McDonnell Douglas MD-11

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
MD-11
McDonnell Douglas Logo.png
Garuda Indonesia McDonnell Douglas MD-11 Bidini.jpg
MD-11ER milik Garuda Indonesia bertolak di Bandara Leonardo Da Vinci (foto diambil pada 1997)
 Tipe Pesawat penumpang jet berbadan lebar
 Produsen McDonnell Douglas
Boeing
 Terbang perdana 10 Januari 1990
 Status Tidak diproduksi, masih beroperasi umumnya untuk maskapai kargo
 Pengguna FedEx Express
UPS Airlines
Lufthansa Cargo
Martinair
 Tahun produksi 1988-2000
 Jumlah produksi 200 unit
 Acuan dasar McDonnell Douglas DC-10
Finnair MD-11.
McDonnell Douglas MD-11, World Airways AN0507677.jpg
Aeroflot Cargo McDonnell Douglas MD-11 cockpit.jpg
Perbandingan pesawat MD-11 dengan DC-10

McDonnell Douglas MD-11 adalah pesawat berbadan lebar bermesin tiga, berjarak jauh. Diproduksi oleh McDonnell Douglas, dan kemudian oleh Boeing. Pesawat ini mampu menampung penumpang lebih banyak dibandingkan dengan McDonnell Douglas DC-10, namun sayangnya performanya jauh dibandingkan pesawat DC-10. Perbedaannya dengan DC-10 adalah adanya kokpit digital penuh, sehingga hanya memerlukan 2 kru kokpit dibandingkan DC-10 yang memerlukan 3 kru (MD-11 menghilangkan fungsi mekanik udara)

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

MD-11 diluncurkan pada tanggal 30 Desember 1986. Ada 52 pesanan dan 40 opsi[1] dalam tiga versi yang berbeda (penumpang, kombi dan kargo) dari maskapai penerbangan (Alitalia, British Caledonian, Dragonair, FedEx Express, Finnair, Korean Air, SAS, Swissair, Thai Airways International, dan Varig)[1] dan dua perusahaan penyewaan pesawat (Guinness Peat Aviation dan Mitsui)[1]. Namun pesanan dari Dragonair, SAS dan UTA,[1] dan pelanggan yang dirahasiakan, dibatalkan pada tahun 1988.

Pembuatan MD-11 pertama dimulai pada tanggal 9 Maret 1988, dan pemasangan badan pesawat dengan sayap pada Oktober di tahun yang sama. Penerbangan pertama MD-11 awalnya direncanakan pada Maret 1989 namun tertunda sampai 10 Januari 1990. Dua pesawat pertama yang diproduksi dimaksudkan untuk dikirim kepada FedEx dan sudah dilengkapi dengan pintu samping kargo ke depan. Dua pesawat ini tetap ditangan McDonnell Douglas sebagai pesawat uji sampai tahun 1991 sebelum benar-benar dikonversi ke pesawat kargo dan dikirimkan ke pelanggan mereka. Sertifikasi FAA didapatkan pada November 8, 1990 sementara Otoritas Gabungan Penerbangan (JAA) Eropa mengeluarkan serfitikat MD-11 pada 17 Oktober 1991 setelah isu-isu diselesaikan[2].

Pesawat perdana dikirim kepada maskapai nasional Finlandia, Finnair, pada 7 Desember 1990 dan terbang perdana pada 20 Desember 1990 dari Helsinki ke Tenerife, Kepulauan Canary. Sebenarnya, JAT Yugoslav Airlines direncanakan akan menjadi konsumen perdana MD-11, namun dibatalkan karena perang Yugoslavia. Di Amerika Serikat, Delta Air Lines merupakan konsumen perdana MD-11, juga pada 1990. Garuda Indonesia membeli MD-11 pada tahun 1990-an.

Pada periode inilah kelemahan-kelemahan MD-11 mulai tampak. MD-11 gagal mencapai target jarak dan konsumsi BBM seperti yang diinginkan banyak maskapai[3]. American Airlines sangat tidak puas akan performa pesawat ini. Singapore Airlines, yang berencana akan membeli, akhirnya membatalkan niat membeli MD-11 karena alasan serupa. Maskapai ini kemudian memutuskan membeli Airbus A340. Kelemahan mendasar MD-11 adalah performa pesawat dan mesinnya, dalam hal ini Pratt & Whitney PW4000. Estimasi mencatat bahwa jarak tempuh pesawat ini (dengan mesin Pratt & Whitney) sebenarnya adalah 7,000 mil laut (12,950 km) dengan muatan 27,680 kg. Dengan paket pengurangan gesekan Phase 1, pesawat ini hanya bisa mencapai jarak maksimum dengan muatan 22,000 kg atau 6,493 mil laut (12,025 km) dengan muatan penuh[4]. Singapore Airlines menyatakan bahwa MD-11 tidak sesuai untuk mengoperasikan rute-rute jarak jauh (terutama rute nonstop)[5]. Garuda Indonesia pun memutuskan menghentikan penggunaan MD-11 pada tahun 2000, diduga karena alasan serupa (ditambah dengan krisis keuangan yang menimpa maskapai ini).

Meskipun McDonnell Douglas bersama Pratt & Whitney dan General Electric meluncurkan paket modifikasi dan perbaikan bobot, aerodinamika, kapasitas BBM, dan performa mesin, namun penjualan MD-11 sudah terkena dampak kelemahannya tersebut[3], dan hasilnya, hanya 200 unit yang dibuat.

MD11v1.0.png

Operator[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah maskapai yang pernah dan masih mengoperasikan MD-11 (nama yang dicetak miring berarti sudah memensiunkan MD-11).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Thomas, Geoffrey. "The MD-11: Opportunity Lost". Airways online, September/October 1997.
  2. ^ Marriott, Leo (December 1992). McDonnell Douglas MD-11 (Modern Civil Aircraft: 12). Howell Press. ISBN 0-7110-2071-X. 
  3. ^ a b Norris, Guy; Wagner, Mark (1999). Douglas Jetliners. MBI Publishing. ISBN 0-7603-0676-1. 
  4. ^ "Update fails to save SIA MD-11s". Flight International, 7–13 August 1991.
  5. ^ "SIA orders A340s and abandons MD-11 purchase". Flight International, 7–13 August 1991.
  • Steffen, Arthur. McDonnell Douglas MD-11: A Long Beach Swansong. Hinckley, UK: Midland, 2002. ISBN 1-85780-117-2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Artikel-artikel terkait
Pengembangan terkait

KC-10 Extender

Pesawat sejenis

Lockheed L-1011

Seri pesawat DC-7 - DC-8 - DC-9 - DC-10 - MD-11 - MD-12