Burung sekretaris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Burung sekretaris
Secretary bird
Sagittarius serpentarius Sekretär.JPG
Burung Sekretaris di Taman Nasional Serengeti
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Accipitriformes
Famili: Sagittariidae
(R. Grandori & L. Grandori, 1935)
Genus: Sagittarius
Hermann, 1783
Spesies: S. serpentarius
Nama binomial
Sagittarius serpentarius
(J. F. Miller, 1779) [2]

Burung sekretaris (bahasa Inggris: secretarybird; nama ilmiah: Sagitarius serpentarius) adalah sejenis burung pemangsa berukuran besar yang hidup terestrial. Burung ini merupakan unggas endemik dari Afrika, sering dijumpai di padang rumput terbuka dan savannah di wilayah sub-Sahara Afrika. Meskipun termasuk ordo Accipitriformes, yang juga mencakup banyak burung pemangsa diurnal lainnya seperti burung layang-layang, elang, burung bangkai, dan harrier, jenis ini digolongkan ke dalam familia tersendiri, yaitu Sagittariidae.

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1779 ilustrator Inggris John Frederick Miller adalah orang Eropa pertama yang menggambarkan burung ini,[3] dan digolongkan tersendiri ke dalam genus Sagitarius oleh naturalis Perancis Johann Hermann dalam Tabula Affinatum Animalium.[4] Kemudian pada tahun 1935 spesies itu dipindahkan ke familia tersendiri, terpisah dari burung pemangsa yang lain — klasifikasi ini dikonfirmasi oleh sistematika molekuler.[5] baru-Baru ini cladistic analisis telah menunjukkan Sagittariidae untuk menjadi seorang yang lebih tua cabang diurnal burung pemangsa dari Accipitridae dan Falconidae, tetapi yang lebih muda divergensi dari Cathartidae.[6] kadang-Kadang, penuh teka-teki burung Eremopezus adalah diklasifikasikan sebagai awal relatif burung sekretaris, meskipun hal ini sangat tidak pasti karena burung ini hanya dikenal dari beberapa potongan bagian tubuh seperti kaki. Awal fosil yang terkait dengan keluarga adalah dua spesies dari genus Pelargopappus. Dua spesies, dari Oligosen dan Miosen masing-masing, yang tidak ditemukan di Afrika, tetapi Perancis. Kaki dalam fosil-fosil ini lebih seperti orang-orang dari Accipitridae; hal ini menunjukkan bahwa karakteristik ini adalah primitif memiliki dalam keluarga. Terlepas dari usia mereka, tidak berpikir bahwa dua spesies leluhur kepada sekretaris burung.[7]

Meskipun sangat konvergen dengan burung sekretaris modern, genus burung pemangsa Apatosagittarius yang sudah punah digolongkan ke dalam familia Accipitridae.[8]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama umum yang populer diduga berasal dari jambul panjangnya yang seperti pena bulu, pinjaman burung penampilan seorang sekretaris dengan pena pena terselip di belakang telinga mereka, seperti yang pernah praktek umum. Hipotesis terbaru menyabutkan bahwa kata "sekretaris" dipinjam dari bahasa perancis yang mengambil kosakata dari bahasa arab saqr-et-tair yang artinya "burung pemangsa."[9]

Nama generik Sagitarius adalah bahasa Latin untuk "pemanah", mungkin mempersamakan bulu kepala burung sekretaris seperti sebuah anak panah, dan julukan serpentarius mengingatkan keterampilan burung ini sebagai seorang pemburu seperti reptil.[10]

Pemerian[sunting | sunting sumber]

Burung sekretaris memiliki bulu hitam yang mencuat dari belakang kepalanya

Burung sekretaris dapat langsung dikenali sebagai burung yang beukuran sangat besar dengan badan seperti elang dan kaki panjang seperti burung jenjang yang menambah ketinggian burung ini hingga mencapai 13 m (43 ft). Burung ini memiliki kepala seperti burung elang dengan paruh melengkung, tetapi mempunyai sayap yang bulat.[11] Tinggi dapat berkisar dari 90 to 137 cm (35 to 54 in). Sayapnya sepanjang 112 to 152 cm (44 to 60 in) dan dengan lebar 191–220 cm (75–87 in).[12][13][14] massa Tubuh dapat berkisar 23 to 5 kg (51 to 11 lb) dengan 20 burung dari Afrika selatan yang ditemukan dengan berat rata-rata 402 kg (886 lb).[15] Pendapat lain memperkirakan kisaran berat badan rata-rata burung sekretaris terletak antara 35 and 42 kg (77 and 93 lb).[16][17][18] tarsus sekretaris burung rata-rata 31 cm (12 in) dan ekor 57–85 cm (22–33 in), baik faktor yang membuat mereka berdua lebih tinggi dan lebih lama dari spesies raptor lain karena fitur-fitur ini tidak seperti yang lama di hidup lainnya raptor. leher tidak terlalu lama, dan hanya dapat diturunkan ke inter-tarsal joint, sehingga burung-burung yang hampir menyentuh tanah atau minum harus membungkuk untuk melakukannya.

Dari jarak jauh atau dalam penerbangan itu menyerupai derek lebih dari burung pemangsa. Ekor memiliki dua pusat memanjang bulu yang melampaui kaki selama penerbangan, serta panjang datar bulu menciptakan posterior crest. Burung sekretaris bulu penerbangan dan paha yang hitam, sementara sebagian besar bulu abu-abu dengan beberapa menjadi putih.[19] jenis Kelamin terlihat mirip satu sama lain sebagai spesies menunjukkan sangat sedikit dimorfisme seksual, meskipun laki-laki lebih panjang dan kepala bulu dan bulu ekor. Orang dewasa memiliki berbulu merah wajah sebagai lawan kuning kulit wajah muda.

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Rangka burung sekretaris.

Burung Sekretaris merupakan burung endemik dari Sub-Sahara Afrika dan non-migran, meskipun mereka mungkin mengikuti sumber makanan.[20] Mereka rentang memanjang dari Mauritania ke Somalia dan selatan ke Cape of Good Hope. burung Ini juga ditemukan di berbagai ketinggian, dari dataran pantai sampai dataran tinggi. Sekretaris burung lebih terbuka, padang rumput dan sabana daripada hutan dan padat semak-semak yang dapat menghambat mereka kursorial keberadaan.[21] Sementara burung-burung bertengger di lokal Akasia pohon pada malam hari, mereka menghabiskan sebagian besar hari di tanah, kembali bertengger situs sebelum gelap.[22]

Perilaku dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti kebanyakan burung pemangsa, burung sekretaris sebagian besar terestrial, berburu mangsanya dengan berjalan kaki. Burung dewasa berburu secara berpasangan dan kadang-kadang secara berkelompok dalam keluarga, menguntit mangsa dalam habitatnya dengan langkah-langkah panjang.[23] Mangsa dapat berupa serangga, mamalia mulai dari ukuran tikus sampai kelinci dan musang, kepiting, kadal, ular, kura-kura, anak burung, telur burung, dan kadang-kadang hewan yang mati dibunuh di rumput atau akibat kebakaran semak. herbivora yang berukuran besar umumnya tidak diburu, meskipun ada beberapa laporan burung sekretaris membunuh rusa muda dan anak cheetah.[24] pentingnya ular dalam diet telah dibesar-besarkan di masa lalu, meskipun mereka dapat secara lokal penting dan spesies berbisa seperti ular beludak dan ular kobra secara teratur di antara jenis ular dimangsa.[25]

Di Taman Nasional Namib-Naukluft, Namibia

Mangsa sering memerah keluar dari rumput tinggi oleh burung-burung menginjak vegetasi di sekitarnya. Itu juga menunggu di dekat api, makan apa-apa dapat yang mencoba untuk melarikan diri. Mereka dapat menangkap mangsa dengan mengejar dan menyerang dengan tagihan dan menelan (biasanya dengan mangsa kecil), atau stamping pada mangsa sampai diberikan tertegun atau tidak sadar cukup untuk menelan. lebih Besar atau berbahaya pemangsa, seperti ular berbisa, malah tertegun atau dibunuh oleh burung melompat ke punggung mereka, pada saat mana mereka akan mencoba untuk mematahkan leher atau punggung. Ada beberapa laporan bahwa, ketika menangkap ular, sekretaris burung akan mengambil penerbangan dengan mangsanya dan kemudian menjatuhkan mereka ke kematian mereka, meskipun hal ini belum diverifikasi. Bahkan dengan mangsa yang lebih besar, makanan ini umumnya ditelan utuh melalui burung-burung' yang cukup menganga. Kadang-kadang, seperti raptor, mereka akan merobek mangsa dengan kaki mereka sebelum mengkonsumsi.

Burung muda memakan makanan cair dan muntahan serangga yang disuapi langsung oleh induk jantan maupun betina, dan pada akhirnya disapih untuk mamalia kecil dan reptil fragmen muntahan ke sarang itu sendiri. Di atas bahan makanan yang awalnya disimpan dalam tanaman dari orang dewasa.

Burung sekretaris memiliki relatif pendek saluran pencernaan dibandingkan dengan lainnya besar Afrika burung seperti Kori bustard.[26] Sebagai foregut khusus untuk mencerna sejumlah besar daging dalam waktu singkat, ada sedikit kebutuhan untuk fisik pemecahan makanan dalam saluran pencernaan untuk jangka waktu panjang bentang.[27] Dengan tanaman dari burung sekretaris melebar dan ampela adalah nonmuscular dibandingkan dengan burung lainnya.[28] Dalam usus besar tidak memiliki sekum ada sedikit kebutuhan untuk pencernaan fermentatif dari bahan tanaman.[29]

Dalam berburu dan memakan hewan-hewan kecil dan arthropoda di tanah dan di rumput tinggi atau scrub, burung sekretaris menempati relung ekologi yang sama dengan yang ditempati oleh merak di Selatan dan Asia Tenggara, roadrunners di Utara dan Amerika Tengah dan seriemas di Amerika Selatan.

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Terbang di atas di Kenya

Burung sekretaris berpasangan secara monogami. Selama pacaran, mereka menampilkan gerakan ritual dengan terbang menjulang tinggi dengan pola penerbangan bergelombang dan memanggil dengan suara parau. Burung jantan dan betina juga melakukan tarian ritual di tanah dengan saling mengejar satu sama lain dengan sayap mereka ke sana kemari, seperti cara mereka mengejar mangsa. Mereka biasanya berpasangan di tanah, meskipun beberapa melakukannya di atas pohon Akasia. Burung sekretaris akan tetap dekat dengan pasangan masing-masing bahkan jika anak-anak mereka sudah pergi.

Sarang dibangun di ketinggian 5–7 m (16–23 ft) pada pohon Akasia. Burung jantan dan betina mengunjungi lokasi sarang selama hampir setengah tahun sebelum peletakan telur berlangsung. Sarang berukuran sekitar 2,5 m (delapan kaki) lebarnya dan 30 cm (satu kaki) dalamnya, dibangun berbentuk semacam baskom yang relatif datar baskom dari ranting-ranting.

Burung sekretaris meletakkan dua sampai tiga telur oval, hijau pucat selama dua sampai tiga hari, meskipun telur ketiga sering infertil. Telur ini diinkubasi terutama oleh burung betina selama 45 hari sampai mereka menetas. Burung sekretaris bersifat fratrisidal secara fakultatif.[30] Ada pendapat yang saling bertentangan tentang fenomena yang juga disebut cainism ini: Tidak ada bukti [adanya] agresi dari sesama saudara, tapi yang termuda dari 3 bersaudara hampir selalu mati kelaparan.[31]

Anak burung yang berbulu halus dan tebal dapat makan secara mandiri setelah 40 hari, meskipun orang tua tetap memberi makan anak setelah waktu itu. Kedua orang tua memberi maka. Setelah 60 hari, para burung remaja mulai mengepakkan sayap mereka, dan pada hari ke-65-80 mampu untuk melompat terbang, dengan cara melompat keluar dari sarang atau terjun dengan mengepak-epakkan sayap kuat-kuat sampai mendarat di tanah. Setelah waktu ini, burung muda dengan cepat diajari bagaimana cara berburu melalui ekspedisi oleh orang tua mereka dan dianggap independen segera setelahnya.

Memangsa[sunting | sunting sumber]

Burung sekretaris mengkhususkan diri dalam menghentak mangsanya sampai mangsa dibunuh atau dilumpuhkan. metode berburu ini umumnya diterapkan untuk kadal atau ular. Burung dewasa laki-laki dilatih untuk menyerang ular karet pada kekuatan plat ditemukan untuk memukul dengan kekuatan yang sama dengan 5 kali berat badan sendiri, dengan kontak jangka waktu hanya 10-15 ms. Waktu yang singkat ini dari kontak menunjukkan bahwa burung sekretaris mengandalkan visual yang superior menargetkan untuk menentukan lokasi yang tepat dari mangsa kepala. Meskipun sedikit yang diketahui tentang bidang visual, hal ini diasumsikan bahwa itu adalah besar, frontal dan teropong.

Sebagai burung sekretaris yang secara anatomi sama (tapi ternyata tidak terkait erat) untuk punah Phorusrhacidae, telah dihipotesiskan bahwa burung-burung ini mungkin telah bekerja sama berburu teknik.

Burung sekretaris telah luar biasa panjang kaki (hampir dua kali lebih lama seperti yang lain tanah-burung yang sama massa tubuh), yang dianggap merupakan adaptasi untuk burung unik menghentak/mencolok metode berburu. Namun, ini panjang tungkai muncul juga menurunkan efisiensi berjalan.

Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Sukses pertama membesarkan burung sekretaris di penangkaran terjadi di tahun 1986 di Oklahoma City Zoo. Meskipun burung sekretaris membangun sarang mereka di pohon-pohon di alam liar, burung penangkaran di Oklahoma City Zoo membangun sarang di tanah, meninggalkan telur-telur mereka terbuka untuk dimangsa mamalia lokal liar. Oleh karena itu, staf kebun binatang mengambil telur dari sarang setiap kali mereka diletakkan untuk dierami dan menetas di lokasi yang lebih aman.[32] spesies sekarang berhasil berkembang biak di penangkaran di seluruh dunia, termasuk di Kebun Binatang San Diego dan Kebun Binatang Toronto.

Hubungan dengan manusia[sunting | sunting sumber]

Makna budaya[sunting | sunting sumber]

Burung sekretaris secara tradisional telah dikagumi di Afrika untuk penampilan mencolok dan kemampuan untuk menangani hama dan ular. Orang Afrika kadang-kadang menyebutnya "Devil's Horse" ("Kuda Iblis"). Biasanya sering tidak terganggu, meskipun hal ini berubah setelah mulai jarang terlihat.

Burung sekretaris merupakan simbol negara Sudan dan juga merupakan ciri utama "coat of arms" Afrika Selatan.

Di Sudan, burung ini dilambangkan dengan strip putih di tengah Bendera Kepresidenan; dan menjadi objek utama pada Segel Presiden, serta sering dipakai dalam lambang-lambang militer di Sudan. Burung sekretaris pada Presiden Bendera dan Segel kepalanya menoleh ke kanan, dengan jambul khas terlihat jelas dan sayapnya menyebar dengan spanduk putih di antara sayap terentang dengan tulisan "Kemenangan adalah milik Kita".

Burung sekretaris telah umum menjadi motif pada prangko negara-negara Afrika, terdapat lebih dari 65 perangko dari sekitar 30 negara, termasuk beberapa negara atau organisasi penerbit perangko seperti Ajman, Manama. Maldives dan Perserikatan bangsa-Bangsa di mana burung itu pernah dijumpai.[33]

Ancaman[sunting | sunting sumber]

Burung Sekretaris muda sering dimangsa oleh burung gagak, burung enggang, burung hantu besar dan burung layang-layang karena mereka lemah dan tak terlindung dengan baik di atas pohon-pohon Acacia. Tidak diketahui ada insiden bahwa mereka dimakan oleh burung dewasa dari spesies yang sama. Populasi, burung sekretaris terutama terancam oleh hilangnya habitat dan deforestasi.[34] Pada tahun 1968 burung ini menjadi spesies yang dilindungi di bawah Afrika Convention on the Conservation of Nature and Natural Resources. Menyusutnya padang rumput akibat perambahan semak-semak yang didorong oleh meningkatnya kadar CO2 juga menambah ancaman, sebagaimana kerentanan tabrakan dengan kabel-kabel listrik tegangan tinggi.[35] Namun demikian, spesies ini masih tersebar luas di seluruh Afrika, dan telah beradaptasi dengan baik untuk tanah yang subur di mana mangsa binatang-binatang seperti tikus yang lebih umum dijumpai daripada di habitat tradisional. Spesies ini hidup dengan baik di daerah yang dilindungi. Mereka dinilai sebagai rentan oleh IUCN karena penurunan yang cepat di seluruh rentang pada masa belakangan ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2013). "Sagittarius serpentarius". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2013.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 26 November 2013. 
  2. ^ "Secretarybird (Sagittarius serpentarius) – BirdLife species factsheet". birdlife.org. 
  3. ^ Miller, John Frederick (1779). Icones Animalium et Plantarum (dalam bahasa Latin). pt 5 pl. 28. 
  4. ^ Hermann, Johann (1783). Tabula affinitatum animalium olim academico specimine edita, nunc uberiore commentario illustrata cum annotationibus ad historiam naturalem animalium augendam facientibus (dalam bahasa Latin). Strasbourg: Argentorati. hlmn. 2, 370. 
  5. ^ Wink, Michael; Seibold, I.; Lotfikhah, F. & Bednarek, W. (1998): “Molecular systematics of holarctic raptors (Order Falconiformes)” in Chancellor, R.D., Meyburg, B.-U. & Ferrero, J.J. (eds.
  6. ^ Mayr, G.; Clarke, J. (2003) "The deep divergences of neornithine birds: a phylogenetic analysis of morphological characters" Cladistics 19 527–553
  7. ^ Caley, Kevin (2007), "Fossil Birds", dalam del Hoyo, Josep; Elliott, Andrew; Christie, David, Handbook of the Birds of the World. Volume 12, Picathartes to Tits and Chickadees, Barcelona: Lynx Edicions, hlmn. 11–56, ISBN 84-96553-42-6 
  8. ^ Apatosagittarius terrenus Feduccia & Voorhies, 1989
  9. ^ Kemp, AC (1994) Family Sagittariidae (Secretarybird) in del Hoyo, J.; Elliott A.; Sargatal J. (eds) Handbook of the Birds of the World, Volume 2 Barcelona:Lynx Edicions 206–215
  10. ^ Sherman, P.; Rasmussen P.. "Sagittarius serpentarius". Animal Diversity Web. University of Michigan. Diakses tanggal 3 June 2009. 
  11. ^ Eagles, Hawks, and Falcons of the World, Volume 2 – Brown, L. & Amadon, D. New York: McGraw-Hill Book Company (1968)
  12. ^ Raptors of the World – Ferguson-Lees, J.; Houghton Mifflin, New York. 978-0618127627 (2001)
  13. ^ [1] (2011).
  14. ^ Burnie D and Wilson DE (Eds.
  15. ^ CRC Handbook of Avian Body Masses, 2nd Edition by John B. Dunning Jr. (Editor).
  16. ^ Mundy, P. J. Bird Strikes on Aeroplanes in Zimbabwe and Remedial Action.
  17. ^ Maloiy, G. M. O., Alexander, R. M. C. N., Njau, R., & Jayes, A. S. (1979).
  18. ^ Kinzelbach, R. K. (2008).
  19. ^ Birds of Africa: South of the Sahara – Sinclair, I. & Ryan, P., Princeton and Oxford: Princeton University Press (2003)
  20. ^ Bird Migration in Africa: Movements between six continents, Volume 2 – Curry-Lindahl, K., New York: Academic Press (1981)
  21. ^ Sinclair, Ian; Hockey, Phil; Tarboton, Warwick (1993). Illustrated Guide to the Birds of Southern Africa. Princeton University Press. ISBN 0-691-09682-1. 
  22. ^ - Dean, W. R. J.; Milton, S.J.; Jeltsch, F. (1999) "Large trees, fertile islands, and birds in arid savanna" Journal of Arid Environments 41 61–78
  23. ^ The Depression of Reptile Biomass by Large Herbivores – Janzen, D.H., American Naturalist, 110, 71–400 (1976)
  24. ^ Mills, M. G. L.; Mills, M. E. J. (2014). "Cheetah cub survival revisited: a re‐evaluation of the role of predation, especially by lions, and implications for conservation". Journal of Zoology 292: 136–141. doi:10.1111/jzo.12087/. 
  25. ^ [2] (2011).
  26. ^ Maloly, G; Warui, CN; Clemens, ET (1987). "Comparative gastrointestinal morphology of the Kori bustard and secretary bird". Zoo Biology 6: 243–251. 
  27. ^ Portugal, Steven J.; Murn, Campbell P.; Sparkes, Emily L.; Daley, Monica A. (2016). "The fast and forceful kicking strike of the secretary bird". Current Biology 26 (2): R58–R59. doi:10.1016/j.cub.2015.12.004. 
  28. ^ Reece, William O.; Erickson, Howard H.; Goff, Jesse P.; Uemura, Etsuro E. (2015). "Avian digestion". Dukes' physiology of domestic animals. ohn Wiley & Sons Incorporated. 
  29. ^ McNab, J. M. (1973). "The avian caeca: a review". World's Poultry Science Journal 29 (3): 251–263. doi:10.1079/wps19730014. 
  30. ^ Evolution of Growth Rates in Eagles: Sibling Competition Vs. Energy Considerations – Bortolotti, B.R., [Ecology_(journal)|Echology (jurnal ilmiah)], 67, 182–194. (1986)
  31. ^ Hockey PAR, Dean, WRJ, Ryan PG (eds), 2005, Roberts – Birds of Southern Africa, VIIth ed.
  32. ^ Todd, William T. (1988). "Hand-Rearing the Secretary Bird Sagitarius Serpentarius at Oklahoma City Zoo". International Zoo Yearbook 27 (1): 258–263. 
  33. ^ Scharning, Kjell. "Secretary Bird Sagittarius serpentarius". Theme Birds on Stamps. Diakses tanggal 6 June 2009. 
  34. ^ Allan, D.G.; Harrison, J.A.; Navarro, R.A.; van Wilgen, B.W.; Thompson, M.W.(1997) "The Impact of Commercial Afforestation on Bird Population in Mpumalanga Province, South Africa – Insights from Bird-Atlas Data" Biological Conservation 79 173–185
  35. ^ Simmons, R.E. (2015). "Secretarybird – Sagittarius serpentarius". Dalam R.E. Simmons. Bird to watch in Namibia – red, rare and endangered species. Namibian Ministry of Environment and Tourism, and the Namibia Nature Foundation.