Bahasa Milya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Milya
Likia B
WilayahMilya, Anatolia
EraMilenium pertama SM
pace: normal;">
Indo-Eropa
pace: normal;">Alfabet Likia
Kode bahasa
ISO 639-3imy
LINGUIST List
imy
Glottologmily1238[1]

Bahasa Milya, juga dikenal sebagai bahasa Likia B, atau Likia 2, adalah bahasa Anatolia yang telah punah. Hal ini dibuktikan dari tiga prasasti: dua puisi dari 34 dan 71 baris terukir, masing-masing pada batu disebut prasasti Xanthos (atau Obelisk Xanthos, ditemukan di Xanthos (yang dikenal oleh bangsa Likia sebagai Arñna),dan satu lagi, lebih pendek, prasasti (sembilan baris) di sarkofagus di Antifellos (Habessus). Ketiga puisi dibagi dalam bait.

Penamaan[sunting | sunting sumber]

Endonim dalam bahasanya tidak diketahui. Nama Milya diberikan oleh para cendekiawan modern, yang percaya bahwa itu adalah bahasa Milya (Μιλύαι, Milyai),[2] juga dikenal sebagai Sólymoi (Σόλυμοι), Solymi, dan Solymia. Penduduk Milya diyakini telah mendahului Likia, Pisidia, dan Frigia sebagai penduduk utama dari Milya.

"Milya" dapat dianggap sebagai keliru, karena Milya yang tepat adalah bagian pedalaman yang terisolasi dari Likia, sedangkan semua prasasti bahasa "Milya" yang diketahui berasal dari kota-kota dekat pesisir Xanthos dan Antifellos. Nama alternatifnya, "Likia B", sangat mirip dengan Bahasa Likia A. Diether Schürr menyebut Likia B sebagai "bahasa Likia puitis, dengan beberapa sifat konservatif, beberapa perkembangan istimewa, dan beberapa elemen yang sama dengan bahasa Karia".[3]

Terlepas dari nama yang digunakan, beberapa ahli bahasa berpendapat bahwa Milya adalah bahasa yang terpisah, bukan ragam dari Likia A, tetapi diturunkan dari leluhur bahasa yang sama.

Prasasti[sunting | sunting sumber]

Pada prasasti Xanthos ada dua tulisan Milya:

  • Di bagian bawah sisi utara prasasti terdapat 34 baris terukir, sebuah puisi dari 14 bait. Motif utamanya adalah cara raja Likia bernama Kheriga menerima perintahnya untuk kegiatan militer serta bantuan ilahi dari para dewa, terutama dari Natri (setara Apollo dalam dewa-dewi Likia) dan dewa cuaca bernama Trqqiz (Tarḫunz). Di bawah bait terakhir terdapat ruang kosong yang menunjukkan bahwa puisi tersebut sudah lengkap dan bahwa tulisan di sisi barat prasasti (sebelumnya dianggap merupakan kelanjutan dari tulisan di sisi utara) merupakan puisi tersendiri.[4]
  • Sisi barat memiliki 71 garis terukir. Tulisannya tidak lengkap: terputus di tengah bait ke-23. Hal ini tampaknya karena salah perhitungan pengukir, yang juga membuat kesalahan untuk mengukir satu bait dua kali. Sekali lagi, puisi ini adalah tentang hubungan Kheriga dan Trqqiz, tetapi Natri tidak ada dan sebagai gantinya "Nimfa dari Fellos" muncul. Disebutkan ada seorang Muni, kemungkinan janda Kheriga yang memerintahkan agar puisi itu ditulis di sisi barat monumen. Dieter Schürr menduga bahwa tema pusat puisi itu mungkin pengesahan wilayah Muni, mungkin setelah kasus pembunuhan.[5]

Tulisan lainnya adalah prasasti yang disebut puisi Pixre pada makam di Antifellos (sebuah kota pelabuhan 30 kilometer timur Xanthos). Sembilan barisnya membentuk tiga belas bait. Pixre rupanya adalah nama seorang penyair Likia yang dimakamkan di tempat itu, yang dalam prasasti tersebut menceritakan tentang "Nimfa dari Fellos", yang merupakan Musai.[6]

Perbandingan dengan Likia Umum[sunting | sunting sumber]

Meskipun pada umumnya kosakata di Milya mirip dengan di bahasa Likia Umum, terdapat perbedaan yang mencolok, seperti imbuhan, tata bahasa, dan bunyi. Milya sepertinya menjadi bahasa yang lebih kuno,[7] karena mempertahankan beberapa karakteristik bahasa Proto-Anatolia, sedangkan Likia menunjukkan tahap yang lebih inovatif. Kemungkinan ada hubungannya dengan prasasti-prasasti Milya: sementara prasasti-prasasti dalam bahasa Likia menjelaskan hal yang lebih umum (militer, pembangunan makam, dan lain-lain), kedua prasasti Milya juga merujuk pada ritual keagamaan, di mana bahasa suci yang lebih kuno mungkin dianggap tepat.

Berikut adalah beberapa perbedaan antara bahasa Milya (Likia B) dan Likia Umum (Likia), dengan contoh (beberapa contoh menunjukkan arti ganda):[8][9]

Penjelasan Milya (Likia B) Likia
Intervokal *-/s/-
dalam Likia berubah menjadi -h-
masa, 'dewa' maha, 'dewa'
enese/i-, 'maternal, ibu-' enehe/i-, 'maternal, ibu-'
esete, 'damai' ahata, 'damai'
tbisu, 'dua kali' kbihu, 'dua kali'
Proto-Anatolia */kw/ menjadi
/k/ dalam Milya, /t/ dalam Likia
ki, 'siapa, apa' ti, 'siapa, apa'
kibe, 'atau' tibe, 'atau'
kere, 'wilayah' (atau 'tentara') tere, τere, 'wilayah' (atau 'tentara')
Proto-Anatolia */du/ menjadi
*/tb/ dalam Milya, /kb/ dalam Likia
tbisu, 'dua kali' kbihu, 'dua kali'
jamak nominativus dan akusativus
in -(i)z dalam Milya
masaiz (jamak nominativus), masãz (?) (jamak akusativus), 'dewa' mãhãi (jamak nominativus), mãhas (akusativus), 'dewa'
tuweiz (jamak nominativus), tuwiz (akusativus),
'persembahan nazar'
tideimi (jamak nominativus), tideimis (akusativus),
'putra, anak-anak'
Etnonim pada -ewñn- dalam Milya,
-eñn- dalam Likia
Xbidewñn(i)-, 'Kaunia, dari Kaunos' Xbideñn(i)-, 'Kaunia, dari Kaunos'
(terkadang:) intervokal */u/
menjadi -b- dalam Milya,
-w- dalam Likia
xñtaba-, 'jabatan raja' xñtawa-, 'jabatan raja'
(terkadang:) a/e ablaut:
/a/ dalam Likia, /e/ dalam Milya
mere, 'law' mara , 'hukum'
esete, 'damai' ahata, 'damai'
(terkadang:) imbuhan awal */s/-
becomes h- dalam Likia,
hilang di Milya
uwedr(i)-, 'semua' huwedr(i)-, 'semua'
Kata penghubung se/sebe, 'dan' sebe, 'dan' se, 'dan'
Milya, tidak seperti Likia,
sepertinya ada fitur kata dasar u-
urtu (tunggal akusativus),
urtuz/urtuwãz (jamak akusativus), 'hebat (?)'

Puisi Milya[sunting | sunting sumber]

Semua prasasti Milya yang diketahui — dua puisi di sisi utara dan barat Obelisk Xanthos dan yang disebut puisi Pixre di Antifellos — ada dalam sajak. Strofe ditandai dengan penggunaan tutup kurung  ) . Cendekiawan Belanda bernama Alric van den Broek dan ahli bahasa dari Jerman bernama Diether Schürr[6][4][5] juga mengidentifikasi fitur struktural lain yang mendukung puisi, seperti pola ciastik, sajak tengah, dan penggunaan kata kunci tertentu yang diulang dalam strofe.

Setiap strofe memiliki 45 suku kata. Sebuah metrum puitis terbukti menurut van den Broek. Penggunaan pendefinisian Ivo Hajnal’s tentang aksara silabis Likia B, van den Broek berpendapat bahwa ada jumlah word boundaries batas kata yang sangat tinggi di sekitar suku kata ke-11, ke-22 dan ke-33, sebelum tanda akhir frasa <)> (yaitu, di sisi kiri suku kata tanda). Oleh karena itu, van den Broek berpendapat, teksnya adalah puisi dengan empat baris per bait – dan baris pertama memiliki panjang sekitar tujuh (enam sampai delapan) suku kata, atau sekitar 11 (10-12) suku kata. Tiga baris terakhir dari setiap ayat juga sekitar 11 (10-12) suku kata. Selain itu, meteran dapat mencakup pola empat suku kata, dengan aksen pada suku kata pertama, kelima, dan kesembilan dari setiap ayat.

Implikasi fonologis model van den Broek mungkin juga cocok dengan fitur aksen yang diketahui dalam bahasa Likia, Anatolia lainnya, dan Proto-Indo-Eropa.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Milyan". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Herod. vii. 77 ; Strab. xiv. p. 667; Plin. v. 25, 42.
  3. ^ Schürr, 'Das Pixre-Poem in Antiphellos' (2005), p. 96 (note 2).
  4. ^ a b Schürr, Diether (2016). "Zum Agora-Pfeiler in Xanthos V: das Nordgedicht auf Cheriga (TL 44c, 32 ff.)". Kadmos. 55 (1/2): 147–196. Diakses tanggal 2021-04-30.  (in German)
  5. ^ a b Schürr, Diether (2018). "Zum Agora-Pfeiler in Xanthos VI: das Westgedicht auf Cheriga und Muni (TL 44d)". Kadmos. 57 (1/2): 55–105. Diakses tanggal 2021-04-30.  (Abstract only; in German)
  6. ^ a b Schürr, Diether (2005). "Das Pixre-Poem in Antiphellos". Kadmos. 44: 95–164. Diakses tanggal 2021-04-30.  (in German)
  7. ^ Bryce, Trevor R. (1986). The Lycians. A study of Lycian history and civilisation to the conquest of Alexander the Great. Vol. 1. The Lycians in literary and epigraphic sources. Copenhagen: Museum Tusculanum Press. hlm. 71. : "perhaps an earlier form of [Lycian A]".
  8. ^ Kloekhorst, Alwin (2013). Ликийский язык (The Lycian language), in: Языки мира: Реликтовые индоевропейские языки Передней и Центральной Азии (Languages of the World: Relict Indo-European languages of Western and Central Asia). Moscow: Москва Academia. hlm. 131–154: p. 152–153. Diakses tanggal 2021-04-21.  (in Russian)
  9. ^ Calin, Didier. "A short English-Lycian/Milyan lexicon". Academia. Diakses tanggal 2021-04-21. 
  10. ^ Pedersen, Holger; Caroline C. Henriksen; E. F. K. Koerner (1983). A glance at the history of linguistics: with particular regard to the historical study of phonology: Holger Pedersen (1867-1953). studies in the history of the language sciences 7. Amsterdam; Philadelphia: John Benjamins Publishing Company. hlm. 27. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Shevoroshkin, Vitaly. "Anatolian laryngeals in Milyan". In: The Sound of Indo-European: Phonetics, Phonemics, and Morphophonemics. Edited by Benedicte Nielsen Whitehead. Museum Tusculanum Press. 2012. pp. 456-483. ISBN 978-87-635-3838-1
  • Shevoroshkin, Vitaly. "Milyan Accusative Constructions Lijeiz Lupeliz and Pleliz Lijaiz." Historische Sprachforschung / Historical Linguistics 128 (2015): 193-204. Accessed August 4, 2020. www.jstor.org/stable/44114688.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]