Cardig Air

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cardig Air
IATA ICAO Kode panggil
8F CAD Cardig Air
Didirikan2004
Penghubung
Armada2
Kantor pusatJakarta, Indonesia
Tokoh utamaHelmy Djaelan (CEO)
Situs webhttp://www.cardigair.com

Cardig Air adalah perusahaan penerbangan dengan kantor pusat di Jakarta, Indonesia. Cardig Air mengoperasikan layanan kargo berjadwal di Asia dan Indonesia serta layanan charter ke berbagai tujuan domestik dan regional.

Cardig Air memiliki dan mengoperasikan dua pesawat Boeing 737 Classic Freighter. Cardig Air mengoperasikan penerbangan kargo domestik ke enam destinasi di Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Cardig Air didirikan pada bulan April 2004. Pada bulan Juli 2008, sekelompok investor menyuntikkan modal dan mengakuisisi saham mayoritas Cardig Air dari PT Cardig International. Manajemen baru mengganti Boeing 737-200C dengan Boeing 737-300Fs yang memiliki kapasitas lebih tinggi dan lebih hemat bahan bakar.

Pada tahun 2008, Cardig Air menyewa dua pesawat 737-300Fs, yang tiba di Jakarta pada bulan Oktober 2008, dan memulai operasi pada bulan Januari 2009; Cardig Air mengoperasikan penerbangan berjadwal dan charter.

Pada tahun 2009, Cardig Air mendapatkan Sertifikasi Barang Berbahaya dari Kementerian Perhubungan Indonesia. Dengan sertifikat tersebut, Cardig Air berhak untuk mengangkut barang-barang berbahaya untuk penerbangan domestik.

Pada tahun 2011, Cardig Air dihapus dari daftar larangan terbang ke Eropa. Hal ini menjadikan Cardig Air salah satu maskapai penerbangan Indonesia yang diizinkan mengoperasikan penerbangan ke Eropa.

Pada tahun 2012, Cardig Air menambah jumlah armada dengan 1 unit 737-300F.

Pada tahun 2016, Cardig Air mulai mengoperasikan rute China - Vietnam - Indonesia dan menjadi maskapai kargo Indonesia pertama yang mengoperasikan penerbangan berjadwal yang menghubungkan ketiga negara tersebut.

Pada tahun 2020, Cardig Air kembali beroperasi setelah beberapa tahun vakum. Cardig Air menerima dua Boeing 737 Classic yang sudah diubah menjadi pesawat kargo di tahun 2020. Di tahun ini, Cardig Air hanya fokus melayani penerbangan kargo domestik.

Sepanjang perkembangannya, Cardig Air telah memperoleh banyak penghargaan di tingkat nasional dan tingkat internasional.

Tahun Penghargaan Pemberi Penghargaan
2010 Growth Excellence Aviation Company of the Year Frost & Sullivan
2011 Excluded from European Union Ban European Comission
2012 Top 3 Cargo Airline with Absolute Growth Changi Airport Group
2013 Safety Approval on Transport Security Program “Armed Forces National Flag Cargo Carrier” Australian Transport Security of Dept. of Infrastructure and Transport

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Cardig Air mengoperasikan layanan kargo berjadwal dan layanan charter.

Misi Kemanusiaan[sunting | sunting sumber]

Gempa di Padang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2009, gempa 7,6 skala richter melanda Sumatra Barat, Indonesia, di dekat kota Padang, menyebabkan 1.195 kematian dan kerusakan signifikan terhadap 140.000 rumah dan 4.000 bangunan. Melalui program Corporate Social Responsibility (CSR), Cardig Air mengirimkan bantuan ke Padang selama hampir satu bulan untuk para korban gempa.

Banjir di Pakistan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2010, banjir di Pakistan yang disebabkan oleh hujan lebat menyebabkan lebih dari 2.000 kematian, kerusakan infrastruktur, dan kerusakan lahan pertanian.

Banjir tersebut diestimasi mengakibatkan kerugian USD 43 miliar. Di bawah mandat Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB), Cardig Air menerbangkan 15,5 ton paket bantuan kepada korban banjir di Pakistan.

Topan Pam di Vanuatu[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 13 Maret 2015, pulau Vanuatu diserang oleh badai terbesar yang pernah terjadi di Pasifik. Badai tersebut menyebabkan 75.000 orang kehilangan tempat tinggal dan setidaknya 15 orang tewas dalam badai tersebut. Di bawah mandat Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB), Cardig Air menerbangkan Boeing 737-300F untuk mengirimkan 15 ton paket bantuan yang terdiri dari uang tunai, persediaan makanan, suplemen, makanan bayi, dan bantuan lainnya ke Vanuatuan Capital di Port Villa.

Gempa di Nepal[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 25 April 2015, kota Kathmandu dilanda bencana gempa yang sangat besar. Gempa tersebut menyebabkan sekitar 9.000 orang tewas, ribuan korban luka-luka, dan lebih dari 600.000 bangunan di Kathmandu dan kota-kota terdekat lainnya rusak atau hancur. Di bawah mandat BNPB, Cardig Air bekerja sama dengan Angkatan Udara Indonesia dan Garuda Indonesia untuk menerbangkan 14 ton bantuan ke Kathmandu.

Armada[sunting | sunting sumber]

Armada Cardig Air
Jenis Pesawat Jumlah
Boeing 737-300F 1
Boeing 737-400F 1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

c