Bahasa Sachsen Hilir Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sachsen Hilir Timur
Oostplattdütsch
Dituturkan diJerman, Polandia, Brasil
Penutur bahasa
(tidak ada perkiraan jumlah yang tersedia)
Kode bahasa
ISO 639-2nds untuk Sachsen Hilir
ISO 639-3nds untuk Sachsen Hilir
Glottolognort2627[1]
{{{mapalt}}}
Bahasa Sachsen Hilir setelah 1945 dan pengusiran paksa penutur bahasa Jerman dari Eropa Timur dan Tengah. Bahasa Sachsen Hilir Timur mencakup tiga dialek di timur, i.e., Mecklenburg (8), Märk Utara atau Brandenburg Utara (9) dan Märk Tengah atau Brandenburg Tengah (10)

Sachsen Hilir Timur, juga dikenal sebagai bahasa Jerman Hilir Timur (bahasa Jerman: ostniederdeutsche Dialekte, ostniederdeutsche Mundarten, Ostniederdeutsch; bahasa Sachsen Hilir: Oostplattdütsch) adalah salah satu ragam utama bahasa Sachsen Hilir yang dituturkan di Jerman timur laut dan Polandia utara. Ragam utama lainnya yaitu bahasa Sachsen Hilir Barat. Sebelum 1945, ragam tersebut diucapkan di sepanjang pesisir Laut Baltik dari Mecklenburg, Pomerania, Prusia Barat, dan desa-desa di Prusia Timur (Wilayah Klaipėda).[2][3]

Ragam Pomeranian Timur, Pomeranian Tengah, dan Pomeranian Barat bukan bagian dari Pomerania, salah satu bahasa Slavia.

Hubungan[sunting | sunting sumber]

Bahasa ini berhubungan dengan bahasa Sachsen Hilir Barat, yang memiliki perbedaan yang sangat mencolok. Perbedaan biasanya dibuat mengacu pada akhiran jamak dari kata kerja: Imbuhan akhir bahasa Sachsen Hilir Timur didasarkan pada akhiran orang pertama yang lama: -e(n), sedangkan akhiran Sachsen Hilir Barat didasarkan pada akhiran orang kedua yang lama: -(e)t. Pengkategorian dialek-dialek Sachsen Hilir ke dalam kelompok Timur dan Barat tidak dilakukan oleh semua ahli bahasa.

Secara linguistik, di selatan, bahasa ini berbatasan dengan bahasa Jerman Hulu Timur. Bedanya, varietas Jerman Timur Rendah tidak terpengaruh oleh pergeseran konsonan bahasa Jerman Hulu. Daerah-daerah yang dipengaruhi oleh pergeseran konsonan Jerman Tinggi masih berkembang sampai sekarang, terutama dialek Berlin that yang berkembang di wilayah penutur dialek Brandenburg.

Ragam dan dialek[sunting | sunting sumber]

Ragam dan dialek Sachsen Hilir Timur adalah:

  • Di Jerman:[4]
  • Di Poland sejak 1945 (sebelumnya bagian dari Pomerania, Prusia, Jerman):
    • Pomerania Timur (dituturkan oleh minoritas di Pomerania dan Brasil)[3]
    • Bahasa Sachsen Prusia (dituturkan oleh minoritas di Danzig di Polandia utara; hampir punah sejak 1945, beberapa ahli bahasa mengklasifikasikannya sebagai dialek dari [[bahasa Plautdietsch])

Untuk beberapa itu juga termasuk Plautdietsch (berasal dari Danzig), yang dituturkan oleh kelompok Menonit di Amerika Serikat, Meksiko, dan beberapa tempat di Amerika Tengah dan Selatan. Di Berlin, dialek Brandenburg dituturkan pada abad pertengahan sampai kota tersebut menggunakan bahasa Jerman Hulu yang memasukkan beberapa kosakata Brandenburg yang sekarang berkembang menjadi dialek Berlin.

Baltendeutsch adalah bahasa Jerman Hulu yang dipengaruhi oleh bahasa Sachsen Hilir Timur di negara-negara Baltik.

Munisipalitas yang memiliki penduduk minoritas penutur bahasa Pomerania Timur. Bahasa tersebut menjadi bahasa resmi bersama di Espírito Santo, Brasil.

Dialek Pomerania[sunting | sunting sumber]

Di Pomerania, beberapa dialek bahasa Sachsen Hilir Timur dituturkan:

  • Pomerania Barat (Vorpommersch), dialek dari Mecklenburg-Vorpommern
  • Pomerania Barat Tengah (Westmittelpommersch) dan Pomerania Timur Tengah (Ostmittelpommersch) – dialek dari Brandenburg
  • Pomerania Timur-Prusia Barat (Hinterpommersch-Westpreußisch, punah di Eropa, masih dituturkan di Brasil)
    • Pomerania Timur Barat (Westhinterpommersch)
    • Pomeranian Timur Timur (Osthinterpommersch)
    • Bublitzisch
    • Pommerellisch

Kosakata Bahasa Pomerania dikumpulkan dan dijelaskan dalam Pommersches Wörterbuch ("Kamus Pomerania"), sebuah kamus bahasa yang dituturkan di perbatasan Provinsi Pomerania pada tahun 1936.

Dialek Pomeranian Timur dari Sachsen Hilir Timur juga digunakan di Brasil (Pomerode, di Santa Catarina, Santa Maria de Jetibá, di Espírito Santo, dan Arroio do Padre, Morro Redondo, Turuçu, Canguçu, São Lourenço do Sul, serta Pelotas, di Rio Grande do Sul).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada awal Abad Pertengahan, sebagian besar wilayah Pomerania dihuni oleh suku Pomerania dan Lutici, yang menuturkan bahasa Pomerania dan Polabia. Selama Abad Pertengahan Tinggi, suku-suku Jermanik dari bagian utara Kekaisaran Romawi Suci menetap di Pomerania sebagai bagian dari Ostsiedlung. Kebanyakan Pomerania Slavia berangsur-angsur terasimilisasi oleh budaya Jermanik. Bahasa Pomerania baru yang muncul dari campuran dialek Sachsen Hilir.[5]

Setelah Perang Dunia II, orang-orang Jerman di sisi timur Perbatasan Oder-Neisse diusir ke Jerman. Sebagian besar dialek Pomerania Timur telah punah dalam dekade berikutnya karena orang-orang yang diusir telah berasimilasi dengan tempat tinggal baru mereka, meskipun Pomerania Barat dan Pomeranian Tengah masih digunakan di Vorpommern (Pomerania Barat atau sekitarnya), sekarang bagian dari negara bagian Mecklenburg-Vorpommern, di Jerman.[3]

Sebagai hasil dari imigrasi penduduk Jerman ke Brazil, masih ada beberapa komunitas yang berbicara bahasa Pomerania Timur di Rio Grande do Sul, Santa Catarina, and Espírito Santo.[6]

Penulis[sunting | sunting sumber]

Fritz Reuter dan Heinrich Bandlow adalah beberapa penulis bahasa Sachsen Hilir Timur yang paling terkenal.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Eastern Low German". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Barbour, Stephen; Stevenson, Patrick (1990). Variation in German: A Critical Approach to German Sociolinguistics (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 86–. ISBN 978-0-521-35704-3. 
  3. ^ a b c Russ, Charles V. J., ed. (2013) [originally 1990, reprinted 2000]. The Dialects of Modern German: A Linguistic Survey (dalam bahasa Inggris). Routledge. hlm. 91. ISBN 978-1-136-08668-7. 
  4. ^ Graefen, Gabriele; Liedke-Göbel, Martina (2020). Germanistische Sprachwissenschaft: Deutsch als Erst-, Zweit- oder Fremdsprache (dalam bahasa Jerman) (edisi ke-3rd). A. Francke. hlm. 31. Der niederdeutsche Sprachraum umfasst die niederfränkischen, westniederdeutschen (Westfälisch, Ostfälisch, Nordniedersächsisch) und ostniederdeutschen Dialekte (Mecklenburgisch, Vorpommersch, Brandenburgisch, Märkisch). 
  5. ^ Besch, Werner (1998). Sprachgeschichte: Ein Handbuch zur Geschichte der Deutschen Sprache und ihrer Erforschung (dalam bahasa Jerman) (edisi ke-2nd). Walter de Gruyter. hlm. 2699ff. ISBN 3-11-015883-3. 
  6. ^ Dietrich, Renata Pinz (2004-08-31). "180 Anos de Imigração Alemã". Site da Lingua Alemã (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2004-08-31. Diakses tanggal 2007-08-12. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]