Baba Vanga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Baba Vanga
Vanga.jpg
Baba Vanga pada Oktober 1994
Nama asalБаба Ванга
LahirVangeliya Pandeva Surcheva
(1911-10-03)3 Oktober 1911[1]
Ustrumca, Salonica Vilayet, Ottoman Empire (sekarang Strumica, North Macedonia)
Meninggal11 Agustus 1996(1996-08-11) (umur 84)
Sofia, Bulgaria[2]
KebangsaanBulgaria
Pekerjaan
Suami/istri
Dimitar Gushterov
(m. 1942; wafat 1962)

Vangeliya Pandeva Gushterova (Neé Surcheva; bahasa Bulgaria: Вангелия Пандева Гущерова, née Сурчева; 3 Oktober 1911 – 11 Agustus 1996), umumnya dikenal sebagai Baba Vanga (bahasa Bulgaria: Баба Ванга), adalah seorang mistik Bulgaria dan Herbalisme.[3][4][5] Buta sejak kecil, Baba Vanga menghabiskan sebagian besar hidupnya di Rupite daerah di Kozhuh pegunungan di Bulgaria.[6][7][8]

Pada akhir 1970-an dan 1980-an, ia dikenal luas di Warsaw Pact Eropa Timur untuk dugaan kemampuannya clairvoyance dan Prekognisi. Zheni Kostadinova mengklaim pada tahun 1997 bahwa jutaan orang percaya dia memiliki kemampuan paranormal.[9]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Vanga lahir pada 3 Oktober 1911 dari pasangan Pando Surchev (7 May 1873 – 8 November 1940) dan Paraskeva Surcheva di Strumica. Dia adalah seorang bayi prematur yang menderita komplikasi kesehatan. Sesuai dengan tradisi setempat, bayi itu tidak diberi nama sampai dianggap bisa bertahan hidup. Ketika bayi pertama kali menangis, seorang bidan pergi ke jalan dan menanyakan nama kepada orang asing. Orang asing itu melamar Andromaha (Andromache), tapi ini ditolak karena "too Greek" selama periode anti-Hellenic sentiment di dalam Macedonian Bulgarian masyarakat. Proposal orang asing lainnya adalah Greek name, tapi karena dia orang Bulgaria: Vangelia (dari Evangelos).[10]

Di masa kecilnya, Vangelia adalah anak biasa dengan mata cokelat dan rambut pirang. Ayahnya adalah seorang Organisasi Revolusioner Internal Makedonia aktivis, wajib militer ke Bulgarian Army selama Perang Dunia I, dan ibunya meninggal segera setelah itu. Hal ini membuat Vanga bergantung pada perawatan dan amal tetangga dan teman keluarga dekat untuk sebagian besar masa mudanya. Setelah perang, Strumica diserahkan kepada Kingdom of Serbs, Croats and Slovenes (i.e., Yugoslavia). Pihak berwenang Yugoslavia menangkap ayahnya karena pro-Bulgarian aktivitas. Mereka menyita semua hartanya dan keluarganya jatuh miskin selama bertahun-tahun.[11] Vanga dianggap cerdas untuk usianya. Kecenderungannya mulai muncul ketika dia sendiri memikirkan permainan dan suka bermain "healing"—dia meresepkan beberapa herbal untuk teman-temannya, yang berpura-pura sakit. Ayahnya, menjadi duda, akhirnya menikah lagi, sehingga memberikan ibu tiri untuk putrinya.

Menurut kesaksiannya sendiri, titik balik dalam hidupnya terjadi ketika 'tornado' diduga mengangkatnya ke udara dan melemparkannya ke lapangan terdekat. Dia ditemukan setelah pencarian yang panjang. Saksi mata menggambarkan dia sangat ketakutan, dan matanya tertutup pasir dan debu, dia tidak bisa membukanya karena rasa sakit. Ada uang hanya untuk operasi parsial untuk menyembuhkan luka yang dideritanya.[12] Ini mengakibatkan hilangnya penglihatan secara bertahap.

Pada tahun 1925, Vanga dibawa ke sekolah tunanetra di kota Zemun, di Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia, tempat dia menghabiskan tiga tahun, dan diajari membaca Braille, bermain piano, serta melakukan merajut, memasak, dan membersihkan.[13] Setelah kematian ibu tirinya, dia harus kembali ke rumah untuk merawat adik-adiknya. Keluarganya sangat miskin, dan dia harus bekerja sepanjang hari.

Pada tahun 1939, Vanga dikontrak pleuritis, meskipun sebagian besar tetap tidak aktif selama beberapa tahun. Pendapat dokter adalah bahwa dia akan segera mati, tetapi dia cepat pulih.

Rumah Vanga di Petrich
Rumah terakhir Vanga (dibangun pada tahun 1970) di Rupite, Petrich

Selama Perang Dunia II, Yugoslavia diserang dan dipotong-potong oleh Blok Poros dan Strumica dianeksasi oleh Bulgaria. Pada saat itu Vanga menarik orang percaya pada kemampuannya untuk menyembuhkan dan soothsay—sejumlah orang mengunjunginya, berharap mendapat petunjuk tentang apakah kerabat mereka masih hidup, atau mencari tempat di mana mereka meninggal. Pada 8 April 1942, Bulgarian tzar Boris III mengunjunginya.[14]

Pada 10 Mei 1942, Vanga menikah dengan Dimitar Gushterov, seorang tentara Bulgaria dari desa Krandzhilitsa di dekat Petrich, yang datang meminta pembunuh saudaranya tetapi harus berjanji padanya untuk tidak membalas dendam. Sesaat sebelum menikah, Dimitar dan Vanga pindah ke Petrich, di mana ia segera menjadi terkenal. Dimitar kemudian wajib militer di Bulgarian Army dan harus menghabiskan waktu di Yunani Utara, yang dianeksasi oleh Bulgaria pada saat itu. Dia mendapat penyakit lain pada tahun 1947, jatuh ke dalam alkoholisme, dan akhirnya meninggal pada 1 April 1962.[15]

Dia terus dikunjungi oleh pejabat dan rakyat jelata. Setelah Perang Dunia II, Bulgarian politicians and leaders from different Republik Soviet, termasuk, kabarnya Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet Leonid Brezhnev, mencari nasihatnya;[16] pada 1990-an, sebuah gereja dibangun di Rupite oleh Bogdan Tomalevski dengan uang yang ditinggalkan oleh pengunjungnya.[16] Vanga meninggal pada 11 Agustus 1996 dari Kanker payudara.[17][18][19] Pemakamannya menarik banyak orang.

Makam Baba Vanga di Rupite, Bulgaria

Memenuhi wasiat dan wasiat terakhir Vanga, dia Petrich rumah berubah menjadi museum, yang membuka pintunya bagi pengunjung pada tanggal 5 Mei 2008.[20]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Raymond Detrez, 2014 Historical Dictionary of Bulgaria, Edition 3, Rowman & Littlefield, p. 57, ISBN 1442241802.
  2. ^ "NOTES FROM HISTORY: Lelya Vanga". www.sofiaecho.com. 
  3. ^ "The blind mystic who 'predicted the rise of Isis'". The Independent. 2015-12-08. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  4. ^ Morrow, Daniel (2020-10-03). "Blind mystic Baba Vanga 'predicted Donald Trump's coronavirus plight'". Daily Record. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  5. ^ Kettley, Sebastian (2020-10-11). "Baba Vanga 2020: Did the blind mystic predict coronavirus? COVID-19 will be 'all over us'". Express.co.uk. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  6. ^ The Weiser Field Guide to the Paranormal: Abductions, Apparitions, ESP, Synchronicity, and More Unexplained Phenomena from Other Realms, Judith Joyce, Weiser Books, 2011, ISBN 1609252985, pp. 21-25.
  7. ^ The History of Bulgaria, The Greenwood histories of the modern nations, Frederick B. Chary, ABC-CLIO, 2011, ISBN 0313384460, pp. 145-146.
  8. ^ In Search of Destiny: The Universe and Man, Robert A. Welcome, AuthorHouse, 2012, ISBN 147723747X, pp. 35-36.
  9. ^ Прoрoчeствaтa на Вaнгa. Жeни Кoстaдинoвa, Издателство Труд, ISBN 954-528-074-3,Страници 696.
  10. ^ Честотно-тълковен речник на личните имена у българите, Николай П. Ковачев, Държавно издателство "Д-р Петър Берон", 1987 г. стр. 58. Kamus Nama Pribadi Orang Bulgaria, Rumah Penerbitan Negara Nikolai P. Kovatchev "Dr Petar Beron", 1987, p 58. (Bg.)
  11. ^ Стоянова, Красимира. Ванга ясновидящая. София, "Вариант", "Два слона", 1991. ISBN 5808600316. с. 30.
  12. ^ The truth about Vanga, p. 42
  13. ^ The truth about Vanga, pp. 43-44
  14. ^ Joyce, Judith (2010). The Weiser Field Guide to the Paranormal: Abductions, Apparitions. Weiser Books. ISBN 978-1-60925-298-4. 
  15. ^ The truth about Vanga, pp. 61-65, 69-70, 80-81
  16. ^ a b Stephen Kinzer, "Rupite Journal; For a Revered Mystic, a Shrine Now of Her Own", "The New York Times", April 5, 1995. Retrieved December 11, 2015.
  17. ^ Ensiklopedia Greenwood tentang isu-isu perempuan di seluruh dunia, Volume 3, Penulis Lynn Walter, Penerbit Greenwood Press, 2003, hlm. 110.
  18. ^ The History of Bulgaria, The Greenwood Histories of the Modern Nations, Author Frederick B. Chary, Publisher ABC-CLIO, 2011, ISBN 0313384479, p. 145.
  19. ^ Ziarah dan Tempat Suci di Eropa Tenggara: Sejarah, Wisata Religi dan Tren Kontemporer, Editor Mario Katic, Tomislav Klarin, Mike McDonald, Penerbit LIT Verlag Münster, 2014, ISBN 3643905041, p. 85.
  20. ^ Prophetess Baba Vanga's Petrich house becomes museum, The Sofia Echo

Sumber lain[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]