Filsafat abad ke-17

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Filsafat abad ke-17 di dunia Barat umumnya dianggap sebagai awal dari filsafat modern dan keberangkatan dari pendekatan abad pertengahan, terutama Skolastisisme.

Filsafat awal abad ke-17 sering disebut Zaman Alasan atau Zaman Rasionalisme dan dianggap menggantikan era filsafat Renaisans dan mendahului Zaman Pencerahan.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Di Barat, filsafat abad ke-17 biasanya dimulai dengan karya René Descartes, yang menetapkan banyak agenda dan metodologi bagi filsuf-filsuf setelahnya. Periode ini ditandai di Eropa dengan para pembangun sistem besar — filsuf-filsuf yang menciptakan sistem terpadu epistemologi, metafisika, logika, dan etika, dan sering juga ilmu politik dan fisika. Immanuel Kant mengklasifikasikan pendahulu-pendahulunya dalam dua aliran, yaitu rasionalis dan empiris,[1] dan Filsafat Modern Awal (sebutan lain untuk filsafat abad ke-17 dan ke-18) kadang-kadang ditandai dengan konflik antara aliran-aliran itu. Tiga rasionalis utama yang biasa disebutkan adalah René Descartes, Baruch Spinoza, dan Gottfried Leibniz. Berdasarkan pendahulu Inggris mereka, Francis Bacon, dua empirisis abad ke-17 adalah Thomas Hobbes dan John Locke. Rasionalis dibedakan dari keyakinan bahwa, pada prinsipnya (meskipun tidak dalam praktik), semua pengetahuan dapat diperoleh dengan kekuatan kita sendiri, suatu hal yang ditolak oleh pendukung empiris, yang percaya bahwa semua pengetahuan datang melalui indera, dari pengalaman. Dengan demikian rasionalis mengambil matematika sebagai model mereka untuk pengetahuan, dan empirisis mengambil ilmu-ilmu sains. Penekanan pada epistemologi adalah akar dari perbedaan menurut Kant, yang melihat berbagai filsuf dalam hal teori-teori metafisika, moral, atau linguistik mereka yang sangat berbeda. Meskipun ditekankan pada epistemologi, pembedaan aliran tersebut bisa didebat. Misalnya, sebagian besar rasionalis menerima bahwa dalam praktik kita harus bergantung pada sains untuk pengetahuan dari dunia luar, dan banyak dari mereka yang terlibat dalam penelitian ilmiah. Di sisi lain, empirisis umumnya menerima bahwa pengetahuan apriori dimungkinkan dalam bidang matematika dan logika.

Periode ini juga ditandai dengan kelahiran beberapa pemikiran politik klasik, khususnya Leviathan karya Thomas Hobbesdan Two Treatises of Government hasil pemikiran John Locke.

Daftar filsuf abad ke-17[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McCormick, Matt. "Immanuel Kant: Metaphysics". Internet Encyclopedia of Philosophy (dalam bahasa Inggris). ISSN 2161-0002. Diakses tanggal 22-01-2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]