Google Slides

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Google Slides
Google Slides 2020 Logo.svg
Tampilan layar Google Slides di Android
Tampilan layar Google Slides di Android
PengembangGoogle LLC
Rilis perdana9 Maret 2006; 16 tahun lalu (2006-03-09)
Bahasa pemrogramanJavaScript
Sistem operasiAndroid, iOS, macOS, Windows, BlackBerry, Chrome OS
PlatformGoogle, Apple, Microsoft
Tersedia dalam83 bahasa[1]
Jenis
Situs webwww.google.com/slides/about/

Google Slides adalah program presentasi yang disertakan sebagai bagian dari rangkaian Google Docs Editor berbasis web bebas yang ditawarkan oleh Google. Layanan ini juga mencakup Google Docs, Google Sheets, Google Gambar, Google Formulir, Google Sites, dan Google Keep. Google Slides tersedia sebagai aplikasi web, aplikasi seluler untuk Android, iOS, Windows, BlackBerry, dan sebagai aplikasi desktop di Google Chrome OS. Aplikasi ini kompatibel dengan format berkas Microsoft PowerPoint.[2] Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk membuat dan menyunting berkas secara daring sambil berkolaborasi dengan pengguna lain secara real-time. Hasil edit dilacak oleh pengguna dengan riwayat revisi yang menyajikan perubahan. Posisi editor disorot dengan kursor dan warna khusus editor dan sistem perizinan mengatur apa yang dapat dilakukan pengguna. Pembaruan telah memperkenalkan fitur menggunakan pembelajaran mesin, termasuk "Jelajahi", menawarkan tata letak dan gambar yang disarankan untuk presentasi, dan "Item tindakan", yang memungkinkan pengguna untuk menetapkan tugas kepada pengguna lain.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2007, Google merilis program presentasi untuk suite Google Docs,[4][5] yang berasal dari akuisisi Tonic Systems oleh perusahaan pada tanggal 17 April 2007.[6] Pada Maret 2010, Google mengakuisisi DocVerse, sebuah perusahaan kolaborasi dokumen daring yang memungkinkan kolaborasi daring antara banyak pengguna di Microsoft PowerPoint dan format dokumen lain yang kompatibel dengan Microsoft Office seperti Word dan Excel.[7] Perbaikan berdasarkan DocVerse diumumkan dan disebarkan pada April 2010.[8] Pada bulan Juni 2012, Google mengakuisisi Quickoffice, rangkaian produktivitas berpemilik freeware untuk perangkat seluler.[9] Pada bulan Oktober 2012, Google Presentasi diubah namanya menjadi Google Slides dan aplikasi Chrome dirilis, yang menyediakan pintasan ke Slides di halaman tab baru Chrome.[10]

Platform[sunting | sunting sumber]

Google Slides tersedia sebagai aplikasi web yang mendukung di browser web Google Chrome, Mozilla Firefox, Internet Explorer, Microsoft Edge, dan Apple Safari.[11] Pengguna dapat mengakses presentasi, serta berkas lainnya, melalui situs web Google Drive. Pada bulan Juni 2014, Google meluncurkan beranda situs web khusus untuk Slides yang hanya berisi berkas yang dibuat menggunakan rangkaian Drive.[12] Pada tahun 2014, Google meluncurkan aplikasi seluler khusus untuk Slides untuk sistem operasi seluler Android dan iOS.[13][14][15] Pada tahun 2015, situs web seluler untuk Slides diperbarui dengan antarmuka yang "lebih sederhana, lebih beraturan", dan sementara pengguna dapat membaca berkas melalui situs web seluler, pengguna yang mencoba mengedit presentasi akan dialihkan ke aplikasi seluler khusus untuk Slides, sehingga mencegah pengeditan di web seluler.[16]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Penyuntingan[sunting | sunting sumber]

Kolaborasi dan sejarah revisi[sunting | sunting sumber]

Slides berfungsi sebagai alat kolaboratif untuk pengeditan presentasi bersama secara real-time. Presentasi dapat dibagikan, dibuka, dan diedit oleh banyak pengguna secara bersamaan dan pengguna dapat melihat perubahan slide demi slide dan karakter demi karakter saat kolaborator lain melakukan pengeditan. Perubahan secara otomatis disimpan ke server Google, dan riwayat revisi secara otomatis disimpan dan pengguna memiliki opsi untuk kembali ke versi sebelumnya.[17]

Posisi editor saat ini ditunjukkan dengan kursor/warna khusus editor, jadi jika editor lain kebetulan melihat slide yang sama, mereka dapat melihat hasil edit saat terjadi. Fungsi obrolan bilah sisi memungkinkan kolaborator mendiskusikan pengeditan. Riwayat revisi memungkinkan pengguna untuk melihat penambahan yang dibuat pada dokumen, dengan setiap penulis dibedakan berdasarkan warnanya. Hanya revisi yang berdekatan yang dapat dibandingkan, dan pengguna tidak dapat mengontrol seberapa sering revisi disimpan. Berkas dapat diekspor ke komputer lokal pengguna dalam berbagai format, termasuk HTML, .jpg, dan PDF.

Jelajahi[sunting | sunting sumber]

Diluncurkan pada September 2016, "Jelajahi" memberikan fungsi tambahan ke rangkaian Drive melalui pembelajaran mesin.[18][19][20] Di Google Slide, Jelajahi secara dinamis menghasilkan saran desain berdasarkan konten setiap slide. Fitur "Jelajahi" di rangkaian Drive mengikuti peluncuran alat penelitian yang lebih dasar yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 2012.[21][22][23]

Aksi Item[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 2016, Google mengumumkan penambahan "Aksi item" ke Slide. Jika pengguna menulis nama orang yang dibagikan presentasi dalam komentar, layanan akan secara cerdas menetapkan tindakan tersebut kepada orang tersebut. Google menyatakan ini akan memudahkan kolaborator lain untuk melihat siapa yang bertanggung jawab atas tugas individu. Saat pengguna mengunjungi Google Spreadsheet atau aplikasi Google Drive lainnya, berkas apa pun dengan tugas yang diberikan padanya akan disorot dengan lencana.[24]

Add-on[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2014, Google memperkenalkan add-on; alat baru dari pengembang pihak ketiga yang menambahkan lebih banyak fitur ke Google Sheets.[25]

Pengeditan luring[sunting | sunting sumber]

Untuk melihat dan mengedit presentasi secara luring, pengguna perlu menggunakan browser web Google Chrome. Ekstensi Chrome, Google Dokumen Offline, memungkinkan pengguna mengaktifkan dukungan luring untuk berkas Slide di situs web Google Drive.[26] Aplikasi Android dan iOS secara native mendukung pengeditan offline.[27][28]

Berkas[sunting | sunting sumber]

Format dan batas file yang didukung[sunting | sunting sumber]

Presentasi Google Slide dapat disimpan sebagai .ppt (jika lebih baru dari Microsoft Office 95), .pptx, .pptm, .pps, .ppsx, .ppsm, .pot, .potx, dan .potm.[29] File presentasi Google Slide yang dikonversi ke format .gslides Slide tidak boleh lebih dari 100 MB. Gambar yang dimasukkan tidak boleh lebih dari 50 MB, dan harus dalam format .jpg, .png, atau .gif.[30][31]

Google Workspace[sunting | sunting sumber]

Google Slide bebas digunakan untuk perorangan, tetapi juga tersedia sebagai bagian dari layanan Google Workspace (sebelumnya G Suite) yang berpusat pada bisnis oleh Google, yang merupakan langganan bulanan yang memungkinkan fungsionalitas tambahan yang berfokus pada bisnis.[32]

Fitur lainnya[sunting | sunting sumber]

Tersedia alat pencari dan penganti sederhana, dan seperti semua program rangkaian Google Drive, Slide menyertakan alat papan klip web yang memungkinkan pengguna menyalin dan menempelkan konten antara Slide dan aplikasi Drive lainnya. Papan klip web juga dapat digunakan untuk menyalin dan menempelkan konten antara komputer yang berbeda. Item yang disalin disimpan di server Google hingga 30 hari. Untuk sebagian besar penyalinan dan penempelan, Google Slides juga mendukung pintasan keyboard, tetapi terkadang karena mereka mendukung ini, mereka hanya mengizinkan Anda menggunakan pintasan keyboard.[33]

Google menawarkan ekstensi untuk browser web Google Chrome yang disebut pengeditan Office untuk Dokumen, Spreadsheet, dan Slide yang memungkinkan pengguna untuk melihat dan mengedit PowerPoint dan dokumen Microsoft Office lainnya di Google Chrome, melalui aplikasi Spreadsheet. Ekstensi tersebut dapat digunakan untuk membuka berkas Office yang disimpan di komputer menggunakan Chrome, serta untuk membuka file Office yang ditemukan di web (berupa lampiran email, hasil pencarian web, dll.) Tanpa harus mengunduhnya. Ekstensi dipasang di Chrome OS secara default. [34]

Fitur yang dihentikan[sunting | sunting sumber]

Google Cloud Connect adalah plugin untuk Microsoft Office 2003, 2007, dan 2010 yang dapat secara otomatis menyimpan dan menyinkronkan presentasi PowerPoint apa pun ke Google Dokumen (sebelum pengenalan Drive) dalam format Google Slide atau Microsoft PowerPoint. Salinan daring diperbarui secara otomatis setiap kali dokumen PowerPoint disimpan. Dokumen PowerPoint dapat disunting secara luring dan disinkronkan nanti saat daring. Google Cloud Connect mempertahankan versi dokumen sebelumnya dan memungkinkan banyak pengguna untuk berkolaborasi dengan mengerjakan dokumen yang sama pada waktu yang bersamaan.[35][36] Google Cloud Connect telah dihentikan pada 30 April 2013, karena menurut Google, Google Drive mencapai semua tugas di atas, "dengan hasil yang lebih baik".[37]

Referensi[sunting | sunting sumber]

 

  1. ^ Hill, Ian (June 18, 2013). "18 New Languages for Drive, Docs, Sheets, and Slides". Google Drive Blog. Diakses tanggal October 29, 2016. 
  2. ^ "About Fusion Tables". Fusion Tables Help. Google Inc. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  3. ^ "See and use suggested layouts in a presentation - Computer - Docs Editors Help". support.google.com. Diakses tanggal 2021-01-02. 
  4. ^ Bodis, Attila (September 17, 2007). "Our feature presentation". Official Google Blog. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  5. ^ Trapani, Gina (September 18, 2007). "Google Docs Adds Presentations". Lifehacker. Univision Communications. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  6. ^ Schillace, Sam (April 17, 2007). "We're expecting". Official Google Blog. Diakses tanggal December 11, 2016. 
  7. ^ Jackson, Rob (March 5, 2010). "Google Buys DocVerse For Office Collaboration: Chrome, Android & Wave Implications?". Phandroid. Diakses tanggal October 20, 2016. 
  8. ^ Belomestnykh, Olga (April 15, 2010). "A rebuilt, more real time Google documents". Google Drive Blog. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  9. ^ Warren, Alan (June 5, 2012). "Google + Quickoffice = get more done anytime, anywhere". Official Google Blog. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  10. ^ Sawers, Paul (October 23, 2012). "Google Drive apps renamed "Docs, Sheets and Slides", now available in the Chrome Web Store". The Next Web. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  11. ^ "System requirements and browsers". Docs editors Help. Google Inc. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  12. ^ "Dedicated desktop home pages for Google Docs, Sheets & Slides". G Suite Updates. June 25, 2014. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  13. ^ Levee, Brian (April 30, 2014). "New mobile apps for Docs, Sheets and Slides—work offline and on the go". Official Google Blog. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  14. ^ Tabone, Ryan (June 25, 2014). "Work with any file, on any device, any time with new Docs, Sheets, and Slides". Google Drive Blog. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  15. ^ "New Google Slides, Docs, and Sheets apps for iOS". G Suite Updates. August 25, 2014. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  16. ^ "A new look for the Google Docs, Sheets, and Slides viewers on the mobile web". G Suite Updates. July 27, 2015. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  17. ^ "See the history of changes made to a file". Docs editors Help. Google Inc. Diakses tanggal February 20, 2017. 
  18. ^ Ranjan, Ritcha (September 29, 2016). "Explore in Docs, Sheets and Slides makes work a breeze — and makes you look good, too". Google Docs Blog. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  19. ^ Novet, Jordan (September 29, 2016). "Google updates Calendar, Drive, Docs, Sheets, and Slides with machine intelligence features". VentureBeat. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  20. ^ Allan, Darren (September 30, 2016). "Google wants to better challenge Microsoft Office with these new features". TechRadar. Future plc. Diakses tanggal December 16, 2016. 
  21. ^ Duddu, Sarveshwar (May 15, 2012). "Find facts and do research inside Google Documents". Official Google Cloud Blog. Diakses tanggal December 14, 2016. 
  22. ^ Robertson, Adi (May 15, 2012). "Google Docs Research sidebar looks up terms, adds images, quotes, and citations". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal December 14, 2016. 
  23. ^ Weber, Harrison (May 15, 2012). "Useful! Google Docs introduces new sidebar research tool". The Next Web. Diakses tanggal December 14, 2016. 
  24. ^ Weber, Ryan (October 19, 2016). "Five new ways to reach your goals faster with G Suite". The Keyword Google Blog. Diakses tanggal December 14, 2016. 
  25. ^ Gupta, Saurabh (March 11, 2014). "Bring a little something extra to Docs and Sheets with add-ons". Google Drive Blog. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  26. ^ "Work on Google files offline". Drive Help. Google Inc. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  27. ^ "Work on Google files offline". Drive Help. Google Inc. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  28. ^ "Work on Google files offline". Drive Help. Google Inc. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  29. ^ "Work with Office files". Docs editors Help. Google Inc. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  30. ^ "Files you can store in Google Drive". Drive Help. Google Inc. Diakses tanggal October 22, 2016. 
  31. ^ "Insert or delete images or videos". Docs editors Help. Google Inc. Diakses tanggal October 22, 2016. 
  32. ^ "G Suite - Choose a Plan". Diakses tanggal October 30, 2016. 
  33. ^ "Copy and paste text and images". Diakses tanggal October 30, 2016. 
  34. ^ "Office Editing for Docs, Sheets & Slides". Chrome Web Store. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  35. ^ Sinha, Shan (February 24, 2011). "Google Cloud Connect for Microsoft Office available to all". Google Drive Blog. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  36. ^ White, Charlie (February 24, 2011). "Now Anyone Can Sync Google Docs & Microsoft Office". Mashable. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  37. ^ "Migrate from Google Cloud Connect to Google Drive". Apps Documentation and Support. Google Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 17, 2013. Diakses tanggal October 30, 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]