Zhang Chong-Ren

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Zhang Chong-Ren
Chang chong chen.jpg
Zhang Chong-Ren karya dari Hergé
Informasi Umum
Penerbit Bendera Belgia Casterman
Bendera Indonesia Indira, Gramedia
Pencipta Hergé
Informasi tentangnya dalam cerita
Nama lainnya (Perancis) Tchang Tchong-Chen

Zhang Chong-Ren (aslinya ditulis Tchang Tchong-Chen dalam Bahasa Perancis) adalah salah satu tokoh fiksi dari serial buku komik klasik Petualangan Tintin yang digambar dan ditulis oleh Hergé. Tokoh ini berdasarkan seorang bernama Zhang Chongren, teman nyata Hergé. Walau Chang dan Tintin hanya saling mengenal dalam waktu yang singkat, mereka berhasil membentuk suatu ikatan batin dimana mereka akan meneteskan air mata pada saat berpisah atau pada saat berjumpa kembali.

Cerita yang memperkenalkan tokoh ini memiliki pengaruh yang kuat dalam diri Hergé dan Tintin, membuat Petualangan Tintin sebagai salah satu serial paling terkenal sepanjang masa. Penampilan tokoh ini berikutnya juga menjadi salah satu petualangan Tintin yang paling menyentuh hati.

Inspirasi dan Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Hergé, Germaine (istri pertama Hergé), dan Zhang Chongren pada tahun 1934.

Pada tahun 1934, Hergé akan memulai karyanya mengenai sebuah cerita yang akan membawa Tintin ke China. Hingga saat itu Hergé selalu mengambil pandangan stereotipikal dan klise mengenai negara-negara yang dikunjungi Tintin: gangster, koboi dan Indian di Amerika; para fakir dan maharaja di India.

Hergé mungkin juga telah merencanakan cerita yang mirip dengan menampilkan seorang penjahat China yang mirip dengan Fu Manchu (Tintin telah bertemu tokoh yang mirip dengan gambaran tersebut dalam sebuah ruang penyiksaan dalam buku Tintin di Soviet) ketika ia dihubungi oleh Romo Gosset, seorang rohaniwan Katolik, yang menyarankan agar Hergé melakukan riset langsung dalam kehidupan nyata China saat itu. Romo Gosset adalah mantan kepala rohaniwan bagi mahasiswa/i China di Universitas Leuven dan ia memperkenalkan Hergé pada salah satu di antara para mahasiswa tersebut, Zhang Chongren.

Kedua pria itu, yang saat itu sama-sama berusia 27 tahun, dapat berhubungan dengan baik sehingga Hergé memutuskan untuk mengikut-sertakan teman barunya itu dalam ceritanya. Zhang memberikan banyak tulisan China yang ditampilkan dalam buku Hergé, disamping menceritakan banyak hal tentang kebudayaan, sejarah dan teknik menggambar China. Zhang juga memberikan informasi detail mengenai kehidupan di China selama tahun 1930an, termasuk kehidupan semasa penjajahan Jepang, Inggris dan Amerika Serikat di daerah timur China.

Hasil dari pertemuan kedua orang ini adalah buku Lotus Biru yang dinilai sebagai titik penting dalam perjalanan perkembangan karakter Tintin. Mulai saat itu Hergé melakukan riset yang menyeluruh mengenai topik-topik yang akan ditulisnya. Ia juga mengubah sikapnya terhadap hubungan antara penduduk asli dan orang asing/pendatang.

Ia sebelumnya mengambil pandangan yang positif terhadap imperialisme dalam buku Tintin di Kongo (diterbitkan tahun 1930). Sekarang, dalam buku Lotus Biru (1934) ia mengkritik penjajahan Jepang di China dan menyertakan cerita sebuah peristiwa yang terinspirasi dari Peristiwa Mukden. Peristiwa Mukden adalah peristiwa diledakkannya rel kereta api milik pemerintah penjajahan Jepang di Manchuria oleh tentara Jepang sendiri namun kemudian dituduhkan kepada orang-orang China. Peristiwa ini menjadi dasar penyerbuan Jepang ke Manchuria (China). The Shanghai International Settlement, sebuah badan pemerintahan lokal yang mengurusi konsesi warga Inggris dan Amerika di Shanghai, beserta pengusaha-pengusaha Barat yang bersikap rasis dan polisi-polisinya yang penuh korupsi (naik polisi yang berkulit putih maupun yang keturunan Sikh), juga ditampilkan dalam gambaran yang buruk.

Bertemu dengan Tintin[sunting | sunting sumber]

Tokoh fiksi Chang pertama kali muncul dalam Lotus Biru sebagai seorang anak yatim piatu yang diselamatkan Tintin dari tenggelam. Hal pertama yang ia tanyakan adalah mengapa orang asing berkulit putih seperti Tintin mau menolong seorang bocah yang bukan berkulit putih. (Tintin juga menyebabkan pertanyaan yang sama ketika menolong Zorrino dalam Tawanan Dewa Matahari). Chang dan Tintin kemudian bertukar cerita mengenai sikap prasangka yang dimiliki oleh orang China dan orang bukan China terhadap satu dengan yang lain, yang akhirnya mereka tertawakan semua. Dalam gambarannya dari sikap prasangka orang Barat, Tintin menceritakan satu tokoh yang mirip dengan Fu Manchu. (Dalam Lotus Biru sendiri terdapat seorang tokoh penjahat Jepang bernama Mitsuhirato yang mirip dengan gambaran tersebut.)

Mereka kemudian menjadi teman dan Chang membawa Tintin ke Hukow dimana ia menelusuri jejak seorang dokter yang diculik. Disana mereka menginap di rumah teman ayah Chang. Mereka kemudian berpapasan dengan Thomson dan Thompson yang baru tiba disana berpakaian bagai pemain-pemain Opera China, yang dibuntuti oleh ribuan orang yang geli melihat dandanan para detektif internasional tersebut.

Thomson dan Thompson dikirim untuk menangkap Tintin dan membawanya ke kantor polisi setempat untuk mulai melaksanakan proses ekstradisi. Namun mereka ternyata kehilangan sebuah dokumen berbahasa China yang ditujukan bagi polisi setempat untuk membantu mereka. Chang mengganti dokumen tersebut dengan dokumen lain yag ditulisnya sendiri yang menyatakan bahwa kedua orang tersebut adalah "orang gila dan dokumen ini membuktikannya". Selesai membaca dokumen tersebut, sang kepala polisi tertawa terbahak-bahak. Ia kemudian mengusir Thomson dan Thompson dari kantornya dan membebaskan Tintin. Chang juga menyelamatkan Tintin dari seorang agen Jepang yang menyamar sebagai seorang tukang foto. Agen ini dikirim untuk membunuh Tintin.

Tintin membawa Chang bersamanya kembali ke Shanghai untuk menyelesaikan masalahnya dengan musuhnya Mitsuhirato. Tintin menginap di markas Putra Naga, sebuah organisasi bawah tanah yang berjuang melawan perdagangan opium. Chang ikut tinggal bersama mereka dan bergabung dalam perang urat syaraf melawan sebuah komplotan penyelumdup opium.

Chang memainkan sebuah bagian yang penting dalam penangkapan para pemimpin komplotan tersebut, dan menyelamatkan Tintin dan orang-orang lainnya dari hukuman mati. Para penjahat dalam petualangan tersebut salah satunya ternyata musuh utama Tintin, Rastapopoulos.

Setelah semuanya berakhir, Chang akhirnya diadopsi oleh sekutu Tintin, Wang Chen-Yee. Tintin dan Snowy kemudian pulang ke Eropa, dilepas dengan perpisahan yang penuh air mata dan emosional pada Chang dan keluarga barunya.

Chang dan Yeti[sunting | sunting sumber]

Chang tidak disebutkan lagi dalam cerita-cerita Petualangan Tintin hingga buku Tintin di Tibet yang diterbitkan 25 tahun setelah Lotus Biru pada tahun 1958.

Sangat mirip dengan Hergé dan Zhang, Tintin dan Chang tidak tampak sebagai orang-orang yang selalu berhubungan. Saat ia akan meninggalkan Eropa, Chang mengirimkan sepucuk surat pada Tintin ke alamat rumahnya yang lama, tampaknya tidak tahu bahwa Tintin saat itu telah tinggal di Marlinspike Hall bersama Kapten Haddock, Profesor Calculus dan Nestor.

Menurut surat yang ditujukan ke Tintin dan sebuah artikel di sebuah surat kabar, Chang ternyata telah pindah ke Hong Kong, yang pada waktu itu adalah masih milik Inggris. Tidak dijelaskan apakah Chang kebetulan berada disana untuk sementara waktu atau keluarga yang mengadopsinya memang pindah ke wilayah koloni tersebut. Sebagai seorang pemimpin gerakan bawah tanah yang kaya dengan rumah mewah dan pelayan yang banyak, gaya hidup Wang Chen-Yee tidaklah cocok di Republik Rakyat Tiongkok yang komunis.

Chang sedang dalam perjalanan ke London untuk bekerja di sebuah toko barang-barang antik yang dimiliki oleh seorang saudara laki-laki Wang Chen-Yee ketika pesawat yang ditumpanginya mengalami kecelakaan di pegunungan Tibet. Entah bagaimana, Chang selamat dari kecelakaan itu di saat semua penumpang lainnya tewas.

Chang berjuang untuk mencapai sebuah gua yang dekat dengan tempat jatuhnya pesawat dimana ia bertemu dengan Yeti, makhluk dongeng yang diceritakan hidup di Himalaya. Yeti merawat Chang, memberinya makanan. Namun ketika tim penyelamat datang, ia membawa Chang yang lemah karena demam ke tempat yang sejauh-jauhnya.

Tintin yakin bahwa Chang masih belum meninggal dalam kecelakaan pesawat tersebut. Ia mendapatkan mimpi bahwa Chang masih hidup dan berteriak meminta tolong. Melawan semua logika, Tintin berangkat ke Tibet untuk mencari Chang bersama Kapten Haddock yang bersedia membantu namun tetap menggerutu. Sang kapten, seperti juga orang-orang lainnya, percaya bahwa Chang telah meninggal dunia.

Saat tiba di lokasi bangkai pesawat di dataran tinggi pegunungan, Tintin menemukan gua dimana Chang melindungi diri. Chang sempat mengukir namanya di sebuah batu dalam alfabet China dan Romawi. Tintin juga menemukan kain pelindung Chang sedang tersangkut di sebuah puncak gunung dimana Chang kehilangan benda tersebut.

Yeti sempat menyebabkan kemarahan Kapten Haddock ketika makhluk itu mencuri botol whisky terakhir dan meminumnya semua. Ketika Kapten Haddock dengan marah mengikuti jejak kaki Yeti, pembaca bisa melihat bekas tempat jatuhnya Yeti dan langkah kaki Yeti yang berjalan dengan serampangan akibat mabuk.

Tintin dan Kapten Haddock akhirnya berhasil menelusuri jejak Chang dan Yeti ke sebuah gua lain. Chang masih menderita demam, namun ia dan Tintin bersyukur bisa bertemu lagi dalam sebuah reuni yang penuh air mata. Saat mereka berusaha untuk meninggalkan gua tersebut, Yeti tiba-tiba kembali sambil membawa makanan dan, ketika melihat temannya sedang diambil darinya, Yeti menyerang Tintin. Untungnya lampu blitz dari sebuah kamera foto menakut-nakuti dan mengusir makhluk itu.

Walaupun ia harus meninggalkannya, Chang sangat berterima-kasih pada Yeti yang telah mempertahankan hidupnya dan menggambarkannya sebagai "manusia salju" dan bukan sebagai makhluk yang menakutkan. Ketika Tintin berkata bahwa makhluk tersebut akan tertangkap suatu hari nanti, Chang berharap hal itu tidak akan pernah terjadi karena ia merasa bahwa Yeti seharusnya dianggap sebagai makhluk yang "hampir manusia" dan bukannya seekor hewan liar.

Melihat Chang pergi bersama Tintin dan Kapten Haddock, Yeti hanya bisa melolong kesedihan. Dalam panel terakhir cerita tersebut digambarkan Yeti sedang melihat teman satu-satunya tersebut meninggalkan Himalaya dari kejauhan.

Chang kemudian tetap pergi ke London dimana ia terus berhubungan dengan teman-temannya, yakni dengan tetap mengirimkan surat ke Tintin dan Kapten Haddock (baca buku Zamrud Castafiore).

Chang Asli Ditemukan[sunting | sunting sumber]

Hergé dan Zhang dalam sebuah reuni yang diadakan oleh sebuah media massa Perancis pada tahun 1981.

Tintin di Tibet mungkin merupakan karya Hergé yang paling pribadi. Ketika ia menulisnya, ia belum pernah bertemu kembali dengan Zhang selama beberapa dekade. Kemudian, pada tahun 1981, media massa Perancis berhasil menemukan Zhang di China dan merancang sebuah perjalanan ke Eropa untuk sebuah pertemuan dengan Hergé.

Di foto reuni mereka ini bisa dilihat latar belakangnya yang bergambarkan Tintin dan Chang sedang bersama dengan Tintin sedang mengenakan busananya di Lotus Biru. Kata-katanya yang berada di latar belakang itu ditulis dalam Bahasa Perancis dan berasal dari episode dimana Tintin berhasil menemukan Chang dalam cerita petualangan Tintin di Tibet:

"Aku tahu aku akan bisa menemukanmu pada akhirnya! ... Ini sangat membahagiakan!"

"Tintin! Oh, berapa sering aku memikirkan kamu!"

Pada tahun 1985 Zhang memperoleh kewarganegaraan Perancis dan tinggal di Paris untuk mengajar. Disana ia meninggal pada tahun 1998.