Disproporsionasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Disproporsionasi adalah jenis khusus reaksi redoks di mana suatu unsur dari suatu reaksi mengalami oksidasi dan reduksi sekaligus membentuk dua produk yang berbeda.

Senarai[sunting | sunting sumber]

Misalnya, fotolisis UV raksa(I) klorida Hg2Cl2 → Hg + HgCl2 adalah disproporsionasi. Raksa(I) adalah dikation diatomik Hg2+2. Pada reaksi ini, ikatan kimia dalam ion molekuler putus, dan satu atom raksa direduksi menjadi raksa(0), dan atom lainnya dioksidasi menjadi raksa(II).

Reaksi sejenis, tetapi tanpa perubahan bilangan oksidasi, adalah reaksi disproporsionasi asam-basa yang teramati ketika spesies amfiprotik bereaksi dengan dirinya sendiri. Dua contoh umum untuk basa konjugat dari asam poliprotik adalah bikarbonat dan dihidrogenofosfat:

Bilangan oksidasi tetap pada reaksi asam-basa ini: O = -2, H = +1, C = +4, P = +5. Reaksi ini disebut juga autoionisasi.

Jenis lain disproporsionasi adalah disproporsionasi radikal, yang mana dua radikal membentuk alkana dan alkena.

Reaksi balik[sunting | sunting sumber]

Disproporsionasi balik, ketika suatu senyawa dalam tingkat oksidasi antara terbentuk dari dua senyawa dalam tingkat oksidasi yang lebih rendah dan lebih tinggi, disebut komproporsionasi, dikenal juga sebagai simproporsionasi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Reaksi disproporsionasi pertama yang dipelajari adalah:

Ini dipelajari menggunakan tartrat oleh Johan Gadolin pada tahun 1788. Dalam makalahnya versi Swedia ia menyebutnya 'söndring'.[1][2]

Contoh[sunting | sunting sumber]

Pereaksi gas klor berada dalam tingkat oksidasi 0. Dalam produknya, klor berada sebagai ion Cl dengan bilangan oksidasi −1, telah mengalami reduksi, sementara bilangan oksidasi klor dalam ion ClO3 adalah +5, menandakan bahwa ia telah teroksidasi.
  • Brom fluorida mengalami reaksi disproporsionasi membentuk brom trifluorida:[4]
Tingkat oksidasi oksigen adalah −1/2 dalam anion radikal bebas superoksida, −1 dalam hidrogen peroksida, dan 0 dalam dioksigen.

Biokimia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1937, Hans Adolf Krebs, yang menemukan siklus asam sitrat hingga melambungkan namanya, mengkonfirmasi dismutasi anaerobik asam piruvat dalam asam laktat, asam asetat dan karbon dioksida oleh bakteri tertentu menurut reaksi umum berikut:[5]

Dismutasi asam piruvat dalam molekul organik kecil lainnya (etanol + CO2, atau laktat dan asetat, tergantung pada kondisi lingkungan) juga merupakan tahap penting dalam reaksi fermentasi. Reaksi fermentasi dapat pula dianggap sebagai disproporsionasi atau dismutasi reaksi biokimia. Memang, donor dan akseptor elektron dalam reaksi redoks yang memasok energi kimia dalam sistem biokimia kompleks ini adalah molekul organik yang sama dengan yang biasa bertindak selaku reduktor dan oksidator.

Contoh lain reaksi dismutasi biokimia adalah disproporsionasi asetaldehida menjadi etanol dan asam asetat.[6]

Sementara dalam respirasi elektron dipindahkan dari substrat (donor elektron) ke suatu akseptor elektron, dalam fermentasi bagian molekul substrat itu sendiri menerima elektron. Oleh karenanya fermentasi adalah jenis disproporsionasi, dan tidak terlibat dalam perubahan tingkat oksidasi total dari substrat. Sebagian besar substrat fermentatif adalah molekul organik. Namun, jenis fermentasi yang langka dapat juga melibatkan disproporsionasi senyawa belerang anorganik dalam bakteri reduktor sulfat tertentu.[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gadolin Johan (1788) K. Sv. Vet. Acad. Handl. 1788, 186-197.
  2. ^ Gadolin Johan (1790) Crells Chem. Annalen 1790, I, 260-273.
  3. ^ Charlie Harding, David Arthur Johnson, Rob Janes, (2002), Elements of the P Block, Published by Royal Society of Chemistry, ISBN 0-85404-690-9
  4. ^ Non Aqueous Media. 
  5. ^ Krebs, H.A. (1937). "LXXXVIII - Dismutation of pyruvic acid in gonoccus and staphylococcus" (PDF). Biochem J. 31 (4): 661–671. PMC 1266985Dapat diakses secara gratis. PMID 16746383. 
  6. ^ Biochemical basis of mitochondrial acetaldehyde dismutation in Saccharomyces cerevisiae
  7. ^ A novel type of energy metabolism involving fermentation of inorganic sulfur compounds.