Cinnamomum camphora

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cinnamomum camphora
Cinnamomum camphora20050314.jpg
Sebuah pohon kamper tua (diperkirakan berumur lebih dari 1000 tahun) di Jepang
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tanpa takson): Angiospermae
(tanpa takson): Magnoliidae
Ordo: Laurales
Famili: Lauraceae
Genus: Cinnamomum
Spesies: C. camphora
Nama binomial
Cinnamomum camphora
(L.) J.Presl.

Cinnamomum camphora (umumnya dikenal sebagai pohon kamper atau kayu kamper) adalah pohon hijau abadi besar yang tumbuh setinggi 20–30 m (66–98 ft).[1] Daunnya memiliki tampilan mengkilat dan melilin, serta bau kapur barus saat dilumatkan. Di musim semi, C. camphora menghasilkan daun berwarna hijau terang dengan massa bunga putih kecil. C. camphora menghasilkan gugusan buah hitam seperti beri dengan diameter sekitar 1 cm (0,39 in). Kulit kayu yang pucat sangat kasar dan retakan vertikal.

Cinnamomum camphora berasal dari Tiongkok di selatan Sungai Yangtze, Taiwan, selatan Jepang, Korea, dan Vietnam, serta telah diperkenalkan ke banyak negara lain.[1]

Di Jepang, di mana pohon kamper ini disebut kusunoki, lima pohon kamper dikenal dengan lingkar batang di atas 20 meter (66 ft), dengan lingkar batang pada individu terbesar, Kamō no Ōkusu (蒲生の大楠, "Kamper besar Kamō"), mencapai 24,22 m.[2]

Komponen kimia[sunting | sunting sumber]

Sekelompok pohon kamper di Hong Kong

Cinnamomum camphora mengandung senyawa kimia volatil di semua bagian tumbuhan, serta kayu dan daunnya didistilasi uap untuk memperoleh minyak atsiri. Pohon kamper memiliki enam varian senyawa kimia berbeda yang disebut kemotipe, yaitu kamper, linalool, 1,8-sineola, nerolidol, safrola, dan borneol. Di Tiongkok, pekerja lapangan menghindari pencampuran kemotipe saat memanen karena bau yang ditimbulkan.[3][4] Fraksi sineola dari pohon kamper digunakan di Tiongkok untuk memproduksi "minyak Eukaliptus" palsu.[5]

Varian kimia (atau kemotipe) tampaknya bergantung pada negara asal pohon. Pohon kamper berasal dari Tiongkok, Jepang, dan Taiwan. Telah diperkenalkan ke negara-negara lain dan telah ditemukan bahwa varian kimia dapat diidentifikasi berdasarkan negaranya. Misalnya, C. camphora yang tumbuh di Taiwan dan Jepang biasanya memiliki kandungan linalool yang sangat tinggi, seringkali antara 80 hingga 85%. Di India dan Sri Lanka, varietas/kemotipe kapur barus yang tinggi tetap dominan. C. camphora yang tumbuh di Madagaskar, memiliki kandungan 1,8-sineola yang tinggi (rata-rata antara 40 hingga 50%). Minyak atsiri dari pohon kamper Madagaskar secara komersial dikenal sebagai ravintsara.[6]

Kapur barus[sunting | sunting sumber]

Kapur barus adalah zat kristal putih yang diperoleh dari pohon C. camphora. Kapur barus telah digunakan selama berabad-abad sebagai bumbu masak, komponen dupa, dan obat. Kapur barus juga merupakan obat nyamuk dan zat pembunuh kutu.

C. camphora berasal dari Jeju di lepas pantai Korea, Taiwan, selatan Jepang, tenggara Tiongkok, dan Indochina, yang juga dibudidayakan untuk produksi kapur barus dan kayu. Produksi dan pengiriman kapur barus, dalam bentuk padat maupun berlilin, merupakan industri besar di Taiwan sebelum dan selama era penjajahan Jepang (1895–1945). Obat ini digunakan secara medis dan juga merupakan unsur penting dalam produksi bubuk tak berasap dan seluloid. Pohon primitif tetap ditumbuhkan di daerah pegunungan, tempat pohon itu biasanya ditemukan. Kayu pohon kamper akan terkelupas, lalu kelupasan tersebut diuapkan di dalam retot, yang memungkinkan kapur barus mengkristal di bagian dalam kotak kristalisasi setelah uapnya melewati ruang pendingin. Kemudian, kapur barus dikerok dan dikemas ke pabrik-pabrik yang dikelola pemerintah untuk diproses dan dijual. Kapur barus merupakan salah satu monopoli pemerintah Jepang yang paling menguntungkan.

Spesies invasif[sunting | sunting sumber]

Di Australia[sunting | sunting sumber]

C. camphora di kebun botani publik di Adelaide, Australia
Pohon kamper yang berbuah di Stasiun kereta api Turramurra, Australia

Pohon kamper diperkenalkan ke Australia pada tahun 1822 sebagai pohon hias di kebun dan taman publik. Pohon ini menjadi gulma jahat di seluruh Queensland dan tengah hingga utara New South Wales akibat pohon ini cocok dengan iklim subtropis yang basah di wilayah tersebut. Pohon ini mampu membuat cekungan pada tanaman muda dengan cepat, sedangkan pohon asli Australia dapat memakan waktu ratusan tahun untuk membuat cekungan.[7] Sistem akarnya yang besar dan menyebar mengganggu sistem drainase dan saluran pembuangan perkotaan, serta merusak tepi sungai. Kandungan kapur barus pada serasah daun mencegah tumbuhan lain bergerminasi secara sempurna, membantu memastikan keberhasilan pohon kamper terhadap vegetasi yang berpotensi bersaing, serta benihnya menarik bagi burung dan memakannya hingga melalui sistem pencernaan, memastikan distribusi cepat. Pohon kamper menyerang hutan hujan dan padang rumput, serta berkompetisi melawan pohon eukaliptus, beberapa spesies di antaranya merupakan sumber makanan tunggal koala.

Di Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Diperkenalkan ke daratan utama Amerika Serikat sekitar tahun 1875, C. camphora telah dinaturalisasi di beberapa bagian di Alabama, California, Florida, Georgia, Hawaii, Louisiana, Mississippi, Carolina Utara, Texas, dan Carolina Selatan.[8] Pohon ini telah dinyatakan sebagai spesies invasif kategori I di Florida.[9]

Serangga herbivora[sunting | sunting sumber]

Di Australia, dua larva serangga Lepidoptera asli Australia, Chaetocneme porphyropis dan Chaetocneme beata, memakan kapur barus meskipun pohon kamper merupakan tumbuhan yang diperkenalkan di Australia.[10]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pohon kamper besar ditampilkan dalam film My Neighbor Totoro.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Xi-wen Li; Jie Li; Henk van der Werff. "Cinnamomum camphora". Flora of China. Missouri Botanical Garden, St. Louis, MO & Harvard University Herbaria, Cambridge, MA. Diakses tanggal 27 March 2013. 
  2. ^ "Kamou no Ohkusu". Wondermondo. 
  3. ^ Hirota, N. and Hiroi, M., 1967. ‘The later studies on the camphor tree, on the leaf oil of each practical form and its utilisation’, Perfumery and Essential Oil Record 58, 364-367.
  4. ^ Lawrence, B. M., 1995. ‘Progress in essential oils’, Perfumer and Flavorist, 20, 29-41.
  5. ^ Ashurst, P.R., Food Flavorings, 1999
  6. ^ Behra, Burfield (May 2009). "Ravensara/Ravintsara Bibliography v1.01" (PDF). Compiled by CropWatch v1.01. 
  7. ^ Noxious weed declaration for NSW
  8. ^ "Plants Profile: Cinnamomum camphora". Natural Resources Conservation Service. United States Department of Agriculture. Diakses tanggal 12 April 2010. 
  9. ^ Forest Starr; Kim Starr; Lloyd Loope (January 2003). "Cinnamomum camphora" (PDF). United States Geological Survey: Biological Resources Division. Hawaiian Ecosystems at Risk project. Diakses tanggal 12 April 2010. 
  10. ^ Wells,A., Edwards,E.D., Houston,W.W.K., Lepidoptera: Hesperioidea, Papilionoidea, Volume 31, CSIRO, 2001.
  11. ^ "My Neighbor Totoro". OMSI (dalam bahasa Inggris). 2015-12-20. Diakses tanggal 2017-06-29. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]