Ghazan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ghazan yang Agung
Khan
pādishāh-i Īrān wa Islām (Persia)[1]
GhazanConversionToIslam.JPG
Ghazan (tengah) terlahir sebagai seorang Buddhis, dan beralih keyakinan ke Islam sebagai bagian dari perjanjian militer saat naik takhta.
Berkuasa1295– 11 Mei 1304
PendahuluBaydu
PenerusÖljeitü
Lahir5 November 1271
Wafat11 Mei 1304(1304-05-11) (umur 32)
Nama lengkap
Mahmud Ghazan
AyahArghun
IbuQuthluq Khatun
PermaisuriKököchin
AgamaIslam, sebelumnya Buddhisme.

Mahmud Ghazan (1271– 11 Mei 1304) (bahasa Mongolia: Газан хаан, kadang-kadang disebut sebagai Casanus oleh orang Barat[2]) adalah penguasa ketujuh divisi Ilkhanat Kekaisaran Mongol di Iran saat ini dari tahun 1295 sampai 1304. Dia adalah putra Arghun dan Quthluq Khatun, melanjutkan deretan panjang para penguasa yang merupakan keturunan langsung Jenghis Khan. Dianggap sebagai yang paling menonjol dari para tokoh Ilkhan, dia terkenal karena secara politis melakukan pengalihan agama ke Islam pada tahun 1295 ketika naik takhta, menandai titik balik bagi agama dominan orang-orang Mongol di Asia Barat (Iran, Irak, Anatolia, dan Trans-Kaukasia). Istri utamanya adalah Kököchin, seorang putri Mongol (awalnya bertunangan dengan ayah Ghazan, Arghun sebelum kematiannya) yang dikirim oleh Khagan-nya, Kublai Khan.

Konflik militer selama masa pemerintahan Ghazan termasuk perang dengan Mamluk Mesir untuk menguasai Suriah, dan pertempuran dengan Kekhanan Chagatai Turko-Mongol. Ghazan juga berusaha keras menjalin kontak diplomatik dengan Eropa, melanjutkan upaya para pendahulunya yang gagal dalam membentuk persekutuan Franka-Mongol. Sebagai seorang pria dengan budaya tinggi, Ghazan menguasai berbagai bahasa, memiliki banyak hobi, dan mereformasi banyak elemen Ilkhanat, terutama dalam hal standardisasi mata uang dan kebijakan fiskal.

Genealogi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fragner, Bert G. (2013). "Ilkhanid rule and its contributions to Iranian political culture". Dalam Komaroff, Linda. Beyond the legacy of Genghis Khan. Leiden: Martinus Nijhoff Brill. hlm. 73. ISBN 978-90-474-1857-3. Diakses tanggal 6 April 2017. When Ghazan Khan embraced Islam and proclaimed himself "pādishāh-i Īrān wa Islām" at the end of the thirteenth century (...) 
  2. ^ Schein, p. 806

Referensi[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Baydu
Ilkhanat
1295–1304
Diteruskan oleh:
Öljeitü