Ryksa dari Polandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Richeza dari Polandia (juga dikenal sebagai dari Silesia; (Bahasa Polandia: Ryksa Polska/Śląska); skt. 114016 Juni 1185?) merupakan seorang putri Polandia yang berasal dari keluarga Dinasti Piast cabang Silesia dan melalui pernikahannya, ia menjadi Ratu León dan Kastilia, Adipati Provence dan Everstein.

Ia merupakan anak ketiga dan putri tunggal Raja Władysław II Wygnaniec, Adipati Agung Polandia dan pemimpin Silesia, dan istrinya Agnes dari Babenberg, putri Luitpold III dari Austria dan saudari tiri Konrad III dari Jerman.[1]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Ratu Kastilia & León[sunting | sunting sumber]

Ryksa lahir dan dibesarkan di tahun pertama Polandia, Richeza menemani orangtuanya dan kakandanya kepengasingan pada tahun 1146. Mereka membangun dengan tenaga mereka sendiri pertama-tama di Bohemia dan kemudian di Jerman, di bawah perlidungan Raja Konrad III, yang memberikan kakak iparnya yang diasingkan ke Altenburg, Sachsen sebagai tempat tinggalnya.

Pada tahun 1151 terdengar kabar bahwa Raja Alfonso VII dari León ingin bersekutu dengan Kerajaan Jerman melalui pernikahan. Richeza, keponakan Raja Konrad III, adalah pilihan terbaik untuk menjadi istri pemimpin Iberia. Di antara bulan Oktober dan Desember 1152, Richeza dan Raja Alfonso VII menikah. Di Kastilia ia dikenal sebagai Ratu Riquilda (Bahasa Spayol: Reina Riquilda). Anak pertamanya, Infante Fernando dari Kastilia, lahir di Toledo setahun kemudian, pada tahun 1153. Dua tahun kemudian, pada tahun 1155, Ryksa melahirkan anak keduanya, Infanta Sancha dari Kastilia. Raja Alfonso VII meninggal tiba-tiba di dalam peperangannya melawan Moor di Sierra Morena pada tanggal 21 Agustus 1157. Sepertinya, Infante Fernando meninggal tak lama setelah itu.[2]

Adipati Provence[sunting | sunting sumber]

Raja yang terdahulu membagi wilayah kekuasaannya untuk kedua putranya dari pernikahannya yang pertama dengan Berengaria dari Barcelona: Sancho III dari Kastilia mendapat Kerajaan Kastilia dan Fernando II mendapat León. Hubungan antara Richeza dan anak-anak tirinya tidak begitu baik, terutama setelah Raja Sancho III mengumumkan perang dengan Ramón Berenguer IV, ayahanda Alfonso II dari Aragon (Raja Aragon), yang dijodohkan dengan putri Ryksa, Sancha. Hubungan yang tidak stabil antara Raja Fernando II dengan Kaisar Romawi Suci Friedrich I, Kaisar Romawi Suci (sepupu Ryksa) dan Anti-Paus Viktor IV menambah kesulitan Ibu Suri yang akhirnya memutuskan untuk pindah ke Kerajaan Aragon pada tahun 1159.

Di dalam istana Aragon, Ryksa bertemu dengan Ramon Berenguer II, keponakan adipati Barcelona. Meskipun mereka langsung jatuh cinta, hubungan mereka berbau politik. Ramon Berenguer II mendukung Victor IV melawan Paus Aleksander III, yang berbalik mendukung Raja Louis VII dari Perancis. Wilayah Provence berada di lokasi yang strategis, di antara Perancis dan semenanjung Italia. Friedrich Barbarossa juga ingin memenangkan sisinya pada Comte Ramon Berenguer IV, yang bersekutu dengan Raja Perancis, Kastilia, dan León. Ramon Berenguer II menjadi sepupu melalui pernikahan Kaisar mendapatkan prestige dan dapat menghadapi tuntutan adipati Hugues dari Baux, yang baru saja menerima kekaisaran Provence sebagai wilayah feodal.

Negosiasi pra-nikah berlangsung selama hampir satu setengah tahun. Antara Januari dan Oktober 1161 Richeza dan Comte Ramon Berenguer II akhirnya menikah. Mereka hanya dikaruniakan seorang putri, Dolça II, yang lahir pada tahun 1162. Ramon Berenguer II tewas terbunuh ketika dikepung di Nice pada tahun 1166.

Tak lama setelah suami keduanya meninggal, pernikahan baru untuk Ryksa direncanakan. Diduga ia dijodohkan dengan Raymond V de Toulouse oleh sepupunya, Kaisar Friedrich Barbarossa sekitar tahun 1166; pada waktu yang bersamaan, Adipati Dolça II bertunangan dengan Raymond VI. Comte Raymond V menginginkan perjodohan ini menjadi lebih dekat hubungannya dengan Wangsa Hohenstaufen dan mengendalikan sepenuhnya wilayah Provence. Akan tetapi, perlawanan keras Raja Alfonso II dari Aragon (calon menantu Ryksa) segera membatalkan perjodohan tersebut, dengan bantuan Genova perang melawan Raymond V dimulai dan berlangsung selama delapan tahun.

Beberapa sumber menyatakan bahwa sebenarnya Ryksa dan Raymond V menikah, akan tetapi hal ini dibantah oleh banyak sejarawan modern.

Adipati Everstein[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1167, Ryksa menikah dengan suami ketiganya dan yang terakhir, Adipati Albrect III dari Everstein (1135-1202; yang bertempur di pihak Friedrich Barbarossa di dalam perangnya melawan Guelf) dan pindah ke Jerman dengan suami barunya. Setelah itu, ia dikenal sebagai Adipati Ryksa dari Everstein (Bahasa Jerman: Gräfin Richeza von Everstein). Dari pernikahan ini, mereka dikaruniai dua orang putra, Albert IV dan Konrad II, meskipun beberapa sumber menyatakan keberadaan tiga orang putra yang lainnya yang bernama Otto, Louis dan Hermann dari Everstein dituliskan.[3]

Kehidupan Ryksa selanjutnya tidak banyak diketahui.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Allstrom, Carl Magnus. Dictionary of Royal Lineage (Poland), 1902.
  2. ^ CASTILE
  3. ^ SAXON NOBILITY
Ryksa dari Polandia
Lahir: skt 1140 16 Juni
Didahului oleh:
Berengaria dari Barcelona
Permaisuri León dan Galisia
1152–1157
Diteruskan oleh:
Urraca dari Portugal
Permaisuri Kastilia
1152–1157
Diteruskan oleh:
Leonor dari Inggris
Imperator totius Hispaniae
1152–1157
Lowong