Béatrice dari Provence

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Béatrice dari Provence
Ratu Béatrice dari Bible of Naples
Ratu Béatrice dari Bible of Naples
Comtesse Provence dan Forcalquier
Berkuasa 19 Agustus 1245 – 23 September 1267
Pendahulu Ramón Berenguer IV
Pengganti Carlo II
Permaisuri Sisilia
Tenure 26 Februari 1266 – 23 September 1267
Lahir 1231
Wafat 23 September 1267 (berusia 35–36)
Wangsa Barcelona
Ayah Ramón Berenguer IV
Ibu Beatrice dari Savoia
Pasangan Carlo I dari Napoli
Anak
Blanche, Comtesse Flandria
Beatrice, Permaisuri Konstantinopel
Carlo II dari Napoli
Philip, Pangeran Achaïea
Izabella, Ratu Hongaria

Béatrice dari Provence (skt. 1231 – 23 September 1267) merupakan Comtesse Provence dan Forcalquier. Ia adalah seorang permaisuri Sisilia melalui pernikahannya dengan Raja Carlo I dari Napoli.

Ia adalah putri bungsu Ramón Berenguer IV dan Beatrice dari Savoia, Beatrice menikah pada tanggal 31 Januari 1246 dengan Charles dari Perancis, Comte Anjou dan Maine, adik bungsu Raja Louis IX dari Perancis.

Pada tahun 1248, Béatrice menemani suaminya di dalam Perang Salib Ketujuh, dan melahirkan anak pertamanya di Nikosia. Pada tahun 1266, Charles dinobatkan sebagai raja dan menjadikannya sebagai Ratu Sisilia.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ramón Berenguer IV dan Forcalquier, memiliki empat orang putri dan tidak memiliki keturunan laki-laki. Putri sulungnya, Marguerite, adalah Ratu Perancis sebagai istri Louis IX; putri keduanya, Eleanor, adalah Ratu Inggris sebagai istri Henry III, dan putri ketiganya, Sancie, bergelar Ratu Jerman sebagai istri saudara Henry, Richard dari Cornwall. Pernikahan Raja Louis IX dengan Marguerite direncanakan oleh ibundanya, Blanca dari Kastilia, dengan harapan bahwa ia akan menjadi ahli waris Provence dan Forcalquier setelah Ramón Berenguer meninggal. Namun ia meninggalkan seluruhnya kepada Béatrice dan melantiknya menjadi Comtesse Provence dengan haknya sendiri. Friedrich II, mengirim angkatan laut kekaisaran ke Provence untuk memastikan Béatrice menikah dengan salah satu keturunannya dan Chaime I dari Aragon, dengan harapan dapat mempersatukan Provence dan Toulouse, merencanakan untuk menikahi Béatrice, namun ketika ayahandanya meninggal istana Perancis ikut campur, dengan melibatkan Paus Innosensius IV yang menolak pernikahan tersebut.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Ketika Ramón Berenguer meninggal pada tanggal 19 Agustus 1245, ia meninggalkan Provence kepada putri bungsunya, dan jandanya dijamin usufruct provinsi Provence selama hidupnya. Béatrice kemudian menjadi salah satu ahli waris yang menarik di abad pertengahan Eropa. Kaisar Romawi Suci, Friedrich II, mengirim sebuah armada dan Chaime I dari Aragon mengirim pasukan untuk menculiknya, sehingga ibundanya menempatkan dirinya dan Béatrice di sebuah benteng yang aman di Aix, mengamankan kepercayaan rakyatnya kemudian dikirim ke Paus untuk perlindungannya. Paus juga menjadi sasaran militer Friedrich di Perancis. Di Cluny pada bulan Desember 1245, sebuah diskusi rahasia dilakukan di antara Paus Innosensius IV, Louis IX dari Perancis, ibundanya Blanca dari Kastilia, dan saudaranya Charles dari Anjou. Diputuskan bahwa sebagai balasan dari dukungan militer Louis IX kepada Paus, Paus akan mengijinkan Charles dari Anjou, adik bungsu Raja Perancis, menikahi Béatrice dari Provence. Baik ibu dan putrinya menyetujui kesepakatan itu. Namun Provence tidak akan pernah diserahkan ke Perancis melalui Charles. Disepakati jika Charles dan Béatrice memiliki keturunan, maka provinsi tersebut akan diserahkan kepada mereka; jika tidak ada keturunan maka provinsi tersebut akan diserahkan kepada Sancie dari Provence. Jika Sancie meninggal tanpa keturunan, maka Provence akan diserahkan kepada Raja Aragon.

Henry memprotes pelantikan tersebut dengan dalih bahwa ia belum menerima mahar penuh maupun saudaranya untuk Sancie. Ia juga masih memiliki beberapa kastil di Provence terhadap pinjaman yang dibuat oleh mantan Comte.

Charles bersama dengan Filippo dari Savoia dan lima ratus orang ksatria yang berkuda dari Lyon ke Provence. Di dalam perjalanan mereka bertemu dengan Raymond VII, Comte Toulouse, yang juga memiliki sejumlah pasukan di dalam perjalanan ke Provence. Namun Raymond dari Toulouse telah ditipu oleh para ksatria demi Charles dan untuk alasan tersebut ia membawa lebih sedikit pasukan, sedangkan Charles dan pasukannya lebih cepat. Ketika Charles sampai ke Aix-en-Provence, Chaime I dari Aragon, yang berada disana selama itu namun tidak diijinkan bertemu dengan Béatrice, memerintahkan prajuritnya mengepung kastil dimana Béatrice dan ibundanya berada. Terjadi persaingan singkat, namun Raja Aragon mengundurkan diri dengan hormat. Béatrice muda, Charles, yang digambarkan sebagai "seorang pemuda yang mengagumkan", merupakan resolusi dari masalah-masalahnya. Pernikahan tersebut dilangsungkan pada tanggal 31 Januari 1246, di Aix-en-Provence. Mereka memiliki para prajurit yang berjaga-jaga dan sang mempelai wanita dikawal menuju altar oleh pamandanya, Thomas II.

Segera setelah Charles menjadi Comte Provence, ia membawa tim pengacara dan akuntan Perancis pribadi. Ia mengeluarkan ib mertuanya Beatrice dari Savoia dari bertugas di provinsi dan mulai mengambil kastil-kastil, kekuasaan dan biaya dari para bangsawan yang sebelumnya menikmati kemerdekaan tingkat tertentu di dalam menjalankan kota-kota mereka. Charles membuat dirinya sendiri tidak populer. Beatrice dari Savoia yang protes pindah ke Forcalquier, dan di Marseille, pejabat-pejabat Charles dibuang keluar kota. Di dalam konflik keluarga, Beatrice muda memihak suaminya.

Segel Beatrice yang berukir: Beatrice memegang fleur-de-lis; dibaliknya, lambang Provence

Perang Salib Ketujuh[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 1247, Charles dan Béatrice dicatat berada di Melun, dimana Charles digelari ksatria oleh saudaranya Louis. Béatrice menemani Charles di Perang Salib Ketujuh pada tahun 1248. Yang dipimpin oleh Louis IX, para tentara perang salib membuat prosesi panjang melalui Perancis. Sebelum mereka pergi, Charles dan Béatrice bertemu dengan ibundanya di Beaucaire yang mencoba untuk memenuhi beberapa ketentuan perjanjian mengenai Provence. Sementara hal-hal yang lebih penting yang tersisa sampai Charles dan Béatrice kambali, diputuskan bahwa Beatrice dari Savoia akan menyerahkan hak-hak "kastil di Aix sebagai pertukaran untuk persentase dari pendapatan negara."

Di Nikosia Béatrice melahirkan anak pertamanya, "putra yang sangat elegan dan terbentuk dengan baik", dan saudara iparnya, Robert dari Artois menulis ke ibundanya Ratu. Béatrice tinggal dengan saudarinya Marguerite di Damietta, ketika mereka kehilangan kontak dengan Raja dan pengawalnya, disini Béatrice melahirkan anak keduanya; saudarinya Marguerite juga melahirkan ketika berada di Damietta. Kemudian pada tahun 1250, mereka bersatu kembali dengan sisa tentara perang salib di Acre, dimana uang tebusan Raja dibayar. Charles dan Béatrice, bersama dengan para bangsawan lainnya, segera pergi dan berangkat ke istana Kaisar Friedrich II, untuk memintanya mengirimkan Raja Perancis lebih banyak orang untuk perang salibnya, namun Friedrich yang telah diekskomunikasikan, memerlukan tentaranya memerangi Paus dan menolak. Charles dan Béatrice kemudian dipaksa pergi ke Lyon untuk bertemu dengan Paus.

Pada saat mereka kembali ke Provence pada tahun 1250, sebuah pemberontakan terbuka pecah, yang didorong oleh ibunda Béatrice, yang merasa Charles telah gagal untuk memenuhi tuntutan-tuntutannya di Provence. Pada bulan Juli 1252 Charles berhasil mengalahkan pemberontakan itu dan sedang di dalam proses menjalankan tugasnya sebagai Comte Provence. Namun pada bulan November pada tahun yang sama, Blanca dari Kastilia, pemangku takhta Perancis ketika putranya Louis IX sedang perang salib meninggal. Charles dan Béatrice harus pergi ke Paris, dimana Charles menjadi rekan pemimpin Perancis dengan saudaranya, Alphonse. Paus menawarkan Charles Kerajaan Sisilia pada tahun 1252, namun Charles terpaksa menolaknya karena ia disibukkan dengan urusan-urusan lainnya dan ia juga tidak memiliki dana yang cukup.

Tentara perang salib kembali pada tahun 1254. Charles dan Béatrice merayakan hari Natal di Paris pada tahun itu, dimana seluruh saudari Béatrice dan ibunda mereka hadir; tercatat bahwa empat orang wanita lainnya memperlakukan Béatrice dengan dingin, karena wasiat Ramón Berenguer.

Ratu Sisilia[sunting | sunting sumber]

Saudari Béatrice, Marguerite, Ratu Perancis yang baru, terang-terangan menghinanya pada tahun 1259, dengan tidak mengikutsertakannya di meja keluarga; ia beralasan karena Béatrice bukan seorang ratu seperti saudari-saudarinya, sehingga ia tidak dapat duduk dengan mereka. Marguerite berharap dapat memprovokasi adiknya dengan perilaku berbahaya sehingga ia memiliki alasan yang tepat untuk menyerang Provence. Béatrice "dengan kesedihan besar", pergi ke Charles dan ia dilaporkan memberitahukannya: "Bersabarlah, karena tak lama lagi aku akan menjadikanmu ratu yang lebih besar daripada mereka".

Ketika Paus Klemens IV yang baru menjamin Charles Kerajaan Sisilia, ia harus mengalahkan Raja Manfredi, yang telah jatuh pamor di kepausan. Pesaing lain untuk memenangkan takhta Sisilia adalah keponakan Béatrice, Edmund Crouchback, namun segera menjadi jelas bahwa Charles adalah calon yang lebih tepat. Untuk mencapai tujuannya, Charles memerlukan pasukan dan Béatrice membantunya. Ia memanggil semua ksatrianya dan para pemuda Perancis, dan menurut sejarahwan kemudian Angelo di Costanzo ia menggadaikan seluruh perhiasannya untuk memastikan mereka bergabung dengan tentara suaminya.

Charles pertama-tama pergi ke Roma, dan Béatrice mengikuti dengan tentara yang tersisa melalui Alpin yang berbahaya selama musim gugur. Diperlukan hampir enam minggu untuk mereka mencapai Roma, namun ketika baik Charles dan Béatrice di Roma, mereka dimahkotai Raja dan Ratu Sisilia pada tanggal 6 Januari 1266 oleh lima orang kardinal yang dikirim oleh Paus (yang berlindung di Perugia). Begitu perayaan penobatan berakhir, Béatrice tinggal di Roma dengan pasukan kecil untuk memegang kota, sementara Charles berkuda untuk perang Benevento. Setelah kemenangan suaminya, ia memilih Kastil Melfi sebagai tempat tinggal mereka.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Charles dan Béatrice memiliki keturunan sebagai berikut:

Keturunan mereka termasuk;Violant dari Aragon, Philippa dari Hainaut, Isabel dari Kastilia, Henry VIII dari Inggris, Caroline dari Ansbach, Ratu Victoria dan Elizabeth II dari Britania Raya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Béatrice meninggal di Nocera Inferiore pada tahun 1267, setahun lebih setelah menjadi ratu. Sebab kematiannya tidak tercatat. Ia awalnya dimakamkan di Nocera, namun Charles kemudian memindahkan jenazahnya ke Aix-en-Provence dimana ia dimakamkan dengan ayahandanya.

Seperti saudari-saudarinya, Béatrice dan neneknya terkenal akan kecantikannya. Layaknya saudarinya, Sancie, ia akhirnya menjadi seorang ratu sebelum kematiannya: Sancie menjadi 'Ratu Romawi' setelah Earl of Cornwall dilantik sebagai Raja; Béatrice menjadi Permaisuri Sisilia, setelah wilayah tersebut diserahkan kepada Charles oleh Paus.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Béatrice dari Provence
Cabang kadet Bel·lònides
Lahir: skt. 1231 Wafat: 23 September 1267
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ramón Berenguer IV dari Provence
Comtesse Provence dan Forcalquier
19 Agustus 1245 – 23 September 1267
bersama dengan Carlo I (1246 – 1267)
Diteruskan oleh:
Carlo II
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Helena Angelina Doukaina
Permaisuri Sisilia
26 Februari 1266 – 23 September 1267
Diteruskan oleh:
Marguerite dari Bourgogne