabilitasnya belum ditentukan.[5]

Hipoklorit tidak membentuk kompleks koordinasi stabil dengan logam berat dan karenanya merupakan ligan yang tidak layak. Logam transisi hipoklorit umumnya tidak pernah terdengar, walaupun hipoklorit secara singkat akan berkoordinasi dengan Mn(III)-kompleks salen selama reaksi epoksidasi Jacobsen. Senyawa yang dihasilkan tidak stabil dan cepat terdekomposisi untuk menghasilkan kompleks Mn(V).

Lantanida hipoklorit juga tidak stabil; Menariknya, bagaimanapun, mereka telah dilaporkan lebih stabil dalam bentuk anhidrat mereka daripada dengan adanya air.[6] Hipoklorit telah digunakan untuk mengoksidasi serium dari keadaan oksidasi +3 sampai +4.[7]

Akhirnya terdapat asam hipoklorat, yang tidak stabil dalam isolasi karena terurai membentuk klorin.

Hipoklorit kovalen[sunting | sunting sumber]

Hipoklorit kovalen, seperti metil hipoklorit dan t-butil hipoklorit[8] juga diketahui. Mereka pada umumnya terbentuk dari alkohol yang sesuai, dengan perlakuan dengan sejumlah pereaksi (misalnya klorin, asam hipoklorida, diklorin monoksida dan berbagai garam hipoklorit yang diasamkan). Mereka biasanya sangat tidak stabil.

Stabilitas[sunting | sunting sumber]

Hipoklorit umumnya tidak stabil dan banyak senyawa hanya ada dalam larutan. Hipoklorit tidak stabil sehubungan dengan disproporsionasi. Setelah dipanaskan, ia mendegradasi campuran klorida, oksigen dan klorat lainnya:

ClO → 2 Cl + O2
ClO → 2 Cl + ClO3

Reaksi ini bersifat eksotermik dan dalam kasus hipoklorit pekat, seperti LiOCl dan Ca(OCl)2, dapat menyebabkan pelepasan termal yang berbahaya dan berpotensi meledak.[9][10]

Oksianion lain[sunting | sunting sumber]

Klorin dapat mengasumsikan keadaan oksidasi -1, +1, +3, +5, atau +7, keadaan oksidasi tambahan +4 terlihat pada senyawa netral klorin dioksida ClO2, yang memiliki struktur serupa.

Bilangan oksidasi −1 +1 +3 +5 +7
Nama Klorida Hipoklorit Klorit Klorat Perklorat
Rumus Cl ClO ClO2 ClO3 ClO4
Struktur Ion klorida Ion hipoklorit Ion klorit Ion klorat Ion perklorat

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Harrison, J. E.; J. Schultz (1976). "Studies on the chlorinating activity of myeloperoxidase". Journal of Biological Chemistry. 251 (5): 1371–1374. PMID 176150. 
  2. ^ Thomas, E. L. (1979). "Myeloperoxidase, hydrogen peroxide, chloride antimicrobial system: Nitrogen-chlorine derivatives of bacterial components in bactericidal action against Escherichia coli". Infect. Immun. 23 (2): 522–531. PMC 414195alt=Dapat diakses gratis. PMID 217834. 
  3. ^ Brauer, G. (1963). Handbook of Preparative Inorganic Chemistry; Vol. 1 (edisi ke-2nd). Academic Press. hlm. 309. 
  4. ^ a b Aylett, founded by A.F. Holleman ; continued by Egon Wiberg ; translated by Mary Eagleson, William Brewer ; revised by Bernhard J. (2001). Inorganic chemistry (edisi ke-1st English ed., [edited] by Nils Wiberg.). San Diego, Calif. : Berlin: Academic Press, W. de Gruyter. hlm. 444. ISBN 0123526515. 
  5. ^ Ropp, Richard (2012). Encyclopedia of the Alkaline Earth Compounds. Newnes. hlm. 76. ISBN 0444595538. 
  6. ^ Vickery, R. C. (1 April 1950). "Some reactions of cerium and other rare earths with chlorine and hypochlorite". Journal of the Society of Chemical Industry. 69 (4): 122–125. doi:10.1002/jctb.5000690411. 
  7. ^ Modern Aspects of Rare Earths and their Complexes (edisi ke-1st). Burlington: Elsevier. 2003. hlm. 38. ISBN 0080536689. 
  8. ^ Mintz, M. J.; C. Walling (1969). "t-Butyl hypochlorite". Organic Syntheses. 49: 9. doi:10.15227/orgsyn.049.0009. 
  9. ^ Ropp, Richard C. Encyclopedia of the alkaline earth compounds. Oxford: Elsevier Science. hlm. 75. ISBN 0444595538. 
  10. ^ Clancey, V.J. (1975). "Fire hazards of calcium hypochlorite". Journal of Hazardous Materials. 1 (1): 83–94. doi:10.1016/0304-3894(75)85015-1.