Perlombaan menuju Laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lomba pada Pertempuran menuju ke Laut menggambarkan data penghitungan dan penjelasan signifikan dari pertempuran.
Batas akhir garis pertahanan: blok Barat Perang Dunia I mendekati laut Nieuwpoort, Belgia.

Perlombaan Menuju Laut adalah rangkaian pertempuran yang bergerak menuju ke laut di blok Barat pada awal Perang Dunia I antara pasukan Sekutu dan Jerman. Dengan Jerman terhenti pada pertempuran Marne, para musuh terus berusaha untuk mengepung satu sama lain melalui timurlaut Perancis. Posisi pasukan sekutu disiapkan, di bawah bimbingan Admiral Inggris, di pantai Laut Utara di Belgia Barat. Sifat operasi pengepungan diubah menjadi perang parit, yang berskala sangat besar. Ini menghasilkan garis pertahanan yang berkesinambungan dari pertahanan parit lebih panjang dari 200 mil, pada Spring diperpanjang dari pantai ke perbatasan Swiss.

Pertempuran ini dimulai pada bulan September 1914 di Champagne, saat Jerman masuk ke Perancis, dan berakhir di Laut Utara pada bulan November tahun itu. Dalam Picardy, Artois dan Flanders, tidak ada pihak yang memperoleh kemenangan, meskipun berulang kali mencoba untuk menemukan sisi yang terbuka, garis pertahanan ini diperpanjang sampai pantai.

Istilah "Pertempuran menuju ke Laut" menunjukkan bahwa semua pasukan mulai dari Champagne: pada kenyataannya, unit Angkatan Darat Jerman yang datang dari Belgia, setelah direbut Antwerpen, dan sebagian besar British Expeditionary Force (BEF) datang dari Inggris dengan melalui pantai Channel Perancis. Gerakan ke arah Laut Utara adalah hasil terus-menerus ??? mengapit manuver yang gagal.[1]

Pada akhirnya "garis akhir" sebenarnya sudah diduduki oleh dua kekuatan. Tentara Belgia, kemudian diperkuat oleh Divisi Angkatan Laut Kerajaan Inggris, telah di Antwerpen, yang akhirnya jatuh pada 10 Oktober. Belgia dan pasukan Inggris telah ditarik ke garis awal di Sungai Yser (Ijzer), yang menuju ke Laut Utara di Nieuwpoort.

Pertempuran dimulai pada akhir September 1914, setelah pertempuran Aisne, Sekutu yang gagal melakukan serangan balasan terhadap Jerman sebelumnya berhenti selama pertempuran Marne. Rute dari pertempuran ini sebagian besar diatur oleh jalur kereta api utara ke selatan yang tersedia untuk masing-masing pihak, Perancis melalui Amiens dan Jerman melalui Lille.

Pertempuran melibatkan berbagai pertempuran kecil, dari pertempuran Aisne (13 - 28 September), pertempuran Picardy (22 - 26 September), pertempuran Albert (25 - 29 September), pertempuran Artois (27 September - 10 Oktober), Pertempuran La Bassée (10 Oktober - 2 November), pertempuran Messines (12 Oktober - 2 November), Pertempuran Armentières (13 Oktober - 2 November) dan Pertempuran Yser (18 Oktober - 30 November). [2]

Angkatan Darat Ke-10 Perancis mulai berkumpul di Amiens pada pertengahan September, dan pada 25 September mulai mendesak ke arah timur. Angkatan Darat Ke-6 Jerman telah mencapai Bapaume pada 26 September dan maju ke Thiepval pada hari berikutnya, di tengah apa yang menjadi medan Pertempuran Somme 1916. Tujuan Jerman adalah untuk mendesak ke arah barat hingga Selat Inggris, merebut industri dan daerah pertanian Perancis Utara, memotong jalur dukungan pasukan BEF dan mengisolasi Belgia. Sementara itu, enam dari sebelas divisi kavaleri Jerman akan menyapu melalui Flanders sampai ke pantai.

Namun, antara 1 Oktober dan 6 Oktober Serangan Angkatan Darat Ke-6 Jerman di utara Somme dihentikan oleh Perancis di bawah arahan Jenderal Ferdinand Foch. Kavaleri Jerman bertemu dengan Korps XXI Perancis di dekat Lille juga dihentikan. Satu-satunya celah yang tersisa di Flanders, dengan pasukan Belgia di Yser ke utara dan Perancis di Picardy ke selatan.

Perhatian beralih ke Artois dan Flanders, di mana BEF mulai mempersiapkan jalur untuk memperpendek rute dukungan melalui Boulogne dan Calais. Jerman mencapai Lille pada 13 Oktober dan Inggris mencapai Balleuil (Belle) pada hari berikutnya. Garis pertahanan yang terbentuk di Artois didirikan pada Pertempuran La Bassée antara 12 Oktober dan 27 Oktober: Inggris di Arras sementara Jerman berada di Lens.

Di Flanders, Divisi 7 Inggris telah pindah ke Ypres pada 14 Oktober. Jerman telah benar-benar menduduki kota dengan satu detasemen kecil pada 3 Oktober, dipaksa untuk mundur. Inggris berencana memperpanjang jalan ke Menen (Menin) tetapi dihentikan oleh kekuatan Jerman. Pada 21 Oktober, selama Pertempuran Yser, Raja Albert dari Belgia memerintahkan membuka pintu-air di Nieuwpoort, untuk menciptakan banjir di tanah rawa yang dilewati pasukan musuh hingga selebar satu mil jauh di selatan Diksmuide.

Usaha Jerman untuk mencapai terobosan terkonsentrasi di Ypres (pertempuran Ypres) pada 21 Oktober. Pertempuran berlanjut sampai akhir November.

Sementara pertempuran menuju ke laut berakhir ketika serangan di Ypres berhenti, blok Barat masih terdapat kesenjangan.

Implikasi[sunting | sunting sumber]

Sementara itu BEF mengikuti pertempuran ke Marne dan kembali ke utara, telah dikoordinasikan oleh kekuatan-kekuatan yang relatif kecil dari medan pertempuran di Belgia dan markas tentara, marinir Perancis, Marinir Kerajaan Inggris, Brigade Angkatan Laut (setengah pelaut cadangan dilatih sebagai infanteri), Korp Udara Angkatan Laut Kerajaan Inggris (dilengkapi mobil lapis baja) dan kapal dari Angkatan laut Kerajaan Inggris. Tujuannya adalah untuk menyaring pantai Belgia dari pendudukan Jerman, sehingga menghindari penggunaan U-boat dari pelabuhan dan mengizinkan akses untuk persediaan Inggris. Awalnya, bagian utara dari pasukan Jerman terikat oleh pertahanan Belgia (Antwerpen). Marinir Kerajaan Inggris menduduki pelabuhan Oostende, sementara RNA menyediakan layar bergerak untuk menghalangi gerakan Jerman ke arah utara menuju Paris.

Pentingnya pelabuhan Belgia dan Perancis seperti Calais dan Boulogne-sur-Mer dalam memasok BEF pada saat itu: dan untuk mempertahankan pasukan di Perancis, para sekutu harus mengontrol Selat Inggris. Untuk melakukannya, terutama terhadap U-boat, Selat Dover harus dikendalikan. Dengan demikian kedua pantai harus diduduki oleh Sekutu sehingga kawat berduri, ranjau dan jaring dapat dipertahankan di sana.[3] Ini bertujuan untuk mempertahankan kendali atas pantai Perancis yang dicapai dengan koordinasi antara angkatan laut dan pasukan militer dari Belgia, Perancis dan Inggris Raya, dan tidak ada pelabuhan Perancis yang hilang.

Pertimbangan krusial yang membuat BEF kembali ke utara sebelum situasi tenang di sana telah dipadatkan menjadi garis pantai mencapai Dunkirk barat. Secara keseluruhan, pasukan utama Jerman yang terlibat berasal dari timur Belgia, setelah terikat oleh operasi yang terkait dengan hambatan di Antwerpen.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Liulevicius, Vejas Gabriel. Perang Dunia I: "Perang Besar" DVD. University of Tennessee: The Teaching Company. Adegan terjadi pada disk 1, lecture 6.
  2. ^ http://www.historyofwar.org/period1900.html data akses 01-09-2009
  3. ^ Dapat dilihat pada latihan di Hist Opale, sebuah situs bahasa Perancis.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Churchill, W.S. Krisis Dunia 1911-1918 London (1938) Bab XII