Bahasa Pala

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pala
Palaumnili
WilayahAnatolia
EtnisSuku Pala
Punahsekitar 1300 SM
Aksara paku dan Hieroglif Anatolia
Kode bahasa
ISO 639-3plq
LINGUIST List
plq
Glottologpala1331[1]

Bahasa Pala adalah bahasa Indo-Eropa yang telah punah, memiliki bukti tertulis berupa prasasti aksara paku yang ditemukan di Hattusa, ibu kota Kerajaan Het dari Zaman Perunggu. Pala, mungkin pernah dituturkan di Anatolia utara, dan umumnya dianggap sebagai salah satu dari empat cabang utama rumpun bahasa Anatolia, bersama dengan bahasa Het (Anatolia tengah), uwia (Anatolia selatan), dan Lidia (Anatolia barat).

Nama Pala dalam bahasa Het adalah palaumnili, berarti "bangsa Pala"; Pala mungkin berada di barat laut daerah inti Het, jadi di barat laut Turki saat ini. Wilayah itu dikuasai oleh bangsa Kaska pada abad ke-15 SM, dan bahasa tersebut kemungkinan tidak lagi digunakan sehari-hari sejak saat itu.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Seluruh naskah-naskah berbahasa Pala hanya mencakup CTH 751-754 dalam pustaka bangsa Het yang disusun oleh Emmanuel Laroche; sebagai tambahan, teks-teks Het di tempat lain mengutip bagian-bagian dalam bahasa Pala yang mengacu pada dewa cuaca bernama Zaparwa (Ziparwa dalam bahasa Het), dewa terkemuka di tanah Pala.[2] Secara khusus, CTH 750, sebuah festival di Het untuk Ziparwa dan dewa-dewa terkait, termasuk bagian-bagian yang menyatakan, "Wanita tua mengucapkan kata-kata roti dalam bahasa Pala," atau secara bergantian "kata-kata makanan", meskipun tidak ada bagian bahasa Pala yang dikutip . Teks-teks berbahasa Pala semuanya dari konteks agama, berisi konten ritual dan mitologis.[3] Selain Zaparwa, para penutur Palaumnili menyembah dewa matahari bernama Tiyaz (Tiwaz dalam bahasa Luwia ), dewi Suku Hatti bernama Kataḫzip/wuri, dan beberapa lainnya.

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Dalam segi morfologi, bahasa Pala merupakan bentuk yang cukup khas dari Indo-Eropa. Bahasa Het Kuno memiliki akhiran tunggal genitivus -aš pada sekitar tahun 1600 SM (bandingkan dengan *-os dalam bahasa Proto-Indo-Eropa); di mana aksara paku Luwia malah menggunakan akhiran kata sifat -ašša/i-. Bahasa Pala, di perbatasan utara keduanya, seperti Hieroglif Luwia yang digunakan belakangan, memiliki imbuhan akhir genitivus -aš dan imbuhan tengah kata sifat -aša-. Palaic juga menunjukkan perbedaan gender yang sama seperti yang terlihat di bahasa Het, yaitu hidup vs mati; dan memiliki bentuk kata ganti yang mirip.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Palaic". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Burney, Charles (2004). Historical Dictionary of the Hittites. Scarecrow Press. hlm. 223. ISBN 0810865645. 
  3. ^ Carruba, O. Das Palaische. Texte, Grammatik, Lexikon. Wiesbaden: Harrassowitz, 1970. StBoT 10.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]