Diana Spencer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Diana, Putri Wales)
Lompat ke: navigasi, cari
Diana
Puteri Wales
Princess Diana at Accord Hospice colorized.png
Lahir 1 Juli 1961
Park House, Sandringham, Norfolk, Inggris, Britania Raya
Mangkat 31 Agustus 1997 (umur 36)
Pitié-Salpêtrière Hospital, Paris, Perancis
Pasangan Charles, Pangeran Wales
(m. 1981; c. 1996)
[1]
Anak
Wangsa
Ayah John Spencer, 8th Earl Spencer
Ibu Frances Shand Kydd
Tanda tangan Tanda tangan Diana Spencer

Diana, Putri Wales (Diana Frances; née Spencer; 1 Juli 1961 – 31 Agustus 1997) merupakan istri pertama dari Charles, Pangeran Wales, anak sulung dari Ratu Elizabeth II dan juga merupakan pewaris takhta kerajaan Britania Raya dan 15 negara Persemakmuran Inggris. Anak-anaknya, Pangeran William dan Harry masing-masing berada di posisi kedua dan kelima dalam urutan pewarisan takhta tersebut.

Dari saat pertunangannya dengan Pangeran Wales pada tahun 1981 hingga kematiannya dalam kecelakaan mobil pada tahun 1997, Diana dapat dikatakan sebagai wanita paling terkenal di dunia, unggulan selebriti perempuan dari generasinya: sebuah ikon fesyen, kecantikan feminin yang ideal, dikagumi dan ditiru bagi dirinya, profil tinggi serta keterlibatan dalam isu-isu AIDS dan kampanye internasional menentang ranjau darat. Selama hidupnya, ia sering disebut sebagai orang yang paling banyak difoto di dunia. Bagi pengagumnya, Diana, Putri Wales adalah seorang model peran (role model), sementara sang pengkritik melihat hidupnya sebagai kisah peringatan tentang bagaimana obsesi dengan publikasi pada akhirnya dapat menghancurkan seseorang.

Diana terus menjadi objek penelitian media di seluruh dunia selama dan setelah pernikahannya, yang berakhir dengan perceraian pada tanggal 28 Agustus 1996. Perhatian media dan berkabung publik sangat luas setelah kematiannya dalam sebuah kecelakaan mobil di terowongan Paris pada tanggal 31 Agustus 1997 dan diikuti dengan pemakaman yang disiarkan di televisi.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lady Diana, lukisan karya Giuseppe Antonio Lomuscio

Diana Frances Spencer merupakan anak kedua dari Edward John Spencer, yang kemudian menjadi Earl Spencer ke-8, dan istri pertamanya, Frances Spencer, Viscountess Althorp.[2] Diana dilahirkan di Park House, Sandringham, di Norfolk, Inggris,[3] dan dibaptiskan di Gereja Santa Maria Magdalena oleh Pendeta Percy Herbert.[4]

Althorp House, kediaman keluarga Spencer

Diana mempunyai latar belakang keluarga kerajaan dan bangsawan. Dari garis keturunan ibunya, Diana memperoleh darah Amerika. Moyang Diana merupakan seorang wanita dari keluarga berada dari Amerika, Frances Works. Dari garis keturunan ayahnya, Diana merupakan keturunan langsung Raja Charles II melalui dua anak laki-laki di luar nikah dan meneruskan Raja James II melalui seorang anak perempuannya yang di luar nikah. Menurut penyusun biografi Diana, Lady Colin Campbell, moyang kepada moyang Diana, Eliza Kewark (beberapa sumber mengeja nama Kewark sebagai "Kevork" atau "Kevorkian") berasal dari Bombay, India dan kemungkinan keturunan orang India, walaupun keluarga Diana sering mengatakan yang keluarga "Kevork/Kewark" adalah dari Armenia. Spencer telah dekat dengan Keluarga Kerajaan Inggris selama berabad-abad,[5] dan semakin dekat ketika mulai mendukung kerajaan selama tahun 1600-an. Nenek Diana, Ruth, Lady Fermoy, adalah seorang teman lama dan seorang dayang untuk Ratu Elizabeth, Sang Ibu Ratu. Ayahnya menjabat sebagai equerry kepada Raja George VI dan untuk Ratu Elizabeth II.[6]

Setelah perceraian orang tuanya, Diana dibesarkan oleh ayahnya.[7] Dengan kematiannya di sebelah ayah, Albert Spencer pada 1975, Ayah Diana menjadi Earl Spencer ke-8 dan Diana diberi gelar Lady Diana Spencer dan berpindah rumah ketika ia masih menjadi anak-anak di Park House ke rumah keluarga besar mereka di Althorp. Setahun kemudian, ayahnya menikah dengan Raine, Countess Dartmouth, anak perempuan novelis romantis, Barbara Cartland.[8]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Diana menerima pendidikannya di Riddlesworth Hall di Norfolk dan di West Heath Girls' School, di Sevenoaks, Kent, di mana dia dianggap sebagai seorang pelajar berprestasi rendah. Diana juga telah gagal dalam pemeriksaan O-levelnya. Pada 1977, sewaktu berusia 16 tahun, Diana meninggalkan sekolah West Heath[9] untuk menuntut ilmu di Institut Alpin Videmanette di Swiss, sebuah sekolah yang menitikberatkan pendidikan budaya dan menyediakan pelajar-pelajarnya untuk aktivitas-aktivitas sosial.[10] Di situ juga, Diana telah berkenalan dengan calon suaminya yang pada masa itu sedang keluar dengan kakaknya, Lady Sarah. Walaupun Diana tidak cemerlang dalam hal akademis, dia memiliki kemampuan yang bagus dalam bidang olahraga dan juga merupakan seorang penyanyi amatir yang baik.

Pernikahan dengan Pangeran Wales[sunting | sunting sumber]

Diana pertama kali bertemu dengan Charles, Pangeran Wales, ketika ia berusia 16 tahun pada November 1977; ia berpacaran dengan kakaknya, Lady Sarah.[11][12] Mereka adalah tamu saat dia melihat Charles bermain polo dan ia menaruh perhatian serius pada Diana sebagai calon pengantin wanita. Hubungan tersebut berkembang ketika dia mengundangnya untuk berlayar akhir pekan ke Cowes di atas kapal pesiar kerajaan Britannia. Hal ini diikuti dengan undangan ke Balmoral (tempat tinggal Keluarga Kerajaan Skotlandia) untuk bertemu keluarganya pada akhir pekan pada bulan November 1980.[13][14] Lady Diana diterima dengan baik oleh Ratu, Adipati Edinburgh, dan Ibu Suri. Pangeran Charles kemudian merayu Diana di London. Pangeran tersebut mengusulkan pada tanggal 6 Februari 1981, dan Lady Diana diterima, namun pertunangan mereka dirahasiakan selama beberapa minggu ke depan.[15]

Patung Keluarga Kerajaan di Museum Madame Tussaud's London
Replika cincin pertunangan Diana

Pertunangan mereka menjadi resmi pada 24 Februari 1981.[16] Diana memilih cincin pertunangan besar yang terdiri dari 14 berlian solitaire yang mengelilingi safir nilam biru nilam 12 karat yang dilapisi emas putih 18 karat.,[16] yang serupa dengan cincin pertunangan ibunya. Cincin itu dibuat oleh toko perhiasan Garrard, namun tidak unik, yang tidak biasa bagi sebuah cincin untuk anggota Keluarga Kerajaan. Cincin itu berada dalam koleksi perhiasan Garrard. Pada tahun 2010 cincin tersebut menjadi cincin pertunangan Catherine, Istri Adipati Cambridge.[17] Ibu Suri memberi Diana sebuah safir dan bros berlian sebagai hadiah pertunangan.[18]

Diana berusia dua puluh tahun menjadi Putri Wales saat dia menikahi Pangeran Wales pada tanggal 29 Juli 1981 di Katedral Santo Paulus, yang menawarkan tempat duduk lebih banyak daripada Westminster Abbey, yang pada umumnya digunakan untuk pernikahan kerajaan.[9][16] Pernikahan ini secara luas digambarkan sebagai "pernikahan dongeng" dan ditonton oleh pemirsa televisi di seluruh dunia dengan 750 juta orang sementara 600,000 penonton berjejer di jalanan untuk melihat sekilas pasangan tersebut dalam perjalanan menuju upacara tersebut.[16][19] Di altar, Diana sengaja membalik urutan dua nama pertama Charles, dengan mengatakan "Philip Charles" Arthur George sebagai gantinya.[19] Dia tidak mengatakan bahwa dia akan "mematuhi" dia; sumpah tradisional itu ditinggalkan atas permintaan pasangan tersebut, yang menyebabkan beberapa komentar pada saat itu.[20] Diana mengenakan gaun pernikahan senilai £9,000 dengan iring-iringan sepanjang 25-kaki (7.62-meter).[21]

Anak[sunting | sunting sumber]

Pangeran dan Putri Wales ketika menghadiri pernikahan Adipati dan Istri Adipati York tahun 1986

Pasangan ini bertempat tinggal di Istana Kensington dan di Highgrove House, dekat Tetbury. Pada tanggal 5 November 1981, kehamilan Putri secara resmi diumumkan.[22] Pada Januari 1982—dua belas minggu kehamilannya—Diana jatuh di tangga di Sandringham, dan ginekolog Sir George Pinker dipanggil dari London. Dia menemukan bahwa meskipun dia menderita luka parah, janinnya tidak terluka.[23] Di Lindo Wing dalam St Mary's Hospital di Paddington, London, pada 21 Juni 1982, dibawah perawatan Pinker,[23] Putri melahirkan putra dan penerus pertama pasangan itu, William Arthur Philip Louis.[24] Di tengah beberapa kritik media, dia memutuskan untuk membawa William, yang masih bayi, dalam tur besar pertamanya di Australia dan Selandia Baru, namun keputusan tersebut mendapat sambutan hangat. Dengan pengakuannya sendiri, Putri Wales awalnya tidak bermaksud membawa William sampai disarankan oleh Malcolm Fraser, Perdana Menteri Australia.[25]

Patung lilin Putri Diana dan Pangeran William

Putra keduanya, Henry Charles Albert David, lahir pada 15 September 1984.[26] Putri menegaskan bahwa dia dan sang Pangeran paling dekat selama kehamilannya dengan Harry (seperti yang selalu diketahui pangeran muda). Dia sadar anak kedua mereka adalah anak laki-laki, tapi tidak berbagi pengetahuan dengan orang lain, termasuk Pangeran Wales.[27] Saran yang terus-menerus bahwa ayah Harry bukan Charles tapi James Hewitt, dengan siapa Diana berselingkuh, telah didasarkan pada dugaan kesamaan fisik antara Hewitt dan Harry. Namun, Harry sudah terlahir saat perselingkuhan antara Hewitt dan Diana dimulai.[27][28][29]

Diana memberi anak-anaknya pengalaman yang lebih luas daripada yang biasa dilakukan anak-anak bangsawan.[16][30][31] Dia jarang menyusahkan Pangeran atau Keluarga Kerajaan, dan sering kali bersikap keras saat sampai pada anak-anak. Dia memilih nama pertama mereka, menolak pengasuh keluarga kerajaan dan melibatkan salah satu dari pilihannya sendiri, memilih sekolah dan pakaian mereka, merencanakan acara mereka, dan membawa mereka ke sekolah sendiri sesering jadwal yang diijinkannya. Dia juga mengatur tugas publiknya di seputar jadwal mereka.[32]

Perceraian[sunting | sunting sumber]

Jurnalis Martin Bashir mewawancarai Diana untuk acara current affairs BBC Panorama. Wawancara itu disiarkan pada 20 November 1995.[33] Sehubungan dengan hubungannya dengan Hewitt, Putri berkata kepada Bashir, "Ya, saya memujanya, ya, saya jatuh cinta padanya, tapi saya sangat kecewa." Mengacu pada perselingkuhan suaminya dengan Camilla Parker Bowles, dia berkata, "Ada tiga dari kita dalam pernikahan ini, jadi agak ramai." Dari dirinya sendiri, dia berkata, "Saya ingin menjadi ratu hati orang-orang." Atas kesesuaian Pangeran untuk menjadi Raja, dia berkata, "Karena saya tahu karakter yang saya anggap sebagai pekerjaan puncaknya, seperti yang saya sebut, akan membawa keterbatasan yang besar kepadanya, dan saya tidak tahu apakah dia bisa menyesuaikan diri dengan itu."[33]

Putri Diana bersama Luciano Pavarotti, 12 Desember 1995

Pada tanggal 20 Desember 1995, Istana Buckingham secara terbuka mengumumkan bahwa Ratu telah mengirim surat kepada Pangeran dan Putri Wales, menasihati mereka untuk bercerai.[34][35] Langkah Ratu tersebut didukung oleh Perdana Menteri dan oleh Penasihat Privat, dan, menurut BBC, diputuskan setelah dua minggu perundingan.[36] Pangeran Charles secara formal menyetujui perceraian tersebut dalam sebuah pernyataan tertulis segera setelahnya.[34] Pada bulan Februari 1996, Putri Diana mengumumkan kesepakatannya setelah melakukan negosiasi dengan Pangeran dan perwakilan Ratu,[37] membuat kesal Istana Buckingham dengan mengeluarkan pengumuman sendiri tentang kesepakatan perceraian dan persyaratannya. Pada bulan Juli 1996, pasangan tersebut menyetujui persyaratan perceraian mereka.[38]

Hal ini diikuti tak lama setelah tuduhan Putri Diana bahwa asisten pribadi Pangeran Tiggy Legge-Bourke telah mengaborsi anak Pangeran tersebut, setelah itu Legge-Bourke menginstruksikan Peter Carter-Ruck untuk meminta permintaan maaf.[39][40] Sekretaris Diana Patrick Jephson mengundurkan diri beberapa saat sebelum berita tersebut pecah, kemudian menulis bahwa Putri telah "bersukacita karena menuduh Legge-Bourke pernah melakukan aborsi".[41][42]

Diana, Puteri Wales menerima Hadiah Leonardo di Moskow, 1995

Perceraian akhirnya diselesaikan pada tanggal 28 Agustus 1996.[43] Diana menerima penyelesaian senilai £17 juta serta uang £400,000 per tahun. Pasangan tersebut menandatangani sebuah perjanjian kerahasiaan yang melarang mereka mendiskusikan rincian perceraian atau kehidupan pernikahan mereka.[44][38]

Beberapa hari sebelum keputusan mutlak perceraian, surat paten dikeluarkan dengan peraturan umum untuk mengatur gelar kerajaan setelah perceraian. Diana kehilangan gaya Her Royal Highness karena dia tidak lagi menikah dengan Pangeran Wales dan sebaliknya ditata sebagai Diana, Princess of Wales.[a] Ratu dilaporkan ingin membiarkan Diana terus menggunakan gayanya setelah perceraiannya, namun Charles berkeras untuk mengeluarkannya.[38] Sebagai ibu dari pangeran yang diharapkan suatu hari naik takhta, dia diberi prioritas yang sama dengan yang dia nikmati selama pernikahannya.[46] Pangeran William dilaporkan telah meyakinkan ibunya: "Jangan khawatir, Ibu, saya akan memberikannya kembali kepadamu suatu hari ketika saya menjadi Raja."[47][48] Hampir setahun yang lalu, menurut Tina Brown, Adipati Edinburgh telah memperingatkan Putri Wales: "Jika Anda tidak berperilaku, hai anak perempuan, kami akan ambil gelarmu." Dia dikatakan telah menjawab: "Gelarku jauh lebih tua darimu, Philip."[49] Diana dan ibunya bertengkar pada Mei 1997 setelah dia memberi tahu majalah Hello! bahwa Diana dengan senang kehilangan gelar Her Royal Highness menyusul perceraian kontroversialnya dari Pangeran Charles. Mereka dilaporkan tidak berbicara satu sama lain sampai saat kematian Diana.[50]

Istana Buckingham menyatakan bahwa Putri Wales masih menjadi anggota Keluarga Kerajaan, karena dia adalah ibu dari posisi kedua dan kelima dalam urutan pewarisan takhta.[46] Hal ini dikonfirmasi oleh Deputi Koroner dari Rumah Tangga Kerajaan, Baroness Butler-Sloss, setelah pra-dengar pada tanggal 8 Januari 2007: "Saya puas bahwa pada kematiannya, Diana, Putri Wales terus dianggap sebagai anggota Rumah Tangga Kerajaan."[51] Hal ini tampaknya telah dikonfirmasi dalam materi judicial review Pengadilan Tinggi Al Fayed & Ors v Butler-Sloss.[52] Dalam kasus tersebut, tiga hakim Pengadilan Tinggi menerima kiriman bahwa "'Koroner Rumah Tangga Ratu' memberi tampilan keberpihakan dalam konteks pemeriksaan atas kematian dua orang, salah satunya adalah anggota Keluarga Kerajaan dan yang lainnya tidak. "[52]

Kehidupan pribadi setelah perceraian[sunting | sunting sumber]

Diana bertemu dengan Sri Chinmoy pada Mei 1997

Setelah perceraiannya di tahun 1996, Diana mempertahankan apartemen ganda di sisi utara Istana Kensington yang telah dia bagikan dengan Pangeran Wales sejak tahun pertama pernikahan mereka, dan apartemen tersebut tetap menjadi rumahnya sampai kematiannya pada tahun berikutnya. Dia juga memindahkan kantornya ke Istana Kensington namun diizinkan "menggunakan apartemen negara di Istana St James".[38][53] Selanjutnya, dia terus memiliki akses ke perhiasan yang dia terima selama pernikahannya, dan Diana diizinkan untuk menggunakan transportasi udara dari keluarga kerajaan Inggris dan pemerintah.[38] Dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 2003, Paul Burrell mengklaim bahwa surat-surat pribadi Putri mengungkapkan bahwa saudara laki-lakinya, Charles Spencer, menolak untuk mengizinkannya tinggal di Althorp, Terlepas dari permintaannya.[40]

Diana berkencan dengan ahli bedah jantung Inggris-Pakistan Hasnat Khan, yang disebut "cinta dalam hidupnya" oleh banyak teman terdekatnya setelah kematiannya,[54] dan dia dikatakan telah menggambarkannya sebagai "Tuan Luar Biasa".[55][56][57][58] Pada bulan Mei 1996, Diana mengunjungi Lahore atas undangan Imran Khan, kerabat Hasnat Khan, dan mengunjungi keluarga mereka yang terakhir secara rahasia.[59][60] Khan sangat pribadi dan hubungannya dilakukan dalam kerahasiaan, dengan Diana berbohong kepada anggota pers yang menanyainya tentang hal itu. Hubungan mereka berlangsung hampir dua tahun dengan catatan yang berbeda tentang siapa yang mengakhirinya.[60][61]

Dalam sebulan, Diana mulai melirik Dodi Al-Fayed, putra tuan rumah musim panasnya, Mohamed Al-Fayed.[1] Diana telah mempertimbangkan untuk mengajak anak-anaknya musim panas itu berlibur ke the Hamptons di Long Island, New York, namun petugas keamanan telah mencegahnya. Setelah memutuskan untuk tidak melakukan perjalanan ke Thailand, dia menerima undangan Fayed untuk bergabung dengan keluarganya di selatan Prancis, di mana kompleks dan detail keamanannya yang besar tidak akan menimbulkan kekhawatiran terhadap skuad Pengamanan Kerajaan. Mohamed Al-Fayed membeli Jonikal, sebuah kapal pesiar jutaan-pound berukuran 60-meter yang diperuntukkan bagi Diana dan anaknya.[1][62][63][64]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Lukisan sketsa yang menggambarkan kecelakaan yang dialami Putri Diana dan Dodi Al-Fayed di Terowongan Pont de l'Alma

Pada 31 Agustus 1997 Diana meninggal dunia karena kecelakaan mobil yang dikemudikan di jalan terowong Pont de l'Alma di Paris bersama-sama dengan Dodi Al-Fayed dan sopir Henri Paul[65].

Mobil Mercedes-Benz S-Class W140 (no pendaftaran 688 LTV75) dikemudikan oleh Hôtel Ritz Paris, Henri Paul mengemudi dengan kecepatan tinggi untuk menghindari kejaran para fotografer paparazzi. Analisis darah menunjukkan Henri Paul memiliki kadar alkohol 3 kali melebihi standar Prancis dan 2 kali standar Inggris dan mengurangi kestabilan sewaktu mengemudi. Tetapi teori konspirasi menyatakan sampel darah itu milik orang lain karena biasanya pengemudi profesional tidak minum pada malam Diana berada. Rekaman CCTV tidak menunjukkan tanda-tanda Henri Paul mabuk ketika berjalan keluar menuju mobil mereka. Michael Shrimpton turut mendukung Henri Paul tidak mabuk saat mengemudi. Henri Paul berhasil melintasi 13 tiang terowongan tetapi kehilangan kendali. Ini disebabkan karena terowongan itu dibuat tanpa pagar logam. Semua yang berada dalam mobil tidak memakai sabuk pengaman. Anehnya pengawal pribadi Fayed yang bernama Trevor Rees-Jones selamat. Dodi dan Diana duduk di tempat duduk belakang. Dodi dan Henri mati di tempat kejadian, sedangkan dalam 2 jam setelah dioperasi di rumah sakit, Diana meninggal sekitar jam 4 pagi. Kecelakaan terjadi sekitar jam 1 pagi. Pemakaman diadakan pada 6 September 1997 dan disiarkan secara langsung ke seluruh dunia, ditonton lebih 1,5 miliar penonton di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.[66][67]

Beberapa fotografer paparazzi tiba di Alma. Mereka terdiri dari Serge Arnal, Christian Martinez, Stéphane Darmon dan Serge Benhamou. Pada 13 Juli 2006, majalah Chi yang terbit di Italia menyiarkan gambar-gambar putri Diana menerima bantuan oksigen dari petugas paramedik selepas kecelakaan mobil itu. Gambar itu diambil beberapa menit selepas kecelakaan.

Teori konspirasi[sunting | sunting sumber]

Terowongan Pont de l'Alma, tempat Lady Diana meninggal.

Alasan kematian Diana, berbagai teori konspirasi muncul. Ayah Dodi ialah Mohammad Al-Fayed, seorang pengusaha Inggris keturunan Mesir yang memiliki toko mewah Harrods. Banyak teori menduga bahwa badan intelijen MI6, CIA atau Mossad atau kolaborasi badan-badan intelijen tersebut terlibat dalam rencana membunuh putri yang diduga akan masuk agama Islam dan memiliki anak beragama Islam, serta memiliki keturunan yang namanya berawalan Muhammad atau Fatimah yang nantinya mungkin menjadi raja/ratu Inggris.[68] Ide mengenai orang muslim dalam keluarga kerajaan Inggris tentu saja sangat memalukan dan tidak dapat diterima dalam tradisi kerajaan, sehingga teori inilah yang paling kuat mengenai alternatif penyebab kecelakaan tersebut.[69] Mohamad Fayed sendiri menyatakan bahwa Diana telah hamil sebelum kecelakaan. Namun, bukti-bukti yang bermunculan, seperti hasil otopsi dan keterangan saksi menyatakan Diana tidak hamil.

Mengenai keterlibatan badan-badan intelijen di atas, teori-teori yang bermunculan antara lain sabotase sabuk pengaman mobil tersebut, karena Diana memiliki kebiasaan menggunakan sabuk pengaman ketika berkendara. Diduga, badan intelijen domestik Prancis, DST, bekerjasama dengan MI5 dan MI6 untuk menyabotase sabuk pengaman tersebut. Teori lainnya adalah sinar lampu yang sengaja dinyalakan untuk membutakan sopir dan membuatnya kehilangan kendali, yang diduga dilakukan oleh MI6, namun terbukti tidak benar oleh penyelidikan resmi (Operasi Paget).[70]

Tidak hanya badan intelijen, keluarga kerajaan juga dituduh terlibat dan merencanakan "pembunuhan" Diana. Selain faktor-faktor yang telah disebutkan di atas, pada penyelidikan resmi tahun 2007, Paul Burrell, seorang pelayan kerajaan pernah menyatakan bahwa pada tahun 1993, Diana menulis surat yang berisi rencana Pangeran Charles, suami Diana saat itu untuk membunuhnya dengan 'kecelakaan mobil', "malafungsi rem", dan "cedera kepala serius", agar Charles dapat menikahi Tiggy (Legge-Bourke) dan Camilla (Parker-Bowles) hanya pengalih perhatian, meski Paul sendiri akhirnya mengaku bahwa ia tidak mengatakan yang sebenarnya di pengadilan tersebut.

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Karangan bunga di depan Istana Kensington

Kematian mendadak dan tak terduga seorang tokoh bangsawan yang luar biasa populer membawa pernyataan dari tokoh senior di seluruh dunia dan banyak penghargaan dari anggota masyarakat.[71] Orang-orang memberikan bunga, lilin, kartu, dan pesan pribadi di luar Istana Kensington selama berbulan-bulan. Peti jenazahnya, yang disampirkan dengan bendera kerajaan, dibawa ke London dari Paris oleh Pangeran Charles dan dua saudara perempuan Diana pada tanggal 31 Agustus 1997.[72][73] Setelah dibawa ke kamar mayat pribadi ditempatkan di Chapel Royal, Istana St James.[72]

Keranda Diana diarak menuju Westminster Abbey

Pemakaman Diana berlangsung di Westminster Abbey pada tanggal 6 September. Hari sebelumnya Ratu Elizabeth II telah memberikan penghormatan kepadanya dalam siaran langsung televisi.[9] Anak laki-lakinya berjalan dalam prosesi pemakaman di belakang peti jenazahnya, bersama mantan suaminya Pangeran Wales, Adipati Edinburgh, saudara Diana Spencer, dan perwakilan beberapa badan amalnya.[9] Lord Spencer berkata tentang saudara perempuannya, "Dia membuktikan pada tahun-tahun terakhirnya bahwa dia tidak memerlukan gelar kerajaan untuk terus menghasilkan sihirnya yang khusus."[74] Ditulis ulang untuk mengenang Diana, "Candle in the Wind" ditampilkan oleh Elton John di upacara pemakaman (satu-satunya kesempatan dimana lagu dinyanyikan secara langsung).[75] Dirilis sebagai single pada tahun 1997, hasil global dari lagu tersebut telah diberikan kepada badan amal Diana.[75][76][77]

Pemandangan Althorp dari udara. Diana dimakamkan di pulau kecil di tengah danau berbentuk bundar oval.

Pemakaman berlangsung secara pribadi pada hari yang sama. Mantan suami Diana, anak laki-laki, ibu, saudara kandung, teman dekat, dan seorang pendeta hadir. Tubuh Diana berbalut pakaian berlengan hitam yang dirancang oleh Catherine Walker, yang telah ia pilih beberapa minggu sebelumnya. Satu set manik rosario yang dia terima dari Ibu Teresa ditempatkan di tangannya. Ibu Teresa meninggal minggu yang sama dengan Diana. Makam Diana berada di sebuah pulau (52°16′59″LU 1°00′01″BB / 52,283082°LU 1,000278°BB / 52.283082; -1.000278) di dalam taman Althorp, rumah keluarga Spencer selama berabad-abad.[78]

Perayaan pemakaman diberikan oleh Batalion 2 Resimen Kerajaan Putri Wales, yang diberi kehormatan membawa Putri menyeberang ke pulau itu dan meletakkannya untuk diistirahatkan. Diana adalah Kepala Kolonel Resimen dari tahun 1992 sampai 1996.[79] Rencana awalnya adalah agar Diana dimakamkan di lemari besi keluarga Spencer di gereja setempat di Great Brington, Tapi Lord Spencer mengatakan bahwa dia khawatir dengan keamanan dan keamanan publik dan serangan pengunjung yang mungkin menguasai Great Brington. Dia memutuskan bahwa Diana akan dikubur di mana kuburannya dapat dengan mudah dirawat dan dikunjungi secara privasi oleh William, Harry, dan kerabat Spencer lainnya.[80]

Gelar, gaya dan tanda jasa[sunting | sunting sumber]

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

  • 1 Juli 1961 – 9 Juni 1975: The Honourable Diana Frances Spencer
  • 9 Juni 1975 – 29 Juli 1981: Lady Diana Frances Spencer
  • 29 Juli 1981 – 28 Agustus 1996: Her Royal Highness The Princess of Wales
    • di Skotlandia: 29 Juli 1981 – 28 Agustus 1996: Her Royal Highness The Duchess of Rothesay
  • 28 Agustus 1996 – 31 Agustus 1997: Diana, Princess of Wales (Diana, Putri Wales)

Secara anumerta, seperti saat ini, dia paling populer disebut sebagai "Putri Diana", sebuah gelar yang tidak benar secara formal dan yang tidak pernah dipegangnya.[b] Dia terkadang masih disebut di media sebagai "Lady Diana Spencer" atau hanya sebagai "Lady Di". Dalam sebuah pidato setelah kematiannya, Perdana Menteri Tony Blair menyebut Diana sebagai People's Princess (Putri Rakyat).[81]

Tanda jasa[sunting | sunting sumber]

Ordo
Tanda jasa luar negeri
  • Bendera Mesir Supreme Class of the Order of the Virtues (atau Order of al-Kamal), 1982[82]
  • Bendera Belanda Grand Cross of the Order of the Crown, dianugerahkan oleh Ratu Beatrix dari Belanda pada tanggal 18 November 1982[82]

Gelar militer[sunting | sunting sumber]

Putri Wales memegang janji militer berikut:

Bendera Australia Australia
Bendera Kanada Kanada
Bendera Britania Raya Britania Raya

Dia menyerahkan janji ini setelah dia bercerai.[9][38]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Nama Lahir Menikah Keturunan
Tanggal Istri
Pangeran William, Adipati Cambridge 21 Juni 1982 29 April 2011 Catherine Middleton Pangeran George dari Cambridge
Putri Charlotte dari Cambridge
Pangeran Henry dari Wales 15 September 1984

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Diana lahir dari keluarga kerajaan Britania dari wangsa Spencer, dari cabang yang berbeda yang saat ini memegang gelar Adipati Marlborough, Earl Spencer, Earls of Sunderland, dan Viscount Churchill.[86][87] Spencers mengklaim turun dari cabang kadet keluarga Despenser abad pertengahan yang kuat, namun validitasnya dipertanyakan.[88] Nenek buyutnya adalah Margaret Baring, anggota Keluarga Baring Jerman-Inggris dan anak perempuan dari Edward Baring, 1st Baron Revelstoke.[89][90] Leluhur mulia jauh Diana termasuk John Churchill, Adipati Pertama Marlborough dan Pangeran Mindelheim serta istrinya Sarah, Istri Adipati Marlborough.[91] Diana dan Charles berhubungan jauh, karena mereka berdua berasal dari Wangsa Tudor melalui Henry VII dari Inggris.[92] Dia juga berasal dari Wangsa Stuart melalui Charles II dari Inggris oleh Charles Lennox, Adipati Richmond, dan Henry FitzRoy, Adipati Grafton, dan Saudaranya James II dari Inggris oleh Henrietta Fitz James.[9][16][93]

Akar Amerika Diana berasal dari nenek buyutnya Frances Ellen Work, putri pialang saham kaya asal Amerika Franklin H. yang bekerja di Ohio, yang menikahi kakek buyutnya James Roche, 3rd Baron Fermoy.[94] Eliza Kewark, yang putrinya adalah ayah dari Theodore Forbes, digambarkan berbeda dalam dokumen kontemporer sebagai "wanita pribumi berkulit gelap", "seorang wanita Armenia dari Bombay", dan" Mrs Forbesian".[95][96] Genealogis William Addams Reitwiesner mengasumsikan ia adalah orang Armenia.[97] Pada bulan Juni 2013, BritainsDNA mengumumkan bahwa tes DNA silsilah pada dua sepupu Diana yang jauh dari jalur ibu langsung yang sama mengkonfirmasi bahwa Eliza Kewark berasal dari keturunan India.[98][99][100][101][102]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Meskipun ditegaskan pada tahun 1996 bahwa Diana setelah perceraian akan dipanggil "Lady Diana, Princess of Wales",[45] situs web Kerajaan dalam melaporkan kematiannya menyebutnya sebagai "Diana, Princess of Wales".[9]
  2. ^ Walau sering digunakan di publik dan media, gaya "Putri Diana" sebenarnya salah. Dengan pengecualian yang langka atas izin dari Penguasa (seperti Putri Alice, Istri Adipati Gloucester), hanya wanita yang lahir dari gelar tersebut (seperti Putri Anne) dapat menggunakannya sebelum mereka memberikan nama. Setelah perceraiannya pada tahun 1996, Diana secara resmi ditata sebagai Diana, Princess of Wales (Diana, Putri Wales), setelah kehilangan awalannya "HRH".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "The Life of Diana, Princess of Wales 1961–1997: Separation And Divorce". BBC. Diakses tanggal 10 Mei 2015. 
  2. ^ Morton 1997, hlmn. 70-71.
  3. ^ Morton 1997, hlm. 70.
  4. ^ Chua-Eoan, Howard (16 August 2007). "The Saddest Fairy Tale". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2017. Diakses tanggal 3 February 2017. ...she died, suddenly, the day after the 36th anniversary of her christening... 
  5. ^ Brown 2007, hlmn. 32–33.
  6. ^ Bradford 2006, hlm. 2.
  7. ^ Brown 2007, hlm. 42.
  8. ^ Bradford 2006, hlm. 25.
  9. ^ a b c d e f g "Diana, Princess of Wales". The British Monarchy. The Royal Household. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2017. Diakses tanggal 17 February 2017. 
  10. ^ Bradford 2006, hlmn. 40–41.
  11. ^ Bradford 2006, hlm. 40.
  12. ^ Glass, Robert (24 Juli 1981). "Descendant of 4 Kings Charms Her Prince". Daily Times (London). Diakses tanggal 24 April 2016. 
  13. ^ "Royal weekend fuels rumours". The Age (London). 17 November 1980. Diakses tanggal 22 July 2013. 
  14. ^ Dimbleby 1994, hlm. 279.
  15. ^ Morton 1997, hlm. 118.
  16. ^ a b c d e f "International Special Report: Princess Diana, 1961–1997". The Washington Post. 30 January 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2000. Diakses tanggal 13 October 2008. 
  17. ^ "Princess Diana's engagement ring". Ringenvy. September 2009. Diakses tanggal 12 November 2010. 
  18. ^ "Queen Mother on 'abhorrent' Diana, Princess of Wales". The Telegraph (London). 17 September 2009. Diakses tanggal 24 April 2015. 
  19. ^ a b "1981: Charles and Diana marry". BBC News. 29 Juli 1981. Diakses tanggal 27 November 2008. 
  20. ^ Frum, David (2000). How We Got bare: The '70s. New York: Basic Books. p. 98. ISBN 0-465-04195-7. 
  21. ^ Denney, Colleen (April 2005). Representing Diana, Princess of Wales: cultural memory and fairy tales revisited. Fairleigh Dickinson University Press. p. 57. ISBN 978-0-8386-4023-4. Diakses tanggal 30 April 2011. 
  22. ^ Brown 2007, hlm. 195.
  23. ^ a b "Obituary: Sir George Pinker". Daily Telegraph (London). 1 Mei 2007. Diakses tanggal 22 Desember 2012. 
  24. ^ Morton 1997, hlm. 138.
  25. ^ Morton 1997, hlmn. 142–143.
  26. ^ Morton 1997, hlm. 147.
  27. ^ a b "Hewitt denies Prince Harry link". BBC News. 21 September 2002. Diakses tanggal 23 April 2016. 
  28. ^ Holder, Margaret (24 Agustus 2011). "Who Does Prince Harry Look Like? James Hewitt Myth Debunked". The Morton Report. 
  29. ^ "New controversial Princess Diana play asks 'Is James Hewitt Prince Harry's real father?'". Mirror Group. 28 Desember 2014. Diakses tanggal 9 Februari 2017. 
  30. ^ "Prince William Biography". People. Diakses tanggal 15 Oktober 2008. 
  31. ^ "Prince Harry". People. Diakses tanggal 15 Oktober 2008. 
  32. ^ Morton 1997, hlm. 184.
  33. ^ a b "The Panorama Interview with the Princess of Wales". BBC News. 20 November 1995. Diakses tanggal 8 Januari 2010. 
  34. ^ a b Montalbano, D. (21 Dsember 1995). "Queen Orders Charles, Diana to Divorce". Los Angeles Times (London). Diakses tanggal 23 Juli 2013. 
  35. ^ "Charles and Diana to divorce". Associated Press. 21 Desember 1995. Diakses tanggal 23 Juli 2013. 
  36. ^ "'Divorce': Queen to Charles and Diana". BBC. 20 Desember 1995. Diakses tanggal 2 November 2010. 
  37. ^ "Princess Diana agrees to divorce". Gadsden Times (London). AP. 28 February 1996. Diakses tanggal 23 July 2013. 
  38. ^ a b c d e f Lyall, Sarah (13 July 1996). "Charles and Diana Agree on Divorce Terms". The New York Times. Diakses tanggal 23 April 2016. 
  39. ^ "Special: Princess Diana, 1961–1997". Time. 12 February 1996. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2010. Diakses tanggal 24 April 2016. 
  40. ^ a b "Diana 'wept as she read brother's cruel words'". The Telegraph. Diakses tanggal 10 April 2015. 
  41. ^ Jephson, P.D. (2001). Shadows of a Princess: An Intimate Account by Her Private Secretary. HarperCollins. ISBN 0-380-82046-3. Diakses tanggal 2 November 2010. extract published in The Sunday Times newspaper on 24 September 2000 
  42. ^ "Dark side of Diana described by ex-aide". The Guardian. 24 September 2000. Diakses tanggal 7 Januari 2017. 
  43. ^ "Timeline: Diana, Princess of Wales". BBC News. 5 Juli 2004. Diakses tanggal 13 Oktober 2008. 
  44. ^ Bradford 2006, hlm. 306.
  45. ^ "HRH The Princess of Wales: Titles and Address". The Baronage Press and Pegasus Associates. 15 Juli 1996. Diakses tanggal 1 Februari 2016. 
  46. ^ a b Buckingham Palace (12 July 1996). Divorce: Status And Role of The Princess of Wales. Siaran pers. Diakses pada 24 April 2016.
  47. ^ Pearson, Allison (23 April 2011). "Royal wedding: Diana's ghost will be everywhere on Prince William's big day". The Telegraph (UK). 
  48. ^ Brown, Tina (26 June 2011). "Diana at 50". The Daily Beast. Diakses tanggal 27 May 2013. 
  49. ^ Brown 2007, hlm. 392.
  50. ^ Milmo, Cahal (25 Oktober 2002). "Diana did not talk to me in final months, admits her mother". The Independent. Diakses tanggal 24 Oktober 2016. 
  51. ^ "Inquests into the deaths of Diana, Princess of Wales and Mr Dodi Al Fayed: Decisions of 8 January 2007". Butler Sloss Inquests. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2007. Diakses tanggal 2 November 2010. 
  52. ^ a b "High Court Judgment Template" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 June 2008. Diakses tanggal 13 October 2008. 
  53. ^ "Royal Split". The Deseret News (London). AP. 28 February 1996. Diakses tanggal 23 July 2013. 
  54. ^ Ansari, Massoud; Alderson, Andrew (16 Januari 2008). "Dr Hasnat Khan: Princess Diana and me". Sunday Telegraph (London). Diakses tanggal 25 Agustus 2008. 
  55. ^ "Princess Diana's 'Mr Wonderful' Hasnat Khan Still Haunted by her Death". Sky News. 13 Januari 2008. Diakses tanggal 25 August 2008. 
  56. ^ Truscott, Claire (14 Januari 2008). "Background to Dr Hasnat Khan and Diana, Princess of Wales". The Guardian. Diakses tanggal 5 Agustus 2013. 
  57. ^ Khoshaba, Christy (31 Juli 2013). "Princess Diana: Mag details 'secret romance' with Pakistani doctor". Los Angeles Times. Diakses tanggal 5 Agustus 2013. 
  58. ^ "Princess Diana's ex-lover Hasnat Khan to give evidence". Herald Sun (Victoria, Australia). 9 Januari 2008. Diakses tanggal 24 Agustus 2008. 
  59. ^ "Imran and Jemima Khan Welcomed Princess Diana In Pakistan". Huffington Post. 25 Mei 2011. Diakses tanggal 31 May 2013. 
  60. ^ a b "Princess Diana was 'madly in love' with heart surgeon Hasnat Khan". The Telegraph. 31 Juli 2013. Diakses tanggal 10 April 2015. 
  61. ^ "The doctor and Diana". The Guardian. 14 Januari 2008. Diakses tanggal 10 April 2015. 
  62. ^ "Dodi ‘ignored’ protect Diana advice". Metro (UK). 18 Desember 2007. Diakses tanggal 11 Oktober 2014. 
  63. ^ "Diana chauffeur was driving like a maniac". Daily Express. 19 Desember 2007. Diakses tanggal 11 October 2014. 
  64. ^ Dominick Dunne (19 May 2010). "Two Ladies, Two Yachts, and a Billionaire". Vanity Fair (New York). Diakses tanggal 11 Oktober 2013. 
  65. ^ "Timeline: How Diana died". BBC News. Diakses tanggal 2007-01-08. 
  66. ^ "Tracking 30 years of TV's most watched programmes". BBC. Retrieved 21 June 2015
  67. ^ "Diana's funeral watched by millions on television". BBC News. 6 September 1997. Diakses tanggal 13 Okober 2008. 
  68. ^ "The detail of the investigation into the claims of pregnancy and the nature of her relationship with Dodi Fayed are in Chapter 1 of the Operation Paget report" (PDF). Metropolitan Police. Diakses tanggal 2 November 2010. 
  69. ^ Stephen Bates "They're all guilty? 'Definitely.' Fayed gets his day in court", The Guardian, 19 February 2008
  70. ^ Operation Paget report (PDF). BBC. 14 December 2006. p. 86. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  71. ^ "World Reaction to Diana's Death". BBC. Diakses tanggal 26 May 2015. 
  72. ^ a b "Princess Diana's body comes home". CNN. 31 August 1997. Diakses tanggal 23 July 2013. 
  73. ^ "Prince Charles Arrives in Paris to Take Diana's Body Home". The New York Times. 31 August 1997. Diakses tanggal 5 May 2014. 
  74. ^ Spencer, Earl (4 Mei 2007). "The most hunted person of the modern age". The Guardian (London). Diakses tanggal 27 Juni 2011. 
  75. ^ a b Lynch, Joe (11 Oktober 2014). "17 Years Ago, Elton John's 'Candle In the Wind 1997' Started Its 14-Week No. 1 Run". Billboard. Diakses tanggal 24 Desember 2016. 
  76. ^ Ibrahim, Youssef M. (9 September 1997). "Millions of Dollars Pouring In To Diana's Favorite Charities". The New York Times. Diakses tanggal 4 Januari 2017. 
  77. ^ "Elton John delivers proceeds to Diana charity". CNN. 19 November 1997. Diakses tanggal 4 Januari 2017. 
  78. ^ "Diana Returns Home". BBC. Diakses tanggal 29 Juni 2015. 
  79. ^ a b c London Gazette: (Suplemen) no. 52834. hal. 2581. 13 Februari 1992.
  80. ^ "Burial site offers princess a privacy elusive in life". Sarasota Herald Tribune. 6 September 1997. Diakses tanggal 29 Juni 2015. 
  81. ^ "Tony coined the 'people's princess'". The Daily Telegraph (London). 9 Juli 2007. Diakses tanggal 23 Juni 2015. 
  82. ^ a b Mosley, Charles, ed. (2003). Burke's Peerage, Baronetage and Knightage III (107th ed.). Wilmington, Delaware: Burke's Peerage and Gentry LLC. p. 3696. ISBN 0-9711966-2-1. 
  83. ^ C.D. Coulthard-Clark, Australia's Military Mapmakers, Oxford University Press, published 2000, ISBN 0-19-551343-6
  84. ^ a b c "Diana, Princess of Wales". 31 August 1997. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2015. Diakses tanggal 25 February 2016. 
  85. ^ London Gazette: no. 50148. hal. 8028. 10 Juni 1985.
  86. ^ "A Modern Monarchy – The Royal Family appears to have overcome its troubles and the new generation has adapted skilfully to a changing Britain". The Times. 25 Juli 2013. Leading articles. Prince George of Cambridge, born on Monday, now has in his relatively recent line miners and labourers; something hard to contemplate a generation ago. 
  87. ^ David White, Somerset Herald, College of Arms (23 Juli 2013). "The Windsors & the Middletons – A family tree". The Times. Pull-out supplement. 
  88. ^ Lowe, Mark Anthony (1860). Patronymica Britannica, A Dictionary of Family Names of the United Kingdom. London. p. 325. 
  89. ^ Ziegler, Philip (1988). The Sixth Great Power: Barings 1762–1929. London: Collins. ISBN 0-00-217508-8. 
  90. ^ "A Brief History of Barings". Baring Archive. Diakses tanggal 11 April 2013. 
  91. ^ Bradford 2006, hlm. 31.
  92. ^ "Charles 'amazed' by Lady Di's yes". 25 Februari 1981. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 25 Februari 2015. 
  93. ^ Moncreiffe of that Ilk, Sir Iain (1982).Royal Highness. London: Hamish Hamilton. p. 38.
  94. ^ Evans, Richard K. (2007). The Ancestry of Diana, Princess of Wales. Boston: New England Historic Genealogical Society. ISBN 9780880822084. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 December 2010. Diakses tanggal 12 January 2017. 
  95. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u Williamson 1981a.
  96. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u Williamson 1981b.
  97. ^ Reitwiesner, William Addams (2006). "The Ethnic ancestry of Prince William". Diakses tanggal 24 December 2012. 
  98. ^ "New genetic evidence that Prince William, Duke of Cambridge, is the direct descendant of an Indian woman and that he carries her mitochondrial DNA." (PDF). BritainsDNA. Diakses tanggal 10 April 2015. 
  99. ^ "DNA tests reveal Prince William's Indian ancestry". CNN. Diakses tanggal 10 April 2015. 
  100. ^ Brown, David (14 Juni 2013). "Revealed: the Indian ancestry of William". The Times. p. 1. (subscription required (help)). 
  101. ^ Sinha, Kounteya (16 Juni 2013). "Hunt on for Prince William's distant cousins in Surat". The Times of India. Diakses tanggal 11 August 2013. 
  102. ^ Hern, Alex (14 June 2013). "Are there ethical lapses in the Times' story on William's 'Indian ancestry'?". New Statesman. Diakses tanggal 11 Agustus 2013. Although Eliza Kewark was indeed thought of as Armenian, it's not particularly surprising that she would have had Indian ancestors; the Armenian diaspora had been in India for centuries at the time of her birth, and even the most insular communities tend to experience genetic mixing over in that timescale. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Bradford, Sarah (2006). Diana. New York; Toronto; London: Viking. ISBN 978-0-670-03807-7. 
  • Brown, Tina (2007). The Diana Chronicles. London; New York: Doubleday. ISBN 978-0-385-51708-9. 
  • Dimbleby, Jonathan (1994). The Prince of Wales: A Biography. New York: William Morrow and Company. ISBN 0-688-12996-X. 
  • Morton, Andrew (1997) [1992]. Diana: Her True Story – In Her Own Words. New York: Simon & Schuster. ISBN 0-684-85080-X. 
  • Smith, Sally Bedell (2000) [1999]. Diana in Search of Herself: Portrait of a Troubled Princess. Signet. ISBN 978-0-451-20108-9. 
  • Williamson, D. (1981a). "The Ancestry of Lady Diana Spencer". Genealogist's Magazine 20 (6): 192–199. 
  • Williamson, D. (1981b). "The Ancestry of Lady Diana Spencer". Genealogist's Magazine 20 (8): 281–282. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Anderson, Christopher (2001). Diana's Boys: William and Harry and the Mother they Loved (1st ed.). United States: William Morrow. ISBN 978-0-688-17204-6. 
  • Bedell Smith, Sally (1999). Diana in Search of Herself: Portrait of a Troubled Princess. Times Books. ISBN 0-8129-3030-4. 
  • Brennan, Kristine (1998). Diana, Princess of Wales. Philadelphia: Chelsea House. ISBN 0-7910-4714-8. 
  • Burrell, Paul (2003). A Royal Duty. United States: HarperCollins Entertainment. ISBN 978-0-00-725263-3. 
  • Burrell, Paul (2007). The Way We Were: Remembering Diana. United States: HarperCollins Entertainment. ISBN 978-0-06-113895-9. 
  • Caradec'h, Jean-Michel (2006). Diana. L'enquête criminelle (dalam French). Neuilly-sur-Seine: Michel Lafon. ISBN 978-2-7499-0479-5. 
  • Corby, Tom (1997). Diana, Princess of Wales: A Tribute. United States: Benford Books. ISBN 978-1-56649-599-8. 
  • Coward, Rosalind (2004). Diana: The Portrait. United Kingdom (other publishers worldwide): HarperCollins. ISBN 0-00-718203-1. 
  • Davies, Jude (2001). Diana, A Cultural History: Gender, Race, Nation, and the People's Princess. Houndmills, Hampshire; New York: Palgrave. ISBN 0-333-73688-5. OCLC 46565010. 
  • Denney, Colleen (2005). Representing Diana, Princess of Wales: Cultural Memory and Fairy Tales Revisited. Madison, New Jersey: Fairleigh Dickinson University Press. ISBN 0-8386-4023-0. OCLC 56490960. 
  • Edwards, Anne (2001). Ever After: Diana and the Life She Led. New York: St. Martin's Press. ISBN 978-0-312-25314-1. OCLC 43867312. 
  • Frum, David (2000). How We Got bare: The '70s. New York: Basic Books. ISBN 0-465-04195-7. 
  • Mattern, Joanne (2006). Princess Diana. DK Biography. New York: DK Publishing. ISBN 978-0-756-61614-4. 
  • Morton, Andrew (2004). Diana: In Pursuit of Love. United States: Michael O'Mara Books. ISBN 978-1-84317-084-6. 
  • Rees-Jones, Trevor (2000). The Bodyguard's Story: Diana, the Crash, and the Sole Survivor. United States: Little, Brown. ISBN 978-0-316-85508-2. 
  • Steinberg, Deborah Lynn (1999). Mourning Diana: Nation, Culture and the Performance of Grief. London: Routledge. ISBN 0-415-19393-1. 
  • Taylor, John A. (2000). Diana, Self-Interest, and British National Identity. Westport, CN: Praeger. ISBN 0-275-96826-X. OCLC 42935749. 
  • Thomas, James (2002). Diana's Mourning: A People's History. Cardiff: University of Wales Press. ISBN 0-7083-1753-7. OCLC 50099981. 
  • Turnock, Robert (2000). Interpreting Diana: Television Audiences and the Death of a Princess. London: British Film Institute. ISBN 0-85170-788-2. OCLC 43819614. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]