McDonnell Douglas MD-11

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
MD-11
McDonnell Douglas Logo.png
Garuda Indonesia McDonnell Douglas MD-11 Bidini.jpg
MD-11ER milik Garuda Indonesia bertolak di Bandar Udara Internasional Leonardo da Vinci, Roma (foto diambil tahun 1997)
 Tipe Pesawat penumpang jet berbadan lebar
 Produsen McDonnell Douglas
 Terbang perdana 10 Januari 1990
 Status Tidak diproduksi lagi, masih beroperasi umumnya untuk maskapai kargo
 Pengguna FedEx Express (aktif)
KLM (aktif)
Garuda Indonesia (telah dipensiunkan)
Continental Airlines (telah dipensiunkan)
DHL Express cargo (aktif)
 Tahun produksi 1990-2003
 Jumlah produksi 200 unit
 Acuan dasar McDonnell Douglas DC-10
McDonnell Douglas MD-11, World Airways AN0507677.jpg
Aeroflot Cargo McDonnell Douglas MD-11 cockpit.jpg
Finnair MD-11 Economy class cabin.jpg
KLM MD11 engine nr 3 (5422016191) (2).jpg

Mcdonnell Douglas MD-11 adalah pesawat berbadan lebar dengan konfigurasi 3 Mesin atau disebut dengan TriJet.pesawat ini mampu menampung penumpang lebih banyak dibandingkan dengan DC-10,Tetapi performanya jauh dibandingkan pesawat DC-10. Perbedaannya dengan DC-10 adalah kokpit digital penuh, sehingga hanya memerlukan 2 kru kokpit dibandingkan DC-10 yang memerlukan 3 kru (MD-11 menghilangkan fungsi mekanik udara)

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Meskipun program MD-11 ini diluncurkan pada tahun 1986, McDonnell Douglas mulai mencari pengganti DC-10 pada awal 1976. Dua versi dianggap mengganti DC-10,yaitu sebuah DC-10-10 dengan bentangan pesawat dari 40 kaki (12,19 m) dan DC-10-30 membentang oleh 30 kaki (9.14 m.Itu versi yang lebih baru akan mampu mengangkut sampai 340 penumpang dalam konfigurasi multi-kelas atau 277 penumpang dan bagasi mereka lebih 5.300 mil laut (9.800 km). Pada saat yang sama, produsen mencari-cari untuk mengurangi sayap dan tarik mesin di trijet tersebut. Versi lain dari pesawat itu juga dipertimbangkan, yang "DC-10 global", yang ditujukan untuk melawan risiko kehilangan pesanan untuk DC-10-30 bahwa Boeing 747SP dan jangkauan yang menciptakan. DC-10 global akan telah memasukkan tangki bahan bakar lebih. Sementara melanjutkan penelitian untuk pesawat baru, McDonnell Douglas yang ditunjuk seluruh program sebagai DC-10 Super 60, setelah sebelumnya telah dikenal untuk waktu yang singkat sebagai DC-10 Super 50. Super 60 adalah untuk menjadi pesawat antarbenua memasukkan banyak perbaikan aerodinamik sayap, dan sebuah pesawat diperpanjang hingga 26 kaki 8 in (8,13 m) untuk memungkinkan hingga 350 penumpang untuk duduk di kelas tata letak campuran, dibandingkan dengan kapasitas 275 dalam konfigurasi yang sama dengan. DC-10 [1] Setelah perbaikan lebih lanjut, DC-10 Super 60 proyek yang diusulkan, pada 1979, dalam tiga versi yang berbeda seperti DC-8. DC-10-61 bertujuan untuk menjadi pesawat domestik AS, mampu membawa 390 penumpang pada badan pesawat diperpanjang hingga 40 ft (12 m). Seperti untuk DC-8, 62 seri diusulkan sebagai pesawat antarbenua membentang dengan 26 ft 7 in (8.10 m) dan mampu mengangkut hingga 350 penumpang. Dan akhirnya, seri 63 akan memasukkan pesawat yang sama seperti DC-10-61, serta semua perbaikan aerodinamis dari -62. Setelah tiga kecelakaan DC-10 tahun 1979 ( American Airlines Penerbangan 191 , Western Airlines Penerbangan 2605 dan Air New Zealand Penerbangan 901 ) yang menerima liputan media besar, program trijet rusak parah oleh keraguan mengenai integritas struktural. Untuk alasan ini, dan karena lain penurunan dalam industri penerbangan, semua bekerja pada Super 60dihentikan. [1] Pada tahun 1981, sebuah Continental Airlines DC-10-10 telah disewa untuk melakukan penelitian lebih lanjut dan kemudian terutama dampak rancangan winglets baru bisa saja pada kinerja pesawat. Berbagai jenis winglets diuji selama waktu itu bersama dengan NASA . McDonnell Douglas kembali perencanaan baru DC-10 versi yang bisa menggabungkan sayap dan efisiensi mesin lebih berkembang pada saat itu oleh Pratt & Whitney ( PW4000 ) dan Rolls-Royce ( RB.211-535F4 ). produsen akhirnya merasionalisasikan semua studi di bawah penunjukan MD-EEE (Ecology-Economy-Efficiency), yang kemudian dimodifikasi untuk MD-100 berikut beberapa perubahan lagi. MD-100 diusulkan dalam dua versi: Seri 10, memiliki badan pesawat yang lebih pendek dengan 6 ft 6 in (1,98 m) dibandingkan dengan DC-10 dan tempat duduk hingga 270 penumpang dalam konfigurasi kelas campuran, dan Seri 20, menggabungkan hamparan pesawat dari 20 kaki 6 in (6,24 m) di atas DC-10 dan mampu menampung hingga 333 penumpang dalam konfigurasi yang sama seperti Seri 10. Kedua versi dapat didukung oleh keluarga mesin yang sama dengan MD aktual-11 plus RB.211-600.

MD-11 terbang perdana pada Januari 1990 dan pesawat perdana dikirim kepada maskapai nasional Finlandia, Finnair, pada 7 Desember 1990 dan terbang perdana pada 20 Desember 1990 dari Helsinki ke Tenerife, Kepulauan Canary. Sebenarnya, JAT Yugoslav Airlines direncanakan akan menjadi konsumen perdana MD-11, namun dibatalkan karena perang Yugoslavia. Di Amerika Serikat, Delta Air Lines merupakan konsumen perdana MD-11, juga pada 1990. Sementara, Garuda Indonesia membeli MD-11 pada tahun 1995. Pada periode inilah kelemahan-kelemahan MD-11 mulai tampak. MD-11 gagal mencapai target jarak dan konsumsi BBM seperti yang diinginkan banyak maskapai. American Airlines sangat tidak puas akan performa pesawat ini. Singapore Airlines, yang berencana akan membeli, akhirnya membatalkan niat membeli MD-11 karena alasan serupa. Maskapai ini kemudian memutuskan membeli Airbus A340. Kelemahan mendasar MD-11 adalah performa pesawat dan mesinnya, dalam hal ini Pratt & Whitney PW4000. Estimasi mencatat bahwa jarak tempuh pesawat ini (dengan mesin Pratt & Whitney) sebenarnya adalah 7,000 mil laut (12,950 km) dengan muatan 27,680 kg. Dengan paket pengurangan gesekan Phase 1, pesawat ini hanya bisa mencapai jarak maksimum dengan muatan 22,000 kg atau 6,493 mil laut (12,025 km) dengan muatan penuh. Singapore Airlines menyatakan bahwa MD-11 tidak sesuai untuk mengoperasikan rute-rute jarak jauh (terutama rute nonstop). Garuda Indonesia pun memutuskan menghentikan penggunaan MD-11 pada tahun 2000, diduga karena alasan serupa (ditambah dengan krisis keuangan yang menimpa maskapai ini). Meskipun McDonnell Douglas bersama Pratt & Whitney dan General Electric meluncurkan paket modifikasi dan perbaikan bobot, aerodinamika, kapasitas BBM, dan performa mesin, namun penjualan MD-11 sudah terkena dampak kelemahannya tersebut, dan hasilnya, hanya 200 unit yang dibuat.

perbandingan pesawat MD-11 dengan DC-10

MD11v1.0.png

Operator[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah maskapai yang pernah dan masih mengoperasikan MD-11 (nama yang dicetak miring berarti sudah memensiunkan MD-11).


Artikel-artikel terkait
Pengembangan terkait

KC-10 Extender

Pesawat sejenis

Lockheed L-1011

Seri pesawat DC-7 - DC-8 - DC-9 - DC-10 - MD-11 - MD-12

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Steffen, Arthur. McDonnell Douglas MD-11: A Long Beach Swansong. Hinckley, UK: Midland, 2002. ISBN 1-85780-117-2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]