Dimetrodon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Dimetrodon
Rentang fosil: Cisuralium, 295–272 jtyl
Dimetrodon incisivum 01.jpg
Tengkorak D. limbatus, Staatliches Museum für Naturkunde Karlsruhe
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
(tanpa takson):
Famili:
Subfamili:
Genus:
Dimetrodon

Cope, 1878
Spesies tipe
Dimetrodon limbatus
Cope, 1877
Spesies
  • D. milleri
  • D. natalis
  • D. limbatus
  • D. booneorum
  • D. gigashomogenes
  • D. grandis
  • D. loomisi
  • D. angelensis
  • D. teutonis
Sinonim
Sinonim genus
  • Bathygnathus
    Leidy, 1854
  • Embolophorus
    Cope, 1878
  • Theropleura
    Cope, 1880
  • Bathyglyptus
    Case, 1911
  • Eosyodon
    Olson, 1962
Sinonim spesies
  • Clepsydrops limbatus
    Cope, 1877
  • Clepsydrops gigas
    Cope, 1878
  • Clepsydrops natalis
    Cope, 1878
  • Dimetrodon gigas
    Cope, 1878
  • Dimetrodon incisivus
    Cope, 1878
  • Dimetrodon rectiformis
    Cope, 1878
  • Embolophorus dollovianus
    Cope, 1878
  • Dimetrodon semiradicatus
    Cope, 1881
  • Clepsydrops macrospondylus
    Cope 1884
  • Dimetrodon platycentrus
    Case, 1907
  • Theropleura grandis
    Case, 1907
  • Bathyglyptus theodori
    Case, 1911
  • Dimetrodon maximus
    Romer, 1936
  • Eosyodon hudsoni
    Olson, 1962

Dimetrodon (pengucapan dalam bahasa Inggris: /dˈmtrədɒn/ ( simak)[1] atau /dˈmɛtrədɒn/,[2] adalah genus synapsida non-mamalia yang hidup selama kala Cisuralium (Permian Awal),[3] sekitar 295–272 juta tahun yang lalu (Mya).[4][5][6]. Dimetrodon adalah anggota famili Sphenacodontidae. Ciri Dimetrodon yang paling menonjol adalah layar tulang punggung di punggungnya yang terbentuk oleh tulang punggung yang memanjang. Hewan ini berjalan dengan empat kaki dan memiliki tengkorak yang tinggi dan bengkok dengan set gigi besar yang masing-masingnya berbeda ukuran di sepanjang rahangnya. Sebagian besar fosil ditemukan di Amerika Serikat Barat Daya, mayoritas fosilnya berasal dari Lapisan Merah Texas dan Oklahoma. Baru-baru ini, fosilnya telah ditemukan di Jerman. Lebih dari selusin spesies telah dinamai semenjak genusnya dinamai pada tahun 1878.

Dimetrodon seringkali dikira sebagai dinosaurus atau sebagai kontemporer dinosaurus dalam budaya populer, namun hewan ini sudah punah beberapa 40 juta tahun sebelum kemunculan pertama dinosaurus.[7][8] Meskipun secara fisiologis dan penampilan lebih mirip reptil, Dimetrodon lebih berkerabat dekat ke mamalia dibandingkan reptil modern, meskipun bukan nenek moyang langsung dari hewan menyusui.[5] Dimetrodon dimasukkan dalam kelompok "synapsida non-mamalia", sebuah kelompok yang secara tradisional - namun sebenarnya tidak benar - disebut sebagai "reptil mirip mamalia",[5] dan sekarang diketahui sebagai mamalia batang. Hal ini membuat Dimetrodon dikelompokkan bersama mamalia dalam klad (kelompok evolusioner) yang disebut Synapsida, sementara dinosaurus, reptil, dan burung dikelompokkan dalam klad terpisah, yaitu Sauropsida. Satu bukaan dalam tengkorak di belakang masing-masing mata, dikenal sebagai fenestra temporal, dan fitur tengkorak lain yang memisahkan Dimetrodon dan mamalia dari sebagian besar sauropsida awal.

Dimetrodon kemungkinan merupakan salah satu pemangsa puncak di ekosistem Cisuralium, memakan ikan dan tetrapoda, termasuk reptil dan amfibi. Spesies Dimetrodon yang lebih kecil mungkin memiliki peran ekologis. Layar Dimetrodon mungkin telah digunakan untuk menstabilkan tulang punggungnya atau memanaskan dan menyejukkan tubuhnya sebagai bentuk termoregulasi.[9] Beberapa penelitian terkini memperdebatkan jika layarnya mungkin tidak efektif untuk menghilangkan panas dari tubuhnya karena spesies besar ditemukan dengan layar kecil dan spesies kecil ditemukan dengan layar besar, pada dasarnya mengesampingkan regulasi panas sebagai fungsi utamanya. Layarnya kemungkinan besar digunakan untuk peragaan percumbuan dengan metode seperti mengancam saingan atau menunjukkan pada potensi pasangan.[10][11]

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Dimetrodon adalah predator dominan, dan salah satu yang terbesar di zamannya.[12] Ia dapat tumbuh sepanjang 3 - 3,8 meter (10-12 kaki). Nama Dimetrodon berarti 'dua ukuran gigi', dikarenakan ia memiliki tengkorak besar dengan dua jenis gigi yang berbeda, tidak seperti reptil. Dimetrodon berjalan dengan empat kaki di samping tubuhnya dan memiliki ekor berukuran besar, diduga Dimetrodon berjalan dengan cara yang sama seperti kadal modern.

Sirip[sunting | sunting sumber]

Dua kerangka Dimetrodon di Royal Tyrrell Museum.

Yang paling menarik dari penampilan Dimetrodon adalah sirip menakjubkan dari punggungnya (pelycosaurus lain seperti Edaphosaurus, Ianthasaurus, and Sphenacodon juga memiliki ini). Sirip ini, yang penuh dengan pembuluh darah, mungkin saja digunakan untuk mengatur suhu tubuhnya;[13] permukaan kulitnya memudahkannya untuk menghangatkan atau menyejukkan tubuhnya lebih efisien. Adaptasi ini penting karena dapat menambah waktu berburunya. Sirip ini mungkin juga dipakai untuk menarik pasangan atau memperingatkan pemangsa lain. Sirip ini juga di topang oleh urat saraf, masing-masing tumbuh dari tulang belakangnya. Bramwell dan Fellgett (1973) memperhitungkan bahwa Dimetrodon seberat 200 kg dapat menigkatkan suhu tubuhnya dari 26 °C sampai 32 °C dalam 205 menit tanpa sirip dan hanya 80 menit dengan sirip.[14]

Hubungan dengan mamalia modern[sunting | sunting sumber]

Sebagai synapsid, Dimetrodon memang berkerabat jauh dengan mamalia modern. Synapsid adalah tetrapoda (hewan berkaki empat) pertama yang memiliki gigi yang berbeda. Jika Reptilia mengalami kesulitan mengunyah makanannya, dan menelannya bulat-bulat, synapsid seperti Dimetrodon memiliki gigi untuk mencabik daging menjadi bagian yang lebih kecil sehingga lebih mudah dicerna.[13] 'Kedua jenis gigi ini' berkembang menjadi bermacam-macam gigi yang dimiliki mamalia modern.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Dalam film Walking With Monsters produksi BBC digambarkan bahwa Dimetrodon yang hidup pada zaman Permian memiliki program pengasuhan telur, melindunginya dari musim ekstrem dan predator. Dimetrodon juga digambarkan kanibal, yang dewasa dengan senang hati akan memakan anak-anaknya. Dalam pelarian seekor anak Dimetrodon berhasil melarikan diri dari induknya sendiri dengan cara memanjat pohon. Hal itu sebenarnya kurang masuk akal karena kaki mereka sama sekali tidak didesain untuk menempel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Dimetrodon". Oxford Dictionaries UK Dictionary. Oxford University Press. Diakses tanggal 2016-01-21. 
  2. ^ Dimetrodon. Dictionary.com. Dictionary.com Unabridged. Random House, Inc. http://www.dictionary.com/browse/dimetrodon (accessed: February 12, 2018).
  3. ^ "Dimetrodon | fossil tetrapod". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-24. 
  4. ^ "Dimetrodon". Paleobiology Database. Diakses tanggal 23 August 2012. 
  5. ^ a b c Angielczyk, K. D. (2009). "Dimetrodon is Not a Dinosaur: Using Tree Thinking to Understand the Ancient Relatives of Mammals and their Evolution". Evolution: Education and Outreach. 2 (2): 257–271. doi:10.1007/s12052-009-0117-4alt=Dapat diakses gratis. 
  6. ^ Huttenlocker, A. K.; Rega, E. (2012). "The Paleobiology and Bone Microstructure of Pelycosauriangrade Synapsids". Dalam Chinsamy, A. Forerunners of Mammals: Radiation, Histology, Biology. Indiana University Press. hlm. 90–119. ISBN 978-0-253-35697-0. 
  7. ^ "Famous Prehistoric Animals That Weren't Actually Dinosaurs". Feb 17, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-07. 
  8. ^ Black, Riley. "The Dimetrodon in Your Family Tree". Smithsonian Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-05. 
  9. ^ Cloudsley-Thompson, J. L. (2005-01-19). Ecology and Behaviour of Mesozoic Reptiles (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. ISBN 978-3-540-22421-1. 
  10. ^ Fiesta, Enrique; Davidson, John (2015-01-10). Dimetrodon - Permian Predator (dalam bahasa Inggris). Mendon Cottage Books. ISBN 978-1-310-19617-1. 
  11. ^ Zachos, Frank; Asher, Robert (2018-10-22). Mammalian Evolution, Diversity and Systematics (dalam bahasa Inggris). Walter de Gruyter GmbH & Co KG. ISBN 978-3-11-034155-3. 
  12. ^ Barras, Colin. "We've drawn iconic sail-wearing Dimetrodon wrong for 100 years". New Scientist (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-24. 
  13. ^ a b B. S., Cornell University. "How Much Do You Know About Dimetrodon?". ThoughtCo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-24. 
  14. ^ Bramwell, C. D. (1973). "Thermal regulation in sail lizards". Nature. 242: 203–205. doi:10.1038/242203a0. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]