Film musikal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Poster film Top Hat pada tahun 1935.

Film musikal adalah genre film dimana didalamnya lagu dinyanyikan oleh para karakter terjalin ke dalam narasi, kadang-kadang disertai dengan menari. Lagu-lagu biasanya plot maju atau mengembangkan karakter film tersebut, meskipun dalam beberapa kasus mereka melayani hanya sebagai istirahat dalam alur cerita, seringkali sebagai rumit "angka produksi". Sebuah subgenre dari film komedi musik adalah musik, yang juga mencakup elemen kuat dari humor.

Film musikal adalah perkembangan alami dari panggung musik setelah munculnya teknologi film suara. Biasanya, perbedaan terbesar antara musik film dan panggung adalah penggunaan latar belakang pemandangan yang mewah dan lokasi yang akan praktis dalam teater. Film musikal khas mengingatkan mengandung unsur teater; pemain sering memperlakukan lagu mereka dan nomor tari sebagai jika ada penonton tinggal menonton. Dalam arti, penampil menjadi penonton deictic, sebagai pelaku terlihat langsung ke kamera dan melakukan untuk itu.

Film musikal di dunia barat[sunting | sunting sumber]

Era Suara Klasik[sunting | sunting sumber]

Tahun 1930 melalui 1960 dianggap usia emas dari film musikal, ketika popularitas genre berada di tertinggi di dunia Barat.

Film Mmusikal pertama[sunting | sunting sumber]

Musik film pendek yang dibuat oleh Lee De Forest di 1923-24. Setelah ini, ribuan Vitaphone pendek (1926-1930) dibuat, banyak yang menampilkan band, vokalis dan penari, di mana soundtrack musik dimainkan saat aktor digambarkan karakter mereka seperti yang mereka lakukan di film bisu: tanpa dialog.[1] The Jazz Singer, dirilis pada 1927 oleh Warner Brothers, tidak hanya film pertama dengan dialog disinkronkan, namun film fitur pertama yang juga merupakan musik, menampilkan Al Jolson menyanyikan "Dirty Hands, Dirty Face;" "Toot, Toot, Tootsie", "Blue Skies" dan "My Mammy". Sejarawan Scott Eyman menulis, "Ketika film ini berakhir dan tepuk tangan tumbuh dengan houselights, istri Sam Goldwyn, Frances memandang berkeliling pada selebriti di keramaian. Dia melihat 'teror di semua wajah mereka' katanya, seolah-olah mereka tahu bahwa 'permainan mereka telah bermain selama bertahun-tahun akhirnya berakhir.[2] Namun, hanya urutan Jolson telah terdengar, sebagian besar film itu diam.[1]

Hollywood, merilis lebih dari 100 film musikal tahun 1930, tetapi hanya 14 pada tahun 1931.[3] Pada akhir 1930-an, penonton sudah jenuh dengan musik dan studio dipaksa untuk memotong musik dari film-film yang kemudian dibebaskan. Sebagai contoh, Life of the Party (1930) pada awalnya diproduksi sebagai semua-warna, komedi semua-bicara musik. Sebelum dirilis, bagaimanapun, lagu-lagu dipotong keluar. Hal yang sama terjadi pada Fifty Million Frenchmen (1931) dan Manhattan Parade (1932) yang keduanya telah difilmkan sepenuhnya di Technicolor. Marlene Dietrich lagu bernyanyi sukses di film, dan Rodgers dan Hart menulis diterima dengan baik beberapa film, tetapi bahkan popularitas mereka memudar oleh 1932.[3] Publik dengan cepat datang untuk mengasosiasikan warna dengan musikal dan dengan demikian penurunan popularitas mereka juga menghasilkan penurunan.

Era pascaklasik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1960, 1970 dan berlanjut hingga hari ini film musikal menjadi kurang dari genre bankable yang dapat diandalkan untuk yakin-api hits. Audiens untuk film musik mereka berkurang dan lebih sedikit diproduksi sebagai genre menjadi kurang mainstream dan lebih khusus.

Film musikal 60-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1960, keberhasilan film West Side Story, The Music Man, My Fair Lady, Mary Poppins, dan The Sound of Music menyarankan bahwa musik tradisional berada dalam kesehatan yang baik. Selera musik populer Namun sedang sangat dipengaruhi oleh rock and roll dan kebebasan dan pemuda yang berkaitan dengan itu, dan memang Elvis Presley membuat beberapa film yang telah disamakan dengan musikal lama dalam segi bentuk. Sebagian besar film musikal tahun 1950-an dan 1960-an seperti Oklahoma! dan The Sound of Music adalah adaptasi langsung atau restagings produksi tahap sukses. Musikal paling sukses tahun 1960-an diciptakan khusus untuk film ini Mary Poppins, salah satu hits terbesar Disney.

1980-an hingga 1990-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1980-an, pemodal tumbuh semakin percaya diri dalam genre musik, sebagian didukung oleh kesehatan relatif dari musik pada Broadway dan West End London. Produksi tahun 1980-an dan 1990-an termasuk Annie, The Best Little Whorehouse in Texas, Victor Victoria, Little Shop of Horrors, Absolute Beginners dan Evita. Tetapi, Can't Stop the Music, dibintangi The Village People, adalah upaya untuk menghidupkan kembali bencana musik gaya lama dan dirilis ketidakacuhan penonton pada tahun 1980. Little Shop of Horrors didasarkan pada adaptasi Broadway musikal dari Roger Corman 1960 film, prekursor kemudian film ke-tahap-ke-film adaptasi, termasuk The Producers.

Film musikal tahun 2000-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2000-an, film musikal mulai meningkat dalam popularitas sekali lagi, dengan karya-karya baru seperti Moulin Rouge!, Across the Universe, dan Enchanted; film adaptasi dari pertunjukan panggung, seperti Chicago, The Phantom of the Opera, Rent, Fame, Repo! The Genetic Opera, Dreamgirls, Sweeney Todd, dan Mamma Mia!; dan versi film bahkan pertunjukan panggung yang diri didasarkan pada non-musik film, seperti The Producers, Hairspray, Reefer Madness, dan Nine. Across the Universe, Moulin Rouge!, dan Mamma Mia! melanjutkan tren menggabungkan lagu-lagu hit akrab dalam sub-genre yang dikenal sebagai musik jukebox. Bawah radar utama, ada film diakui musik independen, seperti Hedwig and the Angry Inch dan Dancer in the Dark; dan film musikal asing, seperti 8 Women, The Other Side of the Bed dan Yes Nurse! No Nurse!. Beberapa film musikal dekade menjadi keberhasilan tanpa menerima rilis teater, seperti dua pertama dibuat-untuk-televisi High School Musical film dan seri web Dr. Horrible's Sing-Along Blog. Pada tahun 2004, New York Musical Theatre Festival yang disajikan festival minggu panjang film musikal modern yang termasuk 10 fitur independen dibuat sejak tahun 1996, serta beberapa program musikal film pendek. Berbeda dengan 1990-an, lebih sedikit fitur animasi utama dari 2000-an termasuk nomor-nomor musik, sebagai keberhasilan Pixar dan film animasi DreamWorks komputer (yang tidak musikal) marah dominasi Disney. Film 2009 The Princess and the Frog dianggap sebuah kemunduran untuk gaya musikal Disney.

Film musikal sekarang[sunting | sunting sumber]

Guy and Madeline on a Park Bench, Burlesque, Rio, dan Tangled adalah film-film dirilis pada 2010-an yang mencakup nomor musik. Sukses musikal Broadway akan menerima adaptasi film - seperti Rock of Ages, American Idiot, Spring Awakening, Aida, and Les Misérables. Remake dari film klasik musik juga direncanakan, termasuk Annie, A Star Is Born untuk 2012, dan Jesus Christ Superstar pada 2014.

Film musikal India[sunting | sunting sumber]

Bollywood tarian biasanya mengikuti atau koreografer untuk lagu filmi

Pengecualian terhadap penurunan dari film musikal adalah sinema India, terutama Bollywood industri film yang berbasis di Mumbai (dahulu Bombay), dimana mayoritas film telah dan masih musikal. Mayoritas film yang diproduksi di industri Tamil berbasis di Chennai (sebelumnya Madras) dan industri Telugu berbasis di Hyderabad juga musikal.

Film musikal Indonesia[sunting | sunting sumber]

Petualangan Sherina garapan Riri Riza & Mira Lesmana, salah satu film musikal bioskop terkenal dan terbaik di Indonesia.

Film musikal di Indonesia dimulai pada era 1950-an dengan film musikal pertamanya yakni Bintang Surabaja 1951. Lalu era kesuksesan muncul ketika dua film musikal berikutnya Tiga Dara dan Asmara Dara karya H. Usmar Ismail dikeluarkan. [4] Kedua film ini mampu membawa angin segar di tengah film konvensional di Indonesia. Lalu ada pula sejumlah film lainnya seperti Tandjung Katung pada tahun 1957.[5]

Film musikal Indonesia mengalami kenaikan pesat saat pada era 1970-an, film garapan Teguh Karya yang berjudul Cinta Pertama dan Badai Pasti berlalu berhasil meraih penonton film terbanyak. Bahkan film Badai Pasti Berlalu menjadi film terlaris 1978-1979 dan film terlaris kedua di Jakarta dengan jumlah penonton 212.551 orang. [4]Ada pula sejumlah film lain yakni Laila Majenun, Bawang Putih, dan Dunia Belum Kiamat.

Kejayaan film musikal mencapai puncaknya saat pada era milenium (1999 sampai 2000-an), film musikal garapan Riri Riza dan Mira Lesmana, Petualangan Sherina mampu menarik pangsa penikmat film Indonesia, pasca krisis. Musik yang ditata Elfa Secioria sejak awal termasuk mengantarkan Sherina menjadi penyanyi wanita paling terkemuka hingga saat ini. [6]

Lalu, berusaha mengikuti kesuksesan Petualangan Sherina, sejumlah film musikal banyak diproduksi diantaranya [7]:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Kenrick, John. "History of Musical Film, 1927-30: Hollywood Learns To Sing". Musicals101.com, 2004, accessed May 17, 2010
  2. ^ '"Eyman, Scott. The Speed of Sound: Hollywood and the Talkie Revolution Simon & Schuster, 1997, p. 160
  3. ^ a b Kenrick, John. "History of Musical Film, 1930s: Part I: 'Hip, Hooray and Ballyhoo'". Musicals101.com, 2003, accessed May 17, 2010
  4. ^ a b INFLUENCE FILM INDONESIA DAN FASHION WSATCC
  5. ^ Film Indonesia2
  6. ^ Sherina Akan Bermain Dalam Film Musikal Lagi Tahun Depan diakses pada 20 Desember 2011
  7. ^ Film Indonesia

Lihat pula[sunting | sunting sumber]