Sejarah Bourgogne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Burgundia)
Lompat ke: navigasi, cari
Lambang negara Kadipaten kedua Bourgogne dan kemudian Provinsi Perancis Bourgogne
Peristiwa Bourgogne-Wilayah yang pada umumnya terdiri dari sepanjang dan sebagian besar sejarah di wilayah tersebut ditampilkan sebagai Bourgogne dan Provence berbatasan dengan Langobardi di Italia utara di sebelah barat. Namun pada saat keturunan laki-laki meninggal di luar wilayah kekuasaan Bourgogne termasuk wilayah-wilayah di dalam kawasan Franka ditampilkan sebagai Neustria — setelah diserahkan kepada Felipe II dari Spanyol, wilayah tersebut dikenal sebagai Belanda Spanyol, sehingga menimbulkan Pemberontakan Belanda selama reformasi Protestan.

Sejarah Bourgogne merupakan sebuah masa di mana wilayah tersebut dihuni oleh Kelt, Romawi (Galia-Romawi), dan di abad ke-5, sekutu-sekutu Romawi Burgundian, Suku bangsa Jermanik mungkin berasal dari Bornholm (Laut Baltik), yang menetap disana dan mendirikan Kerajaan Burgundian.

Kerajaan Burgundian ini ditaklukkan pada abad ke-6 oleh suku Jermanik lain, Suku Franka, yang meneruskan kerajaan Bourgogne di bawah kekuasaan mereka sendiri.

Kemudian wilayah dibagi di antara Kadipaten Bourgogne (ke arah barat) dan Provinsi Bourgogne (ke arah timur). Kadipaten Bourgogne lebih dikenal dari keduanya, yang kemudian menjadi provinsi Perancis Bourgogne, sedangkan Provinsi Bourgogne menjadi provinsi Perancis Franche-Comté, yang secara harfiah berarti provinsi bebas.

Situasi menjadi rumit oleh kenyataan bahwa pada saat berbeda dan dalam keadaan geopolitik yang berbeda, banyak entitas yang berbeda dengan nama ‘Burgundi’. Sejarawan Norman Davies berkomentar bahwa "beberapa subyek di dalam sejarah Eropa telah menciptakan malapetaka lebih dari itu yang dirangkum oleh frase ‘seluruh Burgundian’." Pada tahun 1862, James Bryce menyusun daftar sepuluh entitas tersebut, sebuah daftar yang diperluas oleh Davies sendiri menjadi lima belas, yang dimulai dari kerajaan Burgundian pertama yang didirikan oleh Gunnar di abad ke-5, ke région modern Perancis, Bourgogne.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangsa Burgundian, yang bermigrasi ke dalam wilayah Kekaisaran Romawi Barat dan runtuh, umumnya dianggap sebagai Suku bangsa Jermanik, mungkin berasal dari Bornholm (Denmark modern). (Sebuah Teori Fringe menunjukkan bahwa Burgundian kemungkinan adalah Βουρουγουνδοι Bourougoundoi yang kemudian disinggung oleh sejarawan Suku Aiolia, Agathias, sebagai komponen rumpun suku bangsa Stepa Eurasia, yaitu "Bangsa Skithia atau Hun" (dan, dengan implikasi, Bangsa Turk seperti Bulgar).[2] Sementara mereka didominasi oleh Hun sementara waktu dan mempraktekkan beberapa kebudayaan mereka. Agathias mungkin bingung atau menggabungkan Burgundian dengan Langobardi, yang tampaknya memiliki hubungan yang lebih jelas terhadap Hun dan Bulgar.[3])

Pada tahun 411, bangsa Burgundian menyeberangi Rhein dan mendirikan sebuah kerajaan di Worms. Di tengah bentrokan beruntun di antara Romawi dan Hun, Kerajaan Burgundian akhirnya menduduki apa yang sekarang wilayah perbatasan di antara Swiss, Perancis, dan Italia. Pada tahun 534, Suku Franka mengalahkan Godomar III, raja Burgundian terakhir, dan menyerap wilayah ke dalam kerajaan mereka yang sedang berkembang.

Keberadaan modern Bourgogne berakar di dalam pembubaran Kerajaan Franka. Pada tahun 880-an, terdapat empat wilayah Burgundian:

  1. Kerajaan Bourgogne (Transjurane) di sekitar Danau Jenewa,
  2. Kerajaan Bourgogne Hilir di Provence,
  3. Kadipaten Bourgogne di wilayah barat Saône,
  4. Provinsi Bourgogne di wilayah timur Saône.

Dua kerajaan Bourgogne Hulu dan Hilir dipersatukan pada tahun 937 dan diserap ke dalam Kekaisaran Romawi Suci di bawah pimpinan Konrad II pada tahun 1032, sebagai Kerajaan Arles. Kadipaten Bourgogne dianeksasi oleh takhta Perancis pada tahun 1004. Provinsi Bourgogne tetap terlepas kaitannya dengan Kekaisaran Romawi Suci (mandiri untuk sementara waktu, dengan nama "Franche-Comté"), dan akhirnya dimasukkan ke dalam Perancis pada tahun 1678, melalui Traktat Nijmegen.

Di masa Abad Pertengahan, Bourgogne merupakan kedudukan penting beberapa gereja-gereja Barat dan biara-biara, diantaranya Cluny, Cîteaux, dan Vézelay.

Bourgogne di abad ke-14 Perancis, map oleh William R. Shepherd.
Wilayah Kadipati Burgundian (Bourgogne) di tahun 1477 yang berwarna kuning.

Selama Perang Seratus Tahun, Raja Jean II dari Perancis menyerahkan kadipaten tersebut kepada putra bungsunya, Philippe yang Berani, daripada meninggalkannya untuk penggantinya di takhta Perancis. Kadipaten itu segera menjadi saingan utama takhta, karena Adipati Bourgogne berhasil menciptakan sebuah kerajaan yang membentang dari Swiss ke Laut Utara, di dalam bagian besar melalui pernikahan. Wilayah-wilayah Bourgogne terdiri dari sejumlah wilayah feodal di kedua sisi perbatasan (kemudian sebagian besar simbolis) di antara Kerajaan Perancis dan Kekaisaran Romawi Suci. Jantung ekonominya adalah di dalam Negara-Negara Dataran Rendah, terutama Flandria dan Brabant. Istana di Dijon mengungguli istana Perancis baik secara ekonomi maupun budaya. Di Belgia dan di Belanda selatan, 'gaya hidup Burgundian' masih berarti 'menikmati hidup, makanan yang baik, dan tontonan yang mewah'.

Pada tahun 1477, di Pertempuran Nancy selama Perang Burgundia, adipati terakhir, Charles Martin tewas terbunuh di medan perang, dan kadipaten itu sendiri dianeksasi oleh Perancis. Pada akhir abad ke-15 dan awal abad ke-16, wilayah-wilayah Burgundian lainnya menyediakan basis kekuatan bagi kebangkitan Wangsa Habsburg, setelah Maximilian dari Austria menikahi seorang putri yang selamat yang berasal dari keluarga kadipaten tersebut, Marie. Setelah kematiannya, suaminya memindahkan istananya pertama-tama ke Mechelen dan kemudian ke istana di Koudenberg, Brussels, dan dari sana memerintah sisa wilayah kerajaan, Negara-Negara Dataran Rendah, (Belanda Bourgogne) dan Franche-Comté, yang masih menjadi wilayah feodal kekaisaran. Wilayah yang terakhir diserahkan kepada Perancis di dalam Traktat Nijmegen pada tahun 1678.

Dengan Revolusi Perancis di akhir abad ke-18, unit administrasi wilayah tersebut menghilang, namun dilarutkan ke dalam Republik Kelima di tahun 1970-an. Administrasi modern région saat ini meliputi sebagian besar bekas kadipaten tersebut.


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Norman Davies, Vanished Kingdoms, 2011, Penguin (2012) pp. 90-143.
  2. ^ Agathias, Histiriae, V, 11, 2-4. See also: Runciman S., A history of the First Bulgarian empire, London, G.Bell & Sons, 1930, p.7, & notes. Agathias connects the Bourougoundoi and Ουλτιζουροι Oultizouroi to the Bulgars and Utigurs.
  3. ^ Hyun Jin Kim, The Huns, Rome and the Birth of Europe, Cambridge, Cambridge University Press, pp. 151–2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]