Bernard Sagrim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Drs.
Bernard Sagrim,
M.M.
BERNARD SAGRIM-BUPATI 2017.jpg
Sagrim sebagai Bupati Maybrat 2017-2022
Bupati Maybrat Ke-1
Mulai menjabat
22 Agustus 2017
PresidenJoko Widodo
GubernurDominggus Mandacan
WakilPaskalis Kocu
PendahuluKarel Murafer
Masa jabatan
21 November 2011 – 30 Oktober 2014
PresidenS.B. Yudhoyono
Joko Widodo
GubernurAbraham Octavianus Atururi
WakilKarel Murafer
Pendahulujabatan baru
PenggantiKarel Murafer
Informasi pribadi
LahirBernard Sagrim
(1966-01-05)5 Januari 1966
Bendera Indonesia Ayamaru, Irian Barat
Kewarganegaraan Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Partai politikGOLKAR logo.png Golkar
PasanganNaomi Netty Howay
AnakBilly Graham Sagrim
Esterlia Ethy Sagrim
Allen Iverson Sagrim
IbuMarice Naa
BapakMarten Sagrim
KerabatOrtisan Sagrim
Alma materLAMBANG UNIVERSITAS HASANUDDIN.png Unhas (1999)
PekerjaanPegawai Negeri Sipil
AgamaKristen

Drs. Bernard Sagrim, M.M., (lahir di Ayamaru, Irian Barat, 05 Januari 1966; umur 55 tahun), adalah politikus Partai Golongan Karya yang menjabat sebagai Bupati Maybrat sejak 22 Agustus 2017. Ia terpilih sebagai Bupati Maybrat dalam dua pilkada, yaitu Pilbup Maybrat 2011 dan Pilbup Maybrat 2017.[1] Sebelum menjadi bupati, Sagrim merupakan pegawai negeri sipil di Pemerintah Kabupaten Sorong dengan jabatan terakhir Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD).[2]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Sagrim merupakan putra dari Marten Sagrim dan Marice Naa. Ia menikah dengan Naomi Netty Howay dan dikaruniai tiga orang anak, yaitu Billy Graham Sagrim, Esterlia Ethy Sagrim, dan Allen Iverson Sagrim. Saudara kandungnya, Ortisan Sagrim, merupakan anggota DPR-PB.[2]

Riwayat pekerjaan[sunting | sunting sumber]

  • Bupati Maybrat (2017-sekarang; 2011-2014)
  • Penjabat Bupati Maybrat (2009-2011)
  • Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kabupaten Sorong (2007-2009)

Riwayat organisasi[sunting | sunting sumber]

Karier[sunting | sunting sumber]

Pegawai negeri sipil[sunting | sunting sumber]

Sagrim mengawali kariernya sebagai pegawai negeri sipil di Pemerintah Kabupaten Jayapura pada tahun 1993. Ia kemudian menjadi Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kabupaten Sorong pada 2007-2009. Sagrim kemudian ditunjuk untuk sebagai Penjabat Bupati di kabupaten baru hasil pemekaran Kabupaten Sorong, yaitu Kabupaten Maybrat. Ia menjabat sebagai Penjabat Bupati Maybrat sejak 2009 hingga terpilih sebagai bupati definitif pertama dalam pilkada.[3]

Bupati[sunting | sunting sumber]

Sagrim mencalonkan diri sebagai Bupati Maybrat dalam Pilbup Maybrat 2011 dengan menggandeng Karel Murafer sebagai wakilnya. Pasangan Bernard Sagrim-Karel Murafer dinyatakan unggul dari tiga pasangan calon lainnya setelah meraih 7.977 suara sah (40,51%). Sagrim kemudian dilantik oleh Gubernur Papua Barat, Abraham Octavianus Atururi, pada 21 November 2011 sebagai Bupati Maybrat definitif pertama. Dalam periode pertamanya tersebut, ia kemudian tersandung kasus korupsi hingga divonis 15 bulan penjara oleh Pengadilan Negeri Sorong pada 2014. Sagrim kemudian diberhentikan dan digantikan oleh wakilnya, Karel Murafer, hingga habis masa jabatan periode pertamanya.[4]
Sagrim kemudian kembali mencalonkan diri sebagai Bupati Maybrat dalam Pilbup Maybrat 2017. Ia berhadapan dengan bekas wakilnya, Karel Murafer, yang juga mencalonkan diri sebagai bupati. Sagrim berpasangan dengan Paskalis Kocu, seorang pegawai negeri sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Maybrat yang menjabat sebagai Kepala Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda). Pasangan Sagrim-Kocu (SAKO) diusung oleh empat partai politik, yaitu PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai NasDem, dan PKS.[3] Pasangan SAKO kemudian ditetapkan oleh KPU Kabupaten Maybrat sebagai peraih suara terbanyak dalam Pilbup Maybrat 2017. Rivalnya, Karel Murafer-Yance Way, menggugat kemenangan SAKO ke Mahkamah Konstitusi hingga mengharuskan KPU Kabupaten Maybrat melakukan pemungutan suara ulang (PSU) di satu tempat pemungutan suara (TPS). Hasil akhir dibacakan oleh Mahkamah Konstitusi pada 8 Juni 2017 dengan kembali mengukuhkan kemenangan Bernard Sagrim-Paskalis Kocu.[5] Kemenangan Sagrim-Kocu tersebut sempat memicu kerusuhan di Kabupaten Maybrat,[6] namun akhirnya Sagrim kemudian kembali dilantik menjadi Bupati Maybrat untuk menjabat periode 2017-2022 oleh Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan, pada 22 Agustus 2017. Ia dilantik bersama Johny Kamuru yang terpilih sebagai Bupati Sorong dan Lamberthus Jitmau yang terpilih sebagai Wali Kota Sorong.[7]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Sagrim sebagai Bupati Maybrat 2017-2022 
Sagrim sebagai Calon Bupati Maybrat 2017 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kakisina, Ernes B. (13-06-2017). "KPU Tetapkan Bupati dan Wakil Bupati Terpilih Maybrat". Antara Papua Barat. Diakses tanggal 24-03-2021. 
  2. ^ a b "Paslon Drs. Bernard Sagrim, MM - Drs. Paskalis Kocu, M.Si". Portal Pilkada 2017 KPU RI. Diakses tanggal 24-03-2021. 
  3. ^ a b "Paslon Drs. Bernard Sagrim, MM - Drs. Paskalis Kocu, M.Si". Portal Pilkada 2017 KPU RI. Diakses tanggal 24-03-2021. 
  4. ^ "Bernard Sagrim Terima Vonis Pengadilan Tipikor". 4 November 2014. Diakses tanggal 1 April 2019.  [pranala nonaktif permanen]
  5. ^ Anjarsari, Lulu (09-06-2017). "MK Tetapkan Hasil Akhir PSU Kabupaten Maybrat". mkri.go.id. Diakses tanggal 24-03-2021. 
  6. ^ "Pendukung Pilkada Maybrat Kisruh, Polda Tambah Kekuatan". papuakini.com. 02-02-2017. Diakses tanggal 24-03-2021. 
  7. ^ Purba, Hotbert (22-08-2017). "Tiga Kepala Daerah di Papua Barat Dilantik Gubernur". Metro Times. Diakses tanggal 24-03-2021. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Karel Murafer
Bupati Maybrat
2017–sekarang
Petahana
Didahului oleh:
jabatan baru
Bupati Maybrat
2011—2014
(Penjabat: 2009-2011)
Diteruskan oleh:
Karel Murafer