Bakur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
CC-devnations.svg
Republik Federasi Islam Bakur

جمهورية باكور الاتحادية الإسلامية
Bendera
Flag of Turkey.svg
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanJi Rojhilat heta Rojava heta Başûr heta Bakur em kurdên etnîkî ne
(Indonesia: "Dari Timur ke Barat ke Selatan ke Utara, kita adalah etnis Kurdi")
Wilayah Kurdistan Raya
Wilayah Kurdistan Raya
Ibu kotaÇiftlikköy
Bahasa resmiKurdi, Kurmanji, Sorani, Zazaki dan Gorani
Kelompok etnik
Kurdi
Agama
Islam, Yazidi, Druze dan sebagian Zoroastrianisme[1]
PemerintahanDemokrasi Parlementer
• Presiden
Mahmut Esat Bozkurt
Kemerdekaan
28 Oktober 1927
01 September 1930
05 Mei 1932
14 April 1980
Penduduk
 - Perkiraan
16 juta (-)
Mata uangLira Turki
Zona waktuWaktu Eropa Timur
(UTC+2)
Kode telepon+90

Bakur, secara resmi disebut sebagai Republik Federasi Islam Bakur (bahasa Arab: جمهورية باكور الاتحادية الإسلامية) atau lebih dikenal dengan Republik Kurdistan Utara atau Kurdistan Türkiye adalah sebuah negara pengakuan terbatas yang berawal dari desa Karaköse, Provinsi Adıyaman, sebelum menyebar ke Provinsi Yalova di bagian timur dan tenggara Türkiye.[2] Dulunya wilayah ini dikenal dengan nama Republik Ararat dan wilayah ini juga pada umumnya diyakini orang Kurdi sebagai salah satu dari empat bagian Kurdistan Raya, bersama dengan bagian barat laut Iran (Rojhilat), bagian utara Suriah (Rojava), dan bagian utara Irak (Basur).[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembentukan Republik Ararat[sunting | sunting sumber]

Republik Ararat, dipimpin oleh komite pusat partai Xoybûn, mendeklarasikan kemerdekaan pada 28 Oktober 1927[4] atau 1928,[5][6][7] selama gelombang pemberontakan di antara orang Kurdi di Turki tenggara. Sebagai pemimpin militer diangkat Ihsan Nuri, dan Ibrahim Heski ditugaskan di pemerintahan sipil.

Pada pertemuan pertama Xoybûn, Ihsan Nuri Pasha dinyatakan sebagai komandan militer Pemberontakan Ararat.[8] Ibrahim Heski diangkat menjadi pemimpin pemerintahan sipil.[9] Pada Oktober 1927, Kurdi Ava,[10] atau Kurdava,[11] sebuah desa di dekat Gunung Ararat, ditetapkan sebagai ibu kota sementara Republik Ararat.

Kemudian Xoybûn mengajukan banding ke Kekuatan Besar dan Liga Bangsa-Bangsa dan juga mengirim pesan ke Kurdi lainnya di Irak dan Suriah untuk meminta kerjasama.[12] Namun di bawah tekanan dari Turki, Kerajaan Inggris serta Prancis memberlakukan pembatasan aktivitas anggota Xoybûn. Angkatan Bersenjata Turki kemudian mengalahkan Republik Ararat pada September 1931.[13][14]

Zaman romawi[sunting | sunting sumber]

Wilayah pegunungan di selatan dan tenggara Danau Van, antara Persia dan Mesopotamia, dikuasai Kurdi sebelum zaman Xenophon, dan dikenal oleh orang Yunani sebagai Corduene atau "tanah Carduchi" (dalam bahasa Yunani). Pada sebagian besar kemajuan mereka di Timur Tengah, Romawi mendominasi Kurdistan Turki dan bagian barat Kurdistan saat ini. Kerajaan Corduene misalnya adalah pengikut Kekaisaran Romawi antara 66 SM – 384 M.[15]

Abad pertengahan dan baru[sunting | sunting sumber]

Pada abad pertengahan, wilayah berpenduduk Kurdi di Timur Tengah berada di bawah dominasi kepala suku Kurdi setempat, meskipun mereka tidak pernah mendirikan negara kesatuan. Di pertengahan abad ke-10 dan ke-11 wilayah ini diperintah oleh dinasti Marwanid dan Shaddadid. Dari abad ke-14, wilayah itu sebagian besar termasuk dalam Kesultanan Utsmaniyah. Kurdi memiliki bentuk otonomi di dalam kekaisaran. Beberapa emirat dan kerajaan semi-independen.[16]

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1920, Perjanjian Sèvres mengatur pembentukan negara Kurdi diatas sisa-sisa Kesultanan Utsmaniyah yang hancur, seperti halnya dengan orang-orang lain di wilayah tersebut. Tetapi dengan Perjanjian Lausanne tahun 1923, Timur Tengah dibagi menjadi beberapa negara yang tak memperhitungkan hak orang Kurdi untuk membuang tanah mereka. Memang, sangat penting secara geopolitik di kawasan itu, Kurdistan juga kaya akan minyak dan air.

Dengan pembentukan Republik Turki pada tahun 1923 oleh Mustafa Kemal Atatürk, otoritas Turki melarang bahasa dan nama keluarga Kurdi. Kata Kurdi sendiri dilarang dan disebut sebagai "Turki Gunung" oleh politisi Turki. Dihadapkan dengan penyangkalan terhadap fakta Kurdi dan identitas Kurdi ini, Kurdi telah bangkit beberapa kali. Pemberontakan itu ditekan dengan keras oleh tentara Turki.[17]

Pada tanggal 5 Mei 1932, Majelis Agung Nasional Turki mengumumkan undang-undang deportasi dan pembubaran orang Kurdi.[18] Undang-undang ini bertujuan untuk deportasi besar-besaran orang Kurdi ke Anatolia Tengah dan pemukiman di wilayah Kurdi dari imigran berbahasa Turki dari Balkan untuk mempercepat turkifikasi Kurdistan Utara. Menurut beberapa perkiraan, dari tahun 1925 hingga 1939, Bakur kehilangan sekitar sepertiga penduduknya akibat pembunuhan massal dan deportasi massal.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "History of Bakur". KurdishPeople.Org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-06. 
  2. ^ "Histoire, oppression et lutte du peuple kurde". www.gauchemip.org. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  3. ^ Kurdish Awakening: Nation Building in a Fragmented Homeland, (2014), by Ofra Bengio, University of Texas Press
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Schmidt
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Abbas
  6. ^ Martin Strohmeier, Crucial images in the presentation of a Kurdish national identity: heroes and patriots, traitors and foes, Brill, 2003, ISBN 978-90-04-12584-1, s. 97.
  7. ^ Christopher Houston, Kurdistan: crafting of national selves, Indiana University Press, 2008, ISBN 0-253-22050-5, s. 52.
  8. ^ Allsopp, Harriet (2014). The Kurds of Syria: Political Parties and Identity in the Middle East (dalam bahasa Inggris). London: I.B. Tauris. hlm. 55. ISBN 9781780765631. 
  9. ^ Yilmaz, Özcan (2015). La formation de la nation kurde en Turquie (dalam bahasa Prancis). Graduate Institute Publications. hlm. 77. ISBN 978-2-940503-17-9. 
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Jwaideh
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Sayan
  12. ^ Edmonds, C.J. (1971). "Kurdish Nationalism". Journal of Contemporary History. 6 (1): 91. doi:10.1177/002200947100600105. 
  13. ^ Kemal Kirişci,Gareth M. Winrow, The Kurdish Question and Turkey: An Example of a Trans-state Ethnic Conflict, Routledge, 1997, ISBN 978-0-7146-4746-3, p. 101.
  14. ^ "Kurdistan: Short-lived independent states". www.crwflags.com. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  15. ^ "History of Bakur". KurdishPeople.Org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  16. ^ Kubilay, Arin (2015-03-26). "Turkey and the Kurds -- From War to Reconciliation?" (dalam bahasa Inggris). 
  17. ^ "CIA'ya göre Türkiye'nin ve Kürtlerin nüfusu ne kadar?". T24 (dalam bahasa Turkish). Diakses tanggal 2022-08-07. 
  18. ^ "Kurds in Turkey: deportations, ethnic purges and destruction of gene pool". EADaily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]